of 111 /111
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id commit to user i ANALISIS KINERJA DAN POTENSI PAJAK PENERANGAN JALAN DI KOTA SURAKARTA SKRIPSI Diajukan untuk melengkapi tugas-tugas dan memenuhi syarat-syarat untuk meraih gelar Sarjana Ekonomi Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret Surakarta Disusun oleh: ASA ASTAMIRA F0108040 JURUSAN EKONOMI PEMBANGUNAN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2012

ANALISIS KINERJA DAN POTENSI PAJAK PENERANGAN … · perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id commiti to user ANALISIS KINERJA DAN POTENSI PAJAK PENERANGAN JALAN DI KOTA SURAKARTA

Embed Size (px)

Text of ANALISIS KINERJA DAN POTENSI PAJAK PENERANGAN … · perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id...

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user i

    ANALISIS KINERJA DAN POTENSI

    PAJAK PENERANGAN JALAN DI KOTA SURAKARTA

    SKRIPSI

    Diajukan untuk melengkapi tugas-tugas dan memenuhi syarat-syarat untuk meraih

    gelar Sarjana Ekonomi Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi

    Universitas Sebelas Maret Surakarta

    Disusun oleh:

    ASA ASTAMIRA F0108040

    JURUSAN EKONOMI PEMBANGUNAN

    FAKULTAS EKONOMI

    UNIVERSITAS SEBELAS MARET

    SURAKARTA

    2012

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user ii

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user iii

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user iv

    MOTTO

    Ilmu itu akan melapangkan hati, meluaskan cara pandang, dan membuka

    cakrawala, sehingga jiwa kita dapat keluar dari berbagai keresahan, kegundahan

    dan kegelisahan (Aidh Al Qarni)

    Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan sholat sebagai penolongmu,

    sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.

    (QS. Al-Baqarah : 153)

    ^^Hadapilah Semua dengan Senyuman Karena Senyuman Dapat Membawa

    Ketenangan Dalam Diri Kita........

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user v

    HALAMAN PERSEMBAHAN

    Kupersembahkan karya sederhana ini kepada:

    1. Kedua orang tuaku tercinta

    2. Kakak dan adikku terkasih

    3. Sahabat-sahabat seukhuwah

    4. Teman-teman seperjuangan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user vi

    KATA PENGANTAR

    Alhamdulillahirabbil alamin, puji syukur penulis panjatkan kepada Allah

    SWT karena berkat rahmat, hidayah, dan karunia-Nya penulis berhasil

    menyelesaikan skripsi dengan judul ANALISIS KINERJA DAN POTENSI

    PAJAK PENERANGAN JALAN DI KOTA SURAKARTA.

    Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui kinerja dan potensi Pajak

    Penerangan Jalan di Kota Surakarta. Penelitian ini menggunakan metode analisis

    deskriptif dan analisis kuantitatif.

    Penulisan skripsi ini tidak terlepas dari bimbingan, dorongan, dan bantuan

    dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada

    semua pihak yang telah turut serta membantu penyusunan skripsi ini. Penulis

    menyadari bahwa tanpa bantuan pihak lain, penyusunan skripsi ini tidak mungkin

    dapat terselesaikan. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada:

    1. Drs. Wisnu Untoro, MS selaku dekan Fakultas Ekonomi UNS.

    2. Drs. Mugi Rahardjo, M.Si selaku pembimbing akademik.

    3. Drs. Sumardi selaku pembimbing yang telah memberikan bantuan, bimbingan,

    dan arahan pada penulis.

    4. Para dosen, staf, dan seluruh civitas akademika Fakultas Ekonomi UNS yang

    telah memberikan ilmu dan bantuan kepada penulis selama menjalani studi di

    jurusan ekonomi pembangunan Fakultas Ekonomi UNS.

    5. Orang tua, kakak, dan adik yang telah memberikan motivasi dan dukungan

    pada penulis untuk terus berusaha dan maju.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user vii

    6. Para pegawai BPS Surakarta, PLN Persero APJ Surakarta, dan DPPKA Kota

    Surakarta yang telah menunjukkan keramahan dan dukungan serta ilmu kepada

    penulis sehingga mampu menyelesaikan penulisan skripsi.

    7. Teman-teman, terima kasih atas semua waktu, tenaga, doa, dan pikiran

    sehingga skrispi dapat selesai, dan terima kasih untuk segala bantuan,

    kerjasama, kenangan, dan ukhuwah serta persahabatan yang telah kalian

    berikan.

    Penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari

    kesempurnaan. Maka dari itu, penulis tidak lupa mengharapkan saran dan kritik

    atas skripsi ini. Akhirnya dengan segala kerendahan hati, penulis berharap skripsi

    ini dapat bermanfaat bagi masyarakat, dan dapat dijadikan referensi bagi

    penelitian-penelitian selanjutnya.

    Surakarta, Oktober 2012

    Penulis

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user viii

    DAFTAR ISI

    Halaman

    HALAMAN JUDUL.................................................................................... i

    HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING.......................................... ii

    HALAMAN PENGESAHAN...................................................................... iii

    HALAMAN MOTTO.................................................................................. iv

    HALAMAN PERSEMBAHAN.................................................................. v

    KATA PENGANTAR................................................................................. vi

    DAFTAR ISI................................................................................................ viii

    DAFTAR TABEL........................................................................................ xii

    DAFTAR GAMBAR................................................................................... xiv

    ABSTRAK................................................................................................... xv

    BAB I PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah.......................................................................... 1

    B. Perumusan Masalah................................................................................. 5

    C. Tujuan Penelitian..................................................................................... 5

    D. Manfaat Penelitian.................................................................................. 5

    E. Sistematika Penulisan.............................................................................. 6

    BAB II TINJAUAN PUSTAKA

    A. Pembangunan Ekonomi.......................................................................... 7

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user ix

    1. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)......................................... 14

    a. Pengertian PDRB............................................................................ 14

    b. Fungsi PDRB.................................................................................. 14

    2. Pendapatan Asli Daerah (PAD)........................................................... 15

    a. Pengertian PAD.............................................................................. 15

    B. Pajak........................................................................................................ 16

    1. Pengertian Pajak................................................................................ 16

    2. Aspek Ekonomi dari Perpajakan....................................................... 18

    3. Sistem Pemungutan Pajak................................................................. 18

    4. Fungsi Pajak...................................................................................... 19

    5. Asas-Asas Pemungutan Pajak........................................................... 20

    6. Macam-Macam Pajak........................................................................ 21

    a. Menurut Golongannya.................................................................... 21

    b. Menurut Sifatnya............................................................................ 21

    7. Pajak Daerah..................................................................................... 22

    8. Ciri-Ciri Pajak Daerah....................................................................... 23

    9. Ketentuan Pungutan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah................. 23

    10. Pajak Penerangan Jalan..................................................................... 26

    11. Praktik Pemungutan Pajak Penerangan Jalan................................... 30

    C. Kinerja Pajak........................................................................................... 31

    D. Potensi Pajak........................................................................................... 32

    E. Kerangka Pemikiran................................................................................ 33

    F. Hasil Penelitian Sebelumnya................................................................... 35

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user x

    BAB III METODE PENELITIAN

    A. Ruang Lingkup Penelitian....................................................................... 37

    B. Jenis dan Sumber Data............................................................................ 37

    1. Data Primer......................................................................................... 37

    2. Data Sekunder..................................................................................... 37

    C. Definisi Operasional Variabel................................................................. 38

    D. Teknik dan Metode Analisis Data........................................................... 39

    1. Analisis Deskriptif............................................................................... 39

    a. Hipotesis I....................................................................................... 39

    b. Hipotesis II..................................................................................... 41

    c. Hipotesis III.................................................................................... 42

    2. Analisis Kuantitatif............................................................................. 43

    a. Hipotesis I....................................................................................... 43

    b. Hipotesis II..................................................................................... 44

    c. Hipotesis III.................................................................................... 46

    3. Pengukuran Daya Pajak Penerangan Jalan (Tax Effort)...................... 47

    BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

    A. Gambaran Umum Kota Surakarta........................................................... 48

    1. Aspek Geografis.................................................................................. 48

    2. Luas Wilayah....................................................................................... 52

    3. Keadaan Iklim..................................................................................... 52

    4. Kondisi Hidrolis, Flora, dan Fauna..................................................... 53

    5. Aspek Demografi................................................................................ 54

    6. Kondisi Ekonomi................................................................................. 56

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user xi

    a. APBD.............................................................................................. 56

    b. Pertumbuhan Ekonomi................................................................... 57

    7. Profil Penerangan Jalan di Kota Surakarta.......................................... 61

    B. Analisis Deskripsi Variabel Penelitian.................................................... 63

    1. Pajak Penerangan Jalan....................................................................... 63

    2. Produk Domestik Regional Bruto....................................................... 65

    3. Analisis Data dan Pembahasan........................................................... 67

    a. Metode Analisis Data...................................................................... 67

    b. Interpretasi Secara Ekonomi........................................................... 85

    BAB V PENUTUP

    A. Keterbatasan............................................................................................ 91

    B. Kesimpulan.............................................................................................. 91

    C. Saran........................................................................................................ 93

    DAFTAR PUSTAKA................................................................................. 96

    LAMPIRAN................................................................................................ 99

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user xii

    DAFTAR TABEL

    Tabel Halaman

    3.1. Matrik kinerja pajak/retribusi daerah.................................................. 45

    4.1. Luas daerah dan penggunaan lahan dirinci per kecamatan di Kota

    Surakarta............................................................................................. 49

    4.2. Tinggi tempat dan kemiringan tanah tiap kecamatan di Kota

    Surakarta............................................................................................. 51

    4.3. Jumlah penduduk, prosentase penduduk di Kota Surakarta tahun

    1993-2010........................................................................................... 54

    4.4. Struktur penduduk di Kota Surakarta menurut jenis kelamin tahun

    2006-2010........................................................................................... 55

    4.5. PDRB atas dasar harga konstan tahun 2000 Kota Surakarta Tahun

    2000-2003........................................................................................... 57

    4.6. PDRB atas dasar harga konstan tahun 2000 Kota Surakarta tahun

    2004-2010........................................................................................... 58

    4.7. Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kota Surakarta tahun 2004-

    2009.................................................................................................... 60

    4.8. Kontribusi Pajak Penerangan Jalan..................................................... 67

    4.9. Kinerja Pajak Penerangan Jalan tahun 2007-2011............................. 71

    4.10. Rasio pengumpulan (collection ratio) Pajak Penerangan Jalan

    Tahun 2007-2011................................................................................ 72

    4.11. Pertumbuhan Pajak Penerangan Jalan Tahun 2007-2011................... 72

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user xiii

    4.12. Biaya beban dan biaya pemakaian listrik golongan tarif rumah

    tangga tahun 2010-2011..................................................................... 74

    4.13. Biaya beban dan biaya pemakaian listrik golongan tarif bisnis tahun

    2010-2011........................................................................................... 76

    4.14. Biaya beban dan biaya pemakaian listrik golongan tarif industri

    tahun 2010-2011................................................................................. 79

    4.15. Potensi penerimaan Pajak Penerangan Jalan berdasarkan golongan

    tarif di Kota Surakarta tahun 2010-2011............................................ 86

    4.16. Perbandingan target penerimaan dan potensi penerimaan Pajak

    Penerangan Jalan di Kota Surakarta tahun 2010-2011....................... 87

    4.17. Perhitungan efektivitas Pajak Penerangan Jalan di Kota Surakarta

    tahun 2010-2011................................................................................. 89

    4.18. Hasil perhitungan daya pajak (tax effort) Pajak Penerangan Jalan

    Kota Surakarta tahun 2007-2011........................................................ 89

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user xiv

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar Halaman

    2.1. Value for money chain.......................................................................... 32

    2.2. Kerangka pemikiran.............................................................................. 34

    4.1. Kontribusi Pajak Penerangan Jalan terhadap pajak daerah Kota

    Surakarta tahun 2007-2011................................................................... 64

    4.2. Kontribusi Pajak Penerangan Jalan terhadap PAD Kota Surakarta

    tahun 2007-2011................................................................................... 65

    4.3. Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Kota Surakarta atas

    dasar harga berlaku tahun 2006-2010................................................... 66

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user xv

    ABSTRAK

    ANALISIS KINERJA DAN POTENSI PAJAK PENERANGAN JALAN

    DI KOTA SURAKARTA

    ASA ASTAMIRA F0108040

    Tujuan dalam penelitian ini adalah menganalisis kinerja dan potensi Pajak Penerangan Jalan di Kota Surakarta selama tahun 2007 hingga tahun 2011. Pajak Penerangan Jalan merupakan salah satu jenis pajak daerah yang memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD) dibandingkan jenis pajak lainnya. Kinerja Pajak Penerangan Jalan terus menunjukkan progres yang bagus bagi penerimaan keuangan daerah. Pemungutan Pajak Penerangan Jalan di Kota Surakarta dilakukan oleh PLN Persero APJ Surakarta sedangkan pengelolaannya dilakukan oleh pihak DPPKA Kota Surakarta.

    Selain melakukan analisis kinerja dan potensinya, dilakukan pula perhitungan daya pajak (tax effort). Untuk mengetahui kinerja dan potensi penerimaan dibutuhkan suatu data penelitian yang menggunakan runtut waktu (time series). Penelitian dengan menggunakan data runtut waktu akan membantu melihat bagaimana kinerja dari penerimaan Pajak Penerangan Jalan. Model analisis yang digunakan yaitu matrik kinerja pajak daerah dan analisis perhitungan potensi penerimaan yang didasarkan pada basis pajak dan tarif pajak Pajak Penerangan Jalan.

    Hasil pengukuran kinerja Pajak Penerangan Jalan menggunakan matrik kinerja pajak daerah menunjukkan bahwa kinerja Pajak Penerangan Jalan di Kota Surakarta tahun 2007-2011 tergolong potensial seluruhnya. Sedangkan berdasarkan hasil perhitungan potensi penerimaan pajak, tingkat efektivitas (coverage ratio) Pajak Penerangan Jalan di Kota Surakarta sudah sangat efektif dengan golongan rumah tangga yang memiliki potensi penerimaan terbesar. Secara keseluruhan realisasi Pajak Penerangan Jalan sudah mampu mencapai target yang ditetapkan oleh DPPKA Kota Surakarta.

    Kata Kunci: Kinerja, Potensi Penerimaan, Target dan Realisasi Pajak

    Penerangan Jalan, Matrik Kinerja Pajak Daerah, Efektivitas (Coverage Ratio)

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user xvi

    ABSTRACT

    PERFORMANCE AND POTENTIAL ANALYSIS OF LIGHTING STREET

    TAX IN SURAKARTA CITY

    ASA ASTAMIRA F0108040

    The purpose of this research is to analyze the performance and potential of Street Lighting Tax in Surakarta during 2007 through 2011. Street Lighting Tax is one kind of local tax that has contributed greatly to the Area Original Income (PAD) than other types of taxes. The Performance of Street Lighting Tax continues to show good progress for the local financial revenue. The collection of Street Lighting Tax is done by PLN Persero APJ Surakarta while the management is done by DPPKA of Surakarta City.

    Besides analyzing the performance and potential, is also done the calculation of tax power. To determine the performance and potential revenue is needed a research data using time series. Research using time series data will help to see how the performance of street lighting tax revenue. The analysis model which used is the performance metric of local tax and the analysis of calculation revenue potential which are based the tax base and the tax rate of Street Light Tax.

    The result of Street Light Tax performance measurement using the performance of local tax show that the performance of Street Light Tax in Surakarta City belong to potential entirely. While which is based on the calculation of tax revenue potential, the level of effectiveness (coverage ratio) Street Lighting Tax in Surakarta City has been very effective with group of households which have the greatest revenue potential. Overall the realization of Street Lighting Tax was able to achieve the target which is set by DPPKA Surakarta City. Keywords: Performance, Revenue Potential, Target and Realization of Street

    Lighting, Performance Metric of Local Tax, Effectiveness (Coverage Ratio)

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang Masalah

    Otonomi yang diberikan kepada daerah kabupaten dan kota dilaksanakan

    dengan memberikan kewenangan yang luas, nyata, dan bertanggungjawab

    kepada pemerintah daerah secara proporsional. Artinya, pelimpahan

    tanggungjawab akan diikuti oleh pengaturan, pembagian, pemanfaatan, dan

    sumber daya nasional yang berkeadilan, serta perimbangan keuangan pusat dan

    daerah (Mardiasmo, 2002:8 dalam Niko Oktorra, 2009). Melalui otonomi

    daerah dan desentralisasi fiskal, pemerintah daerah memiliki wewenang untuk

    menggali pendapatan dan melakukan peran alokasi secara mandiri dalam

    menetapkan prioritas pembangunan. Pelaksanaan desentralisasi fiskal yang

    mengacu pada Undang-Undang No. 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan

    Daerah dan Undang-Undang No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan

    Keuangan antara Pusat dan Daerah yang direvisi dengan Undang-Undang No.

    32 dan Undang-Undang No. 33 Tahun 2004, sudah dilakukan sejak tanggal 1

    Januari 2001.

    Pemerintah daerah sama halnya dengan pemerintah pusat, mempunyai

    kepentingan yang sama dalam penyelenggaraan pemerintahan untuk mengatur

    dan mengurus rumah tangganya. Pemerintah daerah membutuhkan dana

    untuk membangun daerah yang nyata, dinamis, serasi, dan bertanggungjawab.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    2

    Pembiayaan pemerintahan dan pembangunan daerah bersumber pada

    Pendapatan Asli Daerah itu sendiri.

    Dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan negara dan pembangunan

    nasional untuk mencapai masyarakat adil, makmur, dan merata berdasarkan

    Pancasila dan UUD 1945 menyatakan bahwa daerah Indonesia terbagi dalam

    daerah yang bersifat otonom. Otonomi bagi daerah telah ditetapkan oleh

    pemerintah pusat. Sejak dilaksanakan otonomi daerah, tiap-tiap daerah

    berlomba-lomba untuk meningkatkan pendapatan daerahnya diantaranya

    dengan menarik investasi masuk/dengan pungutan (pajak). Menaikkan pajak

    bertujuan untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD). PAD

    dialokasikan salah satunya untuk pembangunan infrastruktur daerah. Namun

    pada kenyataannya yang terjadi pembangunan infrastruktur daerah masih

    banyak yang kurang. Hal ini kebanyakan disebabkan oleh kurangnya dana

    yang ada dalam PAD dan biasanya dialami oleh daerah yang sedang

    berkembang seperti yang pernah terjadi di Kota Surakarta sehingga daerah

    tersebut tidak memiliki modal untuk membangun daerahnya. Karena anggaran

    yang dimiliki relatif terbatas, pemerintah harus membuat perencanaan yang

    tepat agar dana yang ada bisa dimanfaatkan secara optimal. Maka dari itu,

    sangat penting diperhatikan oleh daerah dan sektor mana saja yang akan

    memberikan efek multiplier yang besar dimana dalam hal ini adalah sektor

    pajak.

    Pembiayaan yang dilakukan pemerintah tidak hanya didapat dari sektor-

    sektor unggul ataupun dari pemberdayaan sektor swasta akan tetapi didapat

    pula dari pungutan yang dilakukan oleh pemerintah kepada masyarakat.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    3

    Pungutan tersebut dapat berupa retribusi atau pungutan yang dilakukan secara

    langsung dan masyarakat dapat secara langsung menerima hasilnya serta

    pungutan lainnya yang berupa pajak daerah dimana masyarakat tidak dapat

    secara langsung menikmati pemanfaatannya. Kebijaksanaan di bidang

    penerimaan daerah, berorientasi pada peningkatan kemampuan daerah untuk

    membiayai urusan rumah tangga daerah sendiri, diprioritaskan pada penggalian

    dan mobilisasi sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) di samping dari

    hasil pajak dan bukan pajak. Jenis pajak daerah kabupaten atau kota yang

    dipungut antara lain pajak hotel, pajak restoran, pajak reklame, Pajak

    Penerangan Jalan, pajak parkir, dan pajak pengambilan bahan galian golongan

    C. Pemilihan jenis pajak yang dipungut oleh daerah provinsi, kabupaten atau

    kota merupakan kewenangan yang dimiliki daerah otonom, setelah

    diperbaharuinya Undang-Undang No. 34 Tahun 2000. Pajak daerah merupakan

    salah satu pemberi kontribusi terbesar bagi komponen Pendapatan Asli Daerah.

    Pendapatan Asli Daerah (PAD) mencerminkan kemampuan atau kemandirian

    suatu daerah kabupaten atau kota.

    Semakin kondusifnya keadaan perekonomian nasional, membawa

    dampak positif bagi ekonomi daerah. Kegiatan-kegiatan yang bersifat

    mendorong perekonomian suatu daerah seharusnya berjalan berkelanjutan

    sehingga dapat membawa dampak meningkatnya kesejahteraan masyarakat.

    Semakin tinggi tingkat kesejahteraan masyarakat maka semakin tinggi pula

    tingkat pemenuhan kebutuhan mereka. Salah satu jenis kebutuhan masyarakat

    adalah penerangan jalan yang tentu berguna bagi kehidupan mereka, dengan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    4

    adanya fasilitas tersebut maka tidak akan ada hambatan untuk segala bentuk

    aktivitas yang memerlukan penerangan jalan.

    Pajak Penerangan Jalan atau yang sering disebut dengan pajak

    Penerangan Jalan Umum (PJU) merupakan hal yang perlu dikaji karena

    menimbulkan beberapa permasalahan di masyarakat. Pemungutan Pajak

    Penerangan Jalan dilakukan bersamaan dengan pembayaran rekening listrik.

    Hal ini menimbulkan adanya anggapan pada masyarakat bahwa dengan telah

    dibayarkannya Pajak Penerangan Jalan maka masyarakat berhak menikmati

    secara langsung fasilitas penerangan jalan di tempatnya dengan atau tanpa izin

    PT. PLN. Salah satu unsur Pendapatan Asli Daerah adalah pajak daerah. Pajak

    Penerangan Jalan merupakan salah satu jenis pajak daerah.

    Dalam pemahaman Pajak Penerangan Jalan, tidak terlepas dari subyek

    hukum yang terkait dalam Pajak Penerangan Jalan. Subyek hukum itu meliputi

    PT PLN sebagai produsen listrik, wajib Pajak Penerangan Jalan (masyarakat)

    sebagai konsumen dan pemerintah daerah (sebagai penyelenggara daerah).

    Menurut Harian Media Indonesia (12 Januari 2012) Kota Surakarta mengalami

    penunggakan dalam pembayaran Pajak Penerangan Jalan selama empat bulan

    di tingkat pusat yang jumlahnya cukup banyak yaitu Rp 8,9 miliar yang

    mengakibatkan terjadi pemadaman lampu penerangan jalan oleh PT. PLN.

    Ternyata menurut pengakuan Pemerintah Kota Surakarta, selama ini uang

    pajak dari rakyat digunakan untuk kepentingan lain. Sebenarnya bagaimana

    kinerja Pajak Penerangan Jalan di Kota Surakarta sehingga terjadi masalah

    dalam pembayarannya. Selain itu bagaimana potensi Pajak Penerangan Jalan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    5

    dalam memberikan kontribusi terhadap Pendapatan Asli Daerah Kota

    Surakarta.

    B. Perumusan Masalah

    Dari uraian latar belakang masalah yang dikemukakan di atas, pokok

    masalah yang akan dikaji dalam penulisan ini dapat dirumuskan sebagai

    berikut:

    1. Bagaimana kontribusi Pajak Penerangan Jalan terhadap PAD Kota

    Surakarta?

    2. Bagaimana kinerja dan potensi Pajak Penerangan Jalan di Kota Surakarta?

    3. Bagaimana tingkat efektivitas (coverage ratio) dan daya Pajak Penerangan

    Jalan di Kota Surakarta?

    C. Tujuan Penelitian

    Tujuan penelitian ini adalah:

    1. Untuk mengetahui kontribusi Pajak Penerangan Jalan terhadap PAD Kota

    Surakarta.

    2. Untuk mengetahui kinerja dan potensi Pajak Penerangan Jalan di Kota

    Surakarta.

    3. Untuk mengetahui tingkat efektivitas (coverage ratio) dan daya Pajak

    Penerangan Jalan di Kota Surakarta.

    D. Manfaat Penelitian

    Adapun manfaat yang diharapkan dari kajian ini adalah:

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    6

    1. Sebagai masukan bagi Pemerintah Kota Surakarta dalam menentukan arah

    dan kebijakan yang berkaitan dengan peningkatan PAD di Kota Surakarta,

    khususnya Pajak Penerangan Jalan.

    2. Sebagai bahan informasi bagi instansi atau pihak lain yang tertarik untuk

    melakukan penelitian lebih lanjut.

    E. Sistematika Penulisan

    BAB I PENDAHULUAN

    Bab ini berisi latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan

    penelitian, manfaat penelitian, dan sistematika penulisan.

    BAB II TINJAUAN PUSTAKA

    Bab ini menjelaskan tentang kajian teori dan hasil penelitian

    terdahulu.

    BAB III METODE PENELITIAN

    Bab ini menjelaskan tentang ruang lingkup penelitian, jenis dan

    sumber data, definisi operasional variabel, teknik dan metode

    analisis data.

    BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

    Bab ini menguraikan bagaimana data diolah beserta

    pembahasannya.

    BAB V KETERBATASAN PENELITIAN, KESIMPULAN, DAN

    SARAN

    Bab ini berisi keterbatasan penelitian, kesimpulan, dan saran untuk

    penelitian mendatang.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    7

    BAB II

    TINJAUAN PUSTAKA

    A. Pembangunan Ekonomi

    Negara Indonesia adalah negara kesatuan yang berbentuk Republik yang

    menganut asas desentralisasi dalam penyelenggaraan pemerintahan. Untuk

    mewujudkan pemerintahan daerah yang mandiri maka pemerintah pusat

    mengambil kebijakan desentralisasi yang dikenal dengan otonomi daerah.

    Dengan adanya kebijakan desentralisasi terjadilah perubahan yang cukup

    fundamental dalam mekanisme penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia.

    Adanya UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah menuntut

    pemerintah daerah untuk dapat mandiri dalam membangun daerahnya masing-

    masing. Otonomi daerah merupakan sebuah kesempatan dan tantangan baru

    bagi pemerintah daerah untuk membangun daerahnya secara optimal setelah

    peran pemerintah pusat mulai dikurangi. (Mardiasmo: 8 dalam Dibyo Prabowo,

    2004: 10 oleh Aprilia Kurniawati, 2007 dalam Analisis Penerimaan Retribusi

    Pasar terhadap Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Wonogiri) mengemukakan

    ada 2 manfaat yang dapat diharapkan dari otonomi yaitu:

    1. Mendorong partisipasi, prakarsa, dan kreativitas masyarakat di dalam

    pembangunan serta mendorong pemerataan hasil-hasil pembangunan di

    seluruh daerah dengan memanfaatkan sumber dan potensi yang tersedia di

    masing-masing daerah.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    8

    2. Memperbaiki alokasi sumber daya produktif melalui pergeseran peran

    dalam pengambilan keputusan publik ke tingkat pemerintahan yang lebih

    rendah yang memiliki informasi paling lengkap.

    Otonomi daerah diharapkan dapat menggantikan konsep pembangunan

    terpusat yang oleh beberapa pihak dipandang menjadi penyebab lambannya

    pembangunan daerah dan besarnya ketimpangan antar daerah. Dengan adanya

    otonomi daerah, daerah mempunyai keleluasaan untuk mengembangkan

    potensi penerimaan juga terdapat keleluasaan dalam menyusun daftar prioritas

    pembangunan yang diharapkan dapat mendorong percepatan pembangunan

    daerah. Otonomi daerah ditandai dengan adanya desentralisasi kewenangan

    (power sharing) dan desentralisasi keuangan (fiscal desentralisation) yang

    dilaksanakan penuh sejak ditetapkannya Undang-Undang No. 32 tentang

    Pemerintahan Daerah, penyelenggaraan otonomi daerah dengan memberikan

    kewenangan yang luas, nyata, dan bertanggungjawab kepada daerah dimana

    pengaturan, pembagian, dan pemanfaatan sumber daya nasional yang

    berkeadilan serta pembagian keuangan pusat dan daerah dalam kerangka

    NKRI. Otonomi sebagai perwujudan pertanggungjawaban pemberian hak dan

    kewenangan kepada daerah melalui tugas dan kewajiban yang harus dipikul

    oleh daerah dalam mencapai tujuan dan maksud pemberian otonomi daerah

    yang pada dasarnya memberdayakan daerah, termasuk meningkatkan

    kesejahteraan rakyat yang merupakan bagian utama dari tujuan nasional.

    Keberhasilan otonomi daerah akan ditentukan oleh adanya lima kondisi

    strategis yang meliputi:

    1. Self Reguler Power, daerah (provinsi/kabupaten/kota).

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    9

    2. Self Modifying Power berupa kemampuan menyesuaikan terhadap berbagai

    peraturan yang telah ditetapkan secara nasional sesuai dengan kondisi

    termasuk ide inovatif ke arah kemajuan dalam menyikapi berbagai potensi

    yang ada di daerah masing-masing.

    3. Creating Local Political Support, terjadinya proses penyelenggaraan

    pemerintah daerah yang mempunyai legitimasi yang kuat dari

    masyarakatnya baik dalam posisinya sebagai kepala daerah maupun dalam

    posisinya sebagai wakil-wakil rakyat di daerah yaitu sebagai anggota

    DPRD.

    4. Managing Financial Resources, mampu mengembangkan kompetensi

    dalam mengelola secara optimal sumber penghasilan dan keuangan yang

    dimiliki daerah guna pembiayaan aktivitas pemerintahan, pembangunan,

    dan pelayanan kepada masyarakat.

    5. Developing Brain Power, mampu membangun sumber daya manusia yang

    handal dan selalu bertumpu pada kemampuan atau kapabilitas dalam

    menyelesaikan permasalahan-permasalahan yang sering dan selalu muncul

    di daerah.

    (Mulyanto, 2003: 5-6 dalam Aprilia Kurniawati, 2007)

    Dari kelima indikator di atas, faktor kemampuan dalam mengelola

    keuangan daerah merupakan faktor yang sangat menentukan bagi keberhasilan

    pelaksanaan otonomi daerah dan desentralisasi fiskal. Salah satu ciri dari

    daerah otonom, terletak pada kemampuan daerah dalam mengupayakan sendiri

    penerimaan bidang keuangannya, termasuk di dalamnya adalah kemampuan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    10

    daerah dalam menggali sumber-sumber keuangan daerah dengan baik dan

    menggunakannya secara tepat.

    Daerah hendaknya mempunyai sumber-sumber keuangan yang memadai

    untuk membiayai penyelenggaraan otonomi sehingga ketergantungan dengan

    pemerintah pusat dapat dikurangi. Keberhasilan tiap daerah akan ditentukan

    oleh manajemen keuangan masing-masing daerah dalam mengatur keuangan

    daerahnya. Namun dalam upaya memperoleh sumber-sumber penerimaan

    keuangan daerah yang sebanyak-banyaknya perlu juga diimbangi dengan

    peningkatan mutu kualitas pelayanan terhadap masyarakat.

    Pembangunan ekonomi adalah suatu proses kenaikan pendapatan total

    dan pendapatan per kapita dengan memperhitungkan adanya pertambahan

    penduduk dan disertai dengan perubahan fundamental dalam struktur ekonomi

    suatu negara. Sedangkan pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses

    dimana pemerintah daerah dan masyarakatnya mengelola sumberdaya-

    sumberdaya yang ada dalam merangsang perkembangan kegiatan ekonomi

    dalam daerah tersebut.

    Salah satu kemampuan yang dituntut terhadap daerah adalah kemampuan

    daerah tersebut untuk mengatur dan mengurus rumah tangganya sendiri (self-

    supporting) dalam bidang keuangan. Bidang keuangan merupakan suatu faktor

    yang penting dalam mengukur suatu daerah atas keberhasilan otonominya.

    Sumber-sumber peneriman dari suatu daerah menurut Undang-Undang

    Republik Indonesia No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Pusat

    dan Daerah terdiri dari:

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    11

    1. Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    a. Penerimaan Pajak Daerah

    Pajak daerah adalah pungutan daerah menurut peraturan pajak yang

    ditetapkan oleh daerah untuk pembiayaan rumah tangganya sebagai

    badan hukum publik. Pajak daerah sebagai pungutan yang dilakukan

    pemerintah daerah yang hasilnya digunakan untuk pembiayaan

    pengeluaran umum pemerintah yang balas jasanya tidak secara langsung

    diberikan, sedang pelaksanaanya dapat dipaksakan.

    b. Penerimaan Retribusi Daerah

    Retribusi daerah merupakan pungutan daerah sebagai pembayaran

    pemakaian atau karena memperoleh jasa pekerjaan, usaha atau milik

    pemerintah daerah yang bersangkutan. Retribusi daerah mempunyai

    sifat-sifat:

    - Pelaksanaanya bersifat ekonomis.

    - Ada imbalan langsung walaupun memenuhi persyaratan-persyaratan

    formil dan materiil.

    - Ada alternatif untuk mau tidak mau membayar.

    - Merupakan pungutan yang pada umumnya bersifat budgetairnya tidak

    menonjol.

    - Dalam hal-hal tertentu retribusi daerah digunakan untuk tujuan tertentu.

    - Dalam banyak hal retribusi daerah tidak lebih dari pengembalian biaya

    yang telah dikeluarkan oleh pemerintah daerah untuk memenuhi

    permintaan anggota masyarakat.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    12

    c. Hasil Perusahaan Milik Daerah dan Hasil Pengelolaan Kekayaan

    Daerah yang Dipisahkan

    Hasil perusahaan milik daerah yang merupakan pendapatan daerah

    yang disetor ke kas daerah, keuntungan bersih perusahaan daerah yang

    berupa dana pembangunan daerah dan bagian untuk anggaran belanja

    daerah yang disetor ke kas daerah, meliputi perusahaan daerah yang

    dipisahkan sesuai dengan motif pendirian dan pengelolaan. Perusahaan

    daerah bersifat menambah penghasilan daerah, memberi jasa

    penyelenggaraan kemanfaatan umum, dan memperkembangkan

    perekonomian daerah.

    d. Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah

    Lain-lain yang tidak termasuk ke dalam jenis-jenis pajak daerah

    dan retribusi daerah dan pendapatan dinas-dinas. Lain-lain tersebut

    meliputi usaha daerah yang sah dan memungkinkan bagi pemerintah

    daerah untuk melakukan berbagai kegiatan yang menghasilkan output

    dimana output tersebut bertujuan untuk menunjang, melapangkan atau

    memantapkan suatu kebijakan pemerintah daerah pada suatu bidang

    tertentu. Beberapa macam lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah

    yaitu:

    - Hasil penjualan kekayaan daerah yang tidak dipisahkan.

    - Jasa giro.

    - Pendapatan bunga.

    - Keuntungan selisih nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    13

    2. Dana Perimbangan

    Dana perimbangan diperoleh melalui bagian daerah dari penerimaan

    Pajak Bumi dan Bangunan baik dari sektor pedesaan, perkotaan,

    perkebunan, pertambangan dari sumber daya alam serta bea perolehan hak

    atas tanah dan bangunan.

    3. Pinjaman Daerah

    Pinjaman daerah adalah pinjaman dalam negeri yang bersumber dari

    pemerintah, lembaga komersial dan atau penerbitan obligasi daerah dengan

    diberitahukan kepada pemerintah sebelum usulan pinjaman daerah diproses

    lebih lanjut. Sedangkan yang berwenang mengadakan dan menanggung

    pinjaman daerah adalah kepala daerah yang ditetapkan dengan keputusan

    kepala daerah atas persetujuan DPRD.

    4. Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah

    Lain-lain pendapatan daerah yang sah antara lain hibah atau

    penerimaan dari daerah provinsi atau daerah kabupaten/kota lainnya dan

    penerimaan lain sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

    Peranan Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    Berdasarkan Undang-Undang No. 25 Tahun 1999 tentang

    Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah

    dijelaskan bahwa untuk membiayai pembangunan di daerah, penerimaannya

    bersumber dari Pendapatan Asli Daerah (pajak daerah, retribusi daerah,

    hasil perusahaan milik daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang

    dipisahkan, dan lain-lain pendapatan daerah yang sah). Pemerintah daerah

    melakukan upaya maksimal dalam pengumpulan pajak daerah dan retribusi

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    14

    daerah karena merupakan sumber pendapatan daerah yang potensial.

    Besarnya penerimaan daerah dari sektor Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    akan sangat membantu pemerintah dalam melaksanakan kegiatan

    pembangunan di daerah serta dapat mengurangi ketergantungan pemerintah

    daerah terhadap pemerintah pusat sesuai dengan harapan yang diinginkan

    dalam otonomi daerah. Pembangunan ekonomi dapat dilihat dari tingkat

    PDRB dan PAD daerah tersebut.

    1. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

    a. Pengertian PDRB

    Perhitungan PDRB telah menjadi bagian yang sangat penting

    dalam makro ekonomi, khususnya tentang analisis perekonomian suatu

    wilayah. Hasil perhitungan PDRB ini memberikan kerangka dasar yang

    digunakan untuk mengukur pertumbuhan ekonomi suatu daerah serta

    aktivitas ekonomi yang terjadi dan berlangsung dalam suatu kegiatan

    perekonomian. Hasil PDRB tersebut sebagai indikator ekonomi makro

    dan juga sebagai landasan evaluasi kinerja perekonomian dan

    penyusunan berbagai kebijakan. Produk Domestik Regional Bruto

    (PDRB) memiliki pengertian yaitu jumlah nilai tambah yang dihasilkan

    untuk seluruh jenis usaha dan jasa dalam suatu wilayah yang

    menerapakan jumlah seluruh nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan

    seluruh unit ekonomi.

    b. Fungsi PDRB

    Fungsi dari PDRB diantaranya:

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    15

    - Menunjukkan kemampuan suatu daerah dalam membiayai pengeluaran

    daerahnya.

    - Memberikan gambaran secara menyeluruh tentang kondisi makro

    perekonomian suatu daerah.

    - Indikator kinerja perekonomian dan ukuran kesejahteraan penduduk di

    suatu daerah.

    - Sebagai gambaran struktur atau susunan perekonomian.

    - Sebagai perbandingan kondisi perekonomian dari tahun ke tahun.

    2. Pendapatan Asli Daerah (PAD)

    a. Pengertian PAD

    Pendapatan Asli Daerah merupakan sumber keuangan daerah yang

    digali dari dalam wilayah daerah yang bersangkutan. Proporsi

    Pendapatan Asli Daerah dalam seluruh penerimaan daerah masih rendah

    bila dibandingkan dengan penerimaan yang berasal dari bantuan

    pemerintah pusat. Berdasarkan Undang-Undang No. 33 Tahun 2004

    tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah

    Daerah, Pendapatan Asli Daerah terdiri dari:

    - Pajak daerah

    - Retribusi daerah

    - Hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan, yang bersumber

    dari:

    1. Bagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik daerah

    (BUMD).

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    16

    2. Bagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik negara

    (BUMN).

    3. Bagian laba atas penyertaan modal pada perusahaan milik swasta.

    - Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah, bersumber dari:

    1. Hasil penjualan aset daerah.

    2. Penerimaan jasa giro.

    3. Penerimaan bunga deposito.

    4. Denda atas keterlambatan pelaksanaan pekerjaan.

    B. Pajak

    1. Pengertian Pajak

    Pengertian pajak menurut beberapa ahli, antara lain:

    a. Mangkoesoebroto

    Pajak adalah suatu pungutan yang merupakan hak prerogatif

    pemerintah, pungutan tersebut didasarkan pada Undang-Undang,

    pemungutannya dapat dipaksakan kepada subjek pajak untuk mana tidak

    ada balas jasa yang langsung dapat ditunjukkan penggunaannya.

    b. Prof. Dr. M. J. H. Smeets

    Pajak adalah prestasi kepada pemerintah yang terutang melalui

    norma-norma umum, dan yang dapat dipaksakan, tanpa ada kalanya

    kontraprestasi yang dapat ditunjukkan dalam hal yang individual,

    maksudnya adalah untuk membiayai pengeluaran pemerintah.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    17

    c. Rochmad Soemitro

    Pajak adalah iuran kepada kas negara berdasarkan undang-undang

    (yang dapat dipaksakan) dengan tidak mendapat cara timbal balik (kontra

    prestasi), yang langsung dapat ditujukan dan digunakan untuk membayar

    pengeluaran umum.

    Sehingga secara umum pajak adalah pungutan negara kepada rakyat

    yang bersifat memakasa tanpa ada kontraprestasi (timbal balik) secara

    langsung. Pajak dipungut berdasarkan norma-norma hukum untuk menutup

    biaya produksi barang-barang dan jasa kolektif untuk mencapai

    kesejahteraan umum. Lembaga pemerintah yang mengelola perpajakan

    negara di Indonesia adalah Direktorat Jenderal Pajak (DJP) yang merupakan

    salah satu direktorat jenderal yang ada di bawah naungan Kementerian

    Keuangan Republik Indonesia.

    Dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan negara dan

    pembangunan nasional untuk mencapai masyarakat adil, makmur, dan

    merata berdasarkan pancasila dan UUD 1945 menyatakan bahwa daerah

    Indonesia terbagi dalam daerah yang bersifat otonom. Otonomi bagi daerah

    telah ditetapkan oleh pemerintah pusat. Otonomi yang diberikan kepada

    daerah kabupaten dan kota dilaksanakan dengan memberikan kewenangan

    yang luas, nyata, dan bertanggungjawab kepada pemerintah daerah secara

    proporsional. Artinya, pelimpahan tanggungjawab akan diikuti oleh

    pengaturan, pembagian, pemanfaatan, dan sumber daya nasional yang

    berkeadilan, serta perimbangan keuangan pusat dan daerah. (Mardiasmo,

    2002:8 dalam Niko Oktorra, 2009).

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    18

    Pajak merupakan sumber utama penerimaan Pemerintah Republik

    Indonesia di samping sektor migas dan ekspor barang-barang non migas.

    Sebagai salah satu penerimaan pemerintah, pajak dapat dipergunakan untuk

    membiayai kegiatan pemerintah (budgeter), maupun untuk meningkatkan

    kegiatan masyarakat. Alokasi pajak untuk pembangunan prasarana, dan

    perbaikan kualitas sumber daya manusia berpengaruh positif terhadap

    kegiatan ekonomi masyarakat (Sugianto, 1996 dalam Meutia Fatchanie,

    2007).

    2. Aspek Ekonomi dari Perpajakan

    Sistem pajak yang baik dipandang dari ilmu ekonomi adalah sistem

    perpajakan yang memiki pengaruh yang baik (Suhendi, 2006 dalam Indra

    Riady, 2010) yaitu memenuhi konsep sistem pajak, membatasi masalah

    keadilan sistem pajak. Ada dua prinsip keadilan yang digunakan yaitu

    prinsip manfaat atau benefit principle dan prinsip kemampuan atau ability to

    pay. Keadilan ini mengandung arti bahwa dalam pelaksanaan pajak harus

    proporsional.

    3. Sistem Pemungutan Pajak

    Suandy (2000) (Meutia Fatchanie (2007) dalam Analisis Efisiensi

    dan Efektivitas Hasil Pemungutan Pajak Parkir di Kabupaten Sleman)

    mengemukakan bahwa ada beberapa sistem pemungutan pajak, yaitu:

    a. Official Assessment System

    Wewenang pemungutan pajak ada pada fiskus (pemeriksa pajak).

    Fiskus berhak menentukan besarnya utang pajak orang pribadi maupun

    badan dengan mengeluarkan Surat Ketetapan Pajak (SKP), yang

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    19

    merupakan bukti timbulnya suatu kewajiban pajak. Wajib pajak pasif

    menunggu ketetapan fiskal mengenai kewajiban pajaknya.

    b. Semi Self Assessment System

    Suatu sistem pemungutan pajak dimana wewenang untuk

    menentukan besarnya pajak yang dibebankan pada seseorang berada

    pada kedua belah pihak, yaitu wajib pajak dan fiskus. Mekanisme

    pelaksanaan dalam sistem ini berdasarkan suatu anggapan bahwa wajib

    pajak pada awal tahun menaksir sendiri besarnya beban pajak yang

    sesungguhnya ditetapkan oleh fiskal.

    c. Witholding System

    Suatu sistem pemungutan pajak dimana wewenang untuk

    menentukan besarnya pajak yang dibebankan kepada seseorang berada

    pada pihak ketiga, dan bukan oleh fiskus maupun oleh wajib pajak itu

    sendiri.

    d. Full Self Assessment System

    Suatu sistem pemungutan pajak dimana wajib pajak boleh

    menghitung dan melaporkan sendiri besarnya pajak yang harus

    disetorkan. Wajib pajak harus aktif menghitung dan melaporkan jumlah

    pajak terutangnya tanpa campur tangan fiskus.

    4. Fungsi Pajak

    Peraturan pajak dibuat dengan didasarkan pada tujuan meningkatkan

    kesejahteraan umum. Penerimaan pajak untuk peningkatan kesejahteraan

    masyarakat harus ditingkatkan lagi serta pemungutannya harus berdasarkan

    aturan-aturan yang berlaku. Pemerintah dalam melakukan pungutan pajak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    20

    harus tetap menempatkan sesuai dengan fungsinya. Adapun fungsi pajak

    dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat), yaitu:

    a. Fungsi Budgeter

    Yaitu sebagai alat untuk mengisi kas negara (daerah) yang

    digunakan untuk membiayai kegiatan pemerintahan dan pembangunan.

    b. Fungsi Regulator

    Yaitu bila pajak dipergunakan sebagai alat mengatur untuk

    mencapai tujuan, misalnya: pajak minuman keras dimaksudkan agar

    rakyat menghindari atau mengurangi konsumsi minuman keras, pajak

    ekspor dimaksudkan untuk mengekang pertumbuhan ekspor komoditi

    tertentu dalam rangka menghindari kelangkaan produk tersebut di dalam

    negeri.

    c. Fungsi Demokrasi

    Pajak dipungut sebagai wujud bentuk persamaan partisipasi dalam

    pembangunan oleh masyarakat.

    d. Fungsi Redistribusi

    Pajak dipungut kepada semua lapisan masyarakat sebagai wujud

    untuk menegakkan keadilan sosial, dengan diwujudkan dalam struktur

    tarif progresif.

    5. Asas-Asas Pemungutan Pajak

    Pemungutan pajak baik dikelola oleh pemerintah pusat maupun

    pemerintah daerah selalu berpedoman pada asas-asas pemungutan pajak

    (Mardiasmo, 2003) yaitu:

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    21

    a. Asas Kebangsaan

    Bahwa pajak dipungut terhadap orang-orang yang bertempat

    tinggal di Indonesia.

    b. Asas Tempat Tinggal

    Pajak dipungut bagi orang-orang yang bertempat tinggal di

    Indonesia dan ditentukan menurut keadaan.

    c. Asas Sumber Penghasilan

    Jika sumber penghasilan berada di Indonesia dengan tidak

    memperhatikan subjek tempat tinggal.

    6. Macam-Macam Pajak

    a. Menurut Golongannya

    - Pajak Langsung

    Pajak yang beban pajaknya tidak dapat digeserkan kepada pihak

    lain, atau pajak yang harus dipikul sendiri oleh wajib pajak.

    - Pajak Tidak Langsung

    Suatu pajak yang dapat digeserkan kepada pihak lain, misalnya

    pajak pembangunan.

    b. Menurut Sifatnya

    - Pajak Subjektif

    Pajak subjektif adalah pajak yang dipungut dengan

    memperlihatkan keadaan wajib pajak menjadi ukuran terhadap besar

    kecilnya jumlah pajak yang dibayar.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    22

    - Pajak Objektif

    Pajak objektif adalah pajak yang pungutannya berpangkal pada

    keadaan objektifnya. Pajak ini dipungut karena keadaan, pembuatan, dan

    kejadian yang dilakukan dalam suatu wilayah dengan tidak

    mengindahkan atau memperhatikan sifat subyeknya.

    7. Pajak Daerah

    Pajak daerah merupakan salah satu andalan Pendapatan Asli Daerah

    di samping retribusi daerah, hasil perusahaan milik daerah, dan hasil

    pengelolaan kekayaan daerah lainnya yang dipisahkan. Menurut Undang-

    Undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah dan Retribusi

    sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 34

    Tahun 2000, pajak daerah adalah iuran wajib yang dilakukan oleh orang

    pribadi atau badan kepada pemerintah daerah tanpa imbalan langsung yang

    seimbang. Pajak daerah dapat dipaksakan berdasarkan peraturan perundang-

    undangan yang berlaku, yang hasilnya digunakan untuk membiayai

    penyelenggaraan pemerintah daerah dan pembangunan daerah.

    Kriteria pajak daerah tidak jauh berbeda dengan kriteria pajak pusat,

    yang membedakan keduanya adalah pihak pemungutnya. Menurut Davey

    dalam Suandy (2000) (Meutia Fatchanie (2007) dalam Analisis Efisiensi

    dan Efektivitas Hasil Pemungutan Pajak Parkir di Kabupaten Sleman) ada

    4 (empat) kriteria dari pajak daerah yaitu:

    - Pajak yang dipungut oleh pemerintah daerah berdasarkan peraturan dari

    daerah sendiri.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    23

    - Pajak yang dipungut berdasarkan peraturan pemerintah pusat dan

    penetapan tarifnya dilakukan oleh pemerintah daerah.

    - Pajak yang ditetapkan dan dipungut oleh pemerintah daerah.

    - Pajak yang dipungut dan diadministrasikan oleh pemerintah tetapi hasil

    pungutannya diberikan kepada pemerintah daerah.

    Dari kriteria di atas, dapat disimpulkan bahwa pengertian pajak daerah

    adalah pajak yang ditetapkan dan dipungut di wilayah daerah berdasarkan

    peraturan yang berlaku dan ada bagi hasil antara pemerintah pusat dan

    pemerintah daerah yang hasilnya nantinya akan kembali ke masyarakat

    secara tidak langsung melalui pembangunan daerah.

    8. Ciri-Ciri Pajak Daerah

    Untuk mempertahankan prinsip-prinsip pajak daerah maka perpajakan

    daerah harus memiliki ciri-ciri tertentu. Adapun ciri-ciri yang dimaksud

    sebagai berikut:

    a. Pajak daerah secara ekonomis dapat dipungut, berarti perbandingan

    antara penerimaan pajak harus lebih besar dibandingkan ongkos

    pemungutannya.

    b. Relatif stabil, artinya penerimaan pajaknya tidak berfluktuatif terlalu

    besar (meningkat secara drastis dan adakalanya menurun secara tajam).

    c. Tax base-nya harus merupakan perpaduan antara prinsip keuntungan

    (benefit) dan kemampuan untuk membayar (ability to pay).

    9. Ketentuan Pungutan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah

    Pengaturan kewenangan pengenaan pemungutan pajak daerah dan

    retribusi daerah di Indonesia telah diatur sejak lama, terutama sejak tahun

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    24

    1997 dengan dikeluarkannya UU No. 18 Tahun 1997 tentang Pajak Daerah

    dan Retribusi Daerah. Namun dalam perkembangannya, UU No. 18 Tahun

    1997 dianggap kurang memberikan peluang kepada daerah untuk

    mengadakan pungutan baru. Walaupun dalam UU tersebut sebenarnya

    memberikan kewenangan kepada daerah, namun harus ditetapkan dengan

    Peraturan Pemerintah (PP). Pada waktu UU No. 18 Tahun 1997 berlaku,

    belum ada satu pun daerah yang mengusulkan pungutan baru karena

    dianggap hal tersebut sulit dilakukan. Selain itu, pengaturan agar Peraturan

    daerah (Perda) tentang pajak daerah dan retribusi daerah harus mendapat

    pengesahan dari pusat juga dianggap telah mengurangi otonomi daerah.

    Seiring dengan dikeluarkannya UU No. 22/1999 tentang Pemerintah Daerah

    dan UU No. 25/1999 tentang Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan

    Daerah, maka UU No.18 Tahun 1997 yang berubah menjadi UU No. 34

    Tahun 2000, diharapkan pajak daerah dan retribusi daerah akan menjadi

    salah satu Pendapatan Asli Daerah yang penting guna membiayai

    penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah.

    UU No. 34 Tahun 2000 Pasal 2 Ayat 2 dan Peraturan Pemerintah No.

    65 Tahun 2001 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah menjelaskan

    tentang jenis-jenis pajak daerah yang dapat dipungut oleh Pemerintah

    Daerah kabupaten atau kota. Dengan adanya peraturan tersebut diharapkan

    pemerintah daerah dapat mengetahui secara jelas jenis dan objek pajak

    mana saja yang dikategorikan dalam pajak daerah sehingga dalam

    pemungutannya dapat tepat sasaran.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    25

    Besarnya tarif yang berlaku definitif untuk pajak ditetapkan dengan

    peraturan daerah, namun tidak boleh lebih tinggi dari tarif maksimum yang

    telah ditentukan dalam UU tersebut. Dasar pengenaan tarif pajak daerah ada

    dalam UU No. 34/2000 tentang Pajak dan Retribusi Daerah Pasal 3 ayat (1).

    Berikut jenis pajak daerah beserta tarif maksimal yang dapat dipungut

    oleh pemerintah daerah:

    a. Jenis pajak provinsi terdiri atas:

    - Pajak kendaraan bermotor dan kendaraan di atas air 5 %.

    - Bea balik nama kendaraan bermotor di atas air 10 %.

    - Pajak bahan bakar kendaraan bermotor 5 %.

    - Pajak pengambilan dan pemanfaatan air bawah tanah 20 %.

    Hasil penerimaan pajak provinsi sebagian diperuntukkan bagi

    daerah kabupaten atau kota di wilayah provinsi yang bersangkutan

    dengan ketentuan sebagai berikut:

    - Hasil penerimaan pajak kendaraan bermotor dan kendaraan di atas air

    dan bea balik nama kendaraan bermotor dan kendaraan di atas air

    diserahkan kepada daerah kabupaten atau kota paling sedikit 30 %.

    - Hasil penerimaan pajak bahan bakar kendaraan bermotor diserahkan

    kepada daerah kabupaten atau kota paling sedikit 70 %.

    - Hasil penerimaan pajak pengambilan dan pemanfaatan air bawah tanah

    dan air permukaan diserahkan kepada kabupaten atau kota paling

    sedikit 70 %.

    b. Jenis pajak kabupaten atau kota terdiri atas:

    - Pajak hotel 10 %.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    26

    - Pajak restoran 10 %.

    - Pajak hiburan 35 %.

    - Pajak reklame 25 %.

    - Pajak Penerangan Jalan 10 %.

    - Pajak pengambilan bahan galian golongan C 20 %.

    - Pajak parkir 20 %.

    10. Pajak Penerangan Jalan

    Pajak Penerangan Jalan merupakan salah satu jenis pajak daerah

    berkaitan dengan penyelenggaraan penerangan jalan yang menjadi salah

    satu sumber Pendapatan Asli Daerah. Berdasarkan ketentuan pasal 1 angka

    (12) Peraturan Pemerintah No. 65 Tahun 2001 tentang Pajak Daerah, yang

    dimaksud dengan penerangan jalan adalah penggunaan tenaga listrik untuk

    menerangi jalan umum yang rekeningnya dibayar oleh pemerintah daerah.

    Obyek Pajak Penerangan Jalan berdasarkan ketentuan Pasal 58 Ayat (1) PP

    No 65 Tahun 2001 adalah penggunaan tenaga listrik di wilayah daerah yang

    tersedia penerangan jalan yang rekeningnya dibayar oleh pemerintah daerah.

    Secara garis besar, subyek pajak adalah pihak-pihak (orang pribadi

    atau badan) yang akan dikenakan pajak, sedangkan obyek pajak adalah

    segala sesuatu yang akan dikenakan pajak, dan wajib pajak adalah subyek

    pajak yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan

    diwajibkan untuk melakukan pembayaran pajak yang terutang, termasuk

    pemungut atau pemotong pajak. Dengan kata lain setiap wajib pajak adalah

    subyek pajak. Subyek Pajak Penerangan Jalan berdasarkan Ketentuan Pasal

    59 Ayat (2) PP No. 65 Tahun 2002 adalah orang pribadi atau badan yang

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    27

    menggunakan tenaga listrik. Selanjutnya berdasarkan ketentuan Pasal 59

    Ayat (3) dan (4) yaitu dalam hal tenaga listrik disediakan oleh PLN maka

    pemungutan Pajak Penerangan Jalan dilakukan oleh PLN. Ketentuan lebih

    lanjut mengenai pemungutan Pajak Penerangan Jalan diatur dengan

    keputusan menteri dalam negeri dengan pertimbangan menteri keuangan.

    Keputusan menteri dalam negeri yang dimaksud adalah Keputusan

    Menteri Dalam Negeri No. 10 Tahun 2002 Tanggal 30 April 2002 tentang

    Pemungutan Pajak Penerangan Jalan. Berdasarkan Ketentuan Pasal 3

    Kepmendagri No. 10 Tahun 2002, wajib Pajak Penerangan Jalan adalah

    pelanggan. Pelanggan wajib membayar Pajak Penerangan Jalan yang

    terutang setiap bulan bersamaan dengan pelaksanaan pembayaran rekening

    listrik PLN. Dalam hal ini kedudukan PLN adalah sebagai pihak yang

    membantu Pemda untuk memungut Pajak Penerangan Jalan.

    Berdasarkan Ketentuan Pasal 4 Kepmendagri No. 10 Tahun 2002,

    PLN wajib menyetor hasil penerimaan Pajak Penerangan Jalan ke kas

    daerah atau tempat lain yang ditunjuk oleh kepala daerah. Penyetorannya

    dilakukan paling lambat tanggal 20 bulan berikutnya. Berdasarkan

    Ketentuan Pasal 5 Kepmendagri No. 10 Tahun 2002, penyetoran hasil Pajak

    Penerangan Jalan kepada Pemda harus disertai daftar rekapitulasi rekening

    listrik yang berfungsi sebagai Surat Pemberitahuan Pajak Daerah (SPPD).

    Yang dimaksud dengan daftar rekapitulasi berdasarkan Ketentuan Pasal

    Huruf (i) Kepmendagri No. 10 Tahun 2002 adalah kumpulan rekening

    listrik yang dikelompokkan berdasarkan kode golongan pelanggan. Dari

    hasil penerimaan Pajak Penerangan Jalan, maka berdasarkan Ketentuan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    28

    Pasal 8 Kepmendagri No. 10 Tahun 2002, kepala daerah wajib melunasi

    pembayaran rekening listrik yang menjadi beban pemerintah daerah yang

    bersangkutan setiap bulan tepat pada waktunya.

    Dari ketentuan di atas dapat diketahui bahwa wajib Pajak Penerangan

    Jalan adalah pelanggan PLN yang wajib membayar Pajak Penerangan Jalan

    bersamaan dengan pembayaran rekening listrik. PT. PLN wajib menyetor

    hasil Pajak Penerangan Jalan ke Pemda berdasarkan daftar rekapitulasi.

    Pemda wajib melunasi pembayaran rekening listrik bagi penerangan jalan

    yang menjadi bebannya kepada PT. PLN. Mekanisme pemungutan,

    penyetoran serta pembayaran rekening listrik oleh Pemda dilakukan melalui

    naskah kerjasama antara kepala daerah dengan pimpinan PLN (Pasal 9

    Kepmendagri No. 10 Tahun 2002).

    Selanjutnya, dasar pengenaan Pajak Penerangan Jalan berdasarkan

    Ketentuan Pasal 60 Ayat (1 dan 2) PP No. 65 Tahun 2001 adalah nilai jual

    tenaga listrik yaitu jumlah tagihan biaya beban ditambah dengan biaya

    pemakaian kwh yang ditetapkan dalam rekening listrik. Tarif Pajak

    Penerangan Jalan berdasarkan Ketentuan Pasal 61 Ayat (1) PP No. 65

    Tahun 2001, paling tinggi sebesar 10 %. Untuk memperoleh Pajak

    Penerangan Jalan sebesar 10 % itu diperoleh melalui suatu proses

    pemungutan yang biasanya prosesnya dilakukan beserta pemungutan biaya

    tagihan listrik. Berdasarkan Ketentuan Pasal 1 Angka (8) Kepmendagri No.

    27 Tahun 2002 Tanggal 24 Mei 2002 tentang Pedoman Alokasi Biaya

    Pemungutan Pajak Daerah, yang dimaksud dengan pemungutan adalah

    suatu rangkaian kegiatan mulai dari penghimpunan data objek dan subjek

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    29

    pajak, penentuan besarnya pajak yang terutang sampai kegiatan penagihan

    pajak kepada wajib pajak serta pengawasan penyetorannya. Dalam rangka

    kegiatan pemungutan dapat diberikan biaya pemungutan. Berdasarkan

    Ketentuan Pasal 1 Angka (9) Kepmendagri No. 27 Tahun 2002, biaya

    pemungutan adalah biaya yang diberikan kepada aparat pelaksana

    pemungutan dan aparat penunjang dalam rangka kegiatan pemungutan.

    Berdasarkan Ketentuan Pasal 3 Kepmendagri No. 27 Tahun 2002, biaya

    pemungutan ditetapkan paling tinggi sebesar 5 % dari realisasi penerimaan

    pajak daerah. Biaya pemungutan pajak penerangan yang dipungut oleh PT.

    PLN sebesar 5 % tersebut berdasarkan Ketentuan Pasal 6 Keputusan

    Menteri Dalam Negeri No. 27 Tahun 2002 tentang Pedoman Alokasi Biaya

    Pemungutan Pajak Daerah (Tanggal 24 Mei 2002) akan dialokasikan untuk:

    - 54 % untuk biaya pemungutan PT. PLN.

    - 6 % untuk tim pembina pusat.

    - 20 % untuk aparat pemerintah daerah yang berkaitan dengan pelaksanaan

    pemungutan.

    - 20 % untuk petugas PT. PLN setempat yang terkait pada pelaksanaan

    pemungutan.

    Alokasi biaya pemungutan yang diberikan kepada tim pembina pusat

    digunakan hanya untuk membiayai kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan

    kebijakan pemungutan pajak daerah di tingkat pusat. Dari ketentuan di atas

    dapat diketahui bahwa PT. PLN mendapat alokasi biaya pemungutan paling

    banyak karena membantu Pemda memungut Pajak Penerangan Jalan dengan

    total alokasi biaya pemungutan yang didapat PT. PLN adalah (54 % + 20 %)

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    30

    x 5 % dari hasil realisasi Pajak Penerangan Jalan. Sedangkan alokasi untuk

    tim pembina pusat selama belum ada kepmendagri yang mengaturnya,

    dikuasai oleh pemda setempat.

    11. Praktik Pemungutan Pajak Penerangan Jalan

    Pajak penerangan adalah pajak atas penggunaan tenaga listrik, dengan

    ketentuan bahwa di wilayah daerah tersebut tersedia penerangan jalan,

    yang rekeningnya dibayar oleh pemerintah daerah. Penerangan jalan yang

    dimaksud adalah penggunaan tenaga listrik untuk menerangi jalan umum

    yang rekeningnya dibebankan kepada pemerintah daerah yang selanjutnya

    biaya tersebut dibebankan kepada masyarakat pelanggan listrik.

    Penerangan jalan merupakan sarana menambah keindahan kota,

    kenyamanan serta ikut menunjang terciptanya keamanan dan ketertiban

    yang dinikmati oleh masyarakat. Untuk membiayai kebutuhan tersebut perlu

    adanya pengenaan pajak yang merata serta proporsional untuk memenuhi

    rasa keadilan. Devas, dkk, 1989 dalam Indra Riady, 2010) menilai Pajak

    Penerangan Jalan, pajak ini dipungut pemerintah daerah melalui PLN dalam

    bentuk kutipan dalam rekening listrik, pajak ini dikatakan adil karena

    dasarnya pemakaiannya yang erat kaitannya dengan kemampuan bayar.

    Pajak Penerangan Jalan nantinya akan dimasukkan ke dalam penerimaan

    daerah yaitu melalui Pendapatan Asli Daerah (PAD).

    Pemungutan Pajak Penerangan Jalan di Indonesia saat ini didasarkan

    pada dasar hukum yang jelas dan kuat sehingga harus dipatuhi oleh

    masyarakat dan pihak yang terkait. Formulir-formulir isian yang digunakan

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    31

    untuk melaporkan, menghitung, membayar, dan menyetorkan pajak daerah

    yang terutang antara lain:

    - Surat Pemberitahuan Pajak Daerah (SPPD) yang digunakan oleh wajib

    pajak untuk melaporkan perhitungan dan pembayaran pajak terutang.

    - Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD), merupakan surat keputusan yang

    menentukan besarnya jumlah pajak yang terutang.

    - Surat Ketetapan Pajak Daerah Kurang Bayar (SKPDKB), yang

    menentukan besarnya jumlah pajak yang terutang, jumlah kredit pajak,

    jumlah kekurangan pembayaran pokok pajak, besarnya sanksi

    administrasi, dan jumlah yang masih harus dibayar.

    - Surat Setoran Pajak Daerah (SSPD), digunakan oleh wajib pajak untuk

    melakukan pembayaran atau penyetoran pajak terutang ke kas daerah.

    Pembayaran pajak dilakukan sekaligus dengan pembayaran tagihan

    listrik atau lunas paling lambat 10 hari setelah berakhirnya masa pajak.

    Apabila Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD) tidak dibayar setelah lewat

    waktu paling lama 30 hari sejak SKPD diterima, maka akan dikenakan

    sanksi administrasi berupa bunga sebesar 2 % setiap bulan dan ditagih

    dengan menerbitkan Surat Tagihan Pajak Daerah (STPD).

    C. Kinerja Pajak

    Kinerja pajak merupakan sistem pelaksanaan pajak di suatu wilayah yang

    menjadi salah satu sumber penerimaan. Kinerja pajak yang baik adalah yang

    mampu melakukan perluasan basis perpajakan, perbaikan administrasi

    perpajakan, mengurangi terjadinya penghindaran dan manipulasi pajak, serta

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    32

    mengatur pengenaan asset yang berada di luar negeri. Pemenuhan kewajiban

    pajak akan berdampak pada aspek ekonomi, dari mikroekonomi sampai

    makroekonomi. Sehingga apabila anggota masyarakat memenuhi kewajiban

    pajaknya dengan baik, maka mekanisme ekonomi dalam masyarakat juga akan

    berjalan dengan baik.

    D. Potensi Pajak

    Potensi pajak merupakan suatu potensi yang diukur dengan cara

    pengkalian data hasil observasi obyek penelitian dengan tarif Pajak Penerangan

    Jalan sehingga ditemukan estimasi jumlah pajak terutang yang ditanggung oleh

    wajib pajak tersebut. Dalam hal ini tarif pajak yang ditetapkan sebesar 10 %.

    Potensi pajak dapat berubah seiring dengan kemajuan usaha dari wajib pajak

    tersebut dan juga tergantung pada jenis pajak itu sendiri. Konsep pengukuran

    hasil pungutan yang menggunakan konsep value for money terdiri atas tiga

    elemen utama, yaitu: ekonomi, efsiensi, dan efektivitas.

    INPUT PRIMER

    (Rp)

    INPUT (Masukan)

    OUTPUT (Keluaran)

    OUTCOME (Hasil)

    EKONOMI (Spending

    Less)

    EFISIENSI (Spending

    Well)

    EFEKTIVITAS (Spending Wisely)

    Gambar 2.1 Value for Money Chain

    Sumber: Manajemen Kinerja Sektor Publik (dalam Analisis Efisiensi dan Efektivitas

    Hasil Pemungutan Pajak Parkir di Kabupaten Sleman)

    Value for Money

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    33

    Apabila dikaitkan dengan manajemen kinerja berbasis outcome, fokus

    terpenting manajemen kinerja sektor publik adalah pada pencapaian efektivitas.

    Untuk mencapai efektivitas organisasi harus efisien, tetapi organisasi yang

    efisien belum tentu efektif. Sebagai contoh, pemerintah mungkin berhasil

    membangun sarana transportasi dengan pemanfaatan dana yang efisien, namun

    sarana tersebut bisa jadi tidak efektif karena tidak digunakan secara optimal

    sehingga tingkat kemanfaatannya rendah. Tingkat efektivitas yang rendah akan

    menimbulkan inefisiensi, karena akan menimbulkan biaya yang lainnya. Yang

    perlu dilakukan organisasi adalah tidak sekedar melakukan efisiensi biaya (cost

    efficiency) akan tetapi mencapai efektivitas biaya (cost effectiveness), yaitu

    dengan mengupayakan setiap biaya yang dikeluarkan dapat mencapai hasil

    yang dikehendaki. Jika efektivitas biaya telah terpenuhi, setiap biaya yang

    dikeluarkan akan tepat sasaran dan tidak sia-sia.

    E. Kerangka Pemikiran

    Pajak merupakan wujud tanggungjawab warga negara dalam

    pembangunan dan merupakan imbalan tidak langsung dari pemerintah yang

    diberikan kepada warga negara. Dalam hal ini sektor pajak menjadi salah satu

    penyumbang terbesar terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD). Di dalam pajak

    daerah terdapat salah satunya yaitu Pajak Penerangan Jalan. Pajak mempunyai

    peranan yang penting dan diharapkan dapat menjadi sumber penerimaan

    daerah yang potensial. Pajak Penerangan Jalan merupakan pajak daerah yang

    pengelolaan dan penerimaannya diserahkan kepada pemerintah daerah

    kabupaten atau kota sehingga pemerintah daerah yang bersangkutan dapat

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    34

    memanfaatkan hasil penerimaan pajak tersebut untuk membiayai pembangunan

    daerahnya masing-masing. Oleh karena itu, bagaimana sebenarnya kinerja dan

    potensi Pajak Penerangan Jalan khususnya di Kota Surakarta terhadap

    peningkatan Pendapatan Asli Daerah.

    Dalam penelitian ini yang akan diteliti adalah kinerja dan potensi Pajak

    Penerangan Jalan sehingga dapat mencapai efektivitas dalam peningkatan

    Pendapatan Asli Daerah. Sehingga dalam penelitian ini diperlukan suatu

    pengujian untuk menguji dan menganalisis tingkat keefektifan Pajak

    Penerangan Jalan terhadap peningkatan Pendapatan Asli Daerah. Berdasarkan

    landasan teori pada tinjauan pustaka di atas, maka secara skema, kerangka

    pemikiran dapat digambarkan sebagai berikut:

    Realisasi Penjualan Tenaga Listrik x Tarif Dasar Listrik Masing-Masing Golongan

    Potensi Pajak Penerangan Jalan

    Realisasi Penerimaan Pajak Penerangan Jalan

    Efektivitas Pajak Penerangan Jalan

    Peningkatan Pajak Daerah

    Peningkatan PAD

    Gambar 2.2 Kerangka Pemikiran

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    35

    F. Hasil Penelitian Sebelumnya

    Hasil penelitian yang berjudul Analisis Potensi Penerimaan dan

    Efektivitas Pajak Penerangan Jalan di Kabupaten Garut oleh Indra Riady

    (2010) menyatakan bahwa tujuan dalam penelitian tersebut adalah

    menganalisis potensi penerimaan Pajak Penerangan Jalan dan efektivitas Pajak

    Penerangan Jalan di Kabupaten Garut selama tahun 2005 hingga tahun 2009.

    Selain itu, dilakukan pula perhitungan daya pajak (tax effort). Untuk

    mengetahui potensi penerimaan dan efektivitas dibutuhkan suatu data

    penelitian yang menggunakan runtut waktu (time series). Penelitian dengan

    menggunakan data runtut waktu akan membantu melihat bagaimana kinerja

    dari penerimaan Pajak Penerangan Jalan. Model analisis yang digunakan yaitu

    analisis perhitungan potensi penerimaan yang didasarkan pada basis pajak dan

    tarif Pajak Penerangan Jalan kemudian perhitungan efektivitas Pajak

    Penerangan Jalan yang didasarkan pada realisasi penerimaan dan potensi

    penerimaan Pajak Penerangan Jalan, untuk daya pajak (tax effort)

    perhitungannya didasarkan pada realisasi penerimaan Pajak Penerangan Jalan

    dan Produk Domestik Regional Bruto di Kabupaten Garut.

    Hasil perhitungan potensi penerimaan Pajak Penerangan Jalan

    menunjukkan bahwa potensi Pajak Penerangan Jalan di Kabupaten Garut

    belum tercapai secara optimal. Golongan rumah tangga memiliki potensi

    penerimaan Pajak Penerangan Jalan paling besar. Efektivitas Pajak Penerangan

    Jalan menunjukkan bahwa pemungutan dan pengelolaan Pajak Penerangan

    Jalan belum efektif. Daya pajak (tax effort) menunjukkan masih rendahnya

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    36

    daya pajak, artinya kemampuan masyarakat dalam membayar pajak di

    Kabupaten Garut masih rendah.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    37

    BAB III

    METODE PENELITIAN

    A. Ruang Lingkup Penelitian

    Ruang lingkup penelitian ini adalah dengan mengadakan penelitian

    penerimaan Pajak Penerangan Jalan di wilayah Kota Surakarta, meliputi Dinas

    Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DPPKAD) Kota

    Surakarta, kantor PLN Area Pelayanan Jaringan (APJ) Kota Surakarta, dan

    Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Surakarta.

    B. Jenis dan Sumber Data

    Sumber data yang digunakan oleh peneliti adalah sebagai berikut:

    1. Data Primer

    Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari sumber

    asli (tidak melalui perantara), data yang diperoleh berupa hasil wawancara.

    Data primer secara khusus diperoleh dengan cara wawancara langsung

    dengan pihak Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah

    (DPPKAD) dan Perusahaan Listrik Negara (PLN) Kota Surakarta.

    2. Data Sekunder

    Data sekunder yaitu data yang diperoleh secara tidak langsung yang

    peneliti peroleh dari buku-buku, artikel, undang-undang, dan peraturan

    daerah (perda) yang berlaku. Dalam penelitian ini data yang didapat juga

    berasal dari lembaga atau instansi yang terkait antara lain dari Badan Pusat

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    38

    Statistik (BPS), Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah

    (DPPKAD) serta Perusahaan Listrik Negara (PLN) Kota Surakarta.

    C. Definisi Operasional Variabel

    a. Pajak daerah adalah iuran pajak yang wajib dilakukan oleh perseorangan

    atau badan usaha kepada daerah dengan pemberian imbalan secara tidak

    langsung dan dalam pelaksanaannya oleh pemerintah daerah dapat

    dipaksakan berdasarkan perundang-undangan yang berlaku, digunakan

    untuk membiayai penyelenggaraan pemerintah daerah dan pembangunan

    daerah yang bersangkutan.

    b. Pajak Penerangan Jalan adalah pajak atas penggunaan tenaga listrik, dengan

    ketentuan bahwa di wilayah daerah tersebut tersedia penerangan jalan, yang

    rekeningnya dibayar oleh pemerintah daerah.

    c. Subyek Pajak Penerangan Jalan adalah orang pribadi atau badan yang

    menggunakan tenaga listrik yang menjadi pungutan daerah atas penggunaan

    tersebut dan diatur sesuai perundang-undangan.

    d. Pendapatan Asli Daerah (PAD) adalah penerimaan yang berasal dari

    sumber-sumber pendapatan daerah yang terdiri dari pajak daerah, retribusi

    daerah, bagian laba BUMD dan penerimaan lain-lain yang sah.

    e. Target pendapatan adalah rencana pendapatan yang dianggarkan untuk

    dapat diraih sesuai kemampuan institusi penghasil pendapatan.

    f. Realisasi pendapatan adalah kemampuan pencapaian penerimaan

    pendapatan yang sudah ditargetkan.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    39

    g. Potensi Pajak Penerangan Jalan adalah jumlah keseluruhan pendapatan atas

    pemungutan Pajak Penerangan Jalan yang dapat dicapai berdasarkan kondisi

    dan perkembangan yang nyata pada daerah tersebut.

    h. Efektivitas Pajak Penerangan Jalan adalah perbandingan antara realisasi

    penerimaan Pajak Penerangan Jalan dengan potensi Pajak Penerangan Jalan.

    i. Daya pajak (tax effort) adalah kemampuan masyarakat dalam membayar

    yang diperoleh dari hasil perbandingan realisasi penerimaan pajak dengan

    Produk Domesti Regional Bruto (PDRB).

    D. Teknik dan Metode Analisis Data

    Setelah berbagai data yang dibutuhkan terkumpul, maka akan dilakukan

    analisis yang dibagi menjadi 2 (dua) yaitu tahap analisis deskriptif dan analisis

    kuantitatif.

    1. Analisis Deskriptif

    Analisis untuk memberikan gambaran tentang kinerja komponen

    pajak daerah termasuk mengenai kinerja Pajak Penerangan Jalan di Kota

    Surakarta dari tahun ke tahun dan berbagai faktor yang mempengaruhi

    kinerja pajak tersebut. Analisis deskriptif digunakan melalui

    penginterpretasian data yang tersedia.

    a. Hipotesis I

    Untuk mengetahui kondisi keuangan di Kota Surakarta dilihat dari

    tingkat kontribusi Pajak Penerangan Jalan terhadap Pendapatan Asli

    Daerah dari tahun ke tahun maka digunakan analisis trend. Analisis

    tersebut bertujuan untuk mengetahui seberapa besar kontribusi yang

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    40

    dapat diberikan oleh Pajak Penerangan Jalan terhadap Pendapatan Asli

    Daerah (PAD). Perhitungan tersebut menghasilkan kontribusi Pajak

    Penerangan Jalan terhadap PAD. Selanjutnya untuk mengetahui

    perkembangan Pajak Penerangan Jalan juga akan digunakan analisis

    trend. Alasannya untuk mengetahui perkiraan trend, yaitu (Djarwanto,

    1993: 268 dalam Hajar Sholikhah, 2010) secara langsung dapat

    membantu menyusun perencanaan. Dalam hal ini makna trend

    menunjukkan perkembangan hubungan variabel PPJ (Pajak Penerangan

    Jalan) dan variabel T (tahun) selama periode penelitian dan perkiraan

    penerimaan Pajak Penerangan Jalan pada waktu yang akan datang.

    Misalnya bila trend penerimaan Pajak Penerangan Jalan selama beberapa

    tahun menunjukkan kenaikan maka secara logika dapat diramalkan

    bahwa penerimaan Pajak Penerangan Jalan untuk tahun-tahun yang akan

    datang juga akan bertambah.

    Penelitian kali ini akan menggunakan metode kuadrat terkecil

    (least square method). Penggunaan metode least square sebetulnya

    merupakan metode yang menggambarkan garis trend linier dalam banyak

    peristiwa ekonomi, fluktuasi deret berkala sekitar garis trendnya

    umumnya bukan bersifat independen. Penggunaan metode least square

    guna menarik garis trend sebetulnya lebih disebabkan oleh faktor

    kepraktisan daripada karena matematis (Dajan, Anto, 1975: 285 dalam

    Hajar Sholikhah, 2010).

    Penggunaan model trend linier ini bertujuan untuk melihat

    perkembangan hubungan variabel T (tahun) dan variabel PPJ (Pajak

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    41

    Penerangan Jalan) selama periode penelitian maupun prospeknya di masa

    mendatang.

    - Bila b < 0, maka perkembangan hubungan PPJ dan T adalah turun.

    - Bila b > 0, maka perkembangan hubungan PPJ dan T adalah naik.

    Dengan menggunakan tingkat signifikan 5 %, analisis trend tersebut diuji

    terlebih dahulu, apabila probabilitas lebih kecil dari 0,05 maka

    persamaan tersebut signifikan.

    b. Hipotesis II

    - Matrik Kinerja Pajak Daerah

    Untuk mengetahui kinerja Pajak Penerangan Jalan dari tahun ke

    tahun digunakan model matrik kinerja Pajak Penerangan Jalan, dengan

    klasifikasi sebagai berikut:

    1. Prima bila Pajak Penerangan Jalan tersebut mempunyai rasio tingkat

    pertumbuhan terhadap tingkat pertumbuhan total pajak daerah serta

    rasio proporsi nilai Pajak Penerangan Jalan terhadap rata-rata pajak

    daerah lebih dari 1.

    2. Berkembang bila Pajak Penerangan Jalan tersebut mempunyai rasio

    tingkat pertumbuhan terhadap pertumbuhan total pajak daerah lebih

    besar daripada 1 serta memiliki rasio proporsi nilai Pajak Penerangan

    Jalan terhadap rata-rata pajak daerah kurang dari 1.

    3. Potensial bila Pajak Penerangan Jalan mempunyai rasio tingkat

    pertumbuhan terhadap pertumbuhan total pajak daerah kurang dari 1

    serta memiliki rasio proporsi Pajak Penerangan Jalan terhadap rata-

    rata pajak daerah lebih besar daripada 1.

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    42

    4. Terbelakang bila Pajak Penerangan Jalan tersebut mempunyai tingkat

    pertumbuhan terhadap pertumbuhan total pajak daerah serta rasio

    proporsi Pajak Penerangan Jalan terhadap rata-rata pajak daerah

    kurang dari 1 atau bersifat negatif.

    - Analisis Rasio Pengumpulan (Collection Ratio)

    Analisis ini merupakan analisis untuk menghitung pemungutan

    pajak daerah dalam hal ini adalah Pajak Penerangan Jalan, apakah sudah

    mencapai target atau belum sesuai dengan target dengan ketentuan:

    1. Hasil perbandingan tingkat pencapaian di atas 100 % artinya sangat

    aktif.

    2. Hasil perbandingan tingkat pencapaian 100 % artinya efektif.

    3. Hasil perbandingan tingkat pencapaian di bawah 100 % artinya tidak

    efektif.

    Efektifitas diartikan sebagai sejauh mana unit yang dikeluarkan mampu

    mencapai tujuan yang ditetapkan. Efektifitas digunakan untuk mengukur

    hubungan antara hasil pungutan suatu pajak dengan tujuan atau target

    yang telah ditetapkan. (Mardiasmo, 2002 dalam Indra Riady, 2010).

    c. Hipotesis III

    Potensi merupakan keseluruhan pendapatan yang memungkinkan

    dapat dicapai berdasarkan kondisi dan perkembangan sumber pendapatan

    yang dimaksud. Nilai potensi setiap sumber pendapatan daerah tersebut

    masih jarang untuk dilaporkan sebagaimana nilai target dan realisasi

    pendapatan. Hal itu dikarenakan instansi penghasil sebagai pengelola

    sumber pendapatan belum menghitung secara komprehensif potensi

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    43

    pendapatan yang menjadi tanggungjawab pengelola. Untuk menghitung

    potensi Pajak Penerangan Jalan digunakan rumus yaitu jumlah biaya tarif

    beban ditambah biaya pemakaian listrik (kwh), selanjutnya akan

    menghasilkan volume atau realisasi penjualan tenaga listrik dan dikalikan

    dengan tarif pajak untuk penerangan jalan (menurut golongan) sesuai

    dengan kriteria yang tercantum dalam peraturan daerah mengenai Pajak

    Penerangan Jalan.

    2. Analisis Kuantitatif

    Analisis yang digunakan untuk mengkaji karakteristik objek Pajak

    Penerangan Jalan dan penghitungan estimasi potensi Pajak Penerangan

    Jalan di Kota Surakarta. Pada dasarnya, pendekatan kuantitatif dilakukan

    pada penelitian inferensial (dalam pengujian hipotesis) dan menarik

    kesimpulan hasilnya pada suatu probabilitas kesalahan penolakan hipotesis

    nihil. Dengan metode kuantitatif akan diperoleh signifikansi perbedaan

    kelompok atau signifikansi hubungan antar variabel yang diteliti (Azwar,

    2001: 5 dalam Wiratno Bagus S, 2010). Untuk kepentingan analisis akan

    dipaparkan beberapa model analisis data.

    a. Hipotesis I

    Menggunakan analisis untuk mengetahui seberapa besar kontribusi

    yang dapat diberikan oleh Pajak Penerangan Jalan terhadap Pendapatan

    Asli Daerah (PAD), antara lain:

    Dimana:

    Pajak Penerangan Jalan = Nilai PJU

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    44

    Pendapatan Asli Daerah = Nilai PAD

    Perhitungan tersebut menghasilkan kontribusi Pajak Penerangan Jalan

    terhadap PAD. Penelitian kali ini juga akan menggunakan metode

    kuadrat terkecil (least square method). Penggunaan metode least square

    sebetulnya merupakan metode yang menggambarkan garis trend linier

    dalam banyak peristiwa ekonomi, fluktuasi deret berkala sekitar garis

    trendnya umumnya bukan bersifat independen. Penggunaan metode least

    square guna menarik garis trend sebetulnya lebih disebabkan oleh faktor

    kepraktisan daripada karena matematis (Dajan Anto, 1975: 285 dalam

    Hajar Sholikhah, 2010). Persamaan garis lurus dinyatakan dengan model

    PPJ = a + bT, dimana:

    PPJ = Penerimaan Pajak Penerangan Jalan

    a = Konstanta

    b = Besar perubahan variabel PPJ yang terjadi pada setiap perubahan

    satu variabel T

    T = Tahun

    b. Hipotesis II

    - Matrik Kinerja Pajak Daerah

    Untuk mengetahui kinerja Pajak Penerangan Jalan dari tahun ke

    tahun digunakan model matrik kinerja Pajak Penerangan Jalan, antara

    lain:

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    45

    Tabel 3.1 Matrik Kinerja Pajak Daerah

    Proporsi

    Pertumbuhan

    Prima

    Berkembang

    Potensial Terbelakang

    Keterangan:

    Xi = Nilai pajak daerah

    Rata-rata X = Nilai rata-rata pajak daerah

    X total = Jumlah total pajak daerah

    = Pertumbuhan pajak daerah

    - Analisis Rasio Pengumpulan (Collection Ratio)

    Rumus untuk menghitung pemungutan pajak daerah dalam hal ini

    adalah Pajak Penerangan Jalan, apakah sudah mencapai target atau belum

    sesuai dengan target adalah:

    Dimana:

    CLR = Rasio pengumpulan (collection ratio)

    Xi = Jenis pajak daerah

  • perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

    commit to user

    46

    c. Hipotesis III

    Untuk menghitung potensi Pajak Penerangan Jalan digunakan

    rumus yaitu jumlah biaya tarif beban ditambah biaya pemakaian listrik

    (kwh), selanjutnya akan menghasilk