of 124/124
ANALISIS KONTRIBUSI PENDAPATAN ASLI DAERAH TERHADAP PENDAPATAN DAERAH (Studi Kasus di Pemerintah Kabupaten Sleman) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi Oleh : Elisabeth Mbembe NIM : 112114109 PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ANALISIS KONTRIBUSI PENDAPATAN ASLI DAERAH ...repository.usd.ac.id/31557/2/112114109_full.pdfTeknik analisis data yang digunakan adalah analisis kontribusi, digunakan untuk menjawab

  • View
    0

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of ANALISIS KONTRIBUSI PENDAPATAN ASLI DAERAH ...repository.usd.ac.id/31557/2/112114109_full.pdfTeknik...

TERHADAP PENDAPATAN DAERAH
SKRIPSI
Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi
FAKULTAS EKONOMI
i
TERHADAP PENDAPATAN DAERAH
SKRIPSI
Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi
FAKULTAS EKONOMI
iv
Apapun Tantangannya, Hanya Satu Pilihan…Hadapi!
Kupersembahkan untuk
Serta Semua keluarga Besar
viii
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ............. iii
HALAMAN PERSEMBAHAN ........................................................................ ..... ....... iv
HALAMAN PERNYATAAN..................................................... ................................ .... v
B. Rumusan Masalah ........................................................................... .............. 7
C. Batasan Masalah ............................................................................... ..............7
D. Tujuan Penelitian ............................................................................... .............8
ix
2. Bagi Universitas ....................................................................................... 8
3. Bagi Penulis ............................................................................................. 8
F. Sistematika Penulisan ...................................................................................... 9
A. Pendapatan Daerah .......................................................................................... 11
2. Dana Perimbangan ................................................................................ 16
3. Pinjaman Daerah .................................................................................... 17
C. Pendapatan Asli Daerah................................................................................... 17
D. Kontribusi Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap Pendapatan Daerah .. .... 26
E. Penelitian Terdahulu ........................................................................................ 28
A. Jenis Penelitian ................................................................................................ 31
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
x
D. Sumber Data .................................................................................................... 32
1. Analisis Kontribusi PAD Terhadap Pendapatan Daerah di
Kabupaten Sleman ............................................................................ 34
PAD di Kabupaten Sleman ................................................................ 34
3. Analisis Kontribusi Komponen PAD terhadap Total Pendapatan
Daerah di Kabupaten Sleman ............................................................ 35
BAB IV GAMBARAN UMUM KABUPATEN SLEMAN ............................... ....... ....37
A. Letak Geografis Kabupaten Sleman ................................................................ 37
B. Pembentukan Kabupaten Sleman .................................................................... 39
C. Kedudukan, Tugas dan Fungsi Perangkat Daerah ........................................... 41
D. Jumlah Penduduk ............................................................................................. 44
1. Pendapatan Asli Daerah................................................................. 47
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
xi
A. Deskripsi Data ................................................................................................. 51
B. Analisis Data ................................................................................................... 59
Sleman ...................................................................................................... 60
di Kabupaten Sleman ................................................................................ 64
Daerah di Kabupaten Sleman ................................................................... 73
C. Pembahasan ..................................................................................................... 83
Sleman ................................................................................................. 83
Kabupaten Sleman ............................................................................... 85
Kabupaten Sleman ............................................................................... 88
xii
Tabel 1. Statistik Pemerintahan Kabupaten Sleman ....................................................... 40
Tabel 2. Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kab Sleman ................................ 45
Tabel 3. Perkembangan Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman Periode 2012-2016 ...... 46
Tabel 4. Anggaran dan Realisasi Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Sleman Periode 2012-
2016 ................................................................................................................................ 52
Tabel 5. Anggaran dan Realisasi Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman Periode 2012-2016 .... 54
Tabel 6. Anggaran dan Realisasi Pendapatan Transfer Kabupaten Sleman Periode 2012-2016 .. 55
Tabel 7. Anggaran dan Realisasi Pendapatan yang sah Kabupaten Sleman Periode 2012-
2016 ..................................................................................................................... 57
Tabel 8. Anggaran dan RealisasiBelanja Kabupaten Sleman Periode 2012-2016 ....................... 59
Tabel 9. Kontribusi PAD terhadap Total Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman ........... 61
Tabel 10. Kontribusi Pajak Daerah Terhadap Total PAD................................................. 65
Tabel 11. Kontribusi Retribusi Daerah Terhadap Total PAD ........................................... 68
Tabel 12. Kontribusi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan terhadap
Total PAD Kabupaten Sleman ......................................................................... 70
Tabel 13. Kontribusi Lain-lain PAD yang sah terhadap Total PAD ................................ 72
Tabel 14. Kontribusi Pajak Daerah Terhadap Total Pendapatan Daerah .......................... 75
Tabel 15. Kontribusi Retribusi Daerah Terhadap Total Pendapatan Daerah .................... 78
Tabel 16. Kontribusi Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan terhadap
Total Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman .................................................. 80
Tabel 17. Kontribusi Lain-lain PAD yang sah terhadap Total Pendapatan Daerah
Kabupaten Sleman ............................................................................................ 82
xiii
Gambar 2. Lambang Kabupaten Sleman .......................................................................... 40
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
xiv
ABSTRAK
TERHADAP PENDAPATAN DAERAH
Elisabeth Mbembe
NIM : 112114109
Tujuan Penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana kontribusi
Pendapatan Asli Daerah yang bersumber dari Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Laba
BUMD, serta Lain-lain PAD yang sah terhadap Pendapatan Daerah Kabupaten
Sleman dari tahun 2012 sampai dengan 2016.
Data diperoleh dengan melakukan dokumentasi. Data yang didapat bersumber
dari Laporan Realisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten
Sleman dari tahun 2012-2016. Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis
kontribusi, digunakan untuk menjawab masalah yaitu bagaimanakah kontribusi PAD
terhadap Pendapatan Daerah di Kabupaten Sleman.
Hasil penelitian menunjukan bahwa: (1) Kontribusi Pendapatan Asli Daerah
terhadap Pendapatan Daerah tahun 2012 sampai dengan 2016 di Kabupaten Sleman,
masing-masing tahun 2012 sebesar 18.94%, tahun 2013 sebesar 23.65%, tahun 2014
sebesar 27.60%, tahun 2015 sebesar 28.03%, dan tahun 2016 sebesar 30.80%. (2)
Kontribusi komponen PAD terhadap total PAD dengan kontribusi masing-masing
komponen adalah pajak daerah sebesar 59,23%, retribusi daerah 8.49%, laba BUMD
4.61%, serta lain-lain PAD yang sah 28.52%. Hal ini menunjukan kontribusi terbesar
diberikan melalui pajak daerah dan lain-lain PAD yang sah terhadap PAD yakni
sebesar 59.23% dan 28.52%, sedangkan dari sektor retribusi daerah dan laba BUMD
memperoleh kontribusi yang kecil yakni sebesar 8.49% dan 4.61%. (3) Kontribusi
komponen PAD terhadap total Pendapatan Daerah masing-masing adalah pajak
daerah sebesar 15.02%, retribusi daerah 2.11%, laba BUMD sebesar 1.21%, serta
lain-lain PAD yang sah sebesar 7.46%. Hal ini menunjukan kontribusi komponen
PAD terhadap Pendapatan Daerah masih kecil dan ketergantungan Kabupaten Sleman
pada pusat masih tinggi.
Kata kunci: pajak daerah, retribusi daerah, laba BUMD, serta lain-lain PAD (PAD),
pendapatan daerah
xv
ABSTRACT
(PAD) TOWARD REGIONAL INCOME
Elisabeth Mbembe
NIM : 112114109
Yogyakarta
2018
The purpose of this study is to find out how the contribution of Regional
Original Revenue (PAD) derived from Regional Taxes, Regional Retributions, Profit
of Regional Government Enterprises, and Other Legitimate PAD to Regional Income
of Sleman District from 2012 until 2016.
The data were obtained by documentation. The data were obtained from the
realization report of regional budget (APBD) of Sleman Regency from 2012-2016,
While data analysis used were contribution analysis used to answer the problem of
how the contribution of PAD to regional income in Sleman Regency.
The result of the research shows that: (1) The contribution of local revenue to
regional income in 2012 up to 2016 in Sleman Regency in 2012 was 18.94%, in 2013
was 23.65%, in 2014 was 27.60% , in 2015 was 28.03%, and in 2016 was 30.80%.
This shows the contribution of PAD continues to increase every year. (2) The
contribution of PAD component to total PAD with contribution of each component is
regional tax of 59.23%, regional levy 8.49%, profit of BUMD 4.61%, and other
legitimate PAD 28.52%. This shows the greatest contribution given through local
taxes and other legitimate PAD to PAD that is equal to 59.23% and 28.52%, while
the sector of regional retribution and profit of BUMD get a small contribution of
8.49% and 4.61%. (3) The Contribution of PAD Components to Total Regional
Revenues respectively are local taxes amounted to 15.02%, regional levies 2.11%,
BUMD earnings 1.21%, and other legitimate PAD 7.46%. This indicates that the
contribution of PAD component to regional income is still small and dependency of
Sleman Regency to the central government is still high.
Keywords: regional taxes, regional retributions, profit of regional government
enterprises, and other legitimate PAD (PAD), regional income
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
1
Daerah, yang telah diperbaharui menjadi Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004
dan Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004, maka mulailah diberlakukannya
Otonomi Daerah yaitu pemerintah daerah (pemda) tingkat kabupaten diberi
kewenangan yang luas dalam menyelenggarakan semua urusan pemerintahan,
mulai dari perencanaan, pelaksanaan, pengawasan, pengendalian, hingga
evaluasi, kecuali kewenangan bidang politik luar negeri, pertahanan keamanan,
peradilan, moneter, fiskal, agama, dan kewenangan lain yang ditetapkan oleh
peraturan pemerintah. Sebagai konsekuensi dari kewenangan otonomi yang luas,
pemda mempunyai kewajiban untuk meningkatkan pelayanan dan kesejahteraan
masyarakat secara demokratis, adil, merata, dan berkesinambungan. Kewajiban
tersebut bisa dipenuhi apabila pemda mampu mengelola potensi daerahnya, yaitu
potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan potensi sumber daya
keuangannya secara optimal. Untuk menilai kinerja pemda dalam mengelola
keuangan daerahnya adalah dengan melakukan analisis rasio keuangan. Menurut
Abdul Halim (2008: 230) hasil analisis rasio keuangan ini menjadi tolak ukur
dalam menentukan:
2
penyelenggaraan otonomi daerah
pendapatan daerahnya
pembentukan pendapatan daerah
asli daerah (PAD) dibandingkan dengan pendapatan daerah yang berasal dari
sumber lain, misalnya bantuan pemerintah pusat ataupun dari pinjaman. Pemda
sebagai pihak yang diserahi tugas menjalankan roda pemerintahan,
pembangunan, dan pelayanan masyarakat wajib menyampaikan laporan
pertanggungjawaban keuangan daerahnya untuk dinilai apakah pemda berhasil
menjalankan tugasnya dengan baik atau tidak. Salah satu alat untuk menganalisis
kinerja pemda dalam nengelola keuangan daerahnya adalah dengan melakukan
analisis rasio keuangan terhadap APBD yang telah ditetapkan dan
dilaksanakannya.
Otonomi daerah sebagaimana tercantum dalam UU Nomor 32 Tahun
2004 adalah hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan
mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat
sesuai dengan peraturan peundang-undangan. Kewenangan untuk memanfaatkan
keuangan sendiri dilakukan dalam wadah Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang
sumber utamanya adalah pajak daerah dan retribusi daerah. Sedangkan
pelaksanaan perimbangan keuangan dilakukan melalui dana perimbangan yang
terdiri atas dana bagi hasil, dana alokasi umum, dan dana alokasi khusus.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
3
memperhatikan prinsip demokrasi, pemerataan, keadilan, keistimewaan dan
kekhususan serta potensi dan keanekaragaman daerah dalam sistem Negara
Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Penyelenggaraan otonomi daerah harus
nyata dan bertanggung jawab dalam menangani tugas pemerintahan, wewenang
dan kewajibannya yang berorientasi pada peningkatan kesejahteraan masyarakat
yang merupakan tujuan dan maksud yang hendak dicapai melalui pemberian
otonomi dengan memperhatikan berbagai faktor seperti kemampuan ekonomi,
potensi daerah, luas wilayah, kependudukan, dan pertimbangan dari aspek sosial
politik, sosial budaya, pertahanan dan keamanan serta syarat lainnya yang harus
dipenuhi oleh pemerintah daerah sebagai pelaksanaan fungsi-fungsi
pemerintahan daerah melalui lembaga daerah yaitu pemerintah daerah dan
DPRD.
fiskal, setiap daerah harus dapat mengenali potensi dan mengidentifikasi sumber-
sumber daya yang dimilikinya. Sebagai administrator penuh, masing-masing
daerah harus bertindak efektif dan efisien agar pengelolaan daerahnya lebih
terfokus dan mencapai sasaran yang telah ditentukan.
Otonomi daerah adalah wewenang yang dimiliki daerah otonom untuk
mengatur dan mengurus masyarakatnya sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat,
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
4
diselenggarakan melalui pertimbangan atas perkembangan yang terjadi di dalam
dan luar negeri. Rakyat menghendaki keterbukaan dan kemandirian
(desentralisasi) yang menuntut kemandirian pemerintah daerahnya khususnya di
dalam negeri. Pemerintah daerah diharapkan lebih mampu menggali sumber-
sumber keuangan yang dapat diandalkan sebagai tulang punggung dalam
membiayai pemerintahan dan pembangunan di daerahnya melalui Pendapatan
Asli Daerah (PAD). Tuntutan terhadap peningkatan PAD akan semakin besar
seiring semakin banyaknya kewenangan pemerintahan yang dilimpahkan kepada
daerah tingkat II disertai pengalihan personil, pembiayaan dan dokumentasi
(P3D) ke daerah.
kegiatan ekonomi daerah tersebut. Pembangunan ekonomi suatu daerah tidak
terlepas dari kontribusi masyarakat dalam hal memenuhi segala kewajibannya,
agar pelaksanaan pembangunan daerah yang otonom dapat tercapai.
Pelaksanaan undang-undang nomor 33 tahun 2004 tentang perimbangan
keuangan pusat dan daerah telah menyebabkan perubahan yang mendasar
mengenai pengaturan hubungan pusat dan daerah, khususnya dalam bidang
administrasi pemerintahan maupun dalam hubungan keuangan antara pemerintah
pusat dan daerah, yang dikenal sebagai otonomi daerah. Ketentuan lain yang
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
5
2014 tentang pemerintah daerah adalah hak, wewenang, dan kewajiban daerah
otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan
kepentingan masyarakat setempat dalam sistem Negara Kesatuan Republik
Indonesia (NKRI). Otonomi yang diberikan pemerintah pusat kepada pemerintah
daerah memberikan transformasi kebijakan yang lebih besar terhadap pemerintah
daerah, yang dapat dilihat dari sistem desentralisasi.
Desentralisasi fiskal merupakan komponen utama dari desentralisasi, apabila
pemerintah daerah melaksanakan fungsinya secara efektif dan mendapat
kebebasan dalam pengambilan keputusan pengeluaran di sektor publik yang
meliputi belanja administrasi umum, belanja pemeliharaan sarana publik, serta
belanja pembangunan dan infrastruktur, menuntut pelaksanaan otonomi dan
desentralisasi daerah dipandang sangat perlu untuk diselenggarakan, guna
menjadikan pemerintah lebih dekat dengan rakyatnya, sehingga pelayanan
pemerintah dapat dilakukan dengan lebih efisien, cepat dan efektif melalui suatu
kewenangan pada daerah untuk mengatur dan memanfaatkan potensi daerahnya
sendiri. Terwujudnya pelaksanaan otonomi daerah secara efektif dan efisien
sangat tergantung kepada tersedianya sumber daya pendukungnya. Sumber daya
ini merupakan faktor yang sangat dominan dalam mempengaruhi pelaksanaan
otonomi daerah. Salah satu sumber daya bagi daerah tersebut adalah PAD.
PAD merupakan sumber penerimaan daerah yang mempunyai proporsi yang
besar disamping bagi hasil pajak dan non pajak, penerimaan pembangunan dan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
6
bantuan dari pemerintah pusat. Pendapatan Asli Daerah merupakan salah satu
indikator untuk menilai tingkat kemandirian pemerintah daerah dibidang
keuangan. Pemerintah daerah didorong untuk lebih berupaya meningkatkan
Pendapatan Asli Daerah (PAD) baik dari sektor pajak, retribusi daerah, dan
penerimaan daerah lainnya. Melalui Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang
semakin meningkat diharapkan pemerintah daerah dapat lebih mandiri dalam
pembiayaan pelaksanaan pemerintahan dan pembangunan daerah. Beberapa
uraian yang telah disebutkan tersebut sangat penting dan masing-masing
memberikan kontribusi bagi penerimaan PAD. Sebagai daerah otonom harus
memiliki keuangan dan kemampuan untuk menggali sumber-sumber keuangan
sendiri, mengelola dan menggunakan keuangan sendiri yang cukup memadai
untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan daerahnya.
Upaya menggali sumber-sumber keuangan daerah, terutama dalam
meningkatkan pendapatan asli daerah, pemerintah daerah harus berusaha mencari
sumber-sumber keuangan yang potensial yaitu pajak daerah, retribusi daerah,
hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, serta lain-lain PAD yang
sah. Pada umumnya sumber PAD terbesar dari suatu daerah berasal dari pajak
dan retribusi daerah. Pajak dan retribusi daerah merupakan bagian dari PAD.
Pemerintahan Kabupaten Sleman merupakan salah satu daerah di daerah
Istimewah Yogyakarta yang memiliki banyak potensi dalam mendukung
perkembangan ekonomi yang cukup pesat. Kabupaten Sleman juga memiliki
masyarakat dengan berbagai macam aktivitas yang dilakukan, sehingga seiring
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
7
berkembangnya potensi yang dimiliki kabupaten Sleman, dapat mendorong
percepatan dan pertumbuhan ekonomi daerah, serta meningkatnya perekonomian
masyarakat. Komponen Pendapatan Asli Daerah dapat memberikan sumbangan
yang besar bagi penerimaan daerah.
B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah dalam penelitian ini
adalah:
Daerah di Kabupaten Sleman dari tahun 2012 sampai dengan 2016?
C. Batasan Masalah
Pendapatan Asli Daerah terhadap Pendapatan Daerah di Kabupaten Sleman dari
tahun 2012 sampai dengan 2016 berkaitan dengan penerimaan daerah yang
bersumber pada Pendapatan Asli Daerah yang terdiri dari pajak daerah, retribusi
daerah, laba perusahaan daerah, dan lain-lain PAD yang sah.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
8
Asli Daerah terhadap Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman dari tahun 2012
sampai dengan 2016.
E. Manfaat Penelitian
Setelah melakukan penelitian ini, diharapkan hasil dari penelitian ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak, antara lain:
1. Bagi Pemerintah Daerah
kontribusi Pendapatan Asli Daerah terhadap Pendapatan Daerah, sehingga
Pemerintah Daerah lebih memperhatikan dan meningkatkan Pendapatan Asli
Daerah Kabupaten tersebut.
2. Bagi Universitas
judul yang sama.
3. Bagi Penulis
4. Bagi Peneliti Selanjutnya
9
Asli Daerah Terhadap Pendapatan Daerah (Studi Kasus di Kabupaten
Sleman), dapat dijadikan sebagai bahan referensi dan acuan bagi mahasiswa
dalam melakukan penelitian selanjutnya.
BAB I Pendahuluan
Tujuan Penelitian, Manfaat Penelitian, Batasan Masalah dan
Sistematika Penulisan.
Perimbangan, Pinjaman Daerah, Lain-lain Penerimaan Daerah yang
Sah), Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kontribusi Pendapatan Asli
Daerah (PAD) terhadap Pendapatan Daerah, Penelitian Terdahulu.
BAB III Metode Penelitian
Metode Pengumpulan Data, serta Metode Analisis Data.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
10
Bab ini membahas tentang Gambaran Umum Lokasi Penelitian
(Letak Geografis Kabupaten Sleman, Pembentukan Kabupaten
Sleman, Kedudukan, Tugas dan Fungsi Perangkat Daerah, dan
Jumlah Penduduk), Sumber Pendapatan Daerah, serta Pendapatan
Asli Daerah (PAD) di Kabupaten Sleman
BAB V Analisis Data dan Pembahasan
Bab ini menjelaskan hasil dari analisis data yang telah dilakukan
berdasarkan metode penelitian yang diuraikan pada Bab III.
BAB VI Penutup
dari penulis.
11
proyek-proyek dan kegiatan-kegiatan daerah. Berdasarkan Permendagri Nomor
13 tahun 2006, pendapatan daerah adalah hak daerah yang diakui sebagai
penambahan nilai kekayaan bersih dalam periode tahun bersangkutan dan tidak
perlu dibayar kembali oleh daerah. Penerimaan daerah adalah uang yang masuk
ke kas daerah. Penerimaan daerah dalam pelaksanaan desentralisasi terdiri atas
pendapatan dan pembiayaan. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintah Daerah Pasal 1 ayat (15) menyatakan bahwa Pendapatan Daerah
adalah “semua hak daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih
dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan”. Pengertian di atas
menunjukan bahwa pendapatan daerah meliputi semua penerimaan uang melalui
Rekening Kas Umum Daerah, yang menambah ekuitas dana lancar, yang
merupakan hak daerah dalam satu tahun anggaran yang tidak perlu dibayar
kembali oleh daerah.
Menurut Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) Nomor 2 paragraf 8,
yang dimaksudkan dengan pendapatan adalah semua penerimaan rekening kas
umum negara atau daerah yang menambah ekuitas dana lancar dalam periode
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
12
tahun anggaran bersangkutan yang menjadi hak pemerintah dan tidak perlu
dibayar kembali oleh pemerintah. Menurut UU No. 33 Tahun 2004 tentang
Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, Pendapatan
Daerah adalah hak pemerintah daerah yang diakui sebagai penambah nilai
kekayaan bersih dalam periode tahun bersangkutan. Secara umum pendapatan
daerah dapat diartikan sebagai semua hak daerah yang diakui sebagai penambah
nilai kekayaan bersih dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan.
Pendapatan diakui sebagai sumber penerimaan daerah berdasarkan dua dasar
pengakuan yaitu dasar kas dan atau dasar akrual yang dinyatakan dalam kerangka
konseptual akuntansi pemerintah bahwa:
1. Pendapatan (Basis Kas) adalah penerimaan oleh bendahara umum Negara
atau bendahara umum daerah atau oleh entitas pemerintah lainnya yang
menambah ekuitas dana lancar dalam periode tahun anggaran yang
bersangkutan yang menjadi hak pemerintah, dan tidak perlu dibayar
kembali oleh Pemerintah.
2. Pendapatan (Basis Akrual) adalah hak pemerintah yang diakui sebagai
penambah nilai kekayaan netto. Basis akrual merupakan basis yang
ditetapkan oleh SAP untuk mengakui pendapatan dan belanja (Halim,
2008).
yang merupakan salah satu komponen laporan keuangan pemerintah yang
menyajikan informasi tentang realisasi dan anggaran entitas pelaporan secara
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
13
tersanding untuk suatu periode tertentu. Keuangan daerah dapat diartikan sebagai
semua hak dan kewajiban yang dapat dinilai dengan uang, demikian pula segala
sesuatu baik berupa uang maupun barang yang dapat dijadikan kekayaan daerah
sepanjang belum dimiliki atau dikuasai oleh negara atau daerah yang lebih tinggi
serta pihak-pihak lain sesuai ketentuan atau peraturan perundangan yang berlaku
(Mamesah, 1995). Dari definisi tersebut terdapat dua hal yang perlu dijelaskan,
yaitu sebagai berikut:
1. Yang dimaksud dengan semua hak adalah hak untuk memungut sumber-
sumber penerimaan daerah seperti pajak daerah, retribusi daerah, hasil
perusahaan milik daerah, dan lain-lain dan atau hak untuk menerima
sumber-sumber penerimaan lain seperti dana alokasi umum dan dana
alokasi khusus sesuai peraturan yang ditetapkan. Melalui hak yang
diperoleh tersebut akan menaikan kekayaan daerah.
2. Yang dimaksud dengan kewajiban adalah kewajiban untuk mengeluarkan
uang untuk membayar tagihan-tagihan kepada daerah dalam rangka
penyelenggaraan fungsi pemerintahan, infrastruktur, pelayanan umum,
dan pengembangan ekonomi. Hal ini akan menurunkan kekayaan daerah.
Menurut Abdul Halim (2002: 64) menyatakan bahwa Pendapatan Daerah
adalah semua penerimaan daerah dalam bentuk peningkatan aktiva atau
penurunan utang dalam berbagai sumber dalam periode tahun anggaran
bersangkutan. Penyelenggaraan tugas Pemerintah dan DPRD dibiayai dari dan
atas beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
14
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, merubah secara mendasar
model pembiayaan pemerintah daerah. Konsepsi dasar model pembiayaan
menurut undang-undang tersebut, adalah penyerahan kewenangan pemerintahan
kepada daerah baik menurut asas desentralisasi, dekonsentrasi, dan tugas
pembantuan harus diikuti biaya, perangkat, dan tenaga memadai, agar daerah
mampu menyelenggarakan semua kewenangan yang dilimpahkan tersebut.
Melalui model penganggaran seperti itu maka pemerintah pusat tak lagi
menentukan secara subyektif dana tersebut, tetapi mengalokasikan dana secara
proporsional dan rasional kepada daerah agar pemerintah daerah mampu
menyelenggarakan otonominya secara kreatif dan bertanggungjawab. Melalui
struktur pendanaan demikian, diharapkan pemerintah daerah semakin mampu
memberikan pelayanan prima kepada publik yang berujung pada penciptaan
kesejahteraan masyarakat.
2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah bersumber dari:
a. Sisa lebih perhitungan anggaran sebelumnya
b. Pencairan dana cadangan
d. Penerimaan pinjaman daerah
f. Penerimaan piutang daerah
15
Penerimaan daerah adalah semua jenis penerimaan kas yang masuk ke
rekening kas daerah baik yang murni berasal dari pendapatan daerah maupun dari
penerimaan pembiayaan. Semua penerimaan akan menambah ekuitas dana lancar
dalam satu periode yang masuk ke dalam rekening kas umum daerah dan tidak
perlu dibayar kembali oleh pemerintah kabupaten atau kota. Pembiayaan adalah
semua penerimaan yang perlu dibayar kembali dan atau pengeluaran yang akan
diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada
tahun-tahun anggaran berikutnya. Penerimaan pembiayaan adalah semua
penerimaan rekening kas daerah antara lain berasal dari penerimaan pinjaman,
penjualan obligasi pemerintah, hasil privatisasi perusahaan daerah, penerimaan
kembali pinjaman yang diberikan kepada pihak ketiga, penjualan investasi
permanen lainnya, dan pencairan dana cadangan.
B. Sumber Pendapatan Daerah
penerimaan rutin guna mendukung kelancaran pembangunan daerah. Penerimaan
daerah mempunyai peranan dalam membiayai pengeluaran daerah, baik itu
pengeluaran rutin ataupun pengeluaran pembangunan. Salah satu dampak
Otonomi daerah adalah perlu dilakukannya reformasi manajemen keuangan
daerah. Lingkup manajemen keuangan daerah yang perlu di reformasi meliputi
penerimaan daerah dan manajemen pengeluaran daerah.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
16
diperbaharui menjadi Undang-undang Nomor 33 tahun 2004 tentang
Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah, penerimaan daerah
merupakan uang yang masuk ke kas daerah dan sumber-sumber penerimaan
daerah, terdiri atas:
Peraturan Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah menurut Undang-undang nomor
33 tahun 2004:
1) Pajak Daerah
2) Retribusi Daerah
4) Lain-lain PAD yang sah
2. Dana Perimbangan
kepada daerah untuk membiayai kebutuhan daerah dalam rangka
pelaksanaan desentralisasi. Untuk beberapa daerah yang memiliki PAD
relatif kecil, jalannya roda pemerintahan akan bergantung pada
tersedianya dana perimbangan. Jenis dana ini terdiri atas:
1) Dana Bagi Hasil (DBH)
2) Dana Alokasi Umum (DAU)
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
17
3. Pinjaman Daerah
Berdasarkan ketentuan Pasal 1 ayat (7) PP nomor 107 tahun 2000 adalah
semua transaksi yang mengakibatkan Daerah menerima dari pihak lain
sejumlah uang atau manfaat yang bernilai uang sehingga daerah tersebut
dibebani kewajiban untuk membayar kembali, tidak termasuk jangka
pendek yang lazim terjadi dalam perdagangan.
Menurut Pasal 51 Undang-undang nomor 33 tahun 2004, pinjaman
daerah bersumber dari:
Pendapatan daerah yang lain dan sah berasal dari sumber-sumber antara
lain, hasil penjualan asset tetap daerah, jasa giro, dan penerimaan
sumbangan dari pihak ketiga kepada daerah, atas dasar kesukarelaan
dengan persetujuan pihak DPRD.
C. Pendapatan Asli Daerah
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
18
Pendapatan Asli Daerah adalah pendapatan daerah yang bersumber dari hasil
pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang
dipisahkan, dan lain-lain PAD yang sah, yang bertujuan untuk memberikan
keleluasaan kepada daerah dalam menggali pendanaan dalam pelaksanaan
otonomi daerah sebagai perwujudan asas desentralisasi. Setelah desentralisasi
digulirkan oleh pemerintah pusat, maka pemerintah daerah berlomba-lomba
menciptakan ”kreativitas baru” untuk mengembangkan dan meningkatkan
jumlah penerimaan PAD di masing-masing daerah.
Menurut Ismanthono (2003: 124) Pendapatan Asli Daerah merupakan
keuangan daerah yang berasal dari potensi daerah sendiri dan bersumber dari
pajak daerah, retribusi daerah, perusahaan daerah, dinas daerah, dan lain-lain
usaha yang sah. PAD yang meningkat setiap tahun mengindikasikan daerah
tersebut mampu membangun secara mandiri tanpa tergantung dana pusat.
Pendapatan Asli Daerah (PAD) merupakan semua penerimaan daerah yang
berasal dari sumber ekonomi asli daerah (Halim, 2012: 101).
PAD merupakan sumber utama bagi daerah dalam rangka pelaksanaan
desentralisasi. Berdasarkan UU Nomor 32 Tahun 2004 pasal 1 desentralisasi
adalah penyerahan wewenang pemerintahan oleh pemerintah kepada daerah
otonom untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam sistem
Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). PAD suatu daerah meliputi:
pajak daerah, retribusi daerah, hasil BUMD, dan pengelolaan kekayaan daerah
serta pendapatan lain. Dana perimbangan, pinjaman daerah, dan penerimaan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
19
sedangkan unsur terpenting dalam PAD adalah pajak daerah dan retribusi
daerah. Penerimaan daerah dari bagian laba perusahaan daerah (BUMD) relatif
kecil karena jika BUMD tersebut rugi, maka tidak ada kontribusi terhadap
PAD.
Pendapatan asli daerah merupakan pendapatan daerah yang bersumber
dari hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, dan hasil pengelolaan kekayaan
daerah yang dipisahkan, dan lain-lain pendapatan asli daerah yang sah, yang
bertujuan memberikan keleluasaan kepada daerah dalam menggali pendanaan
dalam pelaksanaan otonomi daerah sebagai perwujudan asas desentralisasi.
Dari beberapa pendapat di atas maka penulis dapat menyimpulkan bahwa
pendapatan asli daerah adalah semua penerimaan keuangan suatu daerah,
dimana penerimaan keuangan itu bersumber dari potensi-potensi yang ada di
daerah tersebut misalnya pajak daerah, retribusi daerah dan lain-lain, serta
penerimaan keuangan tersebut diatur oleh peraturan daerah.
Menurut UU Nomor 33 tahun 2004 jenis-jenis PAD adalah sebagai
berikut:
Daerah kepada penduduk yang mendiami wilayah yurisdiksinya, tanpa
langsung memperoleh kontraprestasi yang diberikan oleh pemerintah daerah
yang memungut pungutan wajib yang dibayarkan tersebut (Lutfi, 2006).
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
20
Pajak daerah yang selanjutnya disebut pajak, adalah iuran wajib yang
dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada daerah tanpa imbalan
langsung yang seimbang, yang dapat dipaksakan berdasarkan peraturan
perundang-undangan yang berlaku, yang digunakan untuk membiayai
penyelenggaraan pemerintah daerah dan pembangunan daerah.
Menurut Prof. Dr. P. J. A. Andriani, Pajak adalah Iuran Masyarakat
kepada Kas Negara (yang dapat dipaksakan) yang terutang oleh yang wajib
membayarnya menurut peraturan-peraturan umum (undang-undang) dengan
tidak mendapat prestasi kembali yang langsung dapat ditunjukan dan yang
gunanya adalah untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran umum
berhubung tugas negara untuk menyelenggarakan pemerintahan (Zain, 2008:
10).
Menurut Prof. Dr. H. Rochmat Sumitro SH, Pajak adalah peralihan
kekayaan dari pihak rakyat kepada kas negara untuk membiayai pengeluaran
rutin dan surplusnya digunakan untuk simpanan publik (public saving) yang
merupakan sumber utama untuk membiayai investasi publik (public
investment), (Mardiasmo, 2008: 1).
Menurut UU Nomor 28 Tahun 2009 tentang pajak dan retribusi daerah
yang mana keduanya merupakan salah satu sumber pendapatan asli daerah
yang penting guna membiayai pelaksanaan pemerintah daerah yang
dilaksanakan berdasarkan prinsip demokrasi, pemerataan dan keadilan, peran
serta masyarakat, dan akuntabilitas dengan memperhatikan potensi daerah.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
21
Pada prinsipnya sumber pendapatan pemerintah kabupaten atau kota yang
berasal dari pajak daerah dapat dikategorikan menjadi tiga sumber yaitu 1)
penerimaan pajak dari bagi hasil pajak pusat, 2) penerimaan pajak yang
merupakan bagi hasil dari pajak provinsi, 3) penerimaan pajak kabupaten
atau kota yang berasal dari kewenangan pemungutnya dan penerimaan pajak
dari bagi hasil pajak pusat.
Berdasarkan UU Nomor 28 Tahun 2009 Pajak Daerah dapat dibagi
menjadi dua yaitu:
1). Pajak Provinsi
Pajak Provinsi adalah pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat dan
digunakan untuk membiayai rumah tangga negara.
Jenis pajak ini meliputi:
a) Pajak Kendaraan Bermotor
d) Pajak Air Permukaan
dan digunakan untuk membiayai rumah tangga daerah. Berdasarkan
UU nomor 28 tahun 2009 pajak daerah adalah kontribusi wajib kepada
daerah yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
22
imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan Daerah bagi
sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
g) Pajak Parkir
j) Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan dan Perkotaan
k) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
Besarnya tarif yang berlaku untuk pajak kabupaten atau kota
ditetapkan dengan peraturan daerah (PERDA), namun tidak boleh
tinggi dari tarif maksimum yang telah ditentukan dalam Undang-
undang tersebut, dengan adanya pemisahan jenis pajak yang dipungut
oleh kabupaten atau kota diharapkan tidak adanya pengenaan pajak
bergerak.
23
pembayaran atas jasa atau pemberian izin tertentu yang khusus disediakan
atau diberikan oleh Pemerintah Daerah untuk kepentingan orang pribadi
atau badan. Retribusi adalah pembayaran yang dilakukan oleh orang atau
badan sebagai imbalan atas pemakaian atau manfaat yang diperoleh secara
langsung atau jasa pelayanan, pekerjaan, pemakaian barang, atau ijin yang
diberikan oleh pemerintah.
daerah adalah pungutan daerah sebagai pembayaran atas jasa atau pemberian
izin tertentu yang khusus disediakan atau diberikan oleh Pemerintah Daerah
untuk Kepentingan Orang Pribadi atau Badan. Peraturan pemerintah Nomor
97 tahun 2012, menyatakan bahwa retribusi daerah adalah pungutan daerah
sebagai pembayaran atas jasa atau pemberian izin tertentu yang khusus
disediakan dan atau diberikan oleh pemerintah daerah untuk kepentingan
orang pribadi atau badan. Retribusi dibagi atas tiga golongan yaitu sebagai
berikut:
catatan sipil
24
e) Pelayanan parkir di tepi jalan umum
f) Pelayanan pasar
j) Pengujian kapal perikanan
l) Pengolahan Limbah Cair
n) Pelayanan Pendidikan
c) Tempat pelelangan
g) Penyedotan kakus
25
l) Pengolahan limbah cair
3). Retribusi Perizinan Tertentu
a) Izin mendirikan bagunan
c) Izin gangguan
d) Izin trayek
c. Hasil Perusahaan Milik daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah lainnya
yang dipisahkan.
pendapatan yang mencakup:
1) Pembagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik daerah
atau BUMD
2) Pembagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik Negara
atau BUMD
3) Pembagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik swasta
atau kelompok usaha masyarakat.
26
BUMD adalah Badan Usaha yang dimiliki oleh pemerintah daerah yang
pendiriannya didasarkan pada peraturan daerah (perda).
d. Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah
Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dinyatakan bahwa
pendapatan lain-lain asli daerah yang sah antara lain, hasil penjualan aset
daerah, jasa giro, pendapatan bunga, keuntungan selisih nilai tukar rupiah
terhadap mata uang asing dan komisi atau potongan ataupun bentuk lain
sebagai akibat dari penjualan dan jasa oleh daerah. Penerimaan ini dirancang
untuk menampung semua penerimaan yang tidak termasuk dalam jenis
penerimaan seperti pajak daerah, retribusi daerah dan hasil perusahaan milik
daerah serta hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan.
D. Kontribusi Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap Pendapatan Daerah
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Pengertian Kontribusi adalah
Sumbangan. Sedangkan Menurut Kamus Ekonomi T. Guritmo (1992: 76)
Kontribusi adalah sesuatu yang diberikan bersama-sama dengan pihak lain untuk
tujuan biaya atau kerugian tertentu atau bersama.
Pendapatan asli daerah (PAD) merupakan semua penerimaan yang
diperoleh daerah dari sumber-sumber dalam wilahnya sendiri yang dipungut
berdasarkan peraturan daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku (Halim, 2004: 96). Sektor pendapatan daerah memegang peranan yang
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
27
sangat penting, karena melalui sektor ini dapat dilihat sejauh mana suatu daerah
dapat membiayai kegiatan pemerintah dan pembangunan daerah.
PAD merupakan tulang punggung pembiayaan daerah, oleh karenanya
kemampuan melaksanakan ekonomi diukur dari besarnya kontribusi yang
diberikan oleh Pendapatan Asli Daerah terhadap APBD, semakin besar
kontribusi yang dapat diberikan oleh Pendapatan Asli Daerah terhadap APBD
berarti semakin kecil ketergantungan pemerintah daerah terhadap bantuan
pemerintah pusat. Peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) mutlak harus
dilakukan oleh Pemerintah Daerah agar mampu untuk membiayai kebutuhannya
sendiri, sehingga ketergantungan Pemerintah Daerah kepada Pemerintah Pusat
semakin berkurang dan pada akhirnya daerah dapat mandiri.
Kemandirian keuangan daerah (otonomi fiskal) menunjukkan
kemampuan pemerintah daerah dalam membiayai sendiri kegiatan pemerintahan,
pembangunan dan pelayanan kepada masyarakat yang telah membayar pajak dan
retribusi sebagai sumber pendapatan yang diperlukan daerah. Kemandirian
keuangan daerah ditunjukan oleh besar kecilnya pendapatan asli daerah
dibandingkan dengan pendapatan daerah yang berasal dari sumber yang lain
misalnya bantuan pemerintah pusat ataupun dari pinjaman.
Rumus Rasio Kemandirian:
28
sumber dana eksteren yakni pemerintah pusat dan provinsi serta tingkat
partisipasi masyarakat dalam pembangunan daerah melalui pembayaran pajak
dan retribusi daerah yang merupakan komponen utama dari PAD.
Cara untuk mengukur kontribusi PAD terhadap Pendapatan Daerah dapat
dilakukan dengan menghitung rumus sebagai berikut:
Kontribusi Pendapatan Daerah:
Realisasi Pendapatan Daerah
Universitas Bengkulu pada tahun 2011 dengan judul “Analisis Kontribusi
Pendapatan Asli Daerah terhadap Pendapatan Daerah Provinsi Bengkulu”. Dalam
penelitian ini peneliti menggunakan data sekunder. Alat analisis yang digunakan
dalam penelitian ini adalah analisis kontribusi PAD terhadap pendapatan daerah,
analisis kontribusi komponen PAD, analisis tingkat kontribusi komponen PAD
terhadap pendapatan daerah serta analisis pertumbuhan PAD dan pendapatan
daerah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa realisasi Kontribusi PAD terhadap
Pendapatan Daerah di Provinsi Bengkulu belum begitu berperan, hal ini terlihat
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
29
terhadap pendapatan daerah selama periode 2005-2008.
Penelitian yang dilakukan oleh Gebriany Pirade Wenurdari Fakultas
Ekonomi Jurusan Akuntansi Universitas Sam Ratulangi Manado pada tahun
2013 dengan judul ”Analisis kemampuan pendapatan asli daerah dalam
membiayai belanja daerah kota Bitung”. Penelitian ini dianalisis menggunakan
metode analisis deskriptif kualitatif yaitu peneliti akan mendeskripsikan data-
data yang diperoleh dilapangan, kemudian dengan data-data tersebut akan
dilakukan suatu analisa mengenai sampai sejauh mana penerimaan pajak dan
retribusi daerah yang mampu memberikan kontribusi pada Pendapatan Asli
Daerah Kota Bitung. Hasil penelitian yang dilakukan maka diketahui PAD
sebagian besar dananya berasal dari Pajak Daerah dan Retribusi Daerah.
Realisasi Pajak dan Retribusi Daerah setiap tahun mengalami peningkatan dan
telah mampu mencapai target yang telah di tetapkan. PAD Kota Bitung dari
persentase yang diperoleh kontribusi PAD dalam membiayai daerah masih
dibawah 10 persen.
Penelitian yang dilakukan oleh Cherrya Dhia Wenny dari STIE MDP
dengan judul “Analisis Pengaruh Pendapatan Asli Daerah (PAD) Terhadap
Kinerja Keuangan Pada Pemerintah Kabupaten dan Kota Di Provinsi Sumatera
Selatan”. Alat analisis yang digunakan adalah analisis kuantitatif, dengan model
regresi berganda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Pendapatan Asli Daerah
(PAD) secara simultan memiliki pengaruh terhadap kinerja keuangan, namun
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
30
secara parsial hanya lain-lain PAD yang sah yang dominan mempengaruhi
kinerja keuangan, sedangkan pajak daerah, retribusi daerah, dan hasil perusahaan
dan kekayaan daerah tidak dominan mempengaruhi kinerja keuangan pada
pemerintah kabupaten dan kota di Provinsi Sumatera Selatan.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
31
Jenis Penelitian ini adalah studi kasus, dimana penelitian dilakukan
terhadap suatu objek tertentu. Hasil yang diperoleh dari analisis data hanya
berlaku untuk objek tertentu serta dalam waktu tertentu. Hasil dari penelitian
hanya berlaku bagi Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD)
Kabupaten Sleman.
Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah berupa data sekunder.
Data penelitian yang digunakan adalah Pendapatan Daerah, PAD, dan Komponen
PAD seperti: Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Hasil Pengelolaan Kekayaan
Daerah yang dipisahkan, Lain-lain PAD yang sah secara keseluruhan yang ada di
Kabupaten Sleman, yang bersumber dari data laporan target dan realisasi
Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman yang dikelola oleh Badan Pengelolaan
Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kabupaten Sleman periode tahun 2012-
2016.
a. Tempat Penelitian
(BPKAD) Kabupaten Sleman.
32
C. Subjek dan Objek Penelitian (Variabel Penelitian)
1. Subjek Penelitian
dengan objek penelitian. Subjek dalam penelitian ini adalah pegawai
Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kabupaten Sleman.
2. Objek Penelitian
yang menjadi objek penelitian adalah Pendapatan Daerah dan
Pendapatan Asli Daerah pemerintah Kabupaten Sleman yang berasal
dari tahun anggaran 2012 sampai dengan 2016.
D. Sumber Data
1. Data Primer
Data yang diperoleh langsung dari subjek yang diteliti. Data primer dari
penelitian ini adalah:
b. Data realisasi Pendapatan Daerah Pemerintah Kabupaten Sleman tahun
2012 sampai dengan 2016.
33
Sleman tahun 2012 sampai dengan 2016.
d. Data mengenai Peraturan Daerah yang mengatur tentang Pendapatan
Asli Daerah pada Pemerintah Kabupaten Sleman.
2. Data Sekunder
Data yang diperoleh dari pihak lain berupa dokumentasi dan informasi. Data
sekunder ini sifatnya mendukung peneliti dalam memperoleh informasi baik
dari buku-buku literatur dan bacaan yang terkait dengan pelaksaaan
penelitian ini.
Metode ini dilakukan dengan melihat, mempelajari dan meneliti kegiatan di
Instansi Pemerintahan melalui dokumen dan data yang digunakan oleh Dinas
Kabupaten dan Kota Sleman Yogyakarta dalam melakukan perencanaan dan
penetapan anggaran yang diperoleh melalui Pendapatan Asli Daerah.
F. Teknik Analisis Data
anggaran pendapatan daerah dengan membandingkan penerimaan PAD terhadap
APBD. Analisis kontribusi yaitu suatu alat analisis yang digunakan untuk
mengetahui sejauh mana Pendapatan Asli Daerah (PAD) dapat disumbangkan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
34
dari penerimaan pajak daerah, retribusi daerah, laba badan usaha milik daerah
dan pendapatan lain-lain PAD yang sah terhadap penerimaan Pendapatan
Daerah. (Baihaqi, 2011: 3). Untuk mengetahui kontribusi PAD digunakan rumus
sebagai berikut:
Sleman.
PAD terhadap Pendapatan Daerah, dengan rumus:
Keterangan:
2. Analisis Kontribusi Komponen PAD terhadap total penerimaan PAD di
Kabupaten Sleman.
untuk mengetahui seberapa besar kontribusi yang dapat
disumbangkan dari penerimaan komponen PAD seperti pajak
daerah, retribusi daerah, Laba BUMD, Lain-lain PAD yang sah
x =
35
menghitung Kontribusi dari masing-masing komponen PAD
adalah sebagai berikut:
Py : jumlah penerimaan dari sektor Pajak Daerah, Retribusi
Daerah, Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang
Dipisahkan dan Lain-lain PAD yang sah.
3. Analisis Kontribusi Komponen PAD terhadap Total Pendapatan Daerah
di Kabupaten Sleman.
masing-masing komponen PAD terhadap Total Pendapatan
Daerah. Rumus yang digunakan untuk menghitung kontribusi
adalah sebagai berikut (Baihaqi, 2011: 3):
X =
Py
36
Keterangan:
Py : jumlah penerimaan dari sektor Pajak Daerah, Retribusi
Daerah atau Hasil Pengelolaan Kekayaan Derah yang
Dipisahkan atau Lain-lain PAD yang sah.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
37
Kabupaten Sleman merupakan bagian dari Daerah Istimewah Yogyakarta
(DIY). Secara astronomis, Kabupaten Sleman terletak antara 7 34'-747' lintang
selatan dan 110 13' - 11033' Bujur Timur. Di bagian utara, terdapat Gunung
Merapi merupakan salah satu gunung teraktif di dunia. Jarak linier Kabupaten
Sleman menuju Ibukota Provinsi DIY sekitar 9 Km.
Kabupaten Sleman merupakan Kabupaten yang memiliki luas wilayah
terluas di DIY yang memiliki batas wilayah sebagai berikut:
1. Sebelah Utara : Kabupaten Boyolali Provinsi Jawa Tengah
2. Sebelah Timur : Kabupaten Klaten, Provinsi Jawa Tengah
3. Sebelah Barat : Kabupaten Kulonprogo dan Magelang
4. Sebelah Selatan : Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul dan Kabupaten
Gunung kidul, Provinsi DIY Berdasarkan Kharakteristik sumber daya
alam yang ada.
1. Kawasan lereng Gunung Merapi, dimulai dari jalan yang
menghubungkan kota tempel, turi, pakem dan cangkringan sampai
dengan puncak gunung merapi. Wilayah ini merupakan sumber daya air
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
38
ekosistemnya.
peninggalan purbakala (candi) yang merupakan pusat wisata budaya dan
daerah lahan kering serta sumber bahan batu putih.
3. Wilayah Tengah yaitu wilayah aglomerasi kota Yogyakarta yang
meliputi kecamatan mlati, sleman, ngaglik, ngemplak, depok dan
gamping. Wilayah ini merupakan pusat pendidikan, perdagangan dan
jasa.
air dan sumber bahan baku kegiatan industri kerajinan mendong, bambu
serta gerabah.
Kidul dan Kulonprogo yaitu dengan luas 574.82 Luas Kabupaten Sleman
sekitar 18,04 persen dari luas seluruh wilayah DIY.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
39
B. Pembentukan Kabupaten Sleman
Peraturan nomor 12 tahun 1998, pada tanggal 9 oktober 1998
menetapkan tanggal 15 mei tahun 1916 sebagai hari jadi Sleman. Yang dimaksud
dengan hari jadi Sleman adalah hari jadi Kabupaten Sleman, bukan hari jadi
Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman.
Secara administrasi, kabupaten Sleman terdiri dari 17 kecamatan yang
masing-masing dipimpin oleh seorang camat, sedangkan jumlah desa sebanyak
86 dan masing-masing dipimpin oleh seorang kepada desa. Dari 86 desa, 59 desa
(68 persen) dikategorikan sebagai daerah perkotaan, sedangkan 27 desa termasuk
perdesaan.
40
dan pendidikan yang memadai, tingkat kepadatan penduduk cukup tinggi dan
sebagian besar penduduk bukan masyarakat pertanian. Desa dibagi menjadi
beberapa pedukuhan yang terdiri dari beberapa rukun warga (RW) dan rukun
tetangga (RT). Di kabupaten Sleman terdapat 1.212 pedukuhan, 2.933 RW, 7.364
RT.
Kecamatan 17 17 17
Desa: 86 86 86
Sumber: Kabupaten Sleman dalam Angka 2016
Gambar 2. Lambang Kabupaten Sleman
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
41
Kabupaten Sleman dipimpin oleh seorang bupati yang bertanggungjawab
sebagai eksekutif dan DPRD bertanggungjawab sebagai legislatif. Dalam
menjalankan tugasnya, Bupati dibantu oleh Sekretariat Daerah (Sekda) dan
Lembaga Teknis Daerah seperti Dinas-Dinas, Badan-Badan dan Kantor-Kantor.
Sekretarias Daerah membawahi tiga asisten, yaitu: Asisten Bidang Pemerintahan,
Asisten Bidang Pembangunan dan Asisten Bidang Administrasi.
1). Sekretariat
pelaksanaan tugas satuan organisasi. Sekretariat dalam melaksanakan
tugas mempunyai fungsi:
c. Penyelenggaraan urusan umum
d. Penyelenggaraan urusan kepegawaian
e. Peyelenggaraan urusan keuangan
h. Evaluasi dan penyusunan laporan pelaksanaan rencana kerja
sekretariat.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
42
menyelenggarakan, membina, dan mengkoordinasikan pengelolaan
dokumentasi dan informasi pegawai, serta pelayanan administrasi dan
kesejahteraan pegawai. Bidang Administrasi dan Dokumentasi Pegawai
dalam melaksanakan tugas mempunyai fungsi:
a. Penyusunan rencana kerja bidang Administrasi dan Dokumentasi
Pegawai
informasi pegawai, serta pelayanan administrasi dan
kesejahteraan pegawai
dokumentasi dan informasi pegawai
administrasi dan kesejahteraan pegawai
Bidang Administrasi dan Dokumentasi Pegawai
3). Bidang Pembinaan dan Pengembangan Pegawai terdiri dari:
Bidang Pembinaan dan Pengembangan Pegawai mempunyai tugas
menyelenggarakan, membina, dan mengkoordinasikan pembinaan dan
pengembangan pegawai.
tugas mempunyai fungsi:
43
Pengembangan Pegawai
Pegawai
pengembangan pegawai
Bidang Pembinaan dan Pengembangan Pegawai
4). Bidang Mutasi
mengkoordinasikan penempatan dan pengelolaan kepangkatan pegawai.
Bidang mutasi dalam melaksanakan tugas mempunyai tugas:
a. Penyusunan rencana kerja Bidang Mutasi
b. Perumusan kebijakan teknis penempatan dan pengelolaan
kepangkatan pegawai
pegawai
kepangkatan pegawai
Bidang Mutasi
44
penyusunan program pendidikan dan pelatihan.
Bidang Pendidikan dan Pelatihan dalam melaksanakan tugas mempunyai
fungsi:
pelatihan serta penyusunan program pendidikan dan pelatihan
c. Penyelenggaraan, pembinaan, dan pengkoordinasian penyusunan
program pendidikan dan pelatihan
dan pelatihan
Bidang Pendidikan dan Pelatihan
Kabupaten Sleman merupakan Kabupaten Kota di DIY yang memiliki
jumlah penduduk terbanyak, yaitu sekitar 30 persen dari total penduduk DIY.
Berdasarkan hasil proyeksi Sensus Penduduk tahun 2010, jumlah penduduk di
Kabupaten Sleman tahun 2015 sebanyak 1.168.101 jiwa. Pertumbuhan penduduk
di Kabupaten Sleman relatif kecil pada kurun waktu 2014-2015 jika
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
45
persen.
Jenis Kelamin
Otonomi daerah berimplikasi pada semakin luasnya kewenangan daerah
untuk mengatur dan mengelola pendapatan daerah. Sehubungan dengan hal
tersebut maka secara bertahap daerah dituntut untuk mengupayakan kemandirian
pendapatannya dengan mengoptimalkan seluruh potensi pendapatan yang
dimilikinya. Perkembangan pendapatan daerah tahun 2012 sampai tahun 2016
sebagai berikut:
46
Tahun anggaran 2012 sampai tahun 2016
Tahun Target Pendapatan daerah Realisasi Pendapatan
Daerah
Berdasarkan Tabel 3 di atas dapat dijelaskan bahwa realisasi penerimaan
pendapatan daerah selama lima tahun dari tahun 2012 sampai dengan 2016
melebihi target yang telah ditetapkan, serta jumlahnya mengalami peningkatan
yang cukup signifikan. Berdasarkan pencapaian realisasi pendapatan daerah
terhadap target pendapatan daerah, maka selama kurun waktu 5 tahun, realisasi
pendapatan selalu melampaui target. Dari fakta ini dapat dijelaskan bahwa
pemerintah dalam menetapkan target penerimaan pendapatan daerah sudah cukup
realistis meskipun pada persentase pendapatan daerah jumlahnya fluktuatif dari
tahun ke tahun seperti yang akan terlihat pada penjelasan di bab selanjutnya.
Kontribusi terbesar untuk pendapatan daerah Kabupaten Sleman
bersumber dari Pemerintah Pusat. Namun demikian Pemerintah Kabupaten
Sleman berupaya untuk meningkatkan sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD)
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
47
daerah bersumber dari:
9) Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan
10) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
b. Retribusi Daerah
c) Retribusi Pelayanan Parkir Di Tepi Jalan Umum
d) Retribusi Pelayanan Pasar
48
Asing
b) Retribusi Terminal
e) Retribusi Tempat Rekreasi dan Olah Raga
f) Retribusi Pengolahan Limbah Cair
g) Retribusi Penjualan Produksi Usaha Daerah
3) Retribusi Perizinan Tertentu
b) Retribuzi Izin Trayek
1) Bagian Laba Atas Penyerahan Modal Pada Perusahaan Milik
Daerah/BUMD
b) Bank BPD DIY
49
1) Penerimaan Jasa Giro
2) Pendapatan Bunga Deposito
4) Pendapatan denda retribusi jasa umum
5) Pendapatan denda retribusi jasa usaha
6) Pendapatan denda retribusi perizinan tertentu
7) Pendapatan denda retribusi pengolahan limbah cair
8) Pendapatan denda retribusi penggantian biaya cetak kartu tanda
penduduk dan akta catatan sipil
9) Pendapatan Dari Pengembalian Bagi Hasil Ratu Boko
10) Kontribusi Masyarakat Dari Penguatan Modal
11) Pendapatan BLUD Dinas Kesehatan
12) Pendapatan BLUD RSUD Sleman
13) Pendapatan BLUD RSUD Prambanan
14) Dana Pembinaan BUKP
15) Jasa Produksi BUKP
1) Bagi Hasil Pajak
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
50
b) Bagi Hasil dari Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 25 dan Pasl 29
Wajib Pajak OPDN dan PPh Pasal 21
2) Bagi Hasil Bukan Pajak/Sumber Daya Alam
a) Bagi Hasil Dari Propinsi Sumber Daya Hutan
b) Bagi Hasil Dari Pungutan Hasil Perikanan
3) Bagi Hasil Bukan Pajak
a) Dana Bagi Hasil Cukai Tembakau
b. Dana Alokasi Umum
c. Dana Alokasi Khusus
a. Pendapatan Hibah
b. Dana Bagi Hasil Pajak Dari Propinsi Dan Pemerintah Daerah Lainnya
1) Bagi hasil dari pajak kendaraan bermotor
2) Bagi hasil dari bea balik nama kendaraan bermotor
3) Bagi hasil dari pajak bahan bakar kendaraan bermotor
4) Bagi hasil dari pajak pengambilan dan pemanfaatan air permukaan
5) Bagi hasil dari pajak rokok
c. Dana Penyesuaian Dan Otonomi Khusus
1) Dana Penyesuaian
51
merupakan salah satu sumber penerimaan daerah yang pasti diperoleh suatu
daerah. Agar pembangunan terlaksana dengan lebih baik, pemerintah daerah
harus lebih berupaya untuk meningkatkan PAD. Untuk melihat bagaimana
kemampuan suatu daerah dalam melaksanakan pembangunannya, kita harus
melihat bagaimana kemampuan PAD itu sendiri. Besar kecilnya PAD suatu
daerah menunjukan seberapa besar daerah tersebut mampu membiayai dirinya
sendiri.
Pendapatan Asli Daerah (PAD) seperti: Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Hasil
Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan, Lain-lain PAD yang sah secara
keseluruhan yang ada di Kabupaten Sleman, yang bersumber dari data laporan
target dan realisasi Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman yang dikelola oleh
Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda) Kabupaten Sleman periode tahun 2012-
2016. Berikut ini adalah data laporan target dan realisasi Pendapatan Asli Daerah
Kabupaten Sleman periode tahun 2012-2016:
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
52
Periode 2012-2016
Persentase
Jumah Pendapatan Asli Daerah 241,003,081,720 301,069,539,284.13 124.92
2 2013
Pendapatan Pajak
Jumah Pendapatan Asli Daerah 342,895,307,198 449,270,304,864.83 131.02
3 2014
Pendapatan Pajak
Jumah Pendapatan Asli Daerah 474,917,917,941 573,337,599,587.11 120.72
4 2015
Pendapatan Pajak
Jumah Pendapatan Asli Daerah 577,585,009,141.24 643,130,079,828.03 111.35
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
53
Periode 2012-2016
5 2016
Pendapatan Pajak
Jumah Pendapatan Asli Daerah 648,841,915,155.32 717,151,176,028.57 110.53
Sumber : Hasil Penelitian 2017 (Diolah)
Berdasarkan Tabel 4 di atas menunjukan bahwa realisasi Pendapatan Asli
Daerah Kabupaten Sleman berdasarkan data Dinas Pendapatan Daerah (Dispenda)
dalam tahun anggaran 2012 sampai dengan 2016 selalu melebihi target. Dari tahun
ke tahun realisasi Pendapatan Asli Daerah terus mengalami peningkatan yang
signifikan. Namun Persentase anggaran dan realisasi PAD terus mengalami
penurunan yang signifikan pada tahun 2014 hingga tahun 2016. Komponen
Pendapatan Asli Daerah terdiri atas Pajak Daerah, Retribusi Daerah, Hasil
Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan, dan Lain-lain Pendapatan Asli
Daerah yang sah. Pajak Daerah dan Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah
merupakan komponen yang memiliki pengaruh terbesar terhadap penerimaan
Pendapatan Asli Daerah di Kabupaten Sleman. Besarnya persentase yang
ditunjukkan untuk periode tahun 2013 merupakan persentase tertinggi jika
dibandingkan dengan tahun lainnya yaitu sebesar 131.02% dan persentase terkecil
terjadi pada tahun 2016 yakni sebesar 110.53%.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
54
Periode 2012-2016
Persentase
Berdasarkan Tabel 5 mengenai anggaran dan realisasi Pendapatan Daerah
Kabupaten Sleman, menunjukan bahwa dalam kurun waktu tahun 2012 sampai
dengan 2016 penerimaan Pendapatan Daerah selalu melebihi target dan terus
mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Namun persentase realisasi
Pendapatan Daerah dari tahun 2013 sampai tahun 2015 cenderung menurun dan
fluktuasi. Pada tahun 2016 persentase realisasi Pendapatan Daerah kembali naik
dari tahun-tahun sebelumnya. Besarnya persentase yang ditunjukkan untuk periode
tahun 2012 merupakan persentase tertinggi jika dibandingkan dengan tahun
lainnya yaitu sebesar 107.77% dan persentase terkecil terjadi pada tahun 2015
yakni sebesar 101.43%.
55
Periode 2012-2016
Persentase
Jumlah Transfer
Pemerintah Pusat
Jumlah Pendapatan
Jumlah Transfer
Pemerintah Pusat
Jumlah Pendapatan
Jumlah Transfer
Pemerintah Pusat
Jumlah Pendapatan
Jumlah Transfer
Pemerintah Pusat
56
Periode 2012-2016
Bantuan Keuangan
Jumlah Transfer
Pemerintah Pusat
Jumlah Pendapatan
Berdasarkan Tabel 6 menunjukan bahwa realisasi pendapatan transfer
tahun 2012 sampai dengan 2016 selalu melebihi target dan mengalami fluktuasi.
Realisasi pendapatan transfer dari tahun 2012 sampai dengan 2015 terus
mengalami peningkatan, namun pada tahun 2016 terjadi penurunan. Begitupun
persentase realisasi Pendapatan Transfer cenderung menurun dari tahun 2013
sampai 2015. Kemudian pada tahun 2016 persentase kembali naik dari tahun-
tahun sebelumnya. Besarnya persentase anggaran dan realisasi pendapatan transfer
untuk periode tahun 2016 merupakan persentase tertinggi jika dibandingkan
dengan tahun lainnya yaitu sebesar 104.89% dan persentase terkecil terjadi pada
tahun 2015 yakni sebesar 98.17%.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
57
Sleman
2012 996,155,350.00 6,945,218,975.00 697.2
2013 0 7,772,185,723.00 0
2014 0 4,334,136,890.46 0
2015 7,667,324,250.00 5,132,097,396.00 66.93
2016 6,654,102,299.00 8,947,518,750.00 134.47
Berdasarkan Tabel 7 di atas mengenai anggaran dan realisasi Pendapatan
lain-lain yang sah Kabupaten Sleman dalam kurun waktu tahun 2012 sampai 2016
menunjukkan persentase yang fluktuatif. Pada tahun anggaran 2013 dan 2014
terlihat bahwa target anggaran pendapatan kedua tahun tersebut tidak dicantumkan
(0 rupiah) karena Pemerintah Kabupaten Sleman tidak menargetkan anggaran dana
untuk kedua tahun tersebut, dengan penjelasan sebagai berikut: anggaran Lain-lain
pendapatan daerah yang sah tahun 2013 meliputi pendapatan hibah dari
pemerintah pusat dan pendapatan piutang PBB-P2 (Pajak Bumi dan Bangunan
Sektor Perkotaan dan Pedesaan) yang belum diserahterimakan dengan realisasi
sebagai berikut: pendapatan hibah sebesar Rp1,016,000,000.00 dan Piutang PBB-
P2 sebesar Rp6,756,185,723,00. Lain-lain Pendapatan Daerah yang sah tahun
anggaran 2014 juga meliputi pendapatan hibah dan pendapatan dari piutang PBB-
P2 yang belum diserahterimakan dengan realisasi sebagai berikut: pendapatan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
58
Rp1,144,570,154.00, penyerahan dana merapi sebesar Rp1,165,525,683.46, serta
dana pemberdayaan masyarakat korban erupsi merapi sebesar
Rp1,040,041,053.00. Sesuai dengan Surat Kementerian Keuangan Republik
Indonesia Nomor S-750/PK/2013 tanggal 30 Desember 2013 tentang Data Piutang
PBB-P2 pada angka lima dijelaskan bahwa bagi Pemerintah Daerah yang belum
menerima piutang PBB-P2 dan menandatangani BAST Piutang PBB-P2, maka
Pemerintah Daerah tersebut tidak dapat melakukan penagihan dan menerima
pembayaran atas tagihan piutang PBB-P2 sebelum Tahun pengalihan. Dengan
demikian, pendapatan atas piutang tersebut sebesar Rp6,756,185,723.00 yang
diterima di tahun 2013 dan tahun 2014 diakui sebagai Lain-lain Pendapatan
Daerah yang sah. Sehingga pada awal tahun anggaran ketika tidak dicantumkan
dana tersebut berdasarkan peraturan yang berlaku berkaitan dengan pemberian
dana hibah, maka Pemerintah Kabupaten Sleman tidak akan menganggarkan dana
pada tahun anggaran yang bersangkutan, namun setelah dana tersebut keluar dan
diterima dari pusat maka akan dicatat pada realisasi pendapatan daerah. Besarnya
persentase anggaran dan realisasi pendapatan yang sah untuk periode tahun 2012
merupakan persentase tertinggi jika dibandingkan dengan tahun lainnya yaitu
sebesar 697.2% dan persentase terkecil terjadi pada tahun 2013 dan 2014 yakni
sebesar 0.00
59
Periode 2012-2016
Persentase
Berdasarkan Tabel 8 di atas mengenai anggaran dan realisasi belanja
kabupaten Sleman, periode 2012 sampai 2016 selalu mengalami peningkatan
tetapi tidak melebihi target. Pada persentase realisasi Belanja Daerah Kabupaten
Sleman mengalami fluktuatif karena terjadi penurunan pada tahun 2013 sampai
tahun 2015, dan naik kembali pada tahun 2016. Besarnya persentase anggaran dan
realisasi belanja untuk periode tahun 2016 merupakan persentase tertinggi jika
dibandingkan dengan tahun lainnya yaitu sebesar 92,21% dan persentase terkecil
terjadi pada tahun 2014 yakni sebesar 82,86%.
B. Analisis Data
Pendapatan Asli Daerah adalah pendapatan daerah yang bersumber dari hasil
pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang
dipisahkan, dan lain-lain PAD yang sah, yang bertujuan untuk memberikan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
60
daerah sebagai perwujudan asas desentralisasi. Pembangunan daerah ditujukan
untuk meningkatkan kinerja daerah sebagai upaya untuk meningkatkan
kesejahteraan masyarakat. Dalam melaksanakan pembangunan daerah, pemerintah
daerah dituntut untuk dapat menggali sumber-sumber penerimaan daerah. Salah
satu sumbangan terbesar bagi pemerintah daerah yang selama ini dinilai cukup
memberikan kontribusi adalah penerimaan daerah yang berasal dari Pendapatan
Asli Daerah (PAD). Dalam upaya mengoptimalkan pendapatan daerah Pemerintah
Kabupaten Sleman telah berupaya semaksimal mungkin untuk meningkatkan
kegiatan pemungutan PAD dengan tetap berlandaskan pada peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
anggaran pendapatan daerah dengan membandingkan penerimaan PAD terhadap
APBD. Selanjutnya beberapa analisis yang dilakukan yaitu:
1. Analisis Kontribusi PAD Terhadap Pendapatan Daerah di Kabupaten
Sleman. Analisis ini dilakukan untuk mengukur besarnya tingkat
kontribusi PAD terhadap Pendapatan Daerah, dengan rumus:
X =
61
Tahun
Anggaran
Realisasi
Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan untuk mengukur
besarnya tingkat kontribusi PAD terhadap Pendapatan Daerah pada tabel 9
di atas, dapat diketahui bahwa peranan PAD terhadap Total Penerimaan
Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman selalu mengalami peningkatan
setiap tahunnya. Kontribusi Pendapatan Asli Daerah dari tahun 2012
sampai dengan 2016 terus mengalami kenaikan, kenaikan yang cukup
signifikan terjadi pada tahun anggaran 2016. Sejalan dengan peningkatan
PAD, pendapatan daerah juga mengalami hal yang sama setiap tahunnya.
Berikut ini adalah hasil analisis terhadap tingkat Pendapatan Asli
Daerah dari tahun 2012 sampai dengan tahun 2016 :
a. Pada tahun anggaran 2012 PAD memberikan kontribusi sebesar
18.94% terhadap pendapatan daerah. Pada tahun 2013 mengalami
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
62
meningkat dari 18.94% menjadi 23.65% sejalan dengan peningkatan
realisasi PAD.
b. Peningkatan kontribusi PAD dari tahun anggaran 2013 ke tahun
anggaran 2014 relatif hampir sama dengan peningkatan kontribusi
PAD yang terjadi pada tahun sebelumnya yakni hanya sebesar
3.95%, dari tahun anggaran 2013 sebesar 23.65% menjadi 27.60%
pada tahun 2014. Pada tahun 2013 realisasi PAD sebesar
Rp449,270,304,864.83 mengalami peningkatan sebesar
Rp573,337,599,587.1 pada tahun anggaran 2014. Begitu juga
dengan pendapatan daerah mengalami kenaikan dari
Rp1,899,525,636,838.83 pada tahun anggaran 2013 menjadi
Rp2,076,820,131,084.13 pada tahun 2014 kenaikan sebesar
Rp177,294,494,245.
peningkatan dari 27.60% menjadi 28.03% hal ini menunjukkan
bahwa kontribusinya semakin baik meski hanya mengalami
kenaikan sebesar 0.43%, yaitu masih relatif lebih rendah jika
dibandingkan dengan kenaikan pada tahun anggaran 2013 ke tahun
anggaran 2014, tetapi kenaikan kontribusi ini sudah menunjukkan
peningkatan. Realisasi PAD dari tahun anggaran 2014 sebesar
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
63
Pendapatan daerah juga mengalami peningkatan dari
Rp2,076,820,131,084.13 pada tahun anggaran 2014 menjadi
Rp2.294.622.764.756,12 pada tahun anggaran 2015 atau meningkat
sebesar Rp217,802,633,672.
d. Keadaan yang sama terjadi pada tahun anggaran 2016, pada tahun
anggaran ini pendapatan asli daerah, dan juga realisasi pendapatan
daerah serta kontribusi PAD terus mengalami kenaikan yang relatif
baik yakni sebesar 2.77% dari tahun anggaran 2015 sebesar 28.03%
menjadi 30.80% pada tahun anggaran 2016. Hal ini tentu
menunjukkan bahwa pemerintah Kabupaten Sleman telah cukup
baik mengembangkan berbagai potensi PAD yang ada di Kabupaten
Sleman (dari sektor pajak, retribusi daerah dan PAD lainnya)
sehingga mampu memberikan kontribusi yang semakin besar
terhadap Pendapatan Daerah.
Daerah dari tahun 2012 sampai 2016 secara keseluruhan sebesar
129,02% atau rata-rata sebesar 30.80%. Dengan demikian PAD yang
dipungut di Kabupaten Sleman mempunyai kontribusi yang cukup
besar terhadap Pendapatan Daerah.
64
2. Analisis Kontribusi Komponen PAD terhadap Total Penerimaan PAD di
Kabupaten Sleman. Analisis ini dilakukan untuk mengukur besarnya
tingkat kontribusi komponen PAD terhadap PAD melalui beberapa analisis
yaitu :
Pajak daerah mempunyai peranan dalam penerimaan Pendapatan Asli
Daerah, hal ini disebabkan karena pajak daerah merupakan bagian
dari Pendapatan Asli Daerah. Pajak berperan penting dalam
penerimaan daerah karena pajak memberikan kontribusi yang besar
terhadap Pendapatan Asli Daerah. Analisis ini digunakan untuk
mengetahui kontribusi pajak daerah terhadap Pendapatan Asli Daerah
yang dihitung dengan rumus sebagai berikut:
X =
Py
Py : jumlah penerimaan dari sektor Pajak Daerah
Perhitungan kontribusi pajak daerah terhadap Pendapatan Asli
Daerah adalah:
65
Kabupaten Sleman
66
Dari tabel 10 di atas dapat diketahui bahwa besarnya total
kontribusi pajak daerah terhadap pendapatan asli daerah (PAD)
Kabupaten Sleman tahun anggaran 2012 sampai dengan 2016 terus
mengalami fluktuatif. Pada tahun 2012 total kontribusi pajak daerah
sebesar Rp177,835,870,150.47 dengan persentase 59.07%. Pada
anggaran tahun 2013 mengalami kenaikan menjadi
Rp274,628,955,500.7 diikuti oleh kenaikan persentase menjadi
61.12%. Pada tahun 2014 kontribusi pajak daerah juga mengalami
kenaikan menjadi Rp326,033,995,236.6 dengan tingkat kontribusi
sebesar 56,87%. Pada tahun anggaran 2015 kontribusi pajak daerah
mengalami kenaikan menjadi Rp373,137,768,070.80 tetapi
persentase penerimaan kontribusi pajak daerah mengalami penurunan
menjadi 58.02% atau sebesar 3.1% dari tahun sebelumnya. Pada
tahun anggaran 2016 kontribusi pajak daerah terus meningkat
menjadi Rp407,675,230,792.56 tetapi persentase penerimaan
kontribusi pajak daerah terus mengalami penurunan menjadi 56.85%
atau sebesar 1.17% dari tahun sebelumnya terhadap pendapatan asli
daerah. Jumlah kontribusi pajak daerah terhadap total PAD secara
keseluruhan sebesar 291,93% dengan rata-rata sebesar 59,23%
b. Retribusi Daerah terhadap total PAD
Analisis kontribusi retribusi merupakan analisis yang
digunakan untuk mengetahui seberapa besar kontribusi yang dapat
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
67
antara realisasi retribusi terhadap realisasi PAD. Rumus yang
digunakan untuk menghitung kontribusi retribusi daerah terhadap
PAD adalah sebagai berikut:
Py : jumlah penerimaan dari sektor Retribusi Daerah
Perhitungan kontribusi retribusi daerah terhadap Pendapatan
Asli Daerah adalah:
68
Kabupaten Sleman
Dari tabel 11 di atas dapat diketahui bahwa besarnya
kontribusi retribusi daerah terhadap pendapatan asli daerah (PAD)
Kabupaten Sleman tahun anggaran 2012 sampai dengan2016 terus
terjadi penurunan dan fluktuatif. Pada tahun anggaran 2012
pendapatan retribusi berjumlah Rp34,034,969,787.28 dengan
persentase tingkat kontribusi retribusi daerah sebesar 11.30%, pada
tahun anggaran 2013 pendapatan retribusi naik menjadi
Rp48,001,679,730.61 tetapi persentase tingkat kontribusi retribusi
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
69
dari tahun sebelumnya. Pada tahun 2014 tingkat kontribusi retribusi
mengalami penurunan menjadi Rp42,632,198,781.03 dan persentase
kontribusi retribusi juga mengalami penurunan menjadi 7.44% atau
sebesar 3.24%. Selanjutnya untuk tahun anggaran 2015 kembali
terjadi kenaikan pendapatan retribusi menjadi Rp45,052,207,026.81
setelah merosot pada tahun 2014 dan persentase kontribusi retribusi
juga mengalami penurunan menjadi 7.00%. Pada tahun 2016 tingkat
kontribusi retribusi kembali mengalami penurunan menjadi
Rp43,217,124,390.15 serta persentase kontribusi retribusi juga
mengalami penurunan menjadi 6.02% atau 0.98% dari tahun
sebelumnya. Jumlah kontribusi retribusi daerah terhadap total PAD
secara keseluruhan sebesar 42,44% dengan rata-rata sebesar 8,49%
c. Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan terhadap Total
Penerimaan Pendapatan Asli Daerah (PAD)
Sektor hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan tidak banyak
memberikan kontribusi terhadap PAD. Adapun penerimaan hasil
pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan bersumber dari:
1). Bagian laba perusahaan milik daerah
2). Bagian laba dari lembaga keuangan, dan
3). Bagian laba perusahaan milik swasta.
Adapun rumus yang digunakan adalah sebagai berikut:
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
70
X =
Py
Py : jumlah penerimaan dari sektor Hasil Pengelolaan
Kekayaan Daerah yang Dipisahkan
terhadap Total PAD Kabupaten Sleman
Tahun Realisasi Pendapatan
Asli Daerah (Rp)
Sumber : Hasil Penelitian 2017 (Diolah)
Dari tabel 12 di atas dapat diketahui bahwa tingkat kontribusi yang
dapat diberikan melalui hasil pengelolaan kekayaan daerah yang
dipisahkan dinilai masih relatif kecil, hal ini dilihat melalui total
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
71
anggaran 2016 meski terus mengalami peningkatan namun realisasi
anggarannya tidak terlalu signifikan. Pada tahun anggaran 2012 total
pendapatan daerah sebesar Rp12,783,121,935.56 dengan persentase
sebesar 4.24%. Pada tahun 2013 mengalami peningkatan menjadi
Rp15,551,529,372.17 dengan persentase sebesar 3.46% atau turun
menjadi 0.78% dari tahun sebelumnya.
Selanjutnya pada tahun anggaran 2014 hingga tahun 2016 terlihat
pada total pendapatan daerah berturut-turut terus mengalami kenaikan
yakni pada tahun 2014 naik menjadi Rp23,654,901,728.19 hal ini juga
diikuti dengan meningkatnya persentase kontribusi pendapatan sebesar
4.13%. Kemudian pada tahun anggaran 2015 realisasi pendapatan daerah
juga mengalami kenaikan dari tahun sebelumnya yakni sebesar
Rp34,330,598,540.50 dengan persentase kontribusi sebesar 5.34% atau
naik sebesar 1.21%, dan pada tahun 2016 total pendapatan daerah juga
mengalami kenaikan yang cukup baik sebesar Rp42,031,674,753.95
dengan persentase kontribusi sebesar 5.86% atau naik sebesar 0.49% dari
tahun sebelumnya. Jumlah kontribusi Hasil Pengelolaan Kekayaan daerah
yang dipisahkan terhadap total PAD secara keseluruhan sebesar 23,03%
dengan rata-rata sebesar 4,61%
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
72
Untuk menghitung Lain-lain PAD yang sah terhadap total PAD juga
digunakan rumus yang sama seperti pada perhitungan komponen PAD
lainnya sebagai berikut:
Py : jumlah penerimaan dari sektor Lain-lain PAD yang
Sah.
Kabupaten Sleman
73
Dari tabel 13 di atas dapat dilihat bahwa kontribusi lain-lain PAD yang
sah terhadap total pendapatan daerah kabupaten Sleman pada tahun anggaran
2012 sampai dengan 2016 mengalami penurunan dan berfluktuatif. Pada tahun
2012 total pendapatan daerah sebesar Rp76,415,577,410.82 dengan persentase
kontribusi sebesar 25.38% dan pada tahun 2013 mengalami kenaikan menjadi
Rp111,088,140,261.28 dengan persentase kontribusi sebesar 24.73% atau
turun sebesar 0.65% dari tahun sebelumnya. Pada tahun 2014 total kontribusi
lain-lain PAD yang sah terhadap pendapatan daerah kembali mengalami
kenaikan sebesar Rp181,016,503,841 dengan kenaikan persentase kontribusi
sebesar 31.58%. Pada tahun 2015 terus terjadi kenaikan terhadap pendapatan
daerah sebesar Rp190,609,506,189.92 tetapi persentase kontribusi turun
menjadi 29.64%. Pada tahun 2016 total kontribusi lain-lain PAD yang sah
meningkat lagi menjadi Rp224,227,146,091.91 dengan kenaikan persentase
kontribusi menjadi 31.26% atau sebesar 1.62% dari tahun sebelumnya.
Perubahan total anggaran pendapatan dan kontribusi menunjukan
bahwa kontribusi Lain-lain PAD yang sah terhadap total PAD memberikan
pengaruh yang cukup signifikan terhadap realisasi anggaran pemerintah
Kabupaten Sleman dalam meningkatkan total Pendapatan Daerah melalui
PAD. Jumlah kontribusi lain-lain PAD yang sah terhadap total PAD secara
keseluruhan sebesar 142,59% dengan rata-rata kontribusi sebesar 28,52%
3. Analisis Kontribusi Komponen PAD terhadap Total Pendapatan Daerah di
Kabupaten Sleman. Analisis ini dilakukan untuk mengukur besarnya tingkat
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
74
analisis berikut ini:
Analisis kontribusi Pajak Daerah digunakan untuk mengetahui tingkat
kontribusi pajak daerah terhadap penerimaan Pendapatan Daerah yang
dapat diperoleh melalui PAD Kabupaten Sleman. Hasil analisis data
tentang analisis kontribusi pajak daerah kabupaten sleman dari tahun 2012
sampai dengan tahun 2016 dapat dilihat melalui perhitungan berikut:
X =
Keterangan:
Py : jumlah penerimaan dari sektor Pajak Daerah
Perhitungan kontribusi pajak daerah terhadap
Pendapatan Daerah adalah:
75
Thn Realisasi Pendapatan
Dari tabel 14 di atas dapat diketahui bahwa kontribusi pajak
daerah terhadap Pendapatan Daerah untuk tahun anggaran 2012 sampai
2016 terus mengalami peningkatan setiap tahunnya. Kenaikan ini lebih
disebabkan karena realisasi pajak yang diperoleh pemerintah untuk setiap
tahun juga terus mengalami peningkatan, sehingga berdampak terhadap
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
76
2012 realisasi pajak daerah sebesar Rp177,835,870,150.47 dengan
persentase sebesar 11.19 % naik menjadi 14.46 % pada tahun 2013,
kemudian pada tahun 2014 naik menjadi 15,69 % meski kenaikan ini
hanya sebesar 1,23 %.
Hal ini terus berlanjut hingga tahun 2015 naik sebesar 16,26 %
menjadi 17,51 % pada tahun 2016. Jumlah kontribusi pajak daerah
terhadap pendapatan daerah dari tahun 2012 sampai 2016 sebesar 75,11%
dengan rata-rata persentase sebesar 15,02%. Dari hasil analisis data di
atas diketahui bahwa penerimaan pajak daerah Kabupaten Sleman setiap
tahunnya selalu mengalami peningkatan. Meski peningkatan
kontribusinya masih di bawah 50% dan belum mengalami peningkatan
yang cukup signifikan.
Analisis Kontribusi Pendapatan Daerah dari sektor Retribusi Daerah,
digunakan untuk mengetahui besarnya kontribusi pendapatan daerah dari
sektor retribusi daerah, dengan rumus sebagai berikut:
X =
Keterangan:
77
adalah:
78
Daerah
Dari Tabel 15 di atas dapat diketahui bahwa besarnya kontribusi
yang dapat diberikan melalui sektor retribusi daerah terhadap Pendapatan
Daerah Kabupaten Sleman tahun anggaran 2012 sampai dengan 2016
cenderung mengalami penurunan. Untuk tahun 2012 sampai tahun 2013
kontribusi penerimaan retribusi daerah Kabupaten Sleman mengalami
peningkatan, disamping itu secara keseluruhan pencapaian target yang
telah ditetapkan dapat terealisasi dengan baik, dalam arti penerimaan
retribusi daerah secara keseluruhan melebihi target yang telah
dicanangkan, yaitu dari target penerimaan retribusi daerah untuk tahun
2012 sebesar Rp22,241,060,530.00 dan terealisasi sebesar
Rp34,034,969,787.28 kemudian pada tahun 2013 target penerimaan
retribusi daerah sebesar Rp26,304,202,320.00 terealisasi sebesar
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
79
hal ini tidak dapat dipertahankan karena pada tahun 2014 persentasi
mengalami penurunan kembali yaitu sebesar 2,06%. Sementara di tahun
2015 besarnya total penerimaan sebesar Rp45,052,207,026.81 dimana
memberikan kontribusi sebesar 1,97% kemudian di tahun 2016 juga terus
mengalami penurunan kontribusi sebesar 1,86% dibandingkan tahun 2015
sebesar 1,97%. Minimnya jumlah nominal realisasi penerimaan retribusi
daerah ini membuat jumlah kontribusi secara keseluruhan hanya sebesar
10,56% dengan rata-rata tingkat kontribusi sebesar 2,11%.
c. Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan terhadap Total
Pendapatan Daerah
X =
Keterangan:
Py : Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
80
terhadap Total Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman
Thn Realisasi Pendapatan
Berdasarkan tabel 16 di atas dapat dijelaskan bahwa kontribusi
penerimaan hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan terhadap
pendapatan daerah tahun anggaran 2012 sampai dengan 2016 selalu
mengalami kenaikan. Secara nominal penerimaan dari sektor ini memang
mengalami peningkatan. Awalnya pada tahun 2012 sebesar
Rp1.589.722.974.409,13 dengan kontribusi 0,80% menjadi
Rp1.899.525.636.838,83 di tahun 2013 dengan kontribusi 0,82%. Pada
tahun 2014 penerimaan terus mengalami kenaikan sebesar
Rp2.076.820.131.084,13 dengan kontribusi 1,14% hingga pada tahun 2015
sebesar Rp2.294.622.764.756,12 dengan kontribusi 1,49%. Penerimaan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
81
anggaran 2016 sebesar Rp2.329.097.456.006,80 dengan kontibusi 1,81%.
Hal ini berdampak baik bagi kenaikan jumlah penerimaan Pendapatan Asli
Daerah terhadap Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman. Secara
keseluruhan jumlah kontribusi hasil pengelolaan kekayaan daerah yang
dipisahkan dari tahun 2012 sampai 2016 hanya sebesar 6,06% dengan rata-
rata kontribusi sebesar 1,21%. Sehingga penerimaan dari sektor ini juga
masih sangat minim dan perlu ditingkatkan oleh pemerintah.
d. Lain-lain PAD yang sah terhadap penerimaan Pendapatan Daerah
Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah merupakan pos
pendapatan dari penerimaan PAD yang tidak termasuk dalam jenis pajak
daerah dan retribusi daerah. Untuk menghitung Lain-lain PAD yang sah
terhadap penerimaan PAD juga digunakan rumus yang sama seperti pada
perhitungan komponen PAD lainnya sebagai berikut:
X =
Keterangan:
Py : jumlah penerimaan dari sektor Lain-lain PAD yang
Sah.
82
Daerah Kabupaten Sleman
Thn Realisasi Pendapatan
Dari tabel 17 di atas dapat diketahui kontribusi lain-lain PAD
yang sah terhadap penerimaan pendapatan daerah secara keseluruhan
dari tahun anggaran 2012 sampai dengan 2016 terus mengalami
kenaikan dan fluktuatif. Dikatakan fluktuatif karena kontribusi dari
sektor ini terus mengalami kenaikan tiap tahunya, hanya pada tahun
2015 terjadi penurunan kontribusi sebesar 8,30% dari tahun 2014
sebesar 8,72% atau turun sebesar 0,42%. Dan pada tahun 2016
kontribusinya naik kembali menjadi 9,62%. Penerimaan dari sektor ini
lebih dapat diandalkan jika dibandingkan dengan penerimaan dari sektor
retribusi daerah dan hasil pengelolaan kekayaan daerah, jumlah
kontribusi secara keseluruhan sebesar 37,29% dengan rata-rata sebesar
7,46% persen tiap tahunnya. Dengan demikian kontribusi dari sektor
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
83
daerah Kabupaten Sleman, meski belum begitu besar.
C. Pembahasan
di Kabupaten Sleman
yang bersumber dari PAD dan komponennya, seperti: Pajak Daerah,
Retribusi Daerah, Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang dipisahkan,
Lain-lain PAD yang dipisahkan terhadap PAD itu sendiri dan terhadap
Pendapatan Daerah yang dilihat dalam persentase setiap tahun anggaran.
Kontribusi PAD terhadap Pendapatan Daerah sudah relatif besar. Terlihat
adanya kenaikan persentase kontribusi PAD terhadap pendapatan daerah
selama tahun 2012 sampai 2016. Pada tahun 2012 tingkat kontribusi yang
diberikan adalah sebesar 18,94% yang kemudian naik cukup signifikan
menjadi 23,65% pada tahun 2013. Kemudian pada tahun 2014 besarnya
tingkat kontribusi yang diberikan oleh PAD terhadap pendapatan daerah
juga mengalami kenaikan yang cukup signifikan menjadi 27,60%.
Sementara tahun 2015 tingkat kontribusi PAD juga terus naik hingga
28,03% sampai pada tahun 2016 sebesar 30,80%. Kenaikan jumlah
kontribusi PAD yang cukup signifikan pada tahun 2013 dan 2014
disebabkan karena penerimaan dari sektor pajak daerah dan lain-lain PAD
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
84
yang sah dalam dua tahun tersebut cukup besar, sehingga mampu
meningkatkan jumlah penerimaan PAD.
Kenaikan kontribusi dari tahun ke tahun berarti bahwa
pemerintah sudah cukup fokus dalam meningkatkan penerimaan PAD
secara keseluruhan. Sebagian besar pendapatan asli daerah diperoleh
melalui sektor pajak daerah dan lain-lain PAD yang sah karena kedua
komponen ini selalu menghasilkan jumlah dana yang besar tiap tahunnya.
Jika dilihat secara keseluruhan dari data realisasi anggaran pendapatan
daerah kabupaten sleman tahun 2012 hingga 2016 sumber keuangan
pemerintah daerah tidak terlepas dari bantuan dana pusat yang berasal
dari Dana Perimbangan dan Lain-lain Pendapatan yang sah. Untuk setiap
tahun pos-pos Dana Perimbangan dan Lain-lain Pendapatan yang sah
selalu memberikan suntikan dana yang cukup besar terhadap daerah.
Sehingga saat dilakukan analisis kontribusi PAD terhadap Pendapatan
Daerah, angka yang diperoleh PAD menjadi begitu kecil jika
dibandingkan dengan Pendapatan Daerah. Namun jumlah PAD yang
diterima oleh pemerintah Kabupaten Sleman sudah cukup besar
memberikan kontribusi yang berarti bagi pendapatan daerah, dengan
jumlah kontribusi secara keseluruhan sebesar 129,02% dan rata-rata
sebesar 30,80%. Artinya PAD sudah cukup besar memberikan iuran atau
sumbangan bagi Pendapatan Daerah Kabupaten Sleman.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI
85
Sleman dilihat dari sisi kuantitatif masih menimbulkan permasalahan,
yaitu relatif tingginya ketergantungan keuangan Pemerinta