Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

  • Author
    minmo27

  • View
    233

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    1/123

    1

    ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MINATPEMANFAATAN DAN PENGGUNAAN SIKNAS ONLINE

    DI PROVINSI BALI

    TESIS

    Untuk Memenuhi Sebagian PersyaratanMencapai Derajat Sarjana S-2

    Minat Utama Sistem Informasi Manajemen Kesehatan (Simkes)Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat

    Diajukan oleh:Desak Nyoman Maindrawati

    NIM: 07/261129/PKU/09430

    KepadaPROGRAM PASCASARJANA FAKULTAS KEDOKTERAN

    UNIVERSITAS GADJAH MADA

    YOGYAKARTA2009

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    2/123

    2

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    3/123

    3

    DAFTAR ISI

    Halaman

    Halaman Judul............................................................................... i

    Halaman Persetujuan.................................................................... ii

    Daftar Isi......................................................................................... iii

    Daftar Tabel ................................................................................... v

    Daftar Gambar............................................................................... vi

    Surat Pernyataan........................................................................... vii

    Kata Pengantar.............................................................................. viii

    Intisari ............................................................................................ x

    Abstrak........................................................................................... xi

    BAB I. PENDAHULUAN

    A. Latar Belakang .......................................................................... 1B. Perumusan Masalah ................................................................. 7C. Tujuan Penelitian ....................................................................... 7D. Manfaat Penelitian .................................................................... 8E. Keaslian Penelitian ................................................................... 9

    BAB II. TINJAUAN PUSTAKA

    A. Telaah Pustaka.......................................................................... 121.Sistem Informasi...................................................................... 122.Sistem Informasi Kesehatan Nasional Online........................... 143.Komunikasi Data..................................................................... 174.Evaluasi Sistem Informasi....................................................... 205.Model Evaluasi Sistem Informsi.............................................. 22

    B. Landasan Teori.......................................................................... 30C. Kerangka Konsep ....................................................................... 31D. Hipotesis ................................................................................... 32

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    4/123

    4

    BAB III METODE PENELITIAN

    A. Rancangan Penelitian ............................................................... 33B. Lokasi dan Subjek Penelitian .................................................... 33C. Variabel Penelitian .................................................................... 34

    D. Difinisi Operasional Variabel .................................................... 34E. Instrumen Penelitian .................................................................. 37F. Pengujian Validitas dan Reliabilitas Instrumen............................ 38G. Cara Pengolahan dan Analisis Data .......................................... 40H. Etika Penelitian .......................................................................... 43I. Jalannya Penelitian.................................................................... 43J. Keterbatasan Penelitian............................................................. 44

    BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

    A. Hasil Penelitian ......................................................................... 45

    1. Gambaran Umum Siknas Online.......................................... 452. Karakteristik Responden ...................................................... 483. Analisis Deskriptif ................................................................ 534. Analisis Jalur ....................................................................... 62

    B. Pembahasan.............................................................................. 72

    BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

    A. Kesimpulan ................................................................................ 80B. Saran ........................................................................................ 81

    DAFTAR PUSTAKA

    LAMPIRAN

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    5/123

    5

    DAFTAR TABEL

    HalamanTabel 1 Hasil Uji Validitas Variabel Penelitian ............................. 39

    Tabel 2. Hasil Reliabilitas Variabel Penelitian ............................... 40

    Tabel 3. Karakteristik Responden ............................................. ... 49Tabel 4. Hasil Tabulasi Silang Karakteristik Responden dengan Minat

    Pemanfaatan Siknas Online ............................................ 50

    Tabel 5 . Hasil tabulasi Silang Karakteristik Responden denganPenggunaan Siknas Online .............................................. 52

    Tabel 6. Persentase Frekuensi Penggunaan Siknas Online ......... 61

    Tabel 7. Persentase Jenis Penggunaan Siknas Online................. 62

    Tabel 8. Hasil Uji Korelasi Antar Ekspektansi Kinerja,EkspektansiUsaha, Pengaruh Sosial dan Minat Pemanfaatan Siknas

    Online .......................................................................... 63

    Tabel 9. Hasil Uji Korelasi Antar Kondisi Pemfasilitasi, MinatPemanfaatan dan Penggunaan Siknas Online .............. 63

    Tabel 10. Hasil Analisis Regresi Berganda Berdasarkan MinatPemanfaatan Siknas Online ............................................ 64

    Tabel 11. Hasil Analisis Regresi Berganda Berdasarkan PenggunaanSiknas Online .................................................................. 66

    Tabel 12. Ringkasan Koefisien Jalur Variabel Independen dan

    Dependen........................................................................ 71

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    6/123

    6

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 1. Model Penelitian UTAUT .............................................. 29

    Gambar 2. Kerangka Konsep Penelitian ......................................... 31

    Gambar 3. Grafik Ekspektansi Kinerja ............................................ 54Gambar 4. Grafik Ekspektansi Usaha.............................................. 55

    Gambar 5. Grafik Pengaruh Sosial ................................................. 57

    Gambar 6. Grafik Minat Pemanfaatan Siknas Online ...................... 58

    Gambar 7. Grafik Kondisi Pemfasilitasi ........................................... 60

    Gambar 8. Hubungan Struktur X1,X2,X3 terhadap Y1 dan Y1,X4terhadap Y2 ................................................................... 68

    Gambar 9. Hubungan Struktur X1,X2,X3 terhadap Y1 dan Y1,X4terhadap Y2 ................................................................... 70

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    7/123

    7

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    8/123

    8

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah

    memberikan rahmat-Nya, sehingga Penulis dapat menyelesaikan tulisan ini.

    Tesis ini disusun untuk memenuhi persyaratan mencapai derajat sarjana S-2

    pada Program Studi Ilmu Kehehatan Masyarakat, Minat Sistem Informasi

    Manajemen Kesehatan pada Program Pasca sarjana Universitas Gadjah

    Mada.

    Penulis tidak akan dapat berbuat banyak tanpa dukungan dan

    bimbingan dari berbagai pihak, oleh karena itu penulis sampaikan terima kasih

    dan penghargaan yang tulus kepada :

    1. Bapak Anis Fuad, DEA sebagai pembimbing pertama dan pembimbing

    akademik yang telah banyak mengorbankan waktu, tenaga dan

    pemikirannya hingga selesainya tesis ini.

    2. Bapak Surahyo,B.Eng,M.Eng,Sc sebagai pembimbing kedua yang telah

    dengan penuh kesabaran dan perhatian memberikan bimbingan dan

    dorongan sehingga dapat terselesaikan tesis ini.

    3. Bapak Prof. Hari Kusnanto selaku Ketua Minat Simkes serta staf pengelola

    Magister Sistem Informaasi Manajemen Kesehatan atas bantuannya

    selama studi

    4. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali yang telah memberikan kesempatan

    pada penulis untuk mengikuti pendidikan Pascasarjana (S-2) di Universitas

    Gadjah Mada Yogyakarta

    5. Para responden yang telah bersedia ikut berperan serta dalam penelitian

    ini

    6. Teman-teman minat SIMKES Tahun 2007, yang telah banyak membantu,

    memberikan dukungan dan kerjasama yang baik selama penulisan ini.

    7. Dekwid, Mas Widi, Mas Yuddy, Yan Kariana, Pak Ilo, Mbak Derty, Lida,

    Ekti, Sukma, Pak Kartiawan atas bantuan pinjaman buku-buku dan diskusi-

    diskusi selama penyusunan tesis ini.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    9/123

    9

    8. Mbak Nia, Mbak Estu, mbak esty dan mas mur atas bantuan dan dukungan

    selama ini.

    9. Ajik dan Ibu tercinta , Mertua serta keluarga atas doa dan dukungan moril

    selama mengikuti perkuliahan ini

    10. Suami terkasih Dewa Made Putra serta anak-anak tercinta Vania Putri

    dan Indrasari Putri yang setia dan menghibur disela-sela kesibukan

    penulisan tesis ini

    Akhir kata, penulis mohon maaf bila ada kekurangan dan kehilapan

    selama mengikuti pendidikan dan penelitian berlangsung. Semoga Tuhan

    memberikan rahmat kepada kita semua.

    Yogyakarta, Pebruari 2009

    Penulis

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    10/123

    10

    INTISARI

    Latar Belakang: Bidang kesehatan memiliki aspek yang sangat luas sehinggakebutuhan akan data dan informasi yang akurat, tepat dan cepat sangat besar.Depkes RI telah mengembangkan Siknas online sebagai upaya untukmemfasilitasi dan memacu pengembangan Sikda. Pemanfaatan jaringan

    komputer online yang utama untuk keperluan komunikasi data.Untuk melihat proses komunikasi data pada penerapan siknas online berjalanefektif dan bermanfaat perlu diketahui minat pemanfaatan siknas online darisegi ekspektansi kinerja, ekspektansi usaha dan pengaruh sosial juga perludiketahui penggunaan siknas online dari segi kondisi pemfasilitasi dan minatpemanfaatan siknas online.Tujuan Penelitian: Menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi minat

    pemanfaatan dan penggunaan siknas online untuk kepentingan komunikasidata di Provinsi Bali dengan menggunakan teori UTAUT dari Venkatesh et.al(2003)Metode Penelitian:Penelitian ini adalah penelitian survei dengan rancangancross-sectional.Lokasi penelitian akan dilakukan di Dinas Kesehatan Provinsi

    Bali dan 9 Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota di Bali dan jumlah sampel adalah: 40 orang. Instrumen penelitian berupa kuesioner dan wawancara. Datadianalisis secara deskriptif selanjutnya analisis jalur untuk mendapatkankoefisien jalur pada masing-masing variabel serta analisis kualitatif untukmendukung data kuantitatif.Hasil Penelitian : Hasil analisis menunjukkan bahwa variabel ekspektansi

    kinerja, ekspektansi usaha dan pengaruh sosial secara parsial maupunsimultan mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap minatpemanfaatan siknas online (p

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    11/123

    11

    ABSTRACT

    Background: Health field includes broad spread aspects, therefore the need

    of quick and precise data and information is very high. Health Ministry ofIndonesia has developed online national health information system (siknas) as

    an effort to facilitate and enhance the development of regional healthinformation (sikda). Utilization of computer network is mainly for datacommunication. To observe the use and the effectivity of online siknas datacommunication application, it is important to evaluate intention of utilization andusage of online siknas from performance expectancy, effort expectancy, socialinfluence, facilitating condition aspects, and the intention aspect it self.Objectives: To analysis the factors influencing intention of utilization and

    usage of online siknas for data communication in Bali Province using UTAUTtheory from Venkatesh et al. (2003).Method: This study was a survey research with cross-sectional design. The

    study was done in Bali Province Health Office and 9 District Health Offices.The number of sample was 40 individuals. Data was gathered using

    questionairre and interview. Data was analyzed descriptively. Pathwaycoeficient for each variable were calculated. Qualitative analysis to supportquantitative data was done.Result: This study revealed that performance expectancy, effort expectancy,

    and social influence have significant positive influence on intention of utilizationof online siknas both partially and simultaneously (p

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    12/123

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    13/123

    13

    Sejak ditetapkannya Visi Departemen Kesehatan adalah Memandirikan

    Masyarakat Untuk Hidup Sehat dengan Misinya Membuat Rakyat Sehat.

    Untuk mewujudkan Visi dan Misi Departemen Kesehatan tersebut, dalam

    Rencana Strategis Departemen Kesehatan 2005-2009 telah ditetapkan adanya

    empat strategi utama, salah satunya adalah meningkatkan sistem surveilans,

    monitoring dan informasi kesehatan serta dengan Sasaran ke-14 Departemen

    Kesehatan berbunyi Berfungsinya Sistem Informasi Kesehatan yang

    Evidance Based di Seluruh Indonesia.

    Untuk mencapai sasaran tersebut telah ditetapkan indikator yaitu pada

    akhir tahun 2009 telah tersedia dan dimanfaatkan data dan informasi

    kesehatan yang akurat, tepat dan cepat dengan mendayagunakan teknologiinformasi dan komunikasi dalam pengambilan keputusan/kebijakan bidang

    kesehatan di Kabupaten/Kota, Provinsi dan Departemen Kesehatan. Untuk

    mencapai keadaan tersebut dilakukan dengan menetapkan target-target

    tahunan sebagai berikut: Tahun 2007 80% Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

    dan 100% Dinas Kesehatan Provinsi telah terhubung dengan Departemen

    Kesehatan melalui jaringan komputer (online) yang dimanfaatkan secara

    minimal. Tahun 2008 90% Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan 100% Dinas

    Kesehatan Provinsi, 60% Rumah Sakit Pemerintah (Pusat dan Daerah) dan100% Unit Pelaksana Teknis Pusat telah terhubung dengan Departemen

    Kesehatan melalui jaringan komputer (online) yang dimanfaatkan secara

    optimal. Tahun 2009 Seluruh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas

    Kesehatan Provinsi, Rumah Sakit Pemerintah (Pusat dan Daerah) dan unit

    pelaksana teknis pusat telah terhubung dengan Departemen Kesehatan

    melalui jaringan komputer online yang dimanfaatkan secara optimal. (Depkes

    RI, 2008).

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    14/123

    14

    Sistem informasi kesehatan dapat menghasilkan data dan informasi

    yang berkaitan dengan kesehatan. Ketersediaan data dan informasi kesehatan

    dapat menunjang pada keberhasilan manajemen kesehatan. Pesatnya

    perkembangan teknologi informasi dan telekomunikasi telah menuntut

    meningkatnya kebutuhan masyarakat akan informasi kesehatan yang akurat,

    cepat dan tepat waktu. Informasi kesehatan yang akurat dapat digunakan

    sebagai bahan perencanaan, karena perencanaan yang berdasarkan fakta

    akan lebih bermanfaat dan dapat dipertanggungjawabkan.

    Pengembangan pelayanan data dan informasi untuk manajemen diawali

    dengan mengidentifikasi peluangpeluang yang dapat dimanfaatkan untuk

    menyajikan data dan informasi kesehatan. Misalnya penyajian data dan

    informasi kepada petugas kesehatan, rapat koordinasi pimpinan di suatu unit

    kerja dalam rangka manajemen unit, rapat forum kerjasama lintas sektor, rapat

    dengar pendapat pemerintah daerah dengan DPRD, rapat koordinasi

    pembangunan, rapat pembahasan rencana anggaran (dalam rangka

    manajemen Sistem Kesehatan). Pemanfaatan teknologi komputer dapat pula

    diarahkan untuk tersedianya akses online terhadap bank data yang dimiliki.

    (Depkes RI, 2007).

    Kemajuan teknologi komunikasi sekarang mempunyai pengaruh pada

    perkembangan pengolahan data. Data dari satu tempat dapat dikirim ke

    tempat lain dengan alat telekomunikasi. Sistem informasi sekarang

    memanfaatkan alat telekomuniksai untuk membentuk suatu jaringan kerja

    komputer. (Jogianto, 2005)

    Jaringan komputer yang dibangun oleh Departemen Kesehatan

    merupakan upaya untuk memfasilitasi dan memacu pengembangan Sistem

    Informasi Kesehatan Daerah (SIKDA) dalam rangka mewujudkan Sistem

    Informasi Kesehatan Nasional (SIKNAS). Pemanfaatan jaringan komputer

    online tidak hanya untuk keperluan komunikasi data terintegrasi atau jaringan

    pelayanan bankbank data (intranet dan internet) melainkan juga untuk

    keperluan keperluan lain, seperti konsultasi eksekutif, telekomunikasi dan

    teleconference, distance learning, digital library service, web based

    networking, e-procurement, telemedicine.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    15/123

    15

    Dinas Kesehatan Provinsi Bali sebagai instansi daerah yang

    mempunyai tugas pokok menyelenggarakan kewenangan Pemerintah Provinsi

    Bali dalam bidang Kesehatan termasuk dalam pengembangan sistem

    informasi kesehatan. Visi dari Dinas Kesehatan Provinsi Bali adalah Bali

    Sehat Menuju Bali Dwipajaya dengan misinya adalah :1) Menyelenggarakan

    pembangunan berwawasan kesehatan; 2) Mendorong kemandirian

    masyarakat untuk hidup sehat; 3) Memelihara dan meningkatkan pelayanan

    kesehatan yang bermutu, merata dan terjangkau dan 4) Mendorong

    peningkatan manajemen kesehatan pada semua tingkat pelayanan dan

    pemantapan sistem informasi kesehatan.

    Beberapa tahapan manajemen data yang dilakukan di Provinsi Bali

    untuk menghasilkan data/informasi kesehatan yaitu : pengumpulan data,

    pengolahan data, analisis data penyajian data serta penyebaran informasi.

    Proses manajemen data sebelum tahun 2008 di Dinas Kesehatan Provinsi

    Bali dilakukan berjenjang mulai dari tingkat puskesmas/puskemas pembantu

    kemudian diteruskan ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota lalu ke Dinas

    Kesehatan Provinsi Bali masih secara manual dengan dikirim ke subdin

    penyusunan program khususnya seksi data. Data data yang terkumpul

    nantinya dibuat menjadi buku profil kesehatan, buku sarana serta buku saku.

    Laporan yang ada tersebut nantinya akan dikirim ke pusat.

    Pada tahun 2006 Pusat Data dan Informasi Departemen Kesehatan RI

    melakukan pemasangan jaringan dan memberikan 10 unit komputer untuk

    Dinas Kesehatan Provinsi Bali. Pemasangan jaringan dari Depkes tesebut

    dimaksudkan untuk menghubungkan komputer-komputer yang ada di ruangan

    Sub Dinas, Bagian dan ruangan Kepala Dinas Kesehatan, serta pemasangan

    server di seksi data subdin penyusunan program & informasi kesehatan.

    Sejak tahun 2007 beberapa kegiatan yang telah dilaksanakan oleh

    Pusdatin Depkes RI dalam rangka pengembangan siknas online berupa

    pengadaan infrastruktur jaringan komputer dan langganan jaringan

    telekomunikasi serta kegiatan pertemuan atau pelatihan untuk dinas

    kesehatan provinsi, kabupaten/kota. Pelatihan untuk Dinas Kesehatan Provinsi

    dan Kabupaten/Kota seperti pelatihan tentang jaringan komputer pada tahun

    2006, bulan nopember 2007 juga kembali dilakukan pelatihan jaringan dan

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    16/123

    16

    telekomunikasi siknas online serta cara pengoperasian aplikasi SPM (Standar

    Pelayanan Minimal). Pada tahun anggaran 2008, pihak Dinas Kesehatan

    Provinsi Bali dengan mendatangkan nara sumber pusat dari Pusdatin Depkes

    RI melaksanakan sosialisasi dan pelatihan mengenai siknas online khususnya

    pengoperasian software aplikasi komunikasi data dengan peserta dari Dinas

    Kesehatan Kabupaten/Kota se-Bali. Pada bulan Oktober 2008 Pusdatin

    Depkes RI melaksanakan pelatihan di Surabaya dengan peserta tim pengelola

    siknas online di 9 kabupaten/kota se-Bali tentang pengoperasian software

    aplikasi komunikasi data dan cara pengoperasian GPS. Dinas Kesehatan

    Provinsi Bali dan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota telah membentuk tim

    pengelola siknas online, dan pada DIPA Provinsi Bali Tahun 2008 telah

    dianggarkan honor bulanan untuk pengelola SIK tersebut.

    Sesuai harapan Depkes RI pada akhir Tahun 2009 seluruh Dinas

    Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas Kesehatan Provinsi, Rumah Sakit

    Pemerintah (Pusat dan Daerah), dan Unit Pelaksana Teknis Pusat telah

    terhubung dengan Departemen Kesehatan melalui jaringan komputer (online)

    yang dimanfaatkan secara optimal. Terselenggaranya komunikasi data, aliran

    data dari kabupaten/kota dan provinsi ke pusat atau sebaliknya dapat

    dioptimalkan sehingga ada suatu sistem informasi eksekutif yang mampu

    menyediakan data set minimal khususnya untuk memenuhi kebutuhan

    pimpinan dan pengelola program kesehatan sehingga terbangun sebuah

    decision support system.

    Sampai sejauh ini penerapan jaringan komputer online sistem informasi

    kesehatan nasional (SIKNAS ONLINE) untuk kepentingan komunikasi data di

    Dinas Kesehatan Provinsi Bali belum pernah dievaluasi. Untuk melihat proses

    komunikasi data terhadap penerapan siknas online apakah sudah efektif dan

    bermanfaat sehingga dapat melihat perubahan yang terjadi dengan kehadiran

    sebuah teknologi informasi baru pada organisasi didinas. Pengukuran atau

    penilaian kualitas suatu sistem informasi yang efektif sulit dilakukan secara

    langsung seperti pengukuran biaya-manfaat. Kesulitan penilaian kesuksesan

    dan keefektifan sistem informasi secara langsung mendorong banyak peneliti

    mengembangkan model untuk menilai kesuksesan sistem informasi.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    17/123

    17

    Penyelenggaraan sistem informasi kesehatan nasional (SIKNAS) yang

    dilakukan secara online dengan memanfaatkan perkembangan teknologi

    informasi merupakan hal baru bagi pengelola di Dinas Kesehatan Provinsi dan

    pengelola di Dinas Kesehatan Kabunpaten/Kota. Dengan sistem yang baru

    tersebut diharapkan dapat memberikan manfaat, meningkatkan efektifitas

    pekerjaan dan membantu menyelesaikan pekerjaan lebih cepat serta tidak

    mengalami kesulitan dalam menggunakan sistem informasi secara online bagi

    Dinas Kesehatan Provinsi, Kabupaten/Kota.

    Dengan demikian komunikasi data antara pusat dan daerah berjalan

    lancar. Karena bagaimanapun tanpa adanya informasi yang baik sulit

    diharapkan suatu rencana program kesehatan dapat mencapai sasaran yang

    tepat. Disinilah ketersediaan informasi yang akurat dan aktual menjadi

    kebutuhan utama.

    Berdasarkan hal tersebut perlu dilakukan penelitian mengenai

    ekspektansi kinerja, ekspektansi usaha dan pengaruh sosial terhadap minat

    pemanfaatan siknas online serta melihat minat pemanfaatan siknas online dan

    kondisi yang memfasilitasi pemakai terhadap penggunaan siknas online untuk

    kepentingan komunikasi data.

    B. Perumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang di atas maka rumusan masalah pada

    penelitian ini adalah :

    1. Apakah terdapat pengaruh positif signifikan ekspektansi kinerja,

    ekspektansi usaha dan pengaruh sosial secara parsial maupun simultan

    terhadap minat pemanfaatan siknas online di Dinas Kesehatan Provinsi

    Bali?

    2. Apakah terdapat pengaruh positif signifikan kondisi pemfasilitasi dan minat

    pemanfaatan siknas online secara parsial maupun simultan terhadap

    penggunaan siknas online untuk kepentingan komunikasi data di Dinas

    Kesehatan Provinsi Bali?

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    18/123

    18

    C. Tujuan Penelitian

    1. Tujuan Umum

    Secara umum penelitian ini bertujuan untuk menganalisis faktor-faktor yang

    mempengaruhi minat pemanfaatan dan penggunaan siknas online untuk

    kepentingan komunikasi data di Provinsi Bali.

    2. Tujuan Khusus

    a) Menganalisis variabel ekspektansi kinerja, ekspektansi usaha dan

    pengaruh sosial secara parsial maupun simultan terhadap minat

    pemanfaatan siknas online di Dinas Kesehatan Provinsi Bali

    b) Menganalisis variabel kondisi pemfasilitasi dan minat pemanfaatan

    siknas online secara parsial maupun simultan terhadap penggunaan

    siknas online untuk kepentingan komunikasi data di Dinas Kesehatan

    Provinsi Bali.

    D. Manfaat Penelitian

    1. Manfaat untuk Pemerintah Provinsi, Kabupaten/Kota

    Sebagai bahan masukan dan dukungan untuk pemerintah provinsi,

    kabupaten/kota dalam memfasilitasi perkembangan siknas ke depan serta

    dalam rangka pengembangan sistem informasi kesehatan daerah (SIKDA)

    selanjutnya.

    2. Manfaat untuk Dinas Kesehatan

    Sebagai bahan pertimbangan bagi para pengambil keputusan di Dinas

    Kesehatan Provinsi Bali, Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota untuk

    mengevaluasi perkembangan siknas serta dalam rangka pengembangan

    sistem informasi kesehatan daerah (SIKDA) selanjutnya dan dapat menjadi

    masukan bagi para pengelola data dalam menerapkan aplikasi siknas dan

    sikda.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    19/123

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    20/123

    20

    pengaruh sosial dan kondisi fasilitas pendukung secara bersama-sama

    merupakan faktor penentu yang penting ke minat, secara individual hanya

    ekspektansi kinerja dan kondisi fasilitas pendukung yang memiliki

    hubungan linier dan signifikan terhadap minat. Perbedaannya adalah topik

    penelitian ini tentang analisis minat dan penggunaan siknas online. Selain

    itu subjek, tempat, tujuan dan analisis data yang digunakan juga berbeda.

    3. Adib (2007), penelitian tentang pengembangan sistem informasi dan

    komunikasi berbasis intranet untuk meningkatkan koordinasi manajemen di

    Dinas Kesehatan Kabupaten Hulu Sungai Selatan Tahun 2007. Penelitian

    mengarah pada apakah dengan intervensi pelatihan dan bimbingan teknis

    karyawan tentang intranet, penyusunan prosedur tetap dan petunjuk teknis,

    penyusunan sistem penghargaan, revitalisasi tim, perbaikan teknis dan

    penyusunan teknis intranet dapat meningkatkan kepuasan dan kesesuaian

    antara komponen manusia, organisasi dan teknologi. Rancangan penelitian

    ini adalah penelitian kualitatif dengan pendekatan action research,

    sedangkan penelitian ini berfokus untuk menganalisis faktor-faktor yang

    mempengaruhi minat pemanfaatan penggunaan siknas online untuk

    kepentingan komunikasi data di Provinsi Bali dengan jenis penelitian survei

    dengan rancangan cross-sectional.Analisis datanya menggunakan analisis

    jalur.

    4. Marchewka et al. (2007) An Application of the UTAUT model for

    Understanding Student Perception Using Course Management Software.

    Penelitian ini menjelaskan persepsi siswa untuk menggunakan blackboard

    dengan penerapan teori UTAUT. Subyek penelitian ini adalah 132 siswa di

    sekolah bisnis besar Midwestern Universitas di Amerika Serikat, analisis

    data dengan korelasi spearman. Hasil penelitian menunjukkan bahwa

    kajian ini tidak menemukan dukungan yang kuat untuk model UTAUT,

    hanya variabel ekspektansi usaha dan pengaruh sosial yang mempunyai

    hubungan yang signifikan terhadap perilaku niat/minat. Perbedaannya

    dengan penelitian ini adalah topik, tempat, subyek, tujuan dan analisis data

    yang digunakan,

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    21/123

    21

    5. Afra (2008), penelitian yang bertujuan mengevaluasi penerapan sistem

    komputerisasi registrasi dan rawat jalan RSU Mayjen H.A. Thalib

    Kabupaten Kerinci berdasarkan teori Davis yaitu teori Technology

    Acceptance Model (TAM) dari aspek manfaat yang dirasakan user, sikap

    pengguna, kemudahan penggunaan terhadap sistem komputerisasi.

    Penelitian studi kasus dengan rancangan penelitian deskriptif yang bersifat

    eksploratif. Sedangkan pada penelitian ini untuk menganalisis faktor-faktor

    yang mempengaruhi minat pemanfaatan dan penggunaan siknas online

    untuk kepentingan komunikasi data di Provinsi Bali berdasarkan teori

    Venkatesh et al.(2003) yang disebut teori UTAUT.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    22/123

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    23/123

    23

    Data teks terdiri dari kalimat dan paragrap yang digunakan dalam menulis

    komunikasi, data gambar seperti bentuk grafik dan angka serta gambar

    video grafis dan video serta data audio.

    e. Sumber daya jaringan meliputi komputer, proses komunikasi dan peralatan

    lainnya yang dihubungkan satu sama lain melalui media komunikasi serta

    dikendalikan melalui software komunikasi, terdiri dari media komunikasi

    dan dukungan jaringan.

    Pengembang sistem, pengguna dan ahli informasi menetapkan output

    yang harus dihasilkan oleh alat pengolah informasi. Mereka harus

    mempertimbangkan empat dimensi dasar informasi untuk memberikan

    kontribusi pada nilai informasi yaitu relevansi, akurasi, ketepatan waktu dan

    kelengkapan. (McLeod, 2007)

    Laudon & Laudon (2005) menyebutkan kesuksesan penerapan sistem

    informasi ditentukan oleh faktor-faktor:

    a. Keterlibatan dan pengaruh pengguna

    Apabila pengguna dilibatkan dalam hal perancangan sistem maka akan

    memiliki lebih banyak peluang untuk membentuk sistem sesuai dengan

    prioritas mereka dan persyaratan bisnis serta peluang untuk

    mengendalikan bisnis, selain itu pengguna akan menjadi partisipan aktif

    dalam proses perubahan itu sendiri.

    b. Dukungan dan komitmen manajemen

    Jika proyek sistem informasi memiliki dukungan dan komitmen manajemen

    pada berbagai level, maka kemungkinan besar proyek itu akan dipandang

    secara positif baik oleh pengguna maupun staf teknis layanan informasi.

    Dukungan manajemen juga dapat memastikan proyek sistem akan

    menerima dana dan sumber-sumber yang memadai agar bisa berhasil.

    c. Tingkat kompleksitas dan risiko

    Beragam sistem masing-masing berbeda dalam hal ukuran, cakupan,

    tingkat kompleksitas dan komponen-komponen teknis dan

    organisasionalnya. Tingkat risiko dipengaruhi ukuran proyek, struktur

    proyek dan tingkat keahlian teknis dari staf sistem informasi dan tim proyek.

    d. Manajemen proses penerapan

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    24/123

    24

    Pengembangan sistem yang baru harus dikelola dengan cermat dan

    diharmoniskan. Sering unsur-unsur dasar keberhasilan dilupakan. Dalam

    proyek pengembangan sistem, pelatihan untuk memastikan bahwa

    pengguna akhir sudah merasa nyaman dengan sistem yang baru dan

    sudah memahami sepenuhnya potensi kegunaannya, sering dikorbankan

    atau dilupakan. Jika anggaran sudah ditetapkan maka pada pengerjaan

    proyek seharusnya masih tersedia dana untuk pelatihan dan pembuatan

    dokumentasi.

    2. Sistem Informasi Kesehatan Nasional Online

    Departemen Kesehatan sudah sejak lama mengembangkan Sistem

    Informasi Kesehatan Nasional (SIKNAS) yaitu semenjak diciptakan SistemPencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas (SP2TP) pada awal tahun

    1970-an. Pengembangan ini ditingkatkan dengan dibentuknya Pusat Data

    Kesehatan tahun 1984. Perjalanan sistem informasi itu sudah melewati

    rentang waktu yang cukup lama dan pada akhirnya sampai pada kebijakan

    penerapan siknas online. Kebijakan tersebut secara resmi mulai dirintis sejak

    adanya seminar yang diselenggarakan oleh Departemen Kesehatan dengan

    judul Sistem Informasi Kesehatan dan Pengembangan Bank Data Kesehatan

    Kabupaten/Kota di Jakarta tanggal 27 Agusus 2004 yang dibuka oleh menteri

    kesehatan yang pada saat itu masih dipimpin oleh Bapak dr. Achmad Sujudi.

    Pada saat pembukaan dalam kata sambutannya, beliau mengatakan bahwa

    dengan adanya pengembangan sistem informasi yang baik dan berbasis pada

    teknologi informasi diharapkan mampu mengamati kejadian-kejadian penyakit

    dari hari ke hari, sehingga dengan cepat dapat mengantisipasi terhadap

    kemungkinan terjadinya wabah atau kejadian luar biasa. Kejadian peningkatan

    gizi buruk, ledakan malaria, diare, demam berdarah dapat diantisipasi lebih

    awal karena memiliki informasi yang memadai.

    Pengembangan jaringan komputer Sistem Informasi Kesehatan

    Nasional (SIKNAS) online ini telah ditetapkan melalui Keputusan Menteri

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    25/123

    25

    Kesehatan (KEPMENKES) No. 837 Tahun 2007. Kini Departemen Kesehatan

    telah secara langsung dapat menghubungi 340 (76% dari 440

    Kabupaten/Kota) Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan 33 (100%) Dinas

    Kesehatan Provinsi, melalui jaringan komputer (online).

    Visi yang ditetapkan untuk pengembangan siknas dipopulerkan dengan

    mottoINFORMASI KESEHATAN YANG ANDAL 2010 dengan misi

    pengembangan siknas adalah : 1) Mengembangkan pengelolaan data yang

    meliputi pengumpulan, penyimpanan, pengolahan dan analisa data; 2)

    Mengembangkan pengemasan data dan informasi dalam bentuk bank data,

    profil kesehatan dan kemasan-kemasan informasi khusus; 3) Mengembangkan

    jaringan kerjasama (kemitraan) dalam pengelolaan data dan informasi

    kesehatan; 4) Mengembangkan pendayagunaan data dan informasikesehatan. (Depkes RI,2007)

    Pengembangan siknas online dilakukan dengan mengutamakan

    pengembangan komunikasi data terintegrasi sebagai pemacu sistem informasi

    kesehatan yang evidence based. Di samping itu juga untuk pemanfaatan lain

    seperti :

    a. Informasi eksekutif yaitu sarana tukar menukar informasi antar pimpinan

    kesehatan (Pusat dan Daerah) dalam upaya memecahkan masalah-

    masalah yang dijumpai dalam pelaksanaan pembangunan kesehatan

    secara cepat dan tepat. Sistem informasi eksekutif akhir-akhir ini menjadi

    topik utama sistem informasi. Sistem informasi eksekutif sebagai suatu

    sistem informasi berbasis komputer dirancang untuk menyediakan

    eksekutif dengan informasi internal dan eksternal yang mudah diakses

    yang relevan dengan kegiatan-kegiatan manajemen mereka.

    b. Telekomunikasi dan Teleconference yaitu pemanfaatan jaringan komputer

    online untuk komunikasi suara dan rapat jarak jauh antar pejabat pusat dan

    antara pejabat-pejabat pusat dengan pejabat-pejabat daerah dalam

    pelaksanaan pembangunan kesehatan.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    26/123

    26

    c. Distance Learning yaitu penyelenggaraan pendidikaan dan pelatihan jarak

    jauh khususnya untuk petugas-petugas kesehatan di sarana pelayanan

    kesehatan (Puskesmas Pembantu, Puskesmas, Rumah Sakit dan lain-lain).

    d. Digital Library Service yaitu pengembangan kerjasama antar-unit

    perpustakaan dan dokumentasi di bidang kesehatan untuk meningkatkan

    pelayanan informasi kepada masyarakat baik yang berupa literatur maupun

    media promosi kesehatan.

    e. Web based Networkingdan E-Procurement yaitu pengembangan jaringan

    situs di internet dan pemanfaatan jaringan tersebut untuk lelang melalui

    internet.

    f. Telemedicineyaitu pengembangan rujukan dan diagnosis serta terapi jarak

    jauh dan aplikasi lain di bidang kedokteran.

    Langkah pengembangan pada SIKNAS ONLINE terdiri dari :

    a. Penyusunan muatan meliputi : penyusunan muatan data dan

    prosedur/mekanisme

    b. Tenaga pengelola

    c. Pengadaan peralatan jaringan komputer

    d. Sewa jaringan telekomunikasi.

    e. Penyusunaan software aplikasi.

    f. Penyusunan pedoman teknis.

    g. Pelatihan untuk tenaga di provinsi, kabupaten/kota.

    h. Implementasi

    i. Perluasan muatan.

    3. Komunikasi Data

    Komunikasi data merupakan gabungan dari pengelolaan data dan

    telekomunikasi atau komunikasi data memberikan fasilitas komunikasi jarak

    jauh dengan sistem komputer. Oleh karena itu dalam komunikasi data

    digunakan jaringan (network) untuk menghubungkan dua atau lebih simpul

    atau titik. (Depkes RI, 2008).

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    27/123

    27

    Menurut Jogiyanto (2005) komunikasi data (data communication)

    merupakan pengiriman data secara transmisi elektronik. Sistem

    telekomunikasi adalah sistem untuk mengkomunikasikan data atau informasi

    dari satu lokasi ke lokasi yang lain. Untuk mengkomunikasikan data dari satu

    tempat ke tempat yang lain lima komponen harus tersedia yaitu :

    a. Komputer atau terminal pengirim untuk mengirim data atau informasinya.

    b. Media transmisi atau jalur yang akan membawa data yang dikirimkan dari

    sumber data ke penerima.

    c. Pemroses komunikasi merupakan alat pendukung transmisi data seperti

    modem, multiplexer, front end processor, switchingdan lainnya.

    d. Perangkat lunak komunikasi yang akan mengendalikan proses komunikasi

    data.

    e. Komputer atau terminal penerima.

    Komunikasi data merupakan bagian dari telekomunikasi yang secara

    khusus berkenaan dengan perpindahan data/informasi dalam bentuk digital

    dari suatu peranti ke peranti yang lain. Prosesor komunikasi adalah peranti

    yang bertindak untuk melewatkan data/informasi ke media transmisi atau

    menerima informasi dari media transmisi. (Kadir,2003)

    Untuk mengkomunikasikan data dari satu tempat ke tempat yang lain,

    tiga elemem sistem yang harus tersedia yaitu sumber data, media transmisi

    yang membawa data yang dikirim dari sumber data ke elemen ketiga yaitu

    penerima. Bila salah satu elemen tidak ada maka komunikasi data tidak akan

    dapat dilakukan. (Depkes RI, 2008).

    Sumber data merupakan salah satu komponen sistem informasi yang

    melakukan pencatatan atas informasi dari kegiatan manajemen dan atau

    segala sesuatu yang dipantau serta bertugas mengirimkan informasi atau

    laporan. Sumber data yang dimaksud pada penerapan siknas online ini adalah

    Puskesmas, Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan Provinsi serta Rumah

    Sakit.

    Sarana komunikasi data adalah infrastruktur atau perangkat untuk

    menjalankan komunikasi data sehingga proses pengiriman data dari salah satu

    sumber ke penerima data dapat dilakukan. Dalam penyelenggaraan

    komunikasi data disini perangkat yang digunakan terdiri dari software yaitu

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    28/123

    28

    software aplikasi komunikasi data, dan hardware yang digunakan adalah

    jaringan komputer online yang terdiiri dari seperangkat komputer dan

    perangkat jaringan yang fungsinya untuk menghubungkan kantor Dinas

    Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas Kesehatan Provinsi dan Kantor

    Departemen Kesehatan.

    Pengguna data adalah setiap orang atau unit yang memanfaatkan atau

    menggunakan data yang dihasilkan dari proses informasi. Pengguna data

    yang dimaksud disini adalah unit-unit di Departemen Kesehatan, Dinas

    Kesehatan Provinsi, Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota juga masyarakat dan

    sektor lain.

    Tujuan umum penyelenggaraan komunikasi data pada penerapan

    siknas online untuk mengoptimalkan aliran data dari kabupaten/kota dan

    provinsi ke pusat, begitu sebaliknya sehingga ada suatu sistem informasi

    eksekutif yang mampu menyediakan data set minimal tertentu khususnya

    untuk memenuhi kebutuhan pimpinan dan pengelola program kesehatan,

    dalam rangka penyediaan data dan informasi yang cepat, akurat, lengkap,

    tepat waktu, relevan sesuai fakta. Sedangkan tujuan khusus penyelenggaraan

    komunikasi data adalah :

    a. Adanya persamaan pola pikir dan langkah dalam penyelenggaraan

    komunikasi data di setiap administrasi.

    b. Terbangunnya komitmen dalam penyelenggaraan komunikasi data di

    setiap jenjang administrasi.

    c. Tersedianya acuan atau pedoman bagi Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

    dan Dinas Kesehatan Provinsi serta unit unit kerja di lingkungan

    Departemen Kesehatan untuk penyelenggaraan komunikasi data.

    d. Terbangunnya sistem aliran data dari kabupaten/kota dan provinsi ke pusat

    atau sebaliknya.

    Untuk sasaran penyelenggaraan komunikasi data adalah terbangunnya

    sistem aliran data dari kabupaten/kota dan provinsi ke pusat atau sebaliknya

    dalam rangka mewujudkan berfungsinya sistem informasi kesehatan yang

    evidence baseddi seluruh Indonesia.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    29/123

    29

    Modul komunikasi data yang dikembangkan oleh Depkes RI adalah:

    a. Modul Standar Pelayanan Minimal untuk Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota

    b. Modul aplikasi siknas online terdiri dari : data kejadian luar biasa (KLB) dan

    penyakit, Data KIA, Data Gizi, Komunikasi eksekutif, Laporan keuangan

    dan Pendataan Puskesmas.

    c. Modul SIMPEG ( Sistem Informasi Kepegawaian).

    4. Evaluasi Sistem Informasi

    Evaluasi sistem informasi adalah suatu kegiatan untuk mengukur atau

    menggali segala attribute dari sistem (dalam perencanaan, pengembangan,

    pengimplementasian atau pengoperasian). Evaluasi sistem informasi yang

    berbasis komputer, memerlukan tidak hanya pemahaman tentang teknologi

    komputer tetapi juga pemahaman tentang proses-proses sosial dan perilaku

    yang mempengaruhinya. (Anderson et al.,1994)

    Untuk mengetahui efektifitas implementasi dan dampak positif

    pelayanan kesehatan yang diberikan maka perlu dilakukan suatu evaluasi.

    Evaluasi sistem informasi kesehatan adalah yang krusial untuk memastikan

    pelaksanaan yang efektif dan dampak positif dari pelayanan kesehatan. (Yusof

    et al., 2006).

    Evaluasi sistem informasi perlu dilakukan untuk memastikan bahwa

    pelaksanaan pengembangan sistem informasi sesuai dengan rencana yang

    telah ditetapkan baik dari segi waktu, biaya maupun teknis. Evaluasi yang

    dimaksud adalah evaluasi yang dilakukan oleh user/manajemen, sedangkan

    evaluasi yang dilakukan oleh tim koordinasi/analis bersifat teknis. Evaluasi

    yang dilakukan oleh user dimulai saat pengembangan sistem, saat

    pengkonversian dan saat pengoperasian. (Sutabri, 2004)

    Menurut Davis (1999) ada tiga macam evaluasi dalam sistem informasi

    yaitu :

    a. Evaluasi teknis. Evaluasi ini bertujuan untuk mengetahui apakah secara

    teknis aplikasi sistem yang diterapkan layak dijalankan untuk mengolah

    informasi yang dibutuhkan.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    30/123

    30

    b. Evaluasi operasional. Pertimbangan kelayakan operasional berkaitan

    dengan masalah apakah data masukan dapat disediakan dan keluaran

    dapat digunakan dan dipakai. Evaluasi aplikasi setelah pelaksanaan harus

    menelusuri seberapa baik aplikasi itu bekerja dalam hubungan masukan,

    tingkat kesalahan, ketepatan waktu hasil pengolahan dan pemanfaatan.

    c. Evaluasi ekonomi. Hal yang paling dibutuhkan dalam melaksanakan

    evaluasi manfaat ekonomisnya yaitu pengelompokan biaya dan manfaat ke

    dalam kelompok perkiraan dengan perbedaan kecil, perbedaan sedang dan

    perbedaan besar. Biaya yang diukur atau diperkirakan dengan perbedaan

    kecil merupakan pengeluaran untuk menjalankan suatu aplikasi. Untuk

    biaya pengembangan aplikasi terdapat perbedaaan sedang dalam

    perkiraannya. Sedangkan biaya yang diukur atau diperkirakan dengan

    perbedaan besar dapat timbul karena adanya masalah dalam

    pengimplementasian sistem.

    Menurut Anderson et al. (1994) menjelaskan tentang tiga model

    perubahan yang sering muncul dalam penelitian evaluasi sistem informasi

    antara lain:

    a. Sistem komputer sebagai suatu External Force.

    Pendekatan yang paling sederhana adalah memandang sistem komputer

    sebagai tenaga eksternal atau eksogen yang membawa perubahan dalam

    hal perilaku individu dan unit organisasi.

    Sistem informasi pada dasarnya dikembangkan dan diterapkan untuk

    mendukung tujuan manajemen. Evaluasi untuk contoh seperti ini biasanya

    lebih berfokus kepada kinerja teknis, misalnya biaya, kecepatan dan

    akurasi.

    b. Desain sistem ditentukan oleh kebutuhan pengguna akan informasi.

    Model ini memandang desain sistem informasi sebagai sesuatu yang

    ditentukan oleh kebutuhan informasi para manajer, dimana para anggota

    organisasilah yang memegang kontrol terhadap aspek teknis dari sistem

    tersebut dan dapat mengendalikan konsekuensi dari implementasinya.

    Menurut teori ini, perubahan terjadi secara rasional seiring dengan

    dikenalinya kebutuhan-kebutuhan yang ada dan masalahpun terselesaikan.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    31/123

    31

    c. Interaksi sosial yang kompleks sebagai penentu penggunaan sistem.

    Perspektif teori ini beranggapan bahwa interaksi sosial yang kompleks

    didalam organisasi itulah yang menentukan pola penggunaan dan

    pengaruh dari sistem komputer. Menurut pandangan ini, bagaimana cara

    teknologi sebenarnya diterapkan dan diberdayakan dalam suatu setting

    organisasi tertentu sangat bergantung pada tujuan, pilihan dan tuntutan

    kerja yang mungkin saling bertentangan.

    Anderson et al. (1994) menyatakan bahwa dalam mengevaluasi sistem

    yang efektif ada tiga pertanyaan yang harus dijawab:

    a. Apakah setiap tampilan modul dalam sistem dapat berfungsi dan dapat

    diterima serta berguna untuk konsumen.

    b. Apakah interaksi di dalam modul cocok dengan gaya operasional dan

    tujuan dari institusi.

    c. Apakah sistem tersebut mengelola data dan menyediakan kegunaan umum

    yang dapat diakses sehingga data dapat dipergunakan oleh pengguna

    pemula dan analis.

    5. Model Evaluasi Sistem Informasi

    Model sistem informasi telah banyak dikembangkan oleh para peneliti.

    ModelModel evaluasi terhadap kesuksesan sistem informasi antara lain :

    a. Theory of Reasoned Action (TRA)

    Teori tindakan beralasan (Theory of Reasoned Action)dikembangkan oleh

    Icek Ajzen dan Martin Fishbein pada tahun 1980. Teori ini menjelaskan

    bahwa perilaku dilakukan karena individual mempunyai minat atau

    keinginan untuk melakukannya. Minat perilaku akan menentukan

    perilakunya. Dalam upaya mengungkapkan pengaruh sikap dan norma

    subjektif terhadap niat untuk dilakukannya atau tidak dilakukannya perilaku,

    Ajzen melengkapi TRA ini dengan keyakinan.

    Dikemukan bahwa sikap berasal dari keyakinan terhadap perilaku

    sedangkan norma subjektif berdasarkan dari keyakinan normative.

    (Jogianto, 2007b).

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    32/123

    32

    Theory of Reasoned Action (TRA) adalah suatu teori yang berhubungan

    dengan sikap dan perilaku individu dalam melaksanakan kegiatan.

    Sheppard et al.(1988) menyatakan bahwa TRA telah digunakan untuk

    memprediksi suatu perilaku dalam banyak hal. Keterbatasan Theory of

    Reasoned Action (TRA) yaitu hanya dimaksudkan untuk menjelaskan

    perilaku-perilaku yang akan dikerjakan secara sukarela bukan perilaku-

    perilaku yang diwajibkan. Oleh karena itu model ini sebenarnya kurang

    mengena jika digunakan untuk memprediksi perilaku-perilaku yang

    spontan, kebiasaan, yang diinginkan, sudah diatur, atau kurang

    bersemangat. Perilaku ini kurang mengena digunakan di TRA karena

    perilaku-perilaku ini tidak dikerjakan secara sukarela atau perilaku-perilaku

    ini dikerjakan tanpa atau kurang minat dari pelakunya. (Jogiyanto, 2007b).

    b. Theory of Planned Behavior (TPB)

    Teori perilaku rencanaan (Theory of Planned Behavior) atau TPB

    merupakan pengembangan lebih lanjut dari Theory of Reasoned Action

    (TRA), teori ini dikembangkan oleh Ajzen (1988) dengan menambahkan

    sebuah konstruk yang belum ada di TRA. Konstruk ini disebut dengan

    kontrol perilaku persepsian fungsinya untuk mengontrol perilaku individual

    yang dibatasi oleh kekurangan-kekurangan dan keterbatasan-keterbatasan

    dari kekurangan sumber-sumber daya yang digunakan untuk melakukan

    perilakunya (Jogiyanto, 2007b).

    Teori perilaku rencanaan (Theory of Planned Behavior) atau TPB

    menunjukkan bahwa tindakan manusia diarahkan oleh tiga macam

    kepercayaan yaitu : 1) Kepercayaan perilaku yaitu kepercayaan tentang

    kemungkinan terjadinya perilaku; 2) Kepercayaan normatif yaitu

    kepercayaan tentang ekspektasi normative dari orang-orang lain dan

    motivasi untuk menyetujui ekspektasi tersebut; 3) Kepercayaan kontrol

    yaitu kepercayaan tentang keberadaan faktor-faktor yang akan

    memfasilitasi atau merintangi kinerja dari perilaku dan kekuatan persepsian

    dari faktor-faktor tersebut. Di TRA konstruk ini yang belum ada dan

    ditambahkan di TPB sebagaiperceived behavioral control.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    33/123

    33

    Perlu diperhatikan bahwa teori perilaku rencanaan (Theory of Planned

    Behavior) tidak secara langsung berhubungan dengan jumlah dari kontrol

    yang sebenarnya dimiliki oleh seseorang, tetapi teori ini lebih

    mempertimbangkan pengaruh-pengaruh yang mungkin dari kontrol perilaku

    yang dipersepsikan dalam pencapaian tujuan-tujuan perilaku. Jika minat-

    minat menunjukkan keinginan seseorang untuk mencoba perilaku tertentu,

    kontrol persepsian lebih kepada mempertimbangkan beberapa konstrain-

    konstrain yang realistik yang mungkin terjadi.

    c. Technologi Acceptance Model (TAM)

    Model ini telah banyak digunakan dalam penelitian sistem informasi untuk

    mengetahui reaksi pengguna terhadap sistem informasi (Landry et

    al.,2006). Metode TAM ini pertama sekali dikenalkan oleh Davis pada tahun

    1989. TAM adalah teori sistem informasi yang membuat model tentang

    bagaimana pengguna mau menerima dan menggunakan teknologi. Model

    ini mengusulkan bahwa ketika pengguna ditawarkan untuk menggunakan

    suatu sistem yang baru, sejumlah faktor mempengaruhi keputusan mereka

    tentang bagaimana dan kapan akan menggunakan sistem tersebut,

    khususnya dalam hal: usefulness (pengguna yakin bahwa dengan

    menggunakan sistem ini akan meningkatkan kinerjanya), ease of use (di

    mana pengguna yakin bahwa menggunakan sistem ini akan

    membebaskannya dari kesulitan, dalam artian bahwa sistem ini mudah

    dalam penggunaannya).

    Model TAM dari Davis menyatakan bahwa persepsi kemanfaatan dan

    persepsi kemudahan penggunaan merupakan determinan dasar yang

    mempengaruhi perilaku sikap mereka dalam penerimaan pengguna sistem.

    (Handy et al.,2001)

    d. Task Technology Fit (TTF)

    Model evaluasi ini pertama kali dikembangkan oleh Goodhue dan

    Thompson pada tahun 1995. Analisis inti dari Model Task Technology Fit

    adalah sebuah konstruk formal yang dikenal sebagai Task-Technology Fit

    (TTF), yang merupakan kesesuaian dari kapabilitas teknologi untuk

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    34/123

    34

    kebutuhan tugas dalam pekerjaan yaitu kemampuan teknologi informasi

    untuk memberikan dukungan terhadap pekerjaan (Dishaw et al., 2002).

    Model TTF memiliki 4 konstruk kunci yaitu Task Characteristics,

    Technology Characteristics, yang bersama-sama mempengaruhi konstruk

    ketiga TTF yang balik mempengaruhi variabel outcome yaitu Performance

    atau Utilization.

    e. Model DeLone & McLean

    Menurut DeLone dan McLean agar sistem informasi manajemen sukses,

    mempunyai dampak positif terhadap organisasi maka terlebih dahulu

    sistem informsi harus mempunyai dampak pada individu. Agar mempunyai

    dampak terhadap individu maka kepuasan pemakai haruslah tercapai, di

    samping bahwa sistem sudah mulai digunakan secara rutin operasional.

    Selanjutnya agar kedua hal ini tercapai maka kualitas sistem dan kualitas

    informasi haruslah bagus terlebih dahulu. (Jogianto,2007a)

    f. Human-Organization-Technology (HOT) Fit Model

    Yusof et al. (2006) memberikan suatu kerangka baru yang dapat digunakan

    untuk melakukan evaluasi sistem informasi yang disebut Human-

    Organization-Technology (HOT) Fit Model. Model ini menempatkan

    komponen penting dalam sistem informasi yakni Manusia (Human),

    Organisasi (Organization) dan Teknologi (Technology). dan kesesuaian

    hubungan di antaranya.

    g. Unified Theory of Acceptance and Use of Technology (UTAUT)

    Venkatesh et al. (2003) mengkaji teori-teori tentang penerimaan

    teknologi oleh pemakai-pemakai sistem. Sebanyak delapan buah teori dikaji

    sebagai berikut :

    1) Teori tindakan beralasan (theory of reasoned action atau TRA)

    2) Model penerimaan teknologi (technology acceptance modelatau TAM)

    3) Model motivasional (motivational modelatau MM)

    4) Teori perilaku rencanaan (theory of planned behavioratau TPB)

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    35/123

    35

    5) Model gabungan TAM dan TPB (a model combining the technology

    acceptance model and the theory of planned behavioratau TAM+TPB)

    6) Model pemanfaatan PC (model of PC utilizationatau MPCU)

    7) Teori difusi inovasi (innovation diffusion theory atau IDT)

    8) Teori kognitif sosial (social cognitive theory atau SCT)

    Venkateshet al. (2003) kemudian menggunakan teori-teori yang sudah

    ada sebelumnya ini untuk mengembangkan sebuah model gabungan baru

    yang terintegrasi. Model gabungan (unified model) ini kemudian disebut

    dengan nama teori gabungan penerimaan dan penggunaan teknologi (Unified

    Theory of Acceptance and Use of Technology) atau disebut juga dengan

    singkatan UTAUT. (Jogiyanto, 2007b).

    Motivasi dari Venkatesh et al. (2003) dalam membuat model baru

    karena pengujian di model-model sebelumnya mempunyai beberapa

    kelemahan yaitu :

    1) Teknologi yang diteliti merupakan teknologi yang sederhana dan umumnya

    berorientasi pada sistem informasi untuk individual saja bukannya

    teknologi-teknologi yang lebih canggih dan teknologi organisasional

    komplek yang berfokus pada permasalahan manajerial.

    2) Kebanyakan partisipan-partisipan yang digunakan adalah mahasiswa-

    mahasiswa. Penelitian Venkatesh et al. (2003) mencoba mengatasi

    kelemahan ini dengan data dikumpulkan dari pekerja-pekerja di organisasi-

    organisasi.

    3) Secara umum kebanyakan pengujian di penelitian-penelitian sebelumnya

    dilakukan langsung setelah keputusan penerimaan atau penolakan dari

    sistem, bukannya dilakukan selama proses pengambilan keputusan adopsi.

    4) Penelitian sebelumnya banyak menggunakan cara cross-sectional atau

    antar subyek-subyek. Penelitian ini melacak partisipan-partisipan melalui

    beberapa tahap pengalaman menggunakan suatu teknologi yang sama.

    5) Kebanyakan penelitian menggunakan kontek pemakaian sukarela sehingga

    hasilnya tidak dapat digeneralisasi berlaku juga untuk semua kontek

    termasuk kontek mandatori. Penelitian ini menggunakan kedua kontek yaitu

    sukarela dan mandatori.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    36/123

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    37/123

    37

    Semua variabel-variabel moderasi digunakan di model yang baru ini.

    Variabel-variabel moderasi ini adalah gender, umur, kesukarelaan dan

    pengalaman.

    Gambar 1 : Model Penelitian UTAUT

    Sumber : Venkatesh et al.(2003)

    Model UTAUT menunjukkan bahwa tiga penentu penting terhadap

    minat menggunakan teknologi yaitu ekspektansi kinerja, ekspektansi usaha

    dan pengaruh sosial. Di samping itu juga ditemukan dua penentu ke perilaku

    pemakaian yaitu minat dan kondisi-kondisi pemfasilitasi. Pengaruh-pengaruh

    moderasi signifikan dari pengalaman, kesukarelaan, gender dan umur

    ditemukan sebagai fitur integrasi dari UTAUT. Secara keseluruhan UTAUT

    berhasil menjelaskan 70 persen dari varian terhadap minat menggunakan

    teknologi, yang merupakan peningkatan yang substansial dari delapan model

    dan ekstensi-ekstensinya di penelitian-penelitian sebelumnya. (Jogiyanto,

    2007b)

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    38/123

  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    39/123

    39

    C. Kerangka Konsep

    Kerangka konsep ini disusun berdasarkan Unified Theory of Acceptance

    and Use of Technology(UTAUT) dari Venkatesh et al. (2003)

    Gambar 2. Kerangka Konsep Penelitian

    EkspektansiKinerja

    EkspektansiUsaha

    Pengaruh

    Sosial

    MinatPemanfaatanSiknas Online

    KondisiPemfasilitasi

    PenggunaanSiknas OnlineuntukKomunikasiData

    KarakteristikResponden

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    40/123

    40

    D. Hipotesis

    1. Terdapat pengaruh positif signifikan ekspektansi kinerja terhadap minat

    pemanfaatan siknas online.

    2. Terdapat pengaruh positif signifikan ekspektansi usaha terhadap minat

    pemanfaatan siknas online.

    3. Terdapat pengaruh positif signifikan pengaruh sosial terhadap minat

    pemanfaatan siknas online.

    4. Terdapat pengaruh positif signifikan ekspektansi kinerja, ekspektansi usaha

    dan pengaruh sosial secara simultan terhadap minat pemanfaatan siknas

    online.

    5. Terdapat pengaruh positif signifikan minat pemanfaatan siknas online

    terhadap penggunaan siknas online untuk komunikasi data.

    6. Terdapat pengaruh positif signifikan kondisi pemfasilitasi terhadap

    penggunaan siknas online untuk komunikasi data.

    7. Terdapat pengaruh positif signifikan minat pemanfaatan dan kondisi

    pemfasilitasi secara simultan terhadap penggunaan siknas online untuk

    komunikasi data.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    41/123

    41

    BAB III

    METODE PENELITIAN

    A. Rancangan Penelitian

    Penelitian ini adalah penelitian survei dengan rancangan cross-sectional

    yaitu salah satu bentuk studi observasional (non eksperimental) yang

    pengukuran variabel-variabelnya dilakukan hanya satu kali saja. (Singarimbun

    dan Effendi,1995). Penelitian cross-sectional ini juga bersifat analitik karena

    menganalisis hubungan antara variabel bebas dengan variabel tergantung

    dengan melakukan pengukuran sesaat. (Sastroasmoro dan Ismael, 1995).

    B. Lokasi dan Subyek Penelitian

    1. Lokasi Penelitian

    Lokasi penelitian akan dilakukan di Dinas Kesehatan Provinsi Bali dan 9

    Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota di Bali.

    2. Subyek Penelitian

    Subyek dalam penelitian ini adalah:

    a. User langsung terdiri dari tenaga pengelola siknas online yang yang ada

    di Dinas Kesehatan Provinsi Bali dan di 9 Dinas Kesehatan

    Kabupaten/Kota yang berjumlah 20 orang. Sampel yang dipilih staf di

    Dinas Kesehatan Provinsi Bali dan staf Dinas Kesehatan

    Kabupaten/Kota yang telah mendapat Surat Keputusan (SK) sebagai

    tenaga pengelola siknas online.

    b. User tidak langsung terdiri dari pihak manajemen di Dinas Kesehatan

    Provinsi Bali dan 9 Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota seperti kepala sub

    dinas atau kepala bidang atau sekretaris sebagai atasan tidak langsung

    dari pengelola data siknas online dan kepala seksi sebagai atasan

    langsung dari tenaga pengelola siknas online yang berjumlah 20 orang.

    Jadi total subyek dalam penelitian ini adalah : 40 orang.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    42/123

    42

    Metode sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah

    menggunakan non probability sampling (metode tak acak). Adapun jenis

    prosedur pengambilan sampling yang digunakan adalah menggunakan

    purposive samplingatau sampling dengan pertimbangan tertentu. (Sugiyono,

    2007a)

    C. Variabel Penelitian

    Variabel-variabel yang akan diteliti meliputi variabel bebas dan variabel

    terikat.

    1. Variabel bebas terdiri dari:

    a. Karakteristik responden terdiri dari umur, jenis kelamin, pendidikan

    terakhir, pengalaman kerja dan pengalaman memakai komputer.

    b. Ekspektansi kinerja

    c. Ekspektansi usaha

    d. Pengaruh sosial

    e. Kondisi pemfasilitasi

    f. Minat pemanfaatan siknas online

    2. Variabel terikat terdiri dari:

    a. Penggunaan siknas online untuk komunikasi data

    b. Minat pemanfaatan siknas online

    D. Definisi Operasional Variabel

    1. Karakteristik responden terdiri dari umur, jenis kelamin, pendidikan terakhir,

    pengalaman kerja dan pengalaman memakai komputer.

    Umur adalah jumlah tahun lamanya kehidupan responden dihitung sejak

    kelahiran sampai saat penelitian dilakukan.

    Slaka pengukuran: Ordinal

    Kriteria : < 26 tahun, 26 35 tahun, 36 45 tahun, 46 55 tahun, > 55

    tahun.

    Jenis kelamin adalah jenis kelamin responden

    Skala: Nominal

    Kriteria : Laki-laki dan Perempuan

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    43/123

    43

    Pendidikan terakhir adalah jenjang atau tingkat pendidikan terakhir formal

    responden saat penelitian dilakukan.

    Skala pengukuran: Ordinal.

    Kriteria : SMA, D1, D3, S1, S2 dan lainnya.

    Pengalaman kerja adalah waktu mulai awal mulai melaksanakan tugas di

    Dinas Kesehatan/ tempat responden bekerja dalam satuan tahun sampai

    saat penelitian dilakukan.

    Skala pengukuran : Ordinal

    Kriteria: < 5 tahun, 6 10 tahun, 11 15 tahun, > 16 tahun.

    Pengalaman memakai komputer adalah waktu awal responden

    menggunakan komputer dalam satuan tahun sampai saat penelitian

    dilakukan.

    Slaka pengukuran: Ordinal

    Kriteria: < 1 tahun, 1 5 tahun, > 5 tahun

    2. Ekspektansi kinerja adalah seberapa tinggi seseorang percaya bahwa

    menggunakan siknas online akan membantu dia meningkatkan kinerjanya.

    Pengukuran dengan menggunakan kuesioner. Kuesioner diambil dari teori

    Venkatesh et al.(2003) lalu diterjemahkan yang terdiri dari 4 item

    pertanyaan tentang penggunaan SIKNAS ONLINE memberikan manfaat

    pada pekerjaan, membantu menyelesaikan pekerjaan lebih cepat,

    meningkatkan produktifitas kerja serta dengan sistem akan meningkatkan

    karier/data siknas sebagai bahan untuk perencanaan ke depan. Instrument

    tersebut dinilai dengan menggunakan skala likert 5 point yaitu 1=Sangat

    Tidak Setuju; 2=Tidak Setuju; 3= Netral; 4=Setuju; 5=Sangat Setuju.

    3. Ekspektansi usaha adalah tingkat kemudahan penggunaan siknas online

    yang akan mengurangi upaya (tenaga dan waktu) individu dalam

    melakukan pekerjaannya. Pengukuran dengan menggunakan kuesioner.

    Kuesioner diambil dari teori Venkatesh et al.(2003) lalu diterjemahkan yang

    terdiri dari 4 item pertanyaan tentang kemudahan dalam penggunaan dan

    pengoperasian siknas online. Instrument tersebut dinilai dengan

    menggunakan skala likert 5 point yaitu 1=Sangat Tidak Setuju; 2=Tidak

    Setuju; 3= Netral; 4=Setuju; 5=Sangat Setuju.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    44/123

    44

    4. Pengaruh sosial adalah tingkat dimana seorang individu menganggap

    bahwa orang lain meyakinkan dirinya bahwa dia harus menggunakan

    siknas online. Pengukuran dengan menggunakan kuesioner. Kuesioner

    diambil dari teori Venkatesh et al.(2003) lalu diterjemahkan yang terdiri dari

    4 item pertanyaan tentang pengaruh dari rekan kerja, atasan serta

    kebijakan/organisasi yang mendukung penggunaan siknas online.

    Instrument tersebut dinilai dengan menggunakan skala likert 5 point yaitu

    1=Sangat Tidak Setuju; 2=Tidak Setuju; 3= Netral; 4=Setuju; 5=Sangat

    Setuju.

    5. Kondisi pemfasilitasi adalah sejauh mana seseorang percaya bahwa

    infrastruktur organisasional dan teknikal tersedia untuk mendukung sistem.

    Pengukuran dengan menggunakan kuesioner. Kuesioner diambil dari teori

    Venkatesh et al.(2003) lalu diterjemahkan yang terdiri dari 4 item

    pertanyaan tentang sumber daya, pengetahuan, kebiasaan dengan siknas

    online yang dipakai serta adanya tenaga ahli yang memfasilitasi

    penggunaan siknas online. Instrument tersebut dinilai dengan

    menggunakan skala likert 5 point yaitu 1=Sangat Tidak Setuju; 2=Tidak

    Setuju; 3= Netral; 4=Setuju; 5=Sangat Setuju.

    6. Minat pemanfaatan siknas online adalah manfaat yang dirasakan oleh si

    pemakai akan meningkatkan minat mereka untuk menggunakan siknas

    online. Pengukuran dengan menggunakan kuesioner. Kuesioner diambil

    dari teori Venkatesh et al.(2003) lalu diterjemahkan yang terdiri dari 3 item

    pertanyaan tentang keinginan, prediksi dan rencana penggunaan siknas

    online untuk waktu yang akan datang. Instrument tersebut dinilai dengan

    menggunakan skala likert 5 point yaitu 1=Sangat Tidak Setuju; 2=Tidak

    Setuju; 3= Netral; 4=Setuju; 5=Sangat Setuju.

    7. Penggunaan siknas online untuk komunikasi data adalah proses kegiatan

    untuk penyelenggaraan komunikasi data secara online untuk

    mengoptimalkan aliran data dari kabupaten/kota dan provinsi ke pusat atau

    sebaliknya. Pengukuran dengan menggunakan kuesioner yang terdiri dari 2

    item pertanyaan tentang frekuensi penggunaan dan banyaknya jenis

    aplikasi siknas online untuk komunikasi data yang digunakan.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    45/123

    45

    E. Instrumen Penelitian

    1. Data Primer

    Pengumpulan data primer diperoleh dengan menggunakan kuesioner

    terstruktur terhadap user langsung yaitu tenaga pengelola siknas online dan

    user tidak langsung yaitu pimpinan di dinas kesehatan seperti kepala sub

    dinas/kepala bidang dan kepala seksi. Kuesioner berisi daftar pertanyaan

    tentang karakteristik responden (umur, jenis kelamin, pendidikan terakhir,

    pengalaman kerja dan pengalaman memakai komputer), kuesioner tentang

    ekspektansi kinerja, kuesioner tentang ekspektansi usaha, kuesioner tentang

    pengaruh sosial, kuesioner tentang minat pemanfaatan dan penggunaan

    siknas online. Selain itu metode wawancara mendalam juga dilaksanakan

    terhadap 1 orang responden di masing-masing kabupaten/kota baik sebagai

    user langsung atau user tidak langsung untuk mendukung data kuantitatif.

    2. Data Sekunder

    Pengumpulan data sekunder diperoleh dari dokumen atau arsip yang

    tersedia di dinas, telaah literatur, media elektronik meliputi gambaran umum

    siknas online, pedoman penyelenggaraan komunikasi data atau prosedur

    komunikasi data siknas online dan proses analisis data.

    F. Pengujian Validitas dan Reliabilitas Instrumen

    Syarat untuk mencapai tingkat obyektivitas hasil yang tinggi adalah

    dengan menggunakan alat ukur validitas dan reliabilitas yang akurat. Alat ukur

    yang valid harus dapat mengukur apa yang seharusnya diukur dengan cermat

    dan tepat, karena validitas merupakan ketepatan dan kecermatan suatu alat

    ukur dalam melakukan fungsi ukurnya, sedangkan konsep reliabilitas adalah

    sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya apabila alat ukur

    tersebut digunakan untuk mengukur subyek yang sama atau belum berubah

    (Azwar, 2007).

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    46/123

    46

    Instrumen pada penelitian yang telah disusun selanjutnya diujicobakan

    pada responden di luar subjek penelitian tetapi memiliki karakteristik yang

    hampir sama yaitu tenaga pengelola siknas online dan pihak manajemen di

    Dinas Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota di

    Yogyakarta terhadap 20 responden.

    Untuk mengukur validitas dari instrumen dilakukan dengan cara

    melakukan korelasi antara skor masing-masing variabel dengan skor totalnya.

    Suatu variabel dikatakan valid bila skor variabel tersebut berkorelasi secara

    signifikan dengan skor totalnya. Teknik korelasi yang digunakan Korelasi

    Pearson Product Moment (r). Variabel dikatakan valid jika nilai r hitung > dari

    nilai r tabel yang disesuaikan dengan derajat kebebasannya (Nugroho, 2005)

    Pengukuran reliabilitas dimulai dengan menguji validitas terlebih dahulu,

    jadi bila sebuah pertanyaan tidak valid maka pertanyaan tersebut dibuang.

    Pertanyaan yang sudah valid kemudian baru diukur reliabilitasnya. Reliabilitas

    suatu variabel dapat diterima jika memiliki nilai alfa cronbach > dari 0,60

    (Sekaran, 2006)

    Hasil pengujian validitas menunjukkkan bahwa korelasi antara masing-

    masing skor butir pertanyaan terhadap total skor variabel menunjukkan hasil

    yang signifikan. Hasil uji didapat r hitung > r tabel maka dapat disimpulkan

    bahwa masing- masing butir pertanyaan pada variabel penelitian adalah valid

    (tabel 1)

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    47/123

    47

    Tabel. 1. Hasil Uji Validitas Variabel Penelitian

    Variabel Item Pearson Corelation Status

    Ekspektansi Kinerja X1. 1

    X1. 2

    X1. 3

    X1. 4

    0,791

    0,761

    0,780

    0,746

    Valid

    Valid

    Valid

    Valid

    Ekspektansi Usaha X2. 1

    X2. 2

    X2. 3

    X2. 4

    0,823

    0,663

    0,749

    0,867

    Valid

    Valid

    Valid

    Valid

    Pengaruh Sosial X3. 1

    X3. 2

    X3. 3

    X4. 4

    0,931

    0,894

    0,769

    0,821

    Valid

    Valid

    Valid

    Valid

    Minat PemanfaatanSIKNAS ONLINE

    Y1. 1

    Y2. 2

    Y3. 3

    0,828

    0,909

    0,866

    Valid

    Valid

    Valid

    Kondisi Pemfasilitasi X4. 1

    X4. 2

    X4. 3

    X4. 4

    0,848

    0,740

    0,776

    0,828

    Valid

    Valid

    Valid

    Valid

    Penggunaan SIK Y2. 1

    Y2. 2

    0,852

    0,906

    Valid

    Valid

    Sumber : Data primer yang diolah, 2008

    Pengukuran dengan one shot atau pengukuran dengan sekali saja

    dalam penelitian ini. Nilai cronbach alpha masing-masing instrumen yang

    digunakan dalam penelitian ini menunjukkan nilai > 0,60 yang menjelaskan

    bahwa data yang dikumpulkan dengan menggunakan instrumen tersebut

    adalah reliabel seperti tabel 2 berikut:

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    48/123

    48

    Tabel 2. Hasil Reliabilitas Variabel Penelitian

    Variabel Jumlah Item Cronbach Alpha

    EkspektansiKinerja

    4 0,755

    EkspektansiUsaha

    4 0,780

    Pengaruh Sosial 4 0,872

    MinatPemanfaatanSIKNAS ONLINE

    3 0,836

    KondisiPemfasilitasi

    4 0,805

    PenggnaanSIKNAS ONLINE

    2 0,700

    Sumber : Data primer yang diolah, 2008

    G. Cara Pengolahan dan Analisis Data

    1. Pengolahan data.

    Pengolahan data merupakan salah satu bagian dari kegiatan penelitian setelah

    kegiatan pengumpulan data. Agar analisis penelitian menghasilkan informasi

    yang benar ada 4 tahapan pengolahan data yang harus dilakukan: (Depkes

    RI,2004)

    a. Editing merupakan kegiatan untuk melakukan pengecekan isian kuesioner

    apakah jawaban yang ada di kuesioner sudah lengkap, jelas, relevan dan

    konsisten.

    b. Coding merupakan kegiatan merubah data berbentuk huruf menjadi data

    berbentuk angka/bilangan. Misalnya untuk variabel pendidikan dilakukan

    coding 1= SMA, 2= D1, 3= D3, 4=S1, 5=S2. Kegunaan dari coding adalah

    untuk mempermudah pada saat analisis data dan juga mempercepat pada

    saat entrydata.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    49/123

    49

    c. Processingdilakukan dengan cara mengentry data dari kuesioner ke komputer

    dengan paket program komputer.

    d. Cleaning (pembersihan data) merupakan kegiatan pengecekan kembali data

    yang sudah dientry apakah ada kesalahan atau tidak.

    2. Analisis data.

    Analisis data merupakan kegiatan yang sangat penting dalam suatu penelitian

    karena dengan analisis data maka data dapat mempunyai arti/makna yang

    dapat berguna untuk memecahkan masalah penelitian. (Sutanto, 2007).

    Data yang sudah dikumpulkan, diolah kemudian dilakukan analisis data secara

    kuantitatif dan kualitatif. Adapun langkah analisis data yang dilakukan pada

    penelitian ini sebagai berikut:

    a. Analisis data kuantitatif sebagai berikut:

    1) Analisis uji kuantitatif deskriptif untuk menilai karakteristik responden.

    Hasil uji deskriptif juga dilakukan crosstabulasi untuk menjelaskan

    karakteristik responden terhadap minat pemanfaatan siknas online

    sebagai variabel dependen.

    2) Analisis uji kuantitatif deskriptif berupa penghitungan persentase

    masing-masing item variabel dependen dan variabel independen.

    3) Analisis jalur (path analysis) untuk menghitung koefisien jalur antara

    variabel-variabel independent yang mempengaruhi variabel dependen

    dengan bantuan paket program. Koefisien jalur diperoleh dari hasil

    koefisien regresi yang sudah distandarisasikan (nilai beta). Dasar dari

    analisis jalur ini adalah analisis korelasi dan regresi. Analisis korelasi

    menyatakan hubungan korelasional antara variabel independen yang

    digambarkan dengan anak panah dua arah sedangkan analisis regresi

    menyatakan pengaruh langsung variabel independen terhadap variabel

    dependen yang dinyatakan dengan anak panah satu arah. Dengan

    bantuan paket program maka dalam uji regresi tersebut sekaligus juga

    didapatkan hasil uji secara individual/parsial (nilai t) dan hasil uji secara

    bersama-sama/simultan (nilai F) dari variabel yang mempengaruhi

    minat pemanfaatan dan penggunaan siknas online.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    50/123

    50

    Model persamaan struktural dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

    Y1 = Y1X1 + Y1X2 + Y1X3 + !1 (1)Y2 = Y2Y1 + Y2X4 + !2 (2)

    Keterangan :

    Y1 : Minat pemanfaatan SIKNAS ONLINEY2 : Penggunaan SIKNAS ONLINE untuk komunikasi data

    X1 : Ekspektansi kinerja

    X2 : Ekspektansi usaha

    X3 : Pengaruh sosial

    X4 : Kondisi pemfasilitasi

    : Koefisien jalur

    ! : Error/faktor residual

    b. Analisis data kualitatif menurut Bogdan adalah proses mencari dan

    menyusun secara sistematis data yang diperoleh dari hasil wawancara

    sehingga dapat mudah dipahami dan temuannya dapat diinformasikan

    kepada orang lain. Sifat analisis data kualitatif adalah induktif yaitu

    berdasarkan data yang diperoleh selanjutnya dapat ditarik kesimpulan

    untuk menjawab hipotesis. (Sugiyono,2007b). Analisis data kualitatif pada

    penelitian ini adalah dari pengumpulan data wawancara dibuat transkrip

    selanjutnya mereduksi data (memilih data yang penting) kemudian

    membuat kesimpulan yang sesuai dengan hipotesis penelitian.

    H. Etika Penelitian

    Peneliti mengupayakan semaksimal mungkin agar para responden tidak

    merasa terganggu dan tertekan selama pengisian kuesioner dan wawancara.

    Seluruh data yang diperoleh dari responden dijaga kerahasiannya dan tidak

    akan digunakan untuk kepentingan di luar penelitian ini. Sebelum

    melaksanakan penelitian tentunya sudah mendapat ijin penelitian dari UGM

    dan memenuhi persyaratan etik (ethical clearance) serta ijin rekomendasi

    penelitian dari Badan Kesbang Pol dan Linmas Provinsi dan Kabupaten/kota di

    Bali.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    51/123

    51

    I. Jalannya Penelitian

    1. Tahap persiapan

    a. Tahap persiapan ini dimulai dengan mengumpulkan data-data yang

    dibutuhkan dalam rangka memperkuat latar belakang permasalahan.

    b. Konsultasi dengan pembimbing dalam penentuan topik penelitian.

    c. Studi pustaka sebagai bahan acuan.

    d. Menetapkan lokasi dan subjek penelitian.

    e. Menyusun/membuat proposal.

    f. Konsultasi dengan pembimbing dalam menyusun proposal

    g. Melakukan translit kuesioner yang berbahasa Inggris dari teori

    Vankantesh et al. (2003) ke Bahasa Indonesia

    h. Penyusunan kuesioner sebagai alat pengumpul data

    i. Seminar proposal.

    j. Uji validitas dan reliabilitas kuesioner

    k. Perbaikan proposal.

    l. Mengurus ijin penelitian

    2. Tahap pelaksanaan

    a. Pengumpulan data primer dengan kuesioner terstruktur dan wawancara

    selama 2 bulan dari 22 Oktober s/d 22 Desember 2008.

    b. Pengumpulan data sekunder dengan pengamatan dari arsip/dokumen

    yang tersedia mengenai gambaran siknas online dan prosedur

    penyelenggaraan komunikasi data.

    c. Pengolahan data yang terkumpul dan dilanjutkan dengan entri data

    dengan fasilitas komputer.

    d. Analisis data dilakukan dengan bantuan paket program. Setelah data

    yang terkumpul lengkap maka dilakukan analisis kuantitatif deskriptif

    untuk karakteristik responden serta tabulasi silang karakteristik

    responden dengan minat pemanfaatan siknas online dan dilanjutkan

    dengan menguji hipotesis serta analisis kualitatif.

    e. Menganalisis hasil uji statistik.

    f. Penyusunan laporan penelitian

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    52/123

    52

    J. Keterbatasan Penelitian

    Saat pengumpulan data yaitu pada bulan Oktober Desember

    merupakan waktu untuk berakhirnya tahun anggaran 2008. Pada bulan-bulan

    tersebut kesibukan para pegawai/staf dan pihak manajemen di lingkungan

    dinas kesehatan provinsi dan kabupaten/kota se-bali meningkat. Hal tersebut

    merupakan kendala dalam proses penelitian ini.

    Kelemahan penelitian ini karena keterbatasan waktu, kemampuan

    peneliti dan rancangan penelitian cross sectional studi yang digunakan.

    Data/informasi dari rancangan penelitian ini diperoleh dari pemikiran sesaat

    pada waktu responden mengisi kuesioner. Pengisian kuesioner dipengaruhi

    oleh kondisi lingkungan, waktu, persepsi pengguna, dan perasaan/minat

    responden karena hal tersebut dapat berubah seiring perjalanan waktu.

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    53/123

    53

    BAB IV

    HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

    A. Hasil Penelitian

    1. Gambaran Umum Jaringan Komputer Online Sistem Informasi Kesehatan

    Nasional (SIKNAS ONLINE)

    Pengembangan Sistem Informasi Kesehatan Nasional (SIKNAS) sudah

    sejak lama dilakukan oleh Departemen Kesehatan yaitu semenjak diciptakan

    Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas (SP2TP) pada awal

    tahun 1970-an. Pengembangan ini ditingkatkan dengan dibentuknya Pusat

    Data Kesehatan tahun 1984. Perjalanan sistem informasi itu sudah melewati

    rentang waktu yang cukup lama dan pada akhirnya sampai pada kebijakan

    penerapan siknas online. Pusat Data dan Informasi Kesehatan (Pusdatin)

    Departemen Kesehatan memiliki tanggung jawab untuk mengorganisir dan

    mengkoordinir sistem informasi yang banyak dan juga beragam yang tersebar

    di berbagai unit utama Departemen Kesehatan dan juga jajaran Departemen

    Kesehatan di daerah. Pengembangan jaringan komputer Sistem Informasi

    Kesehatan Nasional (SIKNAS) online ini telah ditetapkan melalui Keputusan

    Menteri Kesehatan (KEPMENKES) No. 837 Tahun 2007.

    Beberapa kegiatan yang telah dilaksanakan oleh Pusat Data dan

    Informasi Kesehatan Departemen Kesehatan adalah melakukan serangkaian

    rapat koordinasi dengan unit utama Depkes untuk menyeragamkan persepsi

    dalam rangka pengintegrasian sistem informasi yang ada di Depkes saat ini.

    Integrasi sistem informasi adalah membuat suatu sistem komunikasi data

    yang dapat menghubungkan pusat dan daerah secara langsung karena ujung

    tombak data di Depkes adalah dinas kesehatan daerah.

    Di samping itu pula Pusat Data dan Informasi Depkes RI telah

    memfasilitasi daerah dengan perangkat jaringan komputer serta melakukan

    serangkaian pertemuan untuk menentukan variabel data yang diprioritaskan

    sebagai muatan dalam sistem komunikasi data. Setelah muatan data

    disepakati kemudian dibuatlah suatu aplikasi yang nantinya akan digunakan

    45

    PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com

    http://www.pdffactory.com/http://www.pdffactory.com/
  • 8/12/2019 Analisis Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Minat

    54/123

    54

    para pengelola data di daerah untuk mengirimkan datanya masing-masing

    sesuai dengan variabel yang telah disepakati bersama.

    Pusdatin Depkes RI melalui dana DIPA APBN mengadakan infrastruktur

    jaringan komputer untuk Dinas Kesehatan Provinsi Bali berupa 1 buah server,

    5 buah PC workstationdan LAN, 1 buah printer, 1 buah UPS 1 KVA, 1 buah

    switch, Peralatan videoconference dan peralatan VoIP (IP phone). Pengadaan

    infrastruktur jaringan komputer untuk Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota se-Bali

    adalah 1 unit PC workstation (Lenovo Thinkcenter M 55e), 1 unit printer

    lexnmark 1320, 1 unit GSM Modem untuk terima SMS (Speed UP 300), 1 unit

    UPS 1 k VA dan Peralatan VoIP (IP phone). Untuk setiap bulannya dari

    anggaran DIPA Pusdatin Depkes RI diberikan langganan jaringan

    telekomunikasi berupa langganan Bandwith dan langganan layanan VoIP.

    Beberapa keg