Click here to load reader

ANEURISMA CEREBRI

  • View
    283

  • Download
    10

Embed Size (px)

Text of ANEURISMA CEREBRI

ANEURISMA CEREBRIPembimbing dr. Robet Sinurat Sp.BSSri Wismoady Raharjo 06-024

FISIOLOGI

FISIOLOGI

FISIOLOGI

PENDAHULUAN Definisi adalah dilatasi abnormal dari arteri. hampir tidak pemah menimbulkan gejala sering ditemukan ketika terjadi ruptur

EPIDEMIOLOGI lima per 100.000 kasus, pasien berusia 3 - 50 tahun. otopsi ditemukan sebesar 5 % Wanita dibandingkan pria, : 2 - 3 : 1, Aneurisma multiple atau lebih dari

satu didapatkan antara 15 - 31%

KLASIFIKASI Berdasarkan penyebabnya Berdasarkan bentuknya Berdasarkan diameternya aneurisma sakuler Menurut besarnya

Berdasarkan penyebabnya Kongenital (aneurisma sakuler) 4.9% Aneurisma mikotik (septik) 2,6% Aneurisma arteriosklerotik Aneurisma traumatik 5--76,8%.

Berdasarkan bentuknya

Berdasarkan diameternya aneurisma sakuler Aneurisma sakuler kecil dengan diameter < 1 cm. Aneurisma sakuler besar dengan diameter antara 12.5 cm. Aneurisma sakuler raksasa dengan diameter > 2.5 cm.

Menurut besarnya baby (< 2 mm) small (2-6 mm) medium (6-15 mm) large (15-25 mm) giant (> 25 mm).

ETIOLOGI Melemahnya struktur dinding pembuluh darah arteri Hipertensi (tekanan darah tinggi) Aterosklerosis Beberapa infeksi dalam darah Bersifat genetik Malformasi arteriovenosa,

Patofisologiterjadi pada pertemuan pembuluh darah turbulen tahanan aliran darah pada dinding arteri paling besar. Defek tunika muskularis Perubahan elastisitas (lamina elastika interna) melemahkan dinding pembuluh darah mengurangi kerentanan untuk berubah pada tekanan intraluminal. Aneurisma

GEJALA KLINIS

Sebelum Ruptur

Ruptur

Gejala KlinisGambaran klinik pecahnya aneurisma dibagi apabila timbul gejala-gejala dalam 5 tingkat ialah: gangguan saraf. Tingkat I : Sefalgia ringan dan sedikit tanda Gejala: sakit kepala, penglihatan perangsangan selaput otak atau tanpa kabur/ ganda, mual, kaku leher gejala. dan kesulitan berjalan. Tingkat II : Sefalgia agak hebat atau ditambah kelumpuhan saraf otak. Gejala (warning sign), : Tingkat III : Kesadaran somnolent, bingung kelumpuhan,gangguan,penglihata, atau adanya kelainan neurologik fokal kelopak mata tidak bisa membuka sedikit. secara tiba-tiba, nyeri daerah Tingkat IV : Stupor, hemiparese sampai berat, wajah, nyeri kepala sebelah gejala mungkin adanya permulaan deserebrasi dan gangguan sistim saraf otonom. menyerupai gejala stroke. Tingkat V : Koma dalam, tanda rigiditas desebrasi dan tanda stadium paralisis cerebral vasomotor.

Pemeriksaan penunjang

Penatalaksanaan Dengan memasukkan kateter dari pembuluh darah arteri di kaki, dimasukkan terus sampai ke pembuluh darah di otak yang terkena aneurisma, dan dengan bantuan sinar X, dipasang koil logam di tempat aneurisma pembuluh darah otak tersebut. Setelah itu dialirkan arus listrik ke koil logam tersebut, dan diharapkan darah di tempat aneurisma itu akan membeku dan menutupi seluruh aneurisma tersebut.

membedah otak, memasang klip logam kecil di dasar aneurisma, sehingga bagian dari pembuluh darah yang menggelembung itu tertutup dan tidak bisa dilalui oleh darah.

KOMPLIKASI1. Perdarahan subarachnoid saja. 2. Perdarahan subarachnoid dan perdarahan intra serebral (60%). 3. Infark serebri (50%). 4. Perdarahan subarachnoid dan subdural. 5. Perdarahan subarachnoid dan hidrosephalus yang sebagian kecil menjadi hidrosephalus normotensif (30%) 6. Aneurisma a. carotis interna dapat menjadi fistula caroticocavernosum. 7. Masuk ke sinus sphenoid bisa timbul epistaksis 8. Perdarahan subdural saja.

Prognosis Aneurisma a. cerebri media, dengan clipping langsung pada aneurismanya mortalitas 11%, sedang dengan istirahat ditempat tidur mortalitas sebesar 36%.

Search related