of 111/111
i ANALISIS KONTRIBUSI DAN EFEKTIVITAS PAJAK HOTEL TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH (PAD) KOTA YOGYAKARTA (Studi Kasus di Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Akuntansi Oleh: Faustina Kornelia Mada Seda NIM: 142114144 PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SANATA DHARMA YOGYAKARTA 2018 PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ANALISIS KONTRIBUSI DAN EFEKTIVITAS PAJAK HOTEL TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH …repository.usd.ac.id/32118/2/142114144_full.pdf · 2018. 11. 13. · A. Pendapatan Asli Daerah

  • View
    2

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of ANALISIS KONTRIBUSI DAN EFEKTIVITAS PAJAK HOTEL TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH...

  • i

    ANALISIS KONTRIBUSI DAN EFEKTIVITAS PAJAK HOTEL

    TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH (PAD) KOTA

    YOGYAKARTA

    (Studi Kasus di Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta)

    SKRIPSI

    Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

    Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

    Program Studi Akuntansi

    Oleh:

    Faustina Kornelia Mada Seda

    NIM: 142114144

    PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SANATA DHARMA

    YOGYAKARTA

    2018

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • i

    ANALISIS KONTRIBUSI DAN EFEKTIVITAS PAJAK HOTEL

    TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH (PAD) KOTA

    YOGYAKARTA

    (Studi Kasus di Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta)

    SKRIPSI

    Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

    Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

    Program Studi

    Akuntansi

    Oleh:

    Faustina Kornelia Mada Seda

    NIM: 142114144

    PROGRAM STUDI AKUNTANSI JURUSAN AKUNTANSI

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SANATA DHARMA

    YOGYAKARTA

    2018

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • iv

    HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN

    Animo forti nihil forte

    (Bagi hati yang kokoh tidak ada hal yang terlalu berat)

    Orang-orang yang sukses telah belajar membuat diri mereka melakukan hal yang

    harus dikerjakan ketika hal itu memang harus dikerjakan, entah mereka

    menyukainya atau tidak.

    (Aldus Huxley)

    Dan apa saja yang kamu minta dalam doa dengan penuh kepercayaan, kamu

    akan menerimanya

    (Matius 21:22)

    Skripsi ini ku persembahkan untuk:

    Tuhan Yesus Kristus,

    Bunda Maria,

    Bapak Simon Seda

    Mama Tersita Mei

    yang selalu memberikan doa,

    Kakak-kakakku Cornel dan Inter yang aku sayangi

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • vii

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur dan terima kasih ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah

    melimpahkan rahmat dan karunia kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan

    skripsi ini. Penulisan skripsi ini bertujuan untuk memenuhi salah satu syarat untuk

    memperoleh gelar sarjana pada Progra Studi Akuntansi, Fakultas Ekonomi

    Universitas Sanata Dharma.

    Dalam menyelesaikan skripsi ini penulis mendapat bantuan, bimbingan

    dan arahan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima

    kasih yang tak terhingga kepada:

    1. Johanes Eka Priyatma, M.Sc., Ph.D. selaku Rektor Universitas Sanata

    Dharma yang telah memberikan kesempatan untuk belajar dan

    mengembangkan kepribadian kepada penulis.

    2. Albertus Yudi Yuniarto, SE., M.B.A selaku Dekan Fakultas Ekonomi

    Universitas Sanata Dharma.

    3. Drs. YP. Supardiyono, M.Si, Ak., QIA., CA. selaku Ketua Prodi

    Program Studi Akuntansi Universitas Sanata Dharma.

    4. Lisia Apriani M.Si., Akt. selaku dosen pembimbing akademik.

    5. Aurelia Melinda Nisita, SE., M.Sc. selaku dosen pembimbing skripsi

    yang telah membantu serta membimbing penulis dalam menyelesaikan

    skripsi.

    6. Semua pihak Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota

    Yogyakarta yang bersedia menerima dan memberikan informasi yang

    saya butuhkan dalam penelitian skripsi ini.

    7. Bapak Simon Seda dan Mama Tersita Mei yang selalu memberikan

    dukungan, semangat, doa dan motivasi sehingga skripsi ini dapat

    terselesaikan.

    8. Kakak-kakakku Kornelia dan Kornelius yang selalu setia memberikan

    dukungan, semangat, doa dan motivasi sehingga skripsi ini dapat

    terselesaikan.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • ix

    DAFTAR ISI

    HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i

    HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING .......................................... ii

    HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................ iii

    HALAMAN PERSEMBAHAN .................................................................... iv

    HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ..................... v

    HALAMAN PERSETUJUAN PUBLIKASI KARYA TULIS ................... vi

    HALAMAN KATA PENGANTAR .............................................................. vii

    HALAMAN DAFTAR ISI ............................................................................. ix

    HALAMAN DAFTAR TABEL .................................................................... xi

    HALAMAN DAFTAR GAMBAR ................................................................ xii

    HALAMAN DAFTAR GRAFIK .................................................................. xiii

    HALAMAN DAFTAR LAMPIRAN ............................................................ xiv

    ABSTRAK ...................................................................................................... xv

    BAB 1 PENDAHULUAN .............................................................................. 1

    A. Latar Belakang Masalah ....................................................................... 1

    B. Rumusan Masalah ................................................................................ 5

    C. Tujuan Penelitian ................................................................................. 5

    D. Manfaat Penelitian ............................................................................... 5

    E. Sistematika Penulisan .......................................................................... 6

    BAB II Landasan Teori .............................................................................. 8

    A. Pendapatan Asli Daerah ....................................................................... 8

    B. Organisasi Sektor Publik ...................................................................... 8

    C. Analisis Potensi Pendapatan Asli Daerah ............................................ 9

    D. Pajak ..................................................................................................... 16

    E. Pajak Hotel ........................................................................................... 20

    F. Kontribusi ............................................................................................. 24

    G. Efektivitas ............................................................................................ 26

    H. Penelitian Terdahulu ............................................................................ 29

    BAB III METODE PENELITIAN ............................................................... 33

    A. Jenis Penelitian ..................................................................................... 33

    B. Subjek dan Objek Penelitian ................................................................ 33

    C. Tempat dan Waktu Penelitian .............................................................. 33

    D. Teknik Pengumpulan Data ................................................................... 34

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • x

    E. Teknik Analisis Data ............................................................................ 34

    BAB IV GAMBARAN UMUM ..................................................................... 36

    A. Pendapatan Asli Daerah Kota Yogyakarta ........................................... 36

    B. Kedudukan dan Tugas Pokok ............................................................... 41

    C. Sumber Daya Manusia ......................................................................... 42

    D. Bagan Struktur Organisasi ................................................................... 43

    E. Pelayanan ............................................................................................ 44

    F. Anggaran Dan Realisasi Pajak Hotel Dan Pajak Daerah Lainnya

    Tahun 2012-2016 ................................................................................. 45

    G. Bidang Pajak Daerah ............................................................................ 50

    H. Perkembangan Jumlah Hotel Tahun 2007 – 2017................................ 56

    BAB V PEMBAHASAN ................................................................................ 58

    A. Deskripsi Data ...................................................................................... 58

    B. Analisis Data ........................................................................................ 61

    C. Pembahasan .......................................................................................... 67

    BAB VI PENUTUP ....................................................................................... 71

    A. Kesimpulan ........................................................................................... 71

    B. Saran ..................................................................................................... 71

    C. Keterbatasan Penelitian ........................................................................ 72

    DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 73

    LAMPIRAN .................................................................................................... 75

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • xi

    DAFTAR TABEL

    Tabel 2.1. Struktur Pendapatan dalam APBD ................................................. 15

    Tabel 2.2. Kriteria Kontribusi Pajak Hotel Terhadap PAD ............................ 25

    Tabel 2.3. Kriteria Efektivitas Pajak Hotel ..................................................... 27

    Tabel 4.1. Sumberdaya Manusia Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan

    Keuangan Kota Yogyakarta .......................................................... 42

    Tabel 4.2. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    Tahun 2012 .................................................................................... 45

    Tabel 4.3. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    Tahun 2013 .................................................................................... 46

    Tabel 4.4. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    Tahun 2014 .................................................................................... 47

    Tabel 4.5. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    Tahun 2015 .................................................................................... 48

    Tabel 4.6. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    Tahun 2016 .................................................................................... 49

    Tabel 4.7. Perkembangan Jumlah Hotel Tahun 2007-2017 ............................ 56

    Tabel 5.1. Anggaran dan Realisasi Penerimaan Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    Kota Yogyakarta Tahun 2012-2016 ............................................ 59

    Tabel 5.2. Anggaran dan Realisasi Penerimaan Pajak Hotel Kota Yogyakarta

    Tahun 2012-2016 .......................................................................... 60

    Tabel 5. 3. Analisis Kontribusi Penerimaan Pajak Hotel terhadap Pendapatan

    Asli Daerah (PAD) Kota Yogyakarta Tahun 2012-2016 .............. 62

    Tabel 5.4. Efektivitas Penerimaan Pajak Hotel Terhadap Pendapatan

    Asli Daerah Kota Yogyakarta Tahun 2012-2016 .......................... 65

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • xii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar Bagan 4.1. Struktur Organisasi Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan

    Keuangan Kota Yogyakarta ............................................ 43

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • xiii

    DAFTAR GRAFIK

    Gambar Grafik 5.1. Analisis Kontribusi Pajak Hotel terhadap Pendapatan Asli

    Daerah Kota Yogyakarta ................................................. 63

    Gambar Grafik 5.2. Analisis Kontribusi Pajak Hotel terhadap Pendapatan Asli

    Daerah Kota Yogyakarta ................................................. 66

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • xiv

    DAFTAR LAMPIRAN

    Lampiran I. Laporan Realisasi APBD tahun 2012 .................................... 76

    Lampiran II. Laporan Realisasi APBD tahun 2013 .................................... 79

    Lampiran III. Laporan Realisasi APBD tahun 2014 .................................... 82

    Lampiran IV. Laporan Realisasi APBD tahun 2015 .................................... 84

    Lampiran V. Laporan Realisasi APBD tahun 2016 .................................... 87

    Lampiran VI. Perhitungan Kontribusi Pajak Daerah tahun 2012-2016 ........ 90

    Lampiran VII. Perhitungan Kontribusi Pendapatan Asli Daerah tahun

    2012-2016 .............................................................................. 91

    Lampiran VIII. Daftar Pertanyaan Wawancara ............................................... 92

    Lampiran IX. Surat Ijin Penelitian Kesbangpol ............................................ 93

    Lampiran X. Surat Ijin Penelitian Dinas Perijinan dan Penanaman Modal 94

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • xv

    ABSTRAK

    ANALISIS KONTRIBUSI DAN EFEKTIVITAS PAJAK HOTEL

    TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH (PAD) KOTA

    YOGYAKARTA

    (Studi Kasus di Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta)

    Faustina Kornelia Mada Seda

    NIM: 142114144

    Universitas Sanata Dharma

    Yogyakarta

    2018

    Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kontribusi dan efektivitas Pajak

    Hotel terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Yogyakarta pada tahun 2012

    sampai dengan 2016.

    Jenis penelitian ini adalah studi kasus. Teknik pengumpulan data yang

    digunakan adalah wawancara dan dokumentasi. Teknik analisis data yang

    digunakan adalah analisis kontribusi dengan cara realisasi Pajak Hotel

    dibandingkan dengan realisasi Pendapatan Asli Daerah (PAD) dikalikan 100%.

    Sedangkan untuk mengetahui analisis efektivitas Pajak Hotel, yaitu dengan cara

    realisasi penerimaan Pajak Hotel dibandingkan dengan target penerimaan Pajak

    Hotel dikalikan 100%.

    Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan hasil analisis data dan

    pembahasan yang telah dilakukan, kontribusi Pajak Hotel terhadap Pendapatan

    Asli Daerah selama tahun 2012 sampai dengan 2016 terus mengalami peningkatan

    meski terjadi penurunan pada tahun 2014. Sedangkan untuk efektivitas Pajak

    Hotel terhadap Pendapatan Asli Daerah selama tahun 2012-2016 berkisar antara

    90,30% hingga 110%.

    Kata Kunci : Efektivitas , Kontribusi , Pajak Hotel, Pendapatan Asli Daerah

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • xvi

    ABSTRACT

    THE ANALYSIS OF HOTEL TAX CONTRIBUTION AND EFECTIVENESS

    TOWARD LOCALLY GENERATED REVENUE (PAD) IN YOGYAKARTA

    CITY

    Faustina Kornelia Mada Seda

    142114144

    Sanata Dharma University

    Yogyakarta

    2018

    The purpose of this study is to figure out the hotel tax contribution and

    effectiveness toward Locally Generated Revenue (PAD) in Yogyakarta city from

    2012 to 2016.

    The type of this study is a case study. The data of this study was collected

    through interviews and documentations. The contribution analysis was used as

    the technique of data analysis by comparing hotel tax realization to Locally

    Generated Revenue (PAD) then multiplied by 100%. Meanwhile, to figure out the

    effectiveness of hotel tax was done by comparing realization of hotel tax revenue

    to local tax revenue target then multiplied by 100%.

    The result showed that the contribution of hotel tax toward local tax from

    2012 to 2016 continue to increase despite of the decrease in 2014. Meanwhile, the

    effectiveness of hotel tax toward Locally Generated Revenue (PAD) from 2012 to

    2016 were about 90,30 % up to 110%.

    Keywords : Contribution, effectiveness, hotel taxes, Locally Generated Revenue

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah

    Pendapatan asli daerah merupakan sumber pendapatan daerah yang

    secara bebas dapat digunakan oleh masing-masing daerah untuk

    menyelenggarakan pemerintahan dan pembangunan daerah. Tapi pada

    kenyataannya kontribusi pendapatan asli daerah terhadap pendapatan dan

    belanja daerah masih kecil, masih tingginya ketergantungan dana dari

    pemerintah pusat menjadikan pemerintah daerah kurang optimal dalam

    mengelola PAD. Pemberlakuan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004

    tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004

    tentang Perimbangan Keuangan antara Pusat dan Daerah memberikan

    dampak yang luas bagi pelaksanaan otonomi daerah.

    Otonomi daerah memberikan implikasi berupa timbulnya kewenangan

    dan kewajiban bagi daerah untuk melaksanakan berbagai kegiatan

    pemerintahan secara lebih mandiri, termasuk di dalamnya optimalisasi

    pengelolaan keuangan khususnya pengelolaan terhadap pendapatan daerah.

    Menurut Walakandou, (2013) “untuk mengurangi ketergantungan kepada

    pemerintah pusat, pemerintah daerah perlu berusaha meningkatkan PAD yang

    salah satunya dengan penggalian potensi daerah”. Dengan demikian, daerah

    diberi kebebasan untuk mandiri dalam mengelola asetnya sendiri melalui

    pendapatan yang dipungut di wilayahnya untuk memenuhi belanja dan

    kebutuhan daerah selain bantuan dari pusat.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 2

    Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014

    tentang pemerintahan daerah, undang-undang ini menjelaskan tentang

    penyerahan sumber keuangan daerah baik berupa pajak dan retribusi daerah

    maupun berupa dana perimbangan. Hal ini merupakan konsekuensi dari

    adanya penyerahan urusan pemerintahan kepada daerah yang diselenggarakan

    berdasarkan asas otonomi. Asas ini merupakan hak, wewenang, dan

    kewajiban daerah (provinsi dan kabupaten/kota) untuk mengatur dan

    mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat

    sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

    Dalam menjalankan asas otonomi daerah, pemerintah harus mempunyai

    sumber dana untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan di

    daerahnya. Salah satu sumber dana untuk kepentingan pemerintahan adalah

    melalui sektor pendapatan asli daerah. Seperti yang diatur dalam undang-

    undang No 33 tahun 2004 pendapatan asli daerah adalah hasil pajak daerah,

    retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, dan

    lain-lain pendapatan asli daerah yang sah. Pajak daerah dan retribusi daerah

    merupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang penting guna

    membiayai pelaksanaan pemerintahan daerah dalam meningkatkan pelayanan

    kepada masyarakat dan kemandirian daerah. Oleh karena itu, perlu dilakukan

    perluasan objek pajak daerah dan retribusi daerah dan pemberian diskresi

    dalam penetapan tarif , seperti pajak hotel sebesar 10% yang ditetapkan

    pemerintah daerah .

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 3

    Dalam pembangunan meningkatkan kesejahteraan masyarakat,

    pemerintah Kota Yogyakarta juga melakukan pemungutan pajak sebagai

    pendapatan untuk daerah disamping bantuan dana dari pusat. Pajak sebagai

    penerimaan daerah tampaknya sudah jelas bahwa apabila pajak ditingkatkan

    maka penerimaan daerah pun meningkat, sehingga daerah dapat berbuat lebih

    banyak untuk kepentingan masyarakat. Sebagai pemerataan pendapatan

    masyarakat, kenyataan menunjukkan bahwa dikalangan masyarakat masih

    banyak terdapat kesenjangan antara warga negara yang kaya dan yang

    miskin. Dengan banyaknya jenis pajak daerah yang dipungut oleh

    pemerintah, diharapkan menjadi alat untuk dapat meratakan perekonomian di

    Kota Yogyakarta.

    Usaha pemerintah untuk meratakan perekonomian baik pusat maupun

    daerah adalah dengan pemungutan pajak. Adapun berbagai macam jenis

    pungutan pajak daerah yang ditetapkan dalam Peraturan WaliKota

    Yogyakarta Nomor 14 Tahun 2017 tentang tata cara pemberian dan

    pemanfaatan insentif pemungutan pajak daerah yang menjadi sumber

    pendapatan daerah seperti pajak hotel, pajak restoran, pajak hiburan, pajak

    reklame, pajak penerangan jalan, pajak parkir, pajak air tanah, pajak sarang

    burung walet, pajak bumi dan bangunan perdesaan dan perkotaan, serta pajak

    bea perolehan hak atas tanah dan bangunan. Pentingnya pajak sebagai

    sumber pembiayaan pembangunan telah ditetapkan dalam perundang-

    undangan pemerintah daerah.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 4

    Penelitian ini berfokus pada salah satu jenis pajak daerah yang

    mempengaruhi pendapatan asli daerah di Kota Yogyakarta yaitu pajak hotel.

    Sebagai kota yang banyak akan tempat wisata, Kota Yogyakarta semakin

    menarik bagi para investor untuk menanamkan dananya dalam

    usaha perhotelan. Dapat kita lihat di berbagai penjuru kota, banyak hotel

    baru dibangun mulai dari jalan raya pinggiran kota sampai jalan sempit

    ditengah kota. Jumlah hotel pun terus bertambah sejak tahun 2012 sebanyak

    447 sampai tahun 2016 sebanyak 572. Setiap tahunnya pemerintah telah

    menetapkan dalam APBD mengenai anggaran dan realisasi masing-masing

    pajak daerah berdasarkan data tahun sebelumnya. Pemerintah berharap agar

    setiap tahunnya, setiap sektor pajak dapat memenuhi target yang telah

    ditetapkan bahkan lebih. Dikutip dari Antara News (Rusqiyati, E. 2017)

    realisasi penerimaan pajak hotel Kota Yogyakarta selama 2016 mencapai

    Rp114 miliar, atau 102 persen dari target yang ditetapkan yakni Rp112

    miliar." Realisasi pajak hotel yang melebihi target ini salah satunya

    dipengaruhi bertambahnya jumlah hotel di Kota Yogyakarta

    Pajak hotel yang dipungut oleh pemerintah Kota Yogyakarta tentu saja

    mengalami kenaikan dan penurunan baik dari segi anggaran maupun target

    yang telah ditetapkan setiap tahunnya. Oleh karena itu, berdasarkan latar

    belakang diatas penulis ingin menganalisis bagaimana kontribusi dan

    efektivitas pajak hotel terhadap pendapatan asli daerah Kota Yogyakarta

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 5

    B. Rumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang penelitian diatas, maka rumusan masalah dalam

    penelitian ini adalah sebagai berikut :

    1. Bagaimana kontribusi pajak hotel terhadap pendapatan asli daerah Kota

    Yogyakarta tahun 2012-2016 ?

    2. Bagaimana efektivitas pajak hotel Kota Yogyakarta tahun 2012-2016?

    C. Tujuan Penelitian

    Tujuan dari peneltian ini adalah :

    1. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kontribusi dari pajak hotel

    terhadap pendapatan asli daerah Kota Yogyakarta selama tahun 2012-

    2016.

    2. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas dari pajak hotel Kota

    Yogyakarta selama tahun 2012-2016.

    D. Manfaat Penelitian

    Adapun beberapa manfaat dari penelitian ini adalah :

    1. Manfaat teoritis

    Penelitian ini mencoba untuk menjelaskan konsep Pajak Hotel sebagai

    salah satu Pajak daerah yang menjadi bagian dari Pendapatan Asli Daerah

    yang dapat dipergunakan sebagai penyelenggaran pemerintahan daerah

    selain penerimaan yang didapat dari pusat. Manfaat berikutnya adalah

    menjelaskan kontribusi dan efektivitas dari Pajak Hotel terhadap

    Pendapatan Asli Daerah.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 6

    2. Manfaat praktis

    a) Bagi peneliti

    Mengembangkan teori yang didapat mengenai Pajak Hotel, sehingga

    penulis mengetahui bagaimana cara menghitung kontribusi dan

    efektivitas dari Pajak Hotel.

    b) Bagi pemerintahan Kota Yogyakarta

    Pemerintah dapat melihat potensi dari sektor pajak dan menggali

    pendapatan yang dapat digunakan untuk pembangunan daerah.

    c) Bagi Universitas Sanata Dharma

    Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan pengetahuan

    tambahan dan bahan referensi bagi peneliti selanjutnya yang berkaitan

    dengan topik yang sama.

    E. Sistematika Penulisan

    BAB I : Pendahuluan

    Bab ini berisi tentang latar belakang masalah, rumusan

    masalah, tujuan penelitian, manfaat penetian, dan

    sistematika penulisan.

    BAB II : Landasan Teori

    Bab ini berisi tentang teori dari para ahli sebagai dasar

    dalam menganalisa masalah yang terdapat dalam

    penelitian ini.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 7

    BAB III : Metode Penelitian

    Bab ini berisi tentang jenis penelitian, subjek dan objek

    penelitian, tempat dan waktu penelitian, teknik

    pengumpulan data dan teknik analisis data.

    BAB IV : Gambaran Umum Dinas Pajak

    Bab ini berisi Pendapatan Asli Daerah Kota Yogyakarta,

    kedudukan dan tugas pokok, sumber daya manusia,

    struktur organisasi, pelayanan, Anggaran dan realisasi

    pajak hotel dan pajak daerah lainnya 2012-2016, bidang

    pajak daerah, dan jumlah hotel di Kota Yogyakarta.

    BAB V : Analisis dan Pembahasan

    Bab ini berisi tentang deskripsi data, analisis dan

    pembahasan.

    BAB VI : Penutup

    Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran serta

    keterbatasan penelitian.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 8

    BAB II

    LANDASAN TEORI

    A. Pendapatan Asli Daerah

    Pengertian pendapatan asli daerah berdasarkan Undang-Undang Nomor

    33 Tahun 2004 tentang perimbangan keuangan antara pusat dan daerah

    bahwa “Pendapatan asli daerah, selanjutnya disebut PAD adalah pendapatan

    yang diperoleh daerah yang dipungut berdasarkan peraturan daerah sesuai

    dengan peraturan perundang-undangan”.Selanjutnya PAD bertujuan

    memberikan kewenangan kepada Pemerintah Daerah untuk mendanai

    pelaksanaan otonomi daerah sesuai dengan potensi Daerah sebagai

    perwujudan Desentralisasi. Pendapatan Asli Daerah (PAD), Menurut

    Undang-undang No.33 tahun 2004 terdiri dari:

    a. Pajak Daerah

    b. Retribusi Daerah

    c. Hasil pengelolaan kekayaan Daerah yang dipisahkan; dan

    d. lain-lain PAD yang sah.

    B. Organisasi Sektor Publik

    Menurut Nordiawan (2006: 1), organisasi sektor publik merupakan

    sebuah entitas ekonomi yang memiliki keunikan tersendiri. Disebut sebagai

    entitas ekonomi karena memiliki sumber daya ekonomi yang tidak kecil,

    bahkan bisa dikatakan sangat besar. Organisasi sektor publik juga melakukan

    transaksi-transaksi ekonomi dan keuangan. Tetapi, berbeda dengan entitas

    ekonomi yang lain, khususnya perusahaan komersial yang mencari laba,

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 9

    sumber daya ekonomi organisasi sektor publik dikelolah tidak untuk tujuan

    mencari laba (nirlaba).

    Menurut Mahsun,dkk ( 2013: 13) Organisasi sektor publik adalah

    organisasi yang berhubungan dengan kepentingan umum dan penyediaan

    barang atau jasa kepada publik yang dibayar melalui pajak atau pendapatan

    negara lain yang diatur dengan hukum.

    C. Analisis Potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    1. Pengukuran/penilaian Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    Untuk meningkatkan kemandirian daerah, Pemerintah daerah haruslah

    berupaya secara terus menerus mengganti dan meningkatkan sumber

    keuangannya sendiri. Salah satu masalah yang dihadapi dalam upaya

    peningkatan pendapatan asli daerah (PAD) adalah kelemahan dalam hal

    pengukuran/penilaian atas pungutan daerah. Untuk mendukung upaya

    peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) perlu diadakan

    pengukuran/penilaian sumber-sumber PAD agar dapat dipungut secara

    berkesinambungan tanpa memperburuk alokasi faktor-faktor produksi dan

    keadilan. Ada beberapa indikator yang biasa digunakan untuk menilai

    Pajak dan Retribusi Daerah, yaitu (Halim, 2004) :

    a. Hasil (Yield), yaitu memadai tidaknya hasil suatu pajak dalam

    kaitannya dengan berbagai layanan yang dibiayainya; stabilitas dan

    mudah tidaknya memperkirakan besarnya hasil pajak tersebut;

    perbandingan hasil pajak dengan biaya pungut, dan elastisitas hasil

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 10

    pajak terhadap inflasi, pertambahan penduduk, pertambahan pendapatan

    dan sebagainya.

    b. Keadilan (Equility), dalam hal ini dasar pajak dan kewajiban

    membayarnya harus jelas dan tidak sewenang-wenang; pajak harus adil

    secara horizontal, artinya beban pajak harus sama antara berbagai

    kelompok yang berbeda tetapi dengan kedudukan ekonomi yang sama;

    adil secra vertikal artinya beban pajak harus lebih banyak ditanggung

    oleh kelompok yang memeiliki sumber daya yang lebih besar; dan

    pajak/retribusi haruslah adil dari suatu daerah ke daerah lain; kecuali

    suatu daerah mampu memberikan fasilitas pelayanan sosial yang lebih

    tinggi.

    c. Efisiensi Ekonomi, pajak/retribusi daerah hendaknya mendorong atau

    setidak-tidaknya tidak menghambat penggunaan sumberdaya secara

    efisien dan efektif dalam kehidupan ekonomi; mencegah jangan sampai

    pilihan konsumen dan pilihan produsen menjadi salah arah atau orang

    menjadi segan bekerja atau menabung;dan memperkecil “beban kebih’

    pajak.

    d. Kemampuan melaksanakan (Ability to implement), dalam hal ini suatu

    pajak haruslah dapat dilaksanakan, baik dari aspek politik maupun

    administratif.

    e. Kecocokan sebagai sumber penerimaan daerah (Suitability as local

    revenue source). Ini berarti, haruslah jelas kepada daerah mana suatu

    pajak harus dibayarkan, dan tempat memungut pajak sedapat mungkin

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 11

    sama dengan tempat akhir beban pajak; pajak tidaklah mudah dihindari,

    dengan cara memindahkan objek pajak dari suatu daerah ke daerah lain;

    pajak daerah hendaknya jangan mempertajam perbedaan-perbedaan

    antar daerah dari segi potensi ekonomi masing-masing; dan pajak

    hendaknya tidak menimbulkan beban yang lebih besar dan kemampuan

    tata usaha pajak daerah.

    2. Analisis Potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    Potensi Pendapatan Asli daerah adalah kekuatan yang ada di suatu

    daerah untuk menghasilkan sejumlah penerimaan PAD. Untuk mengetahui

    potensi sumber-sumber PAD dibutuhkan pengetahuan tentang analisis

    perkembangan beberapa variabel yang dapat dikendalikan (yaitu variabel-

    variabel kebijakan dan kelembagaan), dan yang tidak dapat dikendalikan,

    (yaitu variabel-variabel ekonomi) yang dapat mempengaruhi kekuatan

    sumber-sumber penerimaan PAD. Beberapa variabel yang perlu dianalisa

    untuk mengetahui potensi-potensi sumber PAD adalah :

    a. Kondisi awal suatu daerah, keadaan struktur ekonomi dan sosial suatu

    daerah sangatlah menentukan, yakni : (1) Besar kecilnya keinginan

    pemerintah daerah untuk menetapkan pungutan. Hal ini disebabkan

    karena struktur ekonomi dan sosial suatu masyarakat menentukan tinggi

    rendahnya tuntutan akan adanya pelayanan [ublik dalam kuantitas dan

    kualitas tertentu. Pada masyarakat agraris (berbasis pertanian) misalnya,

    tuntutan akan ketersedian fasilitas pelayanan publik dalam kuantitas

    dan kualitas tertentu akan lebih rendah dari pada tuntutan yang ada di

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 12

    masyarakat industri (daerah yang berbasis industri). Pada masyarakat

    agraris, pemerintah tidak akan terpacu untuk menarik pungutan-

    pungutan dari masyarakat, sementara dalam masyarakat industri

    pemerintah akan terpacu untuk menarik pungutan-pungutan untuk

    memenuhi tuntutan akan ketersediaan fasilitas pelayanan publik. (2)

    kemampuan masyarakat untuk membayar segala pungutan-pungutan

    yang ditetapkan oleh pemerintah daerah. Karena perbedaan pada

    struktur ekonomi dan sosialnya, kemampuan membayar segala

    pungutan yang ditetapkan oleh pemerintah daerah akan lebih tinggi di

    masyarakat industri daripada masyarakat agraris.

    b. Peningkatan cakupan atau ekstensifikasi dan intensifikasi penerimaan

    PAD. Kegiatan ini merupakan upaya memperluas cakupan penerimaan

    PAD. Ada tiga hal penting yang harus diperhatikan dalam usaha

    peningkatan cakupan ini, yaitu:

    1) Menambah objek dan subjek pajak dan atau retribusi.

    Peningkatan cakupan Pendapatan Asli Daerah dapat dilakukan

    dengan meningkatkan jumlah objek dan subjek pajak dan atau

    retribusi daerah.

    2) Meningkatkan besarnya penetapan.

    Dalam penelitian potensi Pendapatan Asli Daerah, perlu

    dipertimbangkan kemungkinan adanya kesenjangan yang disebabkan

    data potensi tidak tersedia dengan akurat sehingga besarnya

    penetapan pajak atau retribusi belum selesai dengan potensi yang

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 13

    sebenarnya. Untuk meningkatkan cakupan, perlu dideteksi

    kemungkinan adanya kebocoran dan mengevaluasi kembali besarnya

    penetapan serta estimasi terhadap besarnya potensi. Sistem dan

    prosedur pemungutan perlu dipelajari dengan seksama, bila perlu

    dengan bantuan auditor yang berpengalaman.

    3) Mengurangi tunggakan.

    Peningkatan cakupan dapat dilakukan dengan mengurangi besarnya

    tunggakan. Perlu dilakukan pemeriksaan terhadap tunggakan

    rekening, kemudian diambil langkah-langkah konkrit untuk

    mengurangi tunggakan yang ada maupun mencegah terjadinya

    tunggakan baru. Hal ini perlu di dukung dengan adanya administrasi

    tunggakan yang lengkap dan rapi.

    c. Perkembangan PDRB Per Kapita Riil

    Semakin tinggi pendapatan seseorang maka akan semakin tinggi pula

    kemampuan seseorang untuk membayar (ability to pay) berbagai

    pungutan yang ditetapkan pemerintah. Dengan logika yang sama, pada

    tingkat distribusi pendapatan tertentu yang tetap, semakin tinggi PDRB

    per kapita riil suatu daerah, semakin besar pula kemampuan masyarakat

    daerah tersebut untuk membiayai pengeluaran rutin dan pengeluaran

    pembangunan pemerintahnya. Dengan kata lain, semakin tinggi PDRB

    per kapita riil suatu daerah, semakin besar pula potensi sumber

    penerimaan daerah tersebut.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 14

    d. Pertumbuhan Penduduk.

    Besarnya pendapatan dapat dipengaruhi oleh jumlah penduduk. Jika

    jumlah penduduk meningkat, maka pendapatan yang dapat ditarik akan

    meningkat.Tetapi pertumbuhan penduduk mungkin tidak

    mempengaruhi pertumbuhan pendapatan secara proporsional.

    e. Tingkat Inflasi

    Inflasi akan meningkatkan penerimaan PAD yang penetapannya

    didasarkan pada omzet penjualan, misalnya pajak hotel dan pajak

    restoran. Untuk pajak atau retribusi yang penetapannya didasarkan pada

    tarif secara flat, maka inflasi diperlukan dalam pertimbangan perubahan

    tarif.

    f. Penyesuaian Tarif

    Peningkatan pendapatan sangat tergantung pada kebijakan penyesuaian

    tarif. Untuk pajak atau retribusi yang tarifnya ditentukan secara tetap

    (flat), maka dalam penyesuaian tarif perlu mempertimbangkan laju

    inflasi. Kegagalan untuk menyesuaiakan tarif dengan laju inflasi akan

    menghambat peningkatan PAD. Dalam rangka penyesuaian tarif

    retribusi daerah, selain harus memperhatikan laju inflasi, perlu juga

    ditinjau hubungan antara biaya pelayanan jasa dengan penerimaan

    PAD.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 15

    g. Pembangunan Baru

    Penambahan PAD juga dapat diperoleh bila pembangunan-

    pembangunan baru ada, seperti pembangunan pasar, pembangunan

    terminal, pembangunan jasa pengumpulan sampah, dan lain-lain.

    h. Sumber Pendapatan Baru

    Adanya kegiatan usaha baru dapat mengakibatkan bertambahnya

    sumber pendapatan pajak atau retribusi yang sudah ada. Misalnya,

    usaha persewaan laser disc, usaha persewaan komputer/internet, dan

    lain-lain.

    i. Perubahan Peraturan

    Adanya peraturan-peraturan baru, khususnya yang berhubungan dengan

    pajak dan atau retribusi, jelas akan meningkatkan PAD.

    3. Struktur Pendapatan dalam APBD

    Tabel mengenai struktur pendapatan dalam APBD ditampilkan sebagai

    berikut :

    Tabel 2.I. Struktur Pendapatan dalam APBD

    Nomor Kelompok Pendapatan

    I Pendapatan Asli Daerah

    1 Pajak daerah

    2 Retribusi daerah

    3 Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan

    4 Lain-lain PAD yang dipisahkan

    II Dana Perimbangan

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 16

    1 Dana bagi hasil

    2 Dana alokasi umum

    3 Dana alokasi khusus

    III Lain-Lain Pendapatan Yang Sah

    1 Hibah

    2 Dana darurat

    3 Dana bagi hasil pajak dari pemerintah provinsi dan

    pemerinrah daerah lainnya

    4 Dana penyesuaian dan dana otonomi khusus

    5 Bantuan keuangan dari provinsi dan pemerintah lainnya

    (Sumber :Halim, 2014:181)

    D. Pajak

    1. Pengertian Pajak

    Definisi pajak menurut Undang-Undang Nomor 16 tahun 2009 tentang

    ketentuan umum dan tata cara perpajakan pada pasal 1 ayat 1 berbunyi :

    “Pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh

    orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan

    Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara

    langsung dan digunakan untuk keperluan Negara bagi sebesar-

    besarnya kemakmuran rakyat”.

    Selanjutnya menurut Soemitro, yang dikutip oleh Mardiasmo (2011:1)

    “pajak adalah iuran rakyat kepada kas negara berdasarkan undang-undang

    (yang dapat dipaksakan) dengan tiada mendapat jasa timbal

    (kontraprestasi) yang langsung dapat ditunjukan dan yang digunakan

    untuk membayar pengeluaran umum”.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 17

    Dengan demikian pajak adalah kontribusi wajib membayar iuran oleh

    orang pribadi dan badan dan manfaat jasa tidak dapat dirasakan secara

    langsung.

    2. Pengertian Pajak Daerah

    Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun

    2009 tentang pajak daerah dan retribusi daerah pajak daerah, yang

    selanjutnya disebut Pajak, adalah kontribusi wajib kepada daerah yang

    terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan

    undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan

    digunakan untuk keperluan Daerah bagi sebesar-besarnya kemakmuran

    rakyat.

    3. Jenis Pajak Daerah

    Berdasarkan UU No.28 Tahun 2009, jenis pajak daerah sebagai berikut :

    a. Jenis Pajak Propinsi terdiri atas:

    1) Pajak Kendaraan Bermotor;

    2) Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor;

    3) Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor;

    4) Pajak Air Permukaan; dan

    5) Pajak Rokok

    b. Jenis Pajak Kabupaten/Kota terdiri dari:

    1) Pajak Hotel

    2) Pajak Restoran

    3) Pajak Hiburan

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 18

    4) Pajak Reklame

    5) Pajak Penerangan Jalan

    6) Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan

    7) Pajak Parkir

    8) Pajak Air Tanah

    9) Pajak Sarang Burung Walet

    10) Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan; dan

    11) Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan

    4. Jenis - jenis Pajak

    Jenis-jenis pajak menurut Halim (2016) adalah :

    a. Pajak menurut golongannya

    1) Pajak langsung, yaitu pajak yang harus ditanggung sendiri oleh

    wajib pajak dan pembebanannya tidak dapat dilimpahkan kepada

    pihak lain. Contoh : Pajak Penghasilan

    2) Pajak tidak langsung, yaitu pajak yang pembebanannya dapat

    dilimpahkan kepada pihak lain. Contoh : Pajak Pertambahan Nilai

    b. Pajak menurut sifatnya

    1) Pajak subjektif, yaitu pajak yang berpangkal atau berdasarkan pada

    subjeknya dan selanjutnya dicari syarat objektifnya, dalam arti

    memerhatikan keadaan diri wajib pajak. Contoh : Pajak Penghasilan

    2) Pajak objektif, yaitu pajak yang berdasarkan objeknya tanpa

    memerhatikan keadaan diri wajib pajak. Contoh : Pajak Pertambahan

    Nilai.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 19

    c. Pajak menurut lembaga pemungutnya

    1) Pajak pusat, yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah pusat dan

    digunakan untuk membiayai rumah tangga negara. Contoh : pajak

    penghasilan, pajak pertambahan nilai, dan pajak penjualan atas

    barang mewah.

    2) Pajak daerah, yaitu pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah dan

    digunakan untuk membiayai rumah tangga daerah. Pajak daerah

    terdiri atas pajak provinsi dan pajak kabupaten/kota.

    5. Fungsi Pajak

    Fungsi pajak menurut Mardiasmo (2016) adalah :

    a. Fungsi anggaran (Budgetair)

    Pajak berfungsi sebagai salah satu sumber dana bagi pemerintah untuk

    membiayai pengeluaran-pengeluarannya.

    b. Fungsi mengatur (Regulerend)

    Pajak berfungsi sebagai alat untuk mengatur atau melaksanakan

    kebijaksanaan pemerintah dalam bidang sosial dan ekonomi.

    Contoh :

    1) Pajak yang tinggi dikenakan terhadap minuman keras untuk

    mengurangi konsumsi minuman keras.

    2) Pajak yang tinggi dikenakan terhadap barang-barang mewah untuk

    mengurangi gaya hidup konsumtif.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 20

    6. Sistem Pemungutan Pajak

    Sistem Pemungutan Pajak menurut Mardiasmo (2011:7-8) adalah :

    a. Official Assessment System

    Suatu sistem pemungutan yang memberi wewenang kepada pemerintah

    (fiskus) untuk menentukan besarnya pajak yang terutang oleh Wajib

    Pajak.

    b. Self Assessment System

    Suatu sistem pemungutan pajak yang memberi wewenang kepada

    Wajib Pajak untuk menentukan sendiri besarnya pajak yang terutang.

    c. With Holding System

    Suatu sistem pemungutan pajak yang memberi wewenang kepada pihak

    ketiga (bukan fiskus dan bukan wajib pajak yang bersangkutan ) untuk

    menentukan besarnya pajak yang terutang oleh Wajib Pajak.

    E. Pajak Hotel

    1. Pengertian Pajak Hotel dan Hotel

    Berdasarkan Undang-Undang No. 1 Tahun 2011 tentang Peraturan

    Daerah Kota Yogyakarta, pengertian pajak hotel adalah: pajak atas

    pelayanan yang disediakan oleh hotel. Sedangkan hotel adalah Hotel

    adalah fasilitas penyedia jasa penginapan/peristirahatan termasuk jasa

    terkait lainnya dengan dipungut bayaran, yang mencakup juga motel,

    losmen, gubuk pariwisata, wisma pariwisata, pesanggrahan, rumah

    penginapan dan sejenisnya, serta rumah kos dengan jumlah kamar lebih

    dari 10 (sepuluh).

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 21

    2. Dasar Pengenaan, Tarif Pajak dan Cara Perhitungan Pajak Hotel

    Dasar pengenaan pajak hotel adalah jumlah pembayaran atau yang

    seharusnya dibayar kepada hotel. Untuk tarif pajak hotel sendiri ditetapkan

    sebesar 10%, besaran pokok pajak hotel yang terutang dihitung dengan

    cara mengalikan tarif dengan dasar pengenaan pajak.

    3. Perhitungan Potensi Pajak Hotel

    Langkah-langkah yang dilakukan dalam menghitung pajak hotel menurut

    Mahmudi (2010: 65) adalah sebagai berikut :

    a. Mengidentifikasi objek pendapatan pajak hotel, yakni identifikasi

    seluruh hotel yang ada meliputi hotel bintang, hotel melati, motel,

    wisma, dan sebagainya.

    b. Menentukan hotel yang akan diteliti. Jika memungkinkan seluruh hotel

    disurvei dan dimasukan dalam data base potensi pendapatan. Namun

    jika karena keterbatasan waktu, tenaga, dan biaya maka dapat dilakukan

    pengambilan sampel.

    c. Melakukan observasi untuk memperoleh data kelas/jenis kamar, tarif

    kamar, jumlah kamar, dan tingkat hunian kamar.

    d. Menghitung rata-rata hunian kamar.

    e. Menghitung potensi pajak.

    Untuk memberikan gambaran bagaimana cara menghitung potensi

    pendapatan pajak hotel, berikut adalah contoh data hotel NYAMAN.

    Tipe Kamar Jumlah Tarif kamar

    VVIP 2 1.500.000

    VIP 3 1.000.000

    Superior 100 750.000

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 22

    Tipe Kamar Jumlah Tarif kamar

    Delux 75 500.000

    Standar 30 350.000

    Jumlah Kamar 210

    Tingkat Hunian (Bed Occupancy

    Rate) 45%

    Tarif Pajak Hotel 10%

    Langkah 1: Menghitung Rata-Rata Hunian Kamar

    Berdasarkan data tersebut, langkah selanjutnya adalah menghitung rata-

    rata hunian kamar perlu diobservasi jumlah kamar terpakai ketika situasi

    ramai, misalnya musim liburan, situasi normal, dan sepi. Selanjutnya

    setelah diperoleh data dihitung rata-rata hunian kamarnya. Untuk

    menghitung rata-rata hunian kamar dapat dilakukan melalui dua cara,

    yaitu: 1) metode rata-rata sederhana, dan 2) metode rata-rata tertimbang.

    Metode rata-rata sederhana lebih mudah dan praktis, sedangkan metode

    rata-rata tertimbang lebih akurat tetapi lebih sulit. Misalnya untuk hotel

    NYAMAN, berdasarkan observasi lapangan diperoleh data dan

    penghitungan rata-rata hunian kamar sebagai berikut :

    Rata-rata Hunian Kamar (metode rata-rata sederhana)

    Situasi

    Jumlah Kamar

    Terpakai (JKT) Keterangan

    Ramai 150 Rata-rata Hunian Kamar

    Ʃ JKT

    n

    = 285/3 = 95

    Normal 80

    Sepi 55

    Jumlah 285

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 23

    Rata-rata Tertimbang Tingkat Hunian Kamar

    Situasi JKT

    Frekuensi (jml

    hari)

    JKT x

    Frekuensi keterangan

    Ramai 150 100 hari 15000 Rata-rata tertimbang

    Ʃ JKT x Frek

    Ʃ hari

    =33550/360 = 93,19

    Normal 80 170 hari 13600

    Sepi 55 90 hari 4950

    Jumlah 360 hari 33550

    Berdasarkan perhitungan rata-rata tingkat hunian kamar, dengan metode

    rata-rata sederhana diperoleh tingkat hunian kamar sebesar 95, sedangkan

    jika menggunakan metode rata-rata tertimbang sebesar 93,19 atau

    dibulatkan menjadi 93 kamar. Dalam hal ini misalnya dipilih nilai

    terbesarnya yaitu 95.

    Langkah 2: menghitung tarif rata-rata kamar

    Berdasarkan data yang ada, tarif rata-rata kamar dapat dihitung sebagai

    berikut :

    Jenis Kamar

    Jumlah

    (N) Tarif Kamar (T) T x N

    VVIP 2 1.500.000 3.000.000

    VIP 3 1.000.000 3.000.000

    Superior 100 750.000 75.000.000

    Delux 75 500.000 37.500.000

    Standar 30 350.000 10.500.000

    Jumlah 210

    129.000.000

    Tarif rata-rata per

    kamar

    Ʃ (T x N)

    Ʃ N

    =129.000.000/ 210 = 614.285

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 24

    Langkah 3 : Menghitung Potensi Pajak Hotel

    Penghitungan potensi pajak hotel NYAMAN dilakukan dengan cara

    mengalikan rata-rata hunian kamar dengan tarif kamar rata-rata

    kemudian dikalikan dengan jumlah hari dalam satu tahun dan dikalikan

    dengan tarif pajak hotel :

    Potensi Pajak Hotel = Rata-rata Hunian Kamar x Tarif rata-rata x 360

    hari x Tarif Pajak

    = 95 kamar x Rp 614.285 x 360 hari x 10%

    = Rp 2.100.854.700 per tahun

    Berdasarkan perhitungan tersebut dapat diketahui bahwa potensi pajak

    hotel untuk hotel NYAMAN adalah Rp2.100.854.700 per tahun. Dengan

    cara menghitung basis mikro seperti diatas pemerintah daerah dapat

    melakukan studi potensi pajak hotel dengan cara survei dan observasi ke

    semua hotel yang ada di wilayah mereka sehingga diperoleh jumlah

    agregat potensi pajak hotel.

    F. Kontribusi

    Kontribusi merupakan sumbangan yang diberikan atau dihasilkan,

    dalam hal ini adalah sumbangan yang berasal dari pajak hotel terhadap PAD.

    Dengan menghitung kontribusi pajak hotel, maka dapat dilihat seberapa besar

    bagian dari PAD yang merupakan kontribusi yang berasal dari pajak hotel.

    Untuk menghitung kontribusi penerimaan pajak hotel terhadap pendapatan

    asli daerah digunakan rumus sebagai berikut (Halim, 2004):

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 25

    Kontribusi = X x 100%

    Z

    = Realisasi Penerimaan Pajak Hotel x 100%

    Realisasi Penerimaan Pendapatan Asli Daerah

    Keterangan:

    X = Realisasi Penerimaan Pajak Hotel

    Z = Realisasi Penerimaan Pendapatan Asli Daerah

    Tabel 2.2 Kriteria Kontribusi Pajak Hotel Terhadap PAD

    Persentase Kontribusi Kriteria

    0%-10% Sangat Kurang

    10,10% - 20% Kurang

    20,20% - 30% Cukup

    30,10% - 40% Sedang

    40,10% - 50% Baik

    >50% Sangat Baik

    Sumber: Tim Litbang Depdagri Fisipol UGM, 1991 (dalam Cahaya

    Melinda, 2017)

    Kontribusi terhadap pendapatan asli daerah bukan hanya didapat dari sektor

    pajak hotel saja. Pendapatan asli daerah juga mendapat kontribusi dari

    sektor pajak lainnya sesuai dengan peraturan daerah masing-masing. Selain

    dari pajak daerah, kontribusi terhadap pendapatan asli daerah juga didapat

    dari retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan yang dipisahkan dan juga

    lain-lain pendapatan asli daerah yang sah.

    Kriteria pajak hotel diatas menunjukan bagaimana kontribusi pajak

    hotel terhadap pendapatan asli daerah. Kriteria dibawah 10% menunjukan

    bahwa kontribusi pajak hotel terhadap PAD sangat kurang, sehingga

    perlunya meningkatkan potensi dari pajak hotel. Kriteria 10,10%-20%

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 26

    berarti kontribusi pajak hotel terhadap PAD kurang. Kriteria 20,20%-30%

    berarti cukup yang berarti pajak hotel cukup berkontribusi terhadap PAD.

    Kriteria 30,10%-40% berarti pajak hotel berkontribusi sudah cukup baik

    terhadap PAD. Kriteria 40,10%-50% berarti pajak hotel berkontribusi baik

    terhadap pajak hotel. Kriteria lebih dari 50% menunjukan kontribusi sangat

    baik dari pajak hotel, pada kriteria ini pajak hotel telah berkontribusi besar

    untuk PAD.

    Kegiatan investasi memberikan kontribusi yang sangat besar dan baik

    terhadap upaya peningkatan penerimaan pajak daerah pada khususnya dan

    penerimaan pendapatan asli daerah pada umumnya. Untuk itu kegiatan

    investasi mutlak diusahakan oleh pemerintah kota/kabupaten melalui

    kebijaksanaan sebagai berikut (Halim,2004):

    1. Menciptakan daya tarik dan iklim yang kondusif bagi investor lokal

    maupun asing untuk menanamkan modalnya di kota/kabupaten.

    2. Memberi kemudahan bagi investor lokal maupun asing untuk

    menanamkan modalnya di daerah dengan menghilangkan birokrasi

    yang berbelit-berbelit.

    G. Efektivitas

    Efektivitas adalah suatu keadaan yang terjadi sebagai akibat yang

    dikehendaki. Kalau seseorang melakukan sesuatu perbuatan dengan maksud

    tertentu dan memang dikehendaki, maka orang itu dikatakan efektif bila

    menimbulkan akibat atau mempunyai maksud bagaimana yang

    dikehendakinya. Selanjutnya efektivitas harus dinilai atas tujuan yang bisa

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 27

    dilaksanakan dan bukan atas konsep tujuan yang maksimum. Jadi efektivitas

    merupakan ukuran seberapa jauh organisasi berhasil mencapai tujuan yang

    layak dicapai (Halim, 2004: 166).

    Apabila konsep efektivitas dikaitkan dengan pemungutan pajak utama

    penerimaan pajak hotel, maka efektivitas yang dimaksudkan adalah seberapa

    besar realisasi penerimaaan pajak hotel berhasil mencapai potensi yang

    seharusnya dicapai pada suatu periode tertentu.Efektivitas menurut Jones dan

    Pendlebury (dalam Halim,2004) adalah suatu ukuran keberhasilan atau

    kegagalan dari organisasi dalam mencapai suatu tujuan.

    Untuk menghitung efektivitas pengelolaan pajak hotel digunakan

    rumusan sebagai berikut (Halim,2004) :

    Efektivitas = Realisasi penerimaan Pajak Hotel x 100%

    Target Penerimaan Pajak Hotel

    Tabel 2.3 Kriteria Efektivitas Pajak Hotel

    Presentase Kriteria

    >100% Sangat efektif

    90%-100% Efektif

    80%-90% Cukup efektif

    60%-80% Kurang efektif

    < 60% Tidak efektif

    sumber: Tim Litbang Depdagri Fisipol UGM, 1991 (dalam Cahaya

    Melinda, 2017)

    Kemampuan daerah dalam melaksanakan tugas dikategorikan efektif

    apabila rasio yang dicapai minimal sebesar 1(satu) atau 100 persen,

    sehingga apabila rasio efektivitasnya semakin tinggi, menggambarkan

    kemampuan daerah semakin baik (Halim,2004). Untuk mencapai target

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 28

    yang telah ditentukan, tentunya akan ada hambatan-hambatan yang

    mengakibatkan target pajak pada periode tersebut tidak tercapai sehingga

    masuk pada kategori efektif, cukup efektif, kurang efektif, dan tidak

    efektif.

    Memperhatikan prosedur dan mekanisme pengelolaan pajak daerah

    (Pendapatan Asli Daerah) yang transparan dan jelas, tidaklah berarti

    bahwa pengeloaan pajak daerah sudah pasti berjalan dengan baik, namun

    dalam pelaksanaannya masih sering mengalami hambatan dari berbagai

    pihak baik hambatan yang bersifat internal maupun yang bersifat

    eksternal. Adapun hambatan-hambatan tersebut dapat dikemukakan

    sebagai berikut (Halim,2004) :

    1. Hambatan Yang Bersifat Internal

    Hambatan-hambatan yang bersifat internal dalam pengelolaan pajak

    daerah bersumber dari dalam organisasi pemerintah kota/kabupaten

    yang disebabkan oleh hal-hal lain sebagai berikut :

    a. Perkembangan intelektual dan moral aparat pengelola pajak

    daerah.

    b. Kurangnya koordinasi antara unit pengelola pajak daerah dengan

    unit-unit terkait.

    2. Hambatan Yang Bersifat Eksternal

    Hambatan yang bersifat eksternal dalam pengelolaan pendapatan asli

    daerah dari luar organisasi pemerintah kota/kabupaten yang

    disebabkan oleh hal-hal antara lain sebagai berikut :

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 29

    a. Perkembangan intelektual dan moral masyarakat untuk membayar

    pajak daerah

    b. Rendahnya income per kapita masyarakat

    c. Adanya usaha meringankan beban pajak daerah lain oleh

    masyarakat sesuai ketentuan maupun yang tidak sesuai dengan

    peraturan perundang-undangan.

    H. Penelitian Terdahulu

    Penelitian dilakukan oleh Oktarina (2010) dengan judul skripsi Analisis

    Efektivitas, Efisiensi, Dan Laju Pertumbuhan Pajak Hotel Dan Restoran Serta

    Kontribusi Pajak Hotel Dan Restoran Terhadap Pendapatan Asli Daerah Studi

    Kasus pada pemerintahan kota yogyakarta. Dari penelitian ini dapat

    disimpulkan bahwa efektivitas pajak hotel sudah tercapai kecuali pada tahun

    2006 yang hanya sebesar 88,335%. Efektivitas pajak restoran dari tahun 2004

    sampai 2008 telah efektif, kecuali pada tahun 2005. Nilai efisiensi pajak hotel

    dan retoran sudah tercapai yaitu sebesar 5% setiap tahun. Laju pertumbuhan

    pajak hotel pada tahun 2004 mengalami kenaikan 21,49%. Pada tahun 2005

    naik 24,892%, tahun 2006 turun 19,002%, tahun 2007 naik 40,852% dan

    pada tahun 2008 naik 29,295%. Untuk laju pertumbuhan pajak restoran tahun

    2004 sampai tahun 2008 hasil yang diperoleh setiap tahunnya mengalami

    peningkatan. Kontribusi pajak hotel terhadap pendapatan asli daerah cukup

    besar yaitu dengan rata-rata 18,271%, dan kontribusi pajak restoran terhadap

    pendapatan asli daerah dari tahun anggaran 2004 sampai dengan tahun

    anggaran 2008 setiap tahunnya mengalami penurunan.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 30

    Widhiati (2008) dengan judul Analisis Kontribusi Pajak Hotel Terhadap

    Pendapatan Asli Daerah Studi Kasus di Pemerintahan Kota Yogyakarta. Hasil

    penelitian ini adalah kontribusi pajak hotel terhadap PAD Kota Yogyakarta

    dari tahun 2003 sampai dengan 2007 berkisar antara 15,12% sampai dengan

    20,17%. Kontribusi pajak hotel terhadap PAD kota Yogyakarta terkecil

    terjadi pada tahun 2006 dengan kontribusi 15,12%. Hasil juga menunjukan

    adanya perkembangan kontribusi pajak hotel terhadap PAD Kota Yogyakarta.

    Ratih (2010) dengan judul Analisis Kontribusi Pajak Hotel Dan

    Restoran Terhadap Pendapatan Asli Daerah Studi Kasus di Pemerintahan

    Kota Yogyakarta. Hasil penelitian ini adalah kontribusi pajak hotel dan

    restoran terhadap pendapatan asli daerah di pemerintahan kota yogyakarta

    mengalami pertumbuhan dan pekembangan. Kontribusi pajak hotel terhadap

    PAD Kota Yogyakarta pada tahun 2004 sampai 2008 berkisar antara 18%

    hingga 24,05%. Walaupun telah terjadi peningkatan, namun pada tahun 2006

    kontribusi pajak hotel mengalami penurunan sebesar 5,06% menjadi 15,11%

    dibandingkan dengan tahun 2005 sebesar 20,17% dan pada tahun 2007

    kontribusi pajak hotel terhadap PAD naik 2,88% menjadi 17,99%. Demikian

    halnya dengan kontribusi penerimaan pajak restoran terhadap PAD Kota

    Yogyakarta pada tahun 2004 sebesar 9,83% turun menjdi 9,56% pada tahun

    2005 lalu turun lagi pada tahun 2006 menjadi 8,95% dan pada tahun 2007

    turun lagi menjadi 8,44%, namun pada tahun 2008 telah terjadi peningkatan

    menjadi 9,61%.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 31

    Melinda (2017) dengan judul Analisis Konribusi Pajak Hiburan

    Terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD) Studi kasus di Kabupaten Bantul

    Tahun 2013-2015. Hasil peneltian ini adalah penerimaan pajak hiburan

    terhadap PAD di Kabupaten Bantul tidak begitu besar karena kontribusi yang

    diberikan pajak hiburan terhadap PAD relatif kecil atau sangat kurang.

    Menurut keefektifannya, Pajak hiburan di kabupaten Bantul sudah cukup

    fektif karena realisasi pajak hiburan selalu melebihi target yang dibuat

    Kabupaten Bantul.

    Perdana (2012) dengan judul Efisiensi, Efektivitas, Laju Pertumbuhan

    Serta Kontribusi Pajak Parkir Dan Retribusi Parkir Terhadap Pendapatan Asli

    Daerah Studi Kasus Pada Kabupaten Banyumas. Hasil penelitian ini adalah

    penerimaan pajak parkir dan retribusi parkir tergolong efisien karena dibawah

    100%. Penerimaan pajak parkir di Kabupaten Banyumas pada tahun

    2006,2007,2008, dan 2009 tergolong efektif karena efektifitas yang dicapai

    melebihi 100%, sedangkan penerimaan pajak parkir pada tahun 2010 tidak

    efektif karena efektivitas yang dicapai dibawah 100%. Laju pertumbuhan

    pajak parkir di Kabupaten Banyumas pada tahun 2006 sampai dengan 2010

    berturut-turut adalah sebesar 61,72% , 28,13%, 34,87%. 5,58%. Dan -0,5%

    sedangkan laju pertumbuhan retribusi parkir di Kabupaten Banyumas pada

    tahun 2006- 2010 berturut-turut adalah sebesar 1,42%, 2,00%, 23,24%,

    7,78%, dan 0,60%. Kontribus penerimaan pajak parkir terhadap pendapatan

    asli daerah di Kabupaten Banyumas dari tahun 2006-2010 berturut-turut

    sebesar 0,05%, 0,06%, 0,07%, 0,11% dan 0,05% serta kontribusi penerimaan

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 32

    retribusi parkir terhadap PAD tahun 2006-2010 adalah sebesar 0,50%, 0,45%,

    0,49%, 0,80%, dan 0,34%.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 33

    BAB III

    METODE PENELITIAN

    A. Jenis penelitian

    Jenis penelitian yang dilakukan adalah studi kasus. Studi kasus menurut

    Umar (2007:23) adalah penelitian yang rinci mengenai suatu objek tertentu

    selama kurun waktu tertentu dengan cukup mendalam dan menyeluruh

    termasuk lingkungan dan kondisi masa lalunya. Penelitian ini dilakukan

    secara langsung di Dinas Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan

    Kota Yogyakarta.

    B. Subjek dan objek Penelitian

    1. Subjek pada penelitian ini, yaitu kepala bidang pelaporan dan bidang pajak

    Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta.

    2. Objek Penelitian

    Objek dalam penelitian ini adalah laporan target dan realisasi anggaran

    pajak daerah dan laporan realisasi Pendapatan Asli Daerah yang digunakan

    untuk menghitung kontribusi dan efektivitas.

    C. Tempat dan waktu penelitian

    1. Tempat Penelitian

    Penelitian ini akan dilakukan dengan mengambil lokasi di Dinas Pajak

    Daerah Dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta.

    2. Waktu Penelitian

    Penelitian ini dilakukan pada Bulan Maret sampai April 2018.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 34

    D. Teknik Pengumpulan Data

    1. Wawancara

    Wawancara menurut (Jogiyanto,2013) adalah komunikasi dua arah

    untuk mendapatkan data dari responden. Wawancara (interview) dapat

    berupa wawancara personal (personal interview), wawancara intersep

    (intercept review) dan wawancara telepon. Wawancara yang dilakukan

    oleh peneliti adalah wawancara personal bagian Bidang Pajak Daerah pada

    Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta.

    2. Dokumentasi

    Dokumentasi merupakan pengumpulan data yang dibutuhkan untuk

    diteliti dengan mengumpulkan langsung data dari Bidang Pelaporan Dinas

    Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta. Adapun data

    yang diperlukan dalam penelitian ini berupa data yang berhubungan

    dengan gambaran umum dan laporan target dan realisasi pajak daerah,

    laporan target dan dan realisasi pendapatan asli daerah.

    E. Teknik Analisis Data

    1. Menjawab pertanyaan pertama pada rumusan masalah mengenai

    kontribusi pajak daerah terhadap pendapatan asli daerah Kota Yogyakarta

    tahun 2012-2016 adalah sebagai berikut :

    a. Mengumpulkan data realisasi penerimaan Pajak Hotel Kota

    Yogyakarta tahun 2012-2016.

    b. Mengumpulkan data realisasi penerimaan Pendapatan Asli Daerah

    Kota Yogyakarta tahun 2012-2106.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 35

    c. Menghitung kontribusi pajak hotel menggunakan rumus yang ada.

    Menggunakan rumus dari Halim (2004)

    Kontribusi = X x 100%

    Z

    = Realisasi Penerimaan Pajak Hotel x 100%

    Realisasi Penerimaan Pendapatan Asli Daerah

    d. Menganalisis dan menarik kesimpulan mengenai kontribusi pajak

    hotel.

    2. Menjawab pertanyaan kedua pada rumusan masalah mengenai efektivitas

    pajak hotel terhadap pendapatan asli daerah Kota Yogyakarta tahun 2012-

    2016 adalah sebagai berikut :

    a. Mengumpulkan data realisasi penerimaan Pajak Hotel Kota

    Yogyakarta tahun 2012-2016.

    b. Mengumpulkan data target penerimaan Pajak Hotel Kota Yogyakarta

    tahun 2012-2016.

    c. Menghitung efektivitas pajak hotel dengan menggunakan rumus yang

    ada.

    Menggunakan rumus dari Halim (2004) :

    Efektivitas = Realisasi penerimaan Pajak Hotel x 100%

    Target Penerimaan Pajak Hotel

    d. Menganalisis dan menarik kesimpulan mengenai efektivitas pajak

    hotel.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 36

    36

    BAB IV

    GAMBARAN UMUM

    (Pendapatan Asli Daerah Kota Yogyakarta)

    A. Pendapatan Asli Daerah Kota Yogyakarta

    Penganggaran pendapatan daerah yang bersumber dari PAD memperhatikan

    hal-hal sebagai berikut:

    1. Pengganggaran Pajak Daerah dan Retrbusi Daerah

    Peraturan daerah tentang pajak daerah dan retribusi daerah berpedoman

    pada Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan

    Retribusi Daerah dan Peraturan Pemerintah Nomor 97 Tahun 2012 tentang

    Retribusi Pengendalian Lalu Lintas dan Retribusi Perpanjangan Izin

    Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing.

    a. Penetapan target pajak daerah dan retribusi daerah harus didasarkan

    pada data potensi pajak daerah dan retribusi daerah di masing-masing

    pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota serta

    memperhatikan perkiraan pertumbuhan ekonomi pada Tahun 2017 yang

    berpotensi terhadap target pendapatan pajak daerah dan retribusi daerah

    serta realisasi penerimaan pajak daerah dan retribusi daerah tahun

    sebelumnya.

    Untuk itu, pemerintah daerah harus melakukan upaya peningkatan

    pendapatan daerah yang bersumber dari pajak daerah dan retribu si

    daerah, mengingat tren peningkatan pajak daerah dan retribusi daerah

    selama 5 tahun mulai dari Tahun Anggaran 2012 sampai dengan Tahun

    Anggaran 2016 secara nasional meningkat rata-rata sebesar Rp20,45

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 37

    triliun atau 18,07%, dengan uraian untuk pemerintah provinsi rata-rata

    meningkat sebesar Rp13,47 triliun atau 16,82% dan untuk pemerintah

    kabupaten/kota rata-rata meningkat sebesar Rp6,98 triliun atau 21,38%.

    b. Dalam rangka mengoptimalkan pendapatan daerah yang bersumber dari

    pajak daerah dan retribusi daerah, Pemerintah Daerah harus melakukan

    kegiatan penghimpunan data obyek dan subyek pajak daerah dan

    retribusi daerah, penentuan besarnya pajak daerah dan retribusi daerah

    yang terhutang sampai dengan kegiatan penagihan pajak daerah dan

    retribusi daerah kepada wajib pajak daerah dan retribusi daerah serta

    pengawasan penyetorannya.

    c. Pendapatan yang bersumber dari Pajak Kendaraan Bermotor paling

    sedikit 10% (sepuluh per seratus), termasuk yang dibagihasilkan pada

    kabupaten/kota, dialokasikan untuk mendanai pembangunan dan/atau

    pemeliharaan jalan serta peningkatan moda dan sarana transportasi

    umum sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 8 ayat (5) Undang-

    Undang Nomor 28 Tahun 2009.

    d. Pendapatan yang bersumber dari Pajak Rokok, baik bagian provinsi

    maupun bagian kabupaten/kota, dialokasikan paling sedikit 50% (lima

    puluh perseratus) untuk mendanai pelayanan kesehatan masyarakat dan

    penegakan hukum oleh aparat yang berwenang sebagaimana

    diamanatkan dalam Pasal 31 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009.

    e. Pendapatan yang bersumber dari Pajak Penerangan Jalan sebagian

    dialokasikan untuk penyediaan penerangan jalan sebagaimana

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 38

    diamanatkan dalam Pasal 56 ayat (3) Undang-Undang Nomor 28 Tahun

    2009.

    f. Pendapatan yang bersumber dari Retribusi Perpanjangan Izin

    Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing dialokasikan untuk mendanai

    penerbitan dokumen izin, pengawasan di lapangan, penegakan hukum,

    penatausahaan, biaya dampak negatif dari perpanjangan Izin

    Mempekerjakan Tenaga Kerja Asing, dan kegiatan pengembangan

    keahlian dan keterampilan tenaga kerja lokal dan diatur dalam peraturan

    daerah sebagaimana diamanatkan dalam Pasal 16 Peraturan Pemerintah

    Nomor 97 Tahun 2012.

    g. Pendapatan yang bersumber dari Retribusi Pengendalian Lalu Lintas

    dialokasikan untuk mendanai peningkatan kinerja lalu lintas dan

    peningkatan pelayanan angkutan umum sesuai dengan ketentuan

    peraturan perundang-undangan sebagaimana diamanatkan dalam Pasal

    9 Peraturan Pemerintah Nomor 97 Tahun 2012.

    h. Retribusi pelayanan kesehatan yang bersumber dari hasil klaim kepada

    Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) yang diterima oleh Satuan

    Kerja Perangkat Daerah (SKPD) atau Unit Kerja pada SKPD yang

    belum menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan-Badan Layanan Umum

    Daerah (PPK-BLUD), dianggarkan pada akun pendapatan, kelompok

    pendapatan PAD, jenis pendapatan Retribusi Daerah, obyek pendapatan

    Retribusi Jasa Umum, rincian obyek pendapatan Retribusi Pelayanan

    Kesehatan.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 39

    i. Pemerintah Daerah dilarang melakukan pungutan atau dengan sebutan

    lain di luar yang diatur dalam undang-undang sebagaimana maksud

    Pasal 286 ayat (2) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang

    Pemerintahan Daerah.

    2. Penganggaran hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan

    memperhatikan rasionalitas dengan memperhitungkan nilai kekayaan

    daerah yang dipisahkan dan memperhatikan perolehan manfaat ekonomi,

    sosial dan/atau manfaat lainnya dalam jangka waktu tertentu, dengan

    berpedoman pada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 52 Tahun 2012

    tentang Pedoman Pengelolaan Investasi Daerah. Pengertian rasionalitas

    dalam konteks hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan :

    a. Bagi perusahaan daerah yang menjalankan fungsi pemupukan laba

    (profit oriented) adalah mampu menghasilkan keuntungan atau deviden

    dalam rangka meningkatkan PAD; dan

    b. Bagi Badan Usaha Milik Daerah yang menjalankan fungsi kemanfaatan

    umum (public service oriented) adalah mampu meningkatkan baik

    kualitas maupun cakupan layanan dalam rangka meningkatkan

    kesejahteraan masyarakat.

    Hal tersebut didasarkan pada tren peningkatan hasil pengelolaan

    kekayaan daerah yang dipisahkan selama 5 tahun mulai dari Tahun

    Anggaran 2012 sampai dengan Tahun Anggaran 2016 secara nasional

    meningkat rata-rata sebesar Rp0,55 triliun atau 8,98%, dengan uraian

    untuk pemerintah provinsi meningkat rata-rata sebesar Rp0,30 triliun atau

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 40

    9,63% dan untuk pemerintah kabupaten/kota meningkat rata-rata sebesar

    Rp0,25 triliun atau 8,37%. Dalam kaitan itu, tren proporsi hasil

    pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan terhadap total pendapatan

    asli daerah selama 5 tahun mulai dari Tahun Anggaran 2012 sampai

    dengan Tahun Anggaran 2016 secara nasional rata-rata sebesar 3,79%,

    dengan uraian untuk pemerintah provinsi rata-rata sebesar 2,95% dan

    untuk pemerintah kabupaten/kota rata-rata sebesar 5,35%.

    Selanjutnya, tren proporsi hasil pengelolaan kekayaan daerah yang

    dipisahkan terhadap total pendapatan selama 5 tahun mulai dari Tahun

    Anggaran 2012 sampai dengan Tahun Anggaran 2016 secara nasional rata-

    rata sebesar 0,82%, untuk pemerintah provinsi rata-rata sebesar 1,42% dan

    pemerintah kabupaten/kota rata-rata sebesar 0,57%.

    3. Penganggaran Lain-lain PAD Yang Sah

    a. Pendapatan hasil pengelolaan dana bergulir sebagai salah satu bentuk

    investasi jangka panjang non permanen,dianggarkan pada akun

    pendapatan, kelompok PAD, jenis Lain-lain PAD Yang Sah, obyek

    Hasil Pengelolaan Dana Bergulir, rincian obyek Hasil Pengelolaan

    Dana Bergulir dari Kelompok Masyarakat Penerima.

    b. Pendapatan bunga atau jasa giro dari dana cadangan, dianggarkan pada

    akun pendapatan, kelompok PAD, jenis Lain-lain PAD Yang Sah,

    obyek Bunga atau Jasa Giro DanaCadangan, rincian obyek Bunga atau

    Jasa Giro Dana Cadangan sesuai peruntukannya.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 41

    c. Pendapatan dana kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional pada Fasilitas

    Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) milik pemerintah daerah yang

    belum menerapkan PPK-BLUD mempedomani Peraturan Presiden

    Nomor 32 Tahun 2014 tentang Pengelolaan dan Pemanfaatan Dana

    Kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional pada FKTP Milik Pemerintah

    Daerah dan Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 900/2280/SJ

    tanggal 5 Mei 2014 Hal Petunjuk Teknis Penganggaran, Pelaksanaan

    dan Penatausahaan serta Pertanggungjawaban Dana Kapitasi Jaminan

    Kesehatan Nasional pada FKTP Milik Pemerintah Daerah.

    B. Kedudukan dan Tugas Pokok Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan

    Keuangan Kota Yogyakarta

    1. Kedudukan

    Dinas pajak daerah dan pengelolaan keuangan Kota Yogyakarta adalah

    merupakan unsur pelaksana pemerintah daerah di bidang pajak daerah dan

    pengelolaan keuangan daerah Kota Yogyakarta dipimpin oleh seorang

    kepala walikota melalui sekretaris daerah.

    2. Tugas Pokok

    Dinas pajak daerah dan pengelolaan keuangan Kota Yogyakarta

    mempunyai tugas pokok melaksanakan urusan pemerintahan daerah

    berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan di bidang pajak daerah

    dan pengelolaan keuangan daerah.

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 42

    C. Sumber Daya Manusia

    Berikut data sumber daya manusia pada Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan

    Keuangan Kota Yogyakarta :

    Tabel 4.1. Sumber daya Manusia Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan

    Keuangan Kota Yogyakarta

    No Golongan

    PENDIDIKAN

    Total SD SLTP SLTA DIII/SM S-1 S-2

    1 I - - - - - - -

    2 II 20 - 4 8 7 - -

    3 III 95 - - 35 15 39 6

    4 IV 6 - - - - 1 5

    5 Tenaga Bantuan 5 - - 2 3 - -

    Jumlah 126 - 4 45 25 40 11

    (Sumber data: Dinas Pajak Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota

    Yogyakarta)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 43

    43

    D. Bagan Struktur Organisasi KEPALA

    KELOMPOK JABATAN

    FUNGSIONAL SUB BAGIAN

    KEUANGAN

    SEKSI PENAGIHAN DAN

    KEBERATAN

    SEKSI PENETAPAN

    SUB BAGIAN

    ADMINISTRASI

    DAN PELAPORAN

    SUB BAGIAN

    UMUM DAN

    KEPEGAWAIAN

    SEKSI PENYEDIAAN DANA

    SEKSI PENDAFTARAN DAN

    PENDAPATAN

    SEKSI PENGENDALIAN

    ANGGARAN

    SEKSI PERENCANAAN

    ANGGARAN

    SEKSI PENGELOLAAN

    BELANJA/ GAJI

    SEKSI PENGOLAHAN

    BELANJA NON GAJI

    SEKSI

    AKUNTANSI

    SEKSI

    PEMBIAYAAN

    BIDANG PAJAK DAERAH BIDANG ANGGARAN BIDANG

    PERBENDAHARAAN

    BIDANG PELAPORAN

    SEKRETARIAT

    SEKSI PEMBUKUAN DAN

    LAPORAN

    UNIT PELAKSANAAN TEKNIS

    Gambar Bagan 4.1. Struktur Organisasi Dinas Pajak

    Daerah dan Pengelolaan Keuangan Kota Yogyakarta

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 44

    44

    E. Pelayanan

    Sesuai dengan misi pelayanan di dinas pajak daerah dan pengelolaan

    keuangan Kota Yogyakarta ada 2 macam:

    1. Pelayanan kepada SKPD yang terkait dengan pengelolaan keuangan.

    a. Bidang Anggaran

    b. Bidang Perbendaharaan

    c. Bidang Pelaporan

    2. Pelayanan kepada masyarakat wajib pajak ,dimana pelayanan tersebut

    terdiri dari:

    a. Pajak Hotel

    b. Pajak Restoran

    c. Pajak Hiburan

    d. Pajak Reklame

    e. Pajak Penerangan Jalan

    f. Pajak Parkir

    g. Pajak Air Tanah

    h. Pajak Sarang Burung Walet

    i. Pajak Bumi dan Bangunan

    j. Pajak Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 45

    F. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dan Pajak Daerah Lainnya tahun

    2012-2016

    1. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    tahun 2012.

    Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya tahun

    2012 ditampilkan melalui tabel sebagai berikut :

    Tabel 4.2. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah

    lainnya tahun 2012 ( Dalam Rupiah)

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    2012 Pajak Hotel

    61.583.000.000

    55.611.097.144

    (5.971.902.856)

    Pajak Restoran

    16.500.000.000

    16.168.131.719

    (331.868.281)

    Pajak Hiburan

    4.510.000.000

    4.638.727.341

    128.727.341

    Pajak Reklame

    6.400.000.000

    6.271.342.373

    (128.657.627)

    Pajak Penerangan

    Jalan

    26.000.000.000

    26.167.953.923

    167.953.923

    Pajak Parkir

    900.000.000

    976.194.465

    76.194.465

    Pajak Air Tanah

    1.000.000.000

    822.210.617

    (177.789.383)

    Pajak Sarang

    Burung Walet

    12.500.000

    2.950.000

    (9.550.000)

    Pajak Bumi dan

    Bangunan

    32.000.000.000

    44.116.129.338,72

    12.116.129.338,72

    Pajak BPHATB

    25.000.000.000

    52.928.751.819

    27.928.751.819

    Total

    173.905.500.000

    207.703.488.739,72

    33.797.988.739,72

    (Sumber: Laporan Perhitungan Anggaran DPDDPK Kota Yogyakarta,

    terlampir hlm 77)

    Pada tahun 2012 terdapat lima jenis pajak daerah yang tidak mampu

    mencapai realisasi dari jumlah yang telah dianggarkan sebelumnya

    termasuk pajak hotel, pajak restoran, pajak reklame, pajak air tanah, pajak

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 46

    sarang burung walet. Sedangkan lima jenis pajak lainnya (pajak hiburan,

    pajak penerangan jalan, pajak parkir, pajak bumi dan bangunan, pajak

    BPHATB) berhasil mencapai realisasi dari anggaran yang telah ditetapkan.

    Pada tahun 2012 pajak hotel menjadi jenis pajak dengan realisasi tertinggi

    meskipun tidak mampu mencapai target.

    2. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    tahun 2013

    Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya tahun

    2013 ditampilkan melalui tabel sebagai berikut :

    Tabel 4.3. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah

    lainnya tahun 2013 (Dalam Rupiah)

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    2013 Pajak Hotel

    62.000.000.000

    68.154.540.528

    6.154.540.528

    Pajak Restoran

    18.100.000.000

    18.645.297.527

    545.297.527

    Pajak Hiburan

    6.900.000.000

    7.350.819.737

    450.819.737

    Pajak Reklame

    6.800.000.000

    7.000.369.458

    200.369.458

    Pajak Penerangan

    Jalan

    31.000.000.000

    31.362.812.256

    362.812.256

    Pajak Parkir

    1.385.000.000

    1.388.513.577

    3.513.577

    Pajak Air Tanah

    1.342.317.211

    761.130.184

    (581.187.027)

    Pajak Sarang

    Burung Walet

    6.500.000

    7.925.000

    1.425.000

    Pajak Bumi dan

    Bangunan

    42.000.000.000

    42.397.474.387

    397.474.387

    Pajak BPHATB

    47.483.658.627

    50.679.970.257

    3.196.311.630

    Total

    217.017.475.838

    227.748.852.911

    10.731.377.073

    (Sumber: Laporan Perhitungan Anggaran DPDDPK Kota

    Yogyakarta,terlampir hlm 80)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 47

    Pada tahun 2013 hampir semua jenis pajak daerah mencapai realisasi

    dari anggaran yang telah ditetapkan sebelumnya, termasuk pajak hotel

    didalamnya. Hanya ada satu jenis pajak yang tidak mampu mencapai

    realisasi pada tahun ini yaitu pajak air tanah. Pada tahun 2013 pajak hotel

    merupakan jenis pajak dengan jumlah realisasi yang tinggi dibandingkan

    dengan anggaran sebesar Rp 62.000.000.000,00 menjadi Rp 68.154.540.528

    ,00.

    3. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    tahun 2014.

    Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya tahun

    2014 ditampilkan melalui tabel sebagai berikut :

    Tabel 4.4. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak

    Daerah lainnya tahun 2014 (Dalam Rupiah)

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    2014 Pajak Hotel

    87.675.000.000

    80.707.277.300

    (6.967.722.700)

    Pajak Restoran

    22.325.000.000

    24.411.664.427

    2.086.664.427

    Pajak Hiburan

    7.410.000.000

    8.354.106.231

    944.106.231

    Pajak Reklame

    7.846.051.000

    5.207.536.467

    (2.638.514.533)

    Pajak Penerangan

    Jalan

    34.100.000.000

    37.173.738.039

    3.073.738.039

    Pajak Parkir

    1.565.000.000

    1.519.666.011

    (45.333.989)

    Pajak Air Tanah

    1.200.000.000

    1.073.537.059

    (126.462.941)

    Pajak Sarang

    Burung Walet

    7.150.000

    7.350.000

    200.000

    Pajak Bumi dan

    Bangunan

    42.700.000.000

    43.753.961.720

    1.053.961.720,00

    Pajak BPHATB

    55.754.293.000

    51.253.098.935

    (4.501.194.065)

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 48

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    Total

    260.582.494.000

    253.461.936.189

    (7.120.557.811)

    (Sumber: Laporan Perhitungan Anggaran DPDDPK Kota Yogyakarta

    ,terlampir hlm 82)

    Pada tahun 2014 terdapat lima jenis pajak daerah yang tidak mencapai

    realisasi pendapatan dari yang telah dianggarkan yaitu pajak hotel, pajak

    reklame, pajak parkir, pajak air tanah, pajak BPHATB. Pajak hotel hanya

    mampu mencapai Rp 80.707.277.300,00 dari yang dianggarkan Rp

    87.675.000.000,00. Meskipun tidak mencapai realisasi yang dianggarkan,

    pajak hotel tetap menjadi jenis pajak dengan realisasi tertinggi.

    4. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    tahun 2015

    Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya tahun

    2015 ditampilkan melalui tabel sebagai berikut :

    Tabel 4.5. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak

    Daerah lainnya tahun 2015 (Dalam Rupiah)

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    2015 Pajak Hotel

    87.000.000.000

    93.196.594.318

    6.196.594.318

    Pajak Restoran

    27.000.000.000

    28.734.423.175

    1.734.423.175

    Pajak Hiburan

    7.000.000.000

    7.402.074.094

    402.074.094

    Pajak Reklame

    5.000.000.000

    5.212.036.257

    212.036.257

    Pajak Penerangan

    Jalan

    40.500.000.000

    41.371.010.821

    871.010.821

    Pajak Parkir

    1.635.000.000

    1.704.697.281

    69.697.281

    Pajak Air Tanah

    1.100.000.000

    1.150.427.472

    50.427.472

    Pajak Sarang

    Burung Walet

    5.000.000

    6.350.000

    1.350.000

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 49

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    Pajak Bumi dan

    Bangunan

    50.000.000.000

    50.724.447.353

    724.447.353

    Pajak BPHATB

    65.000.000.000

    74.566.562.155

    9.566.562.155

    Total

    284.240.000.000

    304.068.622.926

    19.828.622.926

    (Sumber : Laporan Perhitungan Anggaran DPDDPK Kota Yogyakarta,

    terlampir hlm 85)

    Pada tahun 2015 semua jenis pajak mampu mencapai realisasi dari

    masing-masing anggaran yang telah dianggarkan sebelumnya. Termasuk

    pajak hotel didalamnya yang mampu mencapai realisasi dari Rp

    87.000.000.000,00 menjadi Rp 93.196.594.318,00. Pada tahun ini, pajak

    hotel merupakan jenis pajak dengan realisasi tertinggi.

    5. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya

    tahun 2016

    Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak Daerah lainnya tahun

    2016 ditampilkan melalui tabel sebagai berikut :

    Tabel 4.6. Anggaran dan Realisasi Pajak Hotel dengan Pajak

    Daerah lainnya tahun 2016 (Dalam Rupiah)

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    2016 Pajak Hotel

    112.000.000.000

    114.305.035.111,92 2.305.035.111,92

    Pajak Restoran

    34.000.000.000

    36.645.164.077

    2.645.164.077

    Pajak Hiburan

    9.250.000.000

    11.440.566.732

    2.190.566.732

    Pajak Reklame

    5.600.000.000

    3.662.384.382

    (1.937.615.618)

    Pajak Penerangan

    Jalan

    45.000.000.000

    44.259.476.096

    (740.523.904)

    Pajak Parkir

    1.750.000.000

    2.072.124.838

    322.124.838

    Pajak Air Tanah

    1.245.000.000

    1.307.803.305

    62.803.305

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 50

    Tahun

    Jenis Pajak

    Daerah Anggaran Realisasi Selisih

    Pajak Sarang

    Burung Walet

    5.000.000

    5.050.000

    50.000

    Pajak Bumi dan

    Bangunan

    53.000.000.000

    55.250.865.938

    2.250.865.938

    Pajak BPHATB

    65.000.000.000

    65.109.423.561

    109.423.561

    Total

    326.850.000.000

    334.057.894.040,92

    7.207.894.040,92

    (Sumber : Laporan Perhitungan Anggaran DPDDPK Kota Yogyakarta,

    terlampir hlm 88)

    Pada tahun 2016 hampir semua jenis pajak memenuhi target realisasi

    dari anggaran yang telah ditargetkan termasuk pajak hotel yang mampu

    mencapai target anggaran sebesar Rp 112.000.000.000,00 menjadi Rp

    114.305.035.111,92. Namun ada dua jenis pajak yang tidak mampu

    memenuhi target realisasi yaitu pajak reklame dan pajak penerangan jalan.

    Pada tahun 2016 pajak hotel menjadi jenis pajak dengan realisasi tertinggi

    dibandingkan dengan yang lain.

    G. Bidang Pajak Daerah

    Bidang pajak mempunyai fungsi pengelolaan pajak daerah yang ada di

    wilayah Kota Yogyakarta. Dalam melaksanakan kewenangan tersebut, bidang

    pajak mempunyai ketugasan antara lain :

    1. Melaksanakan penggalian dan penjaringan objek pajak daerah baru.

    2. Melaksanakan pendaftaran dan pendekatan wajib pajak daerah.

    3. Menerbitkan NPWPD Dan Surat Pengukuhan Sebagai Ajib Pajak.

    4. Melaksanakan pelayanan loket pajak untuk.

    a. Pemasukan data SPTPD

    b. Permohonan validasi BPHTB

    PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

  • 51

    c. Permohonan keringanan dan keberatan PBB-P2

    d. Perm