90
PENGARUH PEMBE graecum L) DAN GAMBARAN YANG FAK UNI MAUL ERIAN EKSTRAK BIJI KLABET (Trigonella TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH HISTOLOGI PANKREAS MENCIT (Mus m G TERPAPAR STREPTOZOTOCIN SKRIPSI Oleh: FIDZARO NIM. 05520016 JURUSAN BIOLOGI KULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI IVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN) LANA MALIK IBRAHIM MALANG 2010 a foenum- musculus)

Alkaloid

Embed Size (px)

Citation preview

PENGARUH PEMBEgraecum L)

DAN GAMBARAN YANG

FAKUNIV

MAUL

BERIAN EKSTRAK BIJI KLABET (Trigonella TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH

N HISTOLOGI PANKREAS MENCIT ( Mus muNG TERPAPAR STREPTOZOTOCIN

SKRIPSI

Oleh: FIDZARO

NIM. 05520016

JURUSAN BIOLOGI KULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI IVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)

ULANA MALIK IBRAHIM MALANG 2010

lla foenum-

musculus)

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK BIJI KLABET (Trigonella foenum- graecum L) TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH DAN

GAMBARAN HISTOLOGI PANKREAS MENCIT (Mus musculus) YANG TERPAPAR STREPTOZOTOCIN

SKRIPSI

Diajukan Kepada : Fakultas Sains dan Teknologi

Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahi m Malang Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan

Dalam Memperoleh Gelar Sarjana Sains (S.Si)

Oleh :

FIDZARO NIM : 05520016

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)

MAULANA MALIK IBRAHIM MALANG 2010

SURAT PERNYATAAN

ORISINILITAS PENELITIAN

Saya yang betanda tangan di bawah ini :

Nama : Fidzaro

NIM : 05520016

Fakultas/Jurusan : Sains dan Teknologi /Biologi

Judul Penelitian :Pengaruh Pemberian Ekstrak Biji Klabet (Trigonella

foenum graecum L) terhadap Kadar Glukosa Darah dan

Gambaran Histologi Pankreas Mencit (Mus musculus)

yang Terpapar Streptozotocin

Menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa hasil penelitian saya ini

tidak terdapat unsur-unsur penjiplakan karya penelitian atau karya ilmiah yang

pernah dilakukan atau dibuat oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis dikutip

dalam naskah ini dan disebutkan dalam sumber kutipan dan daftar pustaka.

Apabila ternyata hasil penelitian ini terbukti terdapat unsur-unsur jiplakan,

maka saya bersedia untuk mempertanggung jawabkan, serta diproses sesuai

peraturan yang berlaku.

Malang, 12 Januari 2010

Yang Membuat Pernyataan

Fidzaro

NIM. 05520016

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK BIJI KLABET (Trigonella foenum-graecum L) TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH DAN

GAMBARAN HISTOLOGI PANKREAS MENCIT (Mus musculus) YANG TERPAPAR STREPTOZOTOCIN

SKRIPSI

Oleh:

FIDZARO NIM. 05520016

Telah Disetujui oleh:

Pembimbing I

Dra. Retno Susilowati, M.Si NIP. 1967113 199402 2 001

Pembimbing II

Dr. Ahmad Barizi, MA NIP. 19731212 199803 1 001

Tanggal, 12 Januari 2010 Mengetahui

Ketua Jurusan Biologi

Dr. Eko Budi Minarno, M.Pd NIP. 19630114 199903 1 001

PENGARUH PEMBERIAN EKSTRAK BIJI KLABET (Trigonella foenum- graecum L) TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH DAN

GAMBARAN HISTOLOGI PANKREAS MENCIT (Mus musculus) YANG TERPAPAR STREPTOZOTOCIN

SKRIPSI

Oleh:

FIDZARO NIM. 05520016

Telah Dipertahankan Di depan Dewan Penguji Skripsi dan

Dinyatakan Diterima Sebagai Salah Satu Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Sains (S.Si)

Tanggal, 12 Januari 2010

Susunan Dewan Penguji Tanda Tangan

1. Penguji Utama

: Dr. drh. Bayyinatul M, M.Si NIP. 19710919 200003 2 001

( )

2. Ketua : Kiptiyah, M.Si NIP. 19731005 200212 2 003

( )

3. Sekretaris : Dra. Retno Susilowati, M.Si NIP. 1967113 199402 2 001

( )

4. Anggota : Dr. Ahmad Barizi, MA NIP. 19731212 199803 1 001

( )

Mengetahui dan mengesahkan

Ketua Jurusan Biologi

Dr. Eko Budi Minarno, M.Pd NIP. 19630114 199903 1 003

Assalamu'alaikum Wr. W

Segala puji bagi

penulis dapat menyelesa

memperoleh gelar Sarja

yang telah berpartisipas

ini, iringan doa dan ucap

khususnya kepada:

1. Prof. Dr. H. Imam S

Maulana Malik Ibra

2. Prof. Drs. H. Sutim

Sains dan Teknolog

Malang.

3. Dr. Eko Budi Mina

dan Teknologi Uni

Malang.

4. Dra. Retno Susilo

memberikan arahan

skripsi ini.

5. Dr. Ahmad Barizi, M

yang selalu member

6. Ir. Liliek Harianie,

saran serta nasehat k

7. Segenap Dosen Jur

Islam Negeri (UIN)

8. Seluruh Dosen Un

Malang.

KATA PENGANTAR

. Wb.

gi Allah SWT karena atas rahmat, taufiq dan hid

lesaikan penulisan skripsi sebagai salah satu sya

rjana Sains (S.Si). Penulis menyadari bahwa ban

asi dan membantu dalam menyelesaikan penulis

apan terima kasih yang sebesar-besarnya penulis s

Suprayogo selaku Rektor Universitas Islam Neg

rahim Malang.

iman Bambang Sumitro, SU., DSc. selaku Dekan

ogi Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Mal

inarno, M.Pd. selaku Ketua Jurusan Biologi Faku

niversitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik

silowati, M.Si. selaku dosen pembimbing y

an bimbingan kepada penulis sehingga dapat ter

i, M.A, selaku Dosen pembimbing integrasi Sains

erikan bimbingan kepada penulis.

e, M.Si. selaku Dosen wali yang telah memberik

t kepada penulis.

Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi U

N) Maulana Malik Ibrahim Malang.

Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik

hidayah-Nya,

syarat untuk

anyak pihak

lisan skripsi

is sampaikan

egeri (UIN)

kan Fakultas

alik Ibrahim

akultas Sains

alik Ibrahim

yang telah

terselesaikan

ins dan Islam

rikan banyak

i Universitas

alik Ibrahim

9. Bapak, Ibu dan keluarga besarku tercinta yang dengan sepenuh hati

memberikan dukungan moril maupun spirituil serta ketulusan do'anya

sehingga penulisan skripsi dapat terselesaikan.

10. Teman-teman yang kami banggakan, BIOLOGI angkatan 2005 Universitas

Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang.

11. Serta semua pihak yang telah bersedia membantu demi terselesainya

penyusunan skripsi ini.

Tiada yang dapat penulis lakukan selain berdo’a semoga Allah SWT

memberikan imbalan yang lebih baik. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan

menambah khasanah ilmu pengetahuan.

Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

Malang, 12 Januari 2010

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................ i DAFTAR ISI .................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ............................................................................................. v DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ vi DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... vii ABSTRAK . .................................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang ............................................................................................... 1 1.2 Rumusan masalah ......................................................................................... 6 1.3 Tujuan penelitian .......................................................................................... 6 1.4 Hipotesis ........................................................................................................ 6 1.5 Manfaat penelitian ......................................................................................... 6 1.6 Batasan masalah ............................................................................................. 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Mencit (Mus musculus) ................................................................................. 8 2.2 Biji Klabet (Trigonella foenum graecum L) .................................................. 11 2.2.1 Ciri-ciri dan klasifikasi biji klabet(Trigonella foenum graecum L) ............ 11 2.2.2 Kandungan kimia dan manfaat biji klabet (Trigonella foenum graecum L) 13 2.3 Diabetes mellitus......................................................................................... 15 2.3.1 Pengertian diabetes mellitus ...................................................................... 15 2.3.2 Patofisiologi diabetes mellitus................................................................... 16 2.3.3 Macam-macam diabetes mellitus .............................................................. 17 2.3.4 Gejala diabetes mellitus ............................................................................ 19 2.3.5 Diagnosis diabetes mellitus ....................................................................... 20 2.4 Keterlibatan hormone pada penderita diabetes mellitus ............................... 21 2.4.1 Pankreas ................................................................................................... 21 2.4.2 Insulin ...................................................................................................... 24 2.4.3 Pengaturan kadar glukosa darah ................................................................ 26 2.4.4 Radikal bebas, oksidan dan antioksidan .................................................... 29 2.5 Pengobatan diabetes mellitus ...................................................................... 31 2.5.1 Obat hiperglikemik ................................................................................... 32 2.5.2 Terapi Insulin ........................................................................................... 32 2.5.3 Pengobatan dengan bahan alam................................................................. 33 2.6 Streptozotocin ............................................................................................. 34 2.7 Pencegahan penyakit ................................................................................... 36 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan penelitian ................................................................................... 37 3.2 Variabel penelitian ....................................................................................... 37 3.3 Waktu dan tempat ........................................................................................ 37 3.4 Populasi dan sampel ..................................................................................... 38 3.5 Alat dan bahan ............................................................................................. 38

3.6 Kegiatan penelitian ..................................................................................... 38 3.6.1 Persiapan hewan coba ............................................................................... 38 3.6.2 Pembuatan ekstrak biji klabet ................................................................... 39 3.6.3 Penghitungan dosis ................................................................................... 40 3.6.4 Prosedur perlakuan ................................................................................... 41 3.6.5 Pembuatan preparat sayatan pankreas ....................................................... 42 3.7 Analisis data ............................................................................................... 44 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil ............................................................................................................ 45 4.1.1 Histologi pankreas mencit (Mus musculus) diabetes .................................. 45 4.1.2 Kadar glukosa darah pada mencit (Mus musculus) diabetes ....................... 46 4.2 Pembahasan ................................................................................................ 49 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 56 5.2 Saran ..... ...................................................................................................... 56 DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 57 LAMPIRAN ..................................................................................................... 61

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Data biologi mencit (Mus musculus) .................................................... 8

Tabel 4.1 Ringkasan uji BNT 5% kadar glukosa darah mencit diabetes .............. 47

Tabel 4.2 Ringkasan uji BNT terhadap kadar glukosa darah mencit diabetes ...... 48

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 a. Tanaman Klabet (Trigonella foenum-graecum L) ........................ 11 b. Biji Klabet (Trigonella foenum-graecum L) ................................. 11

Gambar 2.2. Pankreas ........................................................................................ 22

Gambar 2.3. Kumpulan sel-sel pankreas ............................................................ 23

Gambar 2.4. Keseimbangan glukosa peran insulin, glukagon, amylin, dan GLP-1 ..................................................................................... 27

Gambar 2.5. Struktur kimia streptozotocin ......................................................... 34

Gambar 4.1. Penampang melintang pankreas perbesaran 10×40 ......................... 45 Gambar 4.2. Diagram batang nilai rerata perubahan kadar glukosa darah

sebelum dan sesudah pemberian ekstrak biji klabet (Trigonela foenum graecum L) ...................................................... 49

Gambar 4.3 Reaksi penghambatan antioksidan primer terhadap radikal lipida .... 51 Gambar 4.4. Antioksidan bertindak sebagai prooksidan pada

konsentrasi tinggi .......................................................................... 52

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Kerangka konsep penelitian ........................................................... 61 Lampiran 2. Diagram alur penelitian .................................................................. 62 Lampiran 3. Prosedur ekstraksi biji klabet .......................................................... 63 Lampiran 4. Skor tingkat kerusakan pankreas .................................................... 64 Lampiran 5. Data kadar gukosa darah (mg/dl) mencit sebelum dan sesudah

perlakuan satu bulan ...................................................................... 66 Lampiran 6. Perhitungan Analisis Kovarian (ANKOVA) kadar glukosa darah

mencit diabetes .............................................................................. 68 Lampiran 7. Gambar alat penelitian ................................................................... 76 Lampiran 8. Gambar bahan penelitian ................................................................ 77 Lampiran 9. Gambar perlakuan penelitian .......................................................... 78

ABSTRAK

Fidzaro, 2010. Pengaruh Pemberian Ekstrak Biji Klabet (Trigonella Foenum-Graecum L) terhadap Kadar Glukosa Darah dan Gambaran Histologi Pankreas Mencit (Mus Musculus) yang Terpapar Streptozotocin. Skripsi. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana Malik Ibrahim Malang.

Pembimbing: Dra. Retno Susilowati, M.Si.

Kanta Kunci: Diabetes mellitus, Trigonella foenum graecum L, radikal bebas, antioksidan

Diabetes mellitus adalah gangguan metabolisme yang secara genetis dan

klinis termasuk heterogen dengan manifestasi berupa hilangnya toleransi karbohidrat. Jika berkembang penuh secara klinis, maka diabetes mellitus ditandai dengan hiperglikemia puasa dan prostpandial, aterosklerotik dan penyakit vaskular mikroangiopati dan neuropati. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh pemberian ekstrak biji klabet (Trigonella foenum-graecum L.) terhadap kadar glukosa darah dan gambaran histologi pankreas pada mencit (Mus musculus) diabetes yang diinduksi dengan steptozotocin.

Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan 5 perlakuan dan 5 ulangan. Perlakuan yang digunakan adalah mencit kontrol negatif (tanpa perlakuan), mencit kontrol positif (diabetes tanpa pemberian ekstrak biji klabet) dan mencit diabetes yang diberi ekstrak biji klabet dengan 3 dosis yang berbeda (dosis I= 0,88 mg/ekor/hr, dosis II= 1,76 mg/ekor/hr, dosis III= 3,52 mg/ekor/hr). Data dengan perhitungan Analisis kovarians jika menunjukkan beda nyata maka diuji lanjut dengan uji BNT 5%, untuk mengetahui derajat insulitis skor = 0, jika tidak terdapat kerusakan. Nilai skor = 1 jika terdapat ¼ kerusakan, nilai skor = 2 untuk ½ kerusakan, dan nilai skor = 3 untuk kerusakan lebih dari ½ dari islet. Kemudian data skor tingkat kerusakan islet pankreas dianalisis dengan non-parametrik Kruskal Wallis.

Hasil uji penelitian ini menunjukkan bahwa ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L) memberikan pengaruh terhadap penurunan kadar glukosa darah pada mencit (Mus musculus) diabetes yang diinduksi dengan streptozotocin. Kadar glukosa darah mencit diabetes kelompok perlakuan ekstrak biji klabet (dosis I,II,III) kembali normal sedangkan dosis optimum yang menurunkan kadar glukosa darah adalah dosis 2 (1,76 mg/ekor/hr). Perbaikan struktur islet pankreas tampak pada kelompok perlakuan jika dibandingkan dengan kelompok mencit diabetes kontrol positif, hal tersebut dapat diketahui dari skor kerusakan pankreas setiap preparat.

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Manusia merupakan makhluk ciptaan Allah yang paling sempurna dari

makhluk yang lain. Tubuhnya tersusun sedemikian rupa sehingga dapat

melakukan berbagai proses metabolisme didalamnya. Oleh karena itu, manusia

hendaknya selalu menjaga keseimbangan tubuhnya agar selalu dalam keadaan

sehat dan homeostatis. Menurut Campbell (2004), homeostatis adalah suatu

keadaan dinamis, suatu keterkaitan antara gaya luar yang cenderung mengubah

lingkungan internal dan mekanisme kontrol internal yang melawan perubahan

tersebut. Apabila terdapat ketidakseimbangan, maka akan terjadi suatu kelainan

yang disebut dengan penyakit.

Dalam Islam juga telah dijelaskan bagaimana seharusnya manusia hidup

menjaga keseimbangan pola makan dan minum, seperti firman Allah dalam surat

Al-A’raf ayat 31:

�#θè=à2�ρ��#θç/��õ° �# �ρ��ω�ρ��#þθ èùÎ� ô£è@�4�…ç� ‾ΡÎ)��ω��=Ït ä†��Ïù Î� ô£ßϑø9 �#�∩⊂⊇∪�

Artinya: Makan dan minumlah tetapi jangan berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan (QS. Al-A’raf:31).

Menurut Al-Jauziah (2008), Rasulullah juga memberi petunjuk kepada

ummatnya mengenai makanan dan minuman yang meliputi pencegahan ‘over

dosis’(�� �# þθ èùÎ� ô£è@ω �ρ), menghindari makanan berlebihan, dan aturan-aturan lain yang

harus diperhatikan karena sepertiga perut digunakan untuk makanan, sepertiga

untuk air, dan sepertiga lagi untuk udara. Ini adalah cara makan terbaik, baik

untuk tubuh maupun untuk hati. Makanan dapat menyerang, merugikan, dan

merubah fungsi normal tubuh jika jumlahnya berlebihan. Sebagian besar penyakit

terjadi karena konsumsi makanan yang berlebihan atau melebihi kebutuhan tubuh.

Saat ini, banyak orang yang masih menganggap penyakit diabetes

merupakan penyakit orang tua atau penyakit yang hanya timbul karena faktor

keturunan. Padahal, setiap orang dapat mengidap diabetes, baik tua maupun muda.

Menurut data WHO, Indonesia menempati urutan ke-4 terbesar dalam jumlah

penderita diabetes mellitus di dunia setelah India, Cina, dan Amerika Serikat.

Pada tahun 2000 lalu, terdapat sekitar 5,6 juta penduduk Indonesia yang mengidap

penyakit diabetes (Maulana, 2008).

Diabetes mellitus (DM) adalah suatu penyakit metabolik yang ditandai

oleh hiperglikemia. Penyakit ini dapat terjadi sekunder akibat respon abnormal

jaringan perifer terhadap insulin. Insulin merupakan salah satu hormon dalam

tubuh manusia yang dihasilkan oleh sel β pulau Langerhans. Pulau-pulau

Langerhans (islets of Langehans) adalah suatu kumpulan sel-sel endokrin yang

terdiri dari beberapa tipe sel, yang terbanyak adalah sel beta penghasil insulin

membentuk 70% populasi sel. Sel-sel alfa mensekresikan glukagon, sel-sel delta

yang mensekresikan somatostatin dan polipeptida usus vasoaktif (vasoactive

intestinal polypeptide, VIP); dan sel-sel PP mensekresikan polipeptida pankreas

(Damjanov, 2000).

Dalam keadaan normal bila kadar glukosa darah naik maka insulin akan

dikeluarkan dari kelenjar pankreas dan masuk ke dalam aliran darah. Didalam

aliran darah insulin akan menuju ke tempat kerjanya (reseptor) yaitu 50% ke hati;

10-20% ke ginjal; dan 30-40% bekerja pada sel darah, otot, dan jaringan lemak

(Dalimartha, 2007). Jika tubuh tidak memproduksi insulin dalam jumlah yang

cukup atau insulin yang tersedia tidak bekerja sebagaimana mestinya, maka sel-sel

jaringan tubuh tidak dapat terbuka dan ini akan menyebabkan glukosa terkumpul

dalam darah sehingga terjadilah diabetes mellitus (Maulana, 2008).

Streptozotocin merupakan derivat nitrosuria yang diisolasi dari

Streptomyces achromogenes yang mempunyai aktivitas anti-neoplasma dan

antibiotik spektrum luas. Streptozotosin dapat secara langsung merusak masa

kritis sel β Langerhans atau menimbulkan proses autoimun terhadap sel β

sehingga lebih banyak digunakan dalam pembuatan hewan uji diabetes mellitus.

DM tipe 1 juga dapat dirancang pada hewan uji melalui pankreatektomi total

ataupun secara genetik sehingga mengakibatkan disfungsi pankreas dalam

mensekresi insulin (Rowland dan Bellush; 1989; Rees dan Alcolado, 2005 dalam

Nugroho, 2006).

Menurut Radji (2005), tanaman telah lama kita ketahui merupakan salah

satu sumber daya yang sangat penting dalam upaya pengobatan dan upaya

mempertahankan kesehatan masyarakat. Menurut perkiraan badan kesehatan

dunia (WHO), 80% penduduk dunia masih menggantungkan pada pengobatan

tradisional termasuk penggunaan obat yang berasal dari tanaman. Sampai saat ini,

satu per-empat dari obat-obat modern yang beredar di dunia berasal dari bahan

aktif yang diisolasi dan dikembangkan dari tanaman. Indonesia yang dikenal

sebagai salah satu dari 7 negara yang keanekaragaman hayatinya terbesar ke-2,

sangat potensial dalam mengembangkan obat herbal yang berbasis pada tanaman

obat kita sendiri. Tumbuhan tersebut menghasilkan metabolit sekunder dengan

struktur molekul dan aktivitas biologik yang beraneka ragam, memiliki potensi

yang sangat baik untuk dikembangkan menjadi obat berbagai penyakit.

Pada zaman Rasulullah telah direkomendasikan yang dikenal sebagai

Thibbunnabawi (kedokteran nabi), telah ditulis buku terkenal oleh Ibnul Qoyyim

Al Jauzi tentang semua jenis obat dan pengobatan berbasis sunnah Rasulullah

diantaranya Habbah Sauda, Fanugreek, Madu, Zaitun. Dari Abu Qasim bin

Abdurrahman, Rasulallah SAW bersabda: "Berobatlah dengan hulba". Para tabib

mengatakan: “kalau saja manusia mengetahui khasiat hulbah, niscaya mereka

akan membelinya sekalipun seharga emas” (Mahmud, 2007).

Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab Shahih-nya dari hadist Abu

Zubair yang meriwayatkan dari Jabir bin Abdullah bahwa nabi bersabda, yang

artinya sebagai berikut: “Setiap penyakit ada obatnya. Jika obat yang tepat

diberikan, dengan izin Allah, penyakit itu akan sembuh”. (HR. Ahmad dan

Hakim). Hadist shahih tersebut mengandung makna bahwa segala hal yang terjadi

di dunia ada sebab dan cara untuk menghilangkannya. Rasulullah menyatakan

bahwa ketika penyakit bertemu obat yang tepat, maka penyakit dapat

disembuhkan. Sebaliknya, obat yang diberikan melebihi dosis atau tidak sesuai

dengan penyakitnya dapat menimbulkan jenis penyakit lain (Al-Juziah, 2008).

Trigonella foenum-graecum L (fenugreek, hulbah) di Indonesia dikenal

dengan nama klabet, banyak digunakan sebagai obat tradisional. Tanaman ini

pertama kali ditemukan di wilayah Mediteran dan banyak dikultivasi di Afrika

Utara dan India. Di India, varietas kerdil ditanam untuk bumbu dapur, dan yang

tumbuh tinggi digunakan sebagai makanan. Bijinya berwarna kuning dan rasanya

pahit (Widowati, 1989). Biji klabet mempunyai kandungan kimia antara lain

alkoloid trigonelina, steroida, saponin, diogenin, gitogenin, trigogenin,

yamomogenin, trilin diosin, flavonoid vitexin, enzim (Utami, 2008).

Kegunaannya selain untuk meringankan sakit ginjal, gangguan usus,

aprodisiaka, demam dan rematik juga digunakan sebagai anti diabetes,

hipokolesterolemik, hipoglikemik, dan hipolipidemik. Aktivitas menurunkan

glukosa darah (hipoglikemik) adalah bijinya daripada daunnya, karena getahnya

masih terdapat dalam biji yang tidak hilang waktu proses pemasakan. Diduga

kandungan alkaloid dan flavonoid dalam biji klabet yang mempunyai aktivitas

hipoglikemik (Widowati, 1989).

Biji klabet mudah didapat dan harganya relatif terjangkau oleh semua

masyarakat, yang telah dipercaya kaya akan manfaat. Kandungan alkoloid dan

flavonoid dalam biji klabet diduga berfungsi sebagai alternatif pengobatan bagi

penderita diabetes mellitus. Atas dasar tersebut, dilakukan penelitian tentang

pengaruh ekstrak biji klabet menggunakan tiga dosis berbeda terhadap kadar

glukosa darah dan gambaran histologi pankreas mencit yang terpapar

streptozotocin.

1.2 Rumusan masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut maka rumusan masalah pada

penelitian ini adalah: apakah pemberian ekstrak biji klabet (Trigonella foenum-

graecum L.) berpengaruh terhadap kadar glukosa darah dan gambaran histologi

pankreas mencit (Mus musculus) yang terpapar streptozotocin?

1.3 Tujuan

Tujuan dari penelitian ini adalah: untuk mengetahui pengaruh pemberian

ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L.) terhadap kadar glukosa darah

dan gambaran histologi pankreas mencit (Mus musculus) yang terpapar

streptozotocin.

1.4 Hipotesis

Ada pengaruh pemberian ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum

L.) terhadap kadar glukosa darah dan gambaran histologi pankreas mencit (Mus

musculus) diabetes yang terpapar steptozotocin.

1.5 Manfaat

Manfaat dari penelitian ini adalah memberikan informasi kepada

masyarakat luas tentang ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L) dapat

digunakan sebagai alternatif dalam pengobatan diabetes melitus dan memperbaiki

histologi sel-sel beta pankreas.

1.6 Batasan Masalah

a. Pengamatan pada penelitian ini meliputi pengukuran kadar glukosa darah

dan gambaran histologi pankreas mencit

b. Hewan coba yang digunakan adalah mencit (Mus musculus) galur Balb/c

jenis kelamin jantan, umur 2 bulan dengan berat badan rata-rata 20 g

c. Dosis ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L.) yang digunakan

pada penelitian ini adalah 0,88 mg/ekor/hari, 1,76 mg/ekor/hari dan 3,52

mg/ekor/hari.

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

2.1 Mencit (Mus musculus)

Mencit termasuk dalam genus Mus, sub famili murinae, famili muridae,

order rodentia. Mencit yang sudah dipelihara di laboratorium sebenarnya masih

satu famili dengan mencit liar. Sedangkan mencit yang paling sering dipakai

untuk penelitian biomedis adalah Mus musculus. Berbeda dengan hewan-hewan

lainnya, mencit tidak memiliki kelenjar keringat. Pada umur empat minggu berat

badannya mencapai 18-20 gram. Jantung terdiri dari empat ruang dengan dinding

atrium yang tipis dan dinding ventrikel yang lebih tebal. Hewan ini memiliki

karakter lebih aktif pada malam hari daripada siang hari. Diantara spesies-spesies

hewan lainnya, mencit yang paling banyak digunakan untuk tujuan penelitian

medis (60-80%) karena murah dan mudah berkembang biak (Kusumawati, 2004).

Table 2.1 Data Biologi Mencit Kriteria Jummlah

Berat badan (jantan) 20-40 gram Lama hidup 1-3 tahun Temperature tubuh 36.5 0C Kebutuhan air Ad libtum Kebutuhan makan 4-5 g/hari Pubertas 28-49 hari Glukosa 62,8-176 mg/dL Kolesterol 26,0-82,4 mg/dL SGOT 23,2-48,4 IU/I SGPT 2,10-23,8 IU/I

Sumber: Kusumawati, 2004

Allah telah berfirman dalam surat An-Nuur ayat 45 tentang penciptaan

hewan, sebagai berikut:

�! �#�ρ��,�=�{�¨≅ ä.�7π−/# �Š�ÏiΒ�& $ ¨Β�(�Νåκ÷] Ïϑ ù�Β�Å ôϑ �ƒ��’ �?�ã�Ï�ÏΖ ôÜ�/�Νåκ÷] ÏΒ �ρ�Β�Å ôϑ �ƒ��’ �?�ã�

È÷� �ô_ Í‘�Νåκ ÷] ÏΒ�ρ�Β�Å ôϑ�ƒ��’ �?�ã�8ì �/ ö‘ &�4�ß, è=øƒ †��! �#�$ �Β�â $ �± �„�4�¨βÎ)��!�#��’ �? �ã�Èe≅à2�& ó�«�Ö�ƒ ω%�

∩⊆∈∪�

Artinya: Dan Allah Telah menciptakan semua jenis hewan dari air, Maka

sebagian dari hewan itu ada yang berjalan di atas perutnya dan sebagian berjalan dengan dua kaki sedang sebagian (yang lain) berjalan dengan empat kaki. Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya, Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu (QS. an-Nuur:45).

Ayat tersebut menggambarkan tentang sebagian dari cara hewan berjalan.

Ada yang berjalan dengan perutnya, ada yang berjalan dengan kaki. Dan diantara

hewan yang berjalan diatas kakinya tersebut, ada yang berkaki dua dan ada yang

berkaki empat. Sebagian hewan ada yang berkaki enam atau bahkan berkaki

banyak. Fenomena keanekaragaman hewan tersebut sangat unik untuk dikaji guna

membedakan antara hewan yang satu dengan yang lainnya. Umumnya manusia

membedakan hewan berdasarkan ciri-ciri yang diamati, penampilan, makanan,

tingkah laku, cara berkembang biak, habitatnya dan lain-lain (Rossidy, 2008).

Az-Zabidi (1997) menyatakan bahwa Nabi Muhammad saw bersabda:

�������إ��ا����� �رى�ل�ر��:�ه� �ة�ل����أ������ل�ا%�&"��ا%��"�$�و�"!� ��ت�أ

�� 4"�3و��أراه�إ��ا(2ر�أ��/�و1*�إذا�و,+�(*�أ()ن�ا���0(!�/.��$�واذا�و,+�(*�ا()ن�

7��6$�ا(.ء

Artinya: Satu kaum dari Bani Israil telah hilang lenyap tanpa diketahui sebab apa yang dikerjakan dan tidak terlihat kecuali (dalam bentuk) tikus. Tidaklah

kamu lihat jika (tikus itu) diberi susu unta ia tidak meminumnya, tetapi jika diberi susu kambing ia meminumnya (HR. Bukhari & Muslim).

Hadist tersebut menyatakan bahwa jika (tikus itu) diberi susu unta ia tidak

meminumnya, tetapi jika diberi susu kambing ia meminumnya, hal tersebut

mengisyaratkan tentang sifat dari seekor tikus yang bisa memilih makanan yang

lebih disukainya. Terbukti dengan pemberian pakan pada tikus tidaklah

sembarangan, akan tetapi diberikan pakan yang biasa tikus itu makan atau

kesukaannya, misalkan diberikan pellet biasa dan pellet yang kandungan

jagungnya lebih banyak maka tikus akan cenderung memakan pellet yang

mengandung jagung yang lebih banyak.

Mencit dipilih menjadi subyek eksperimental sebagai bentuk relevansinya

pada manusia. Walaupun mencit mempunyai struktur fisik dan anatomi yang jelas

berbeda dengan manusia, tetapi mencit adalah hewan mamalia yang mempunyai

beberapa ciri fisiologi dan biokomia yang hampir menyerupai manusia terutama

dalam aspek metabolisme glukosa melalui perantaraan hormon insulin.

Disamping itu, mempunyai jarak gestasi yang pendek untuk berkembang biak

(Syahrin, 2006).

2.2 Biji Klabet (Trigonella foenum graecum L)

2.2.1 Ciri-ciri dan Klasifikasi Biji Klabet (Trigonella foenum graecum L)

Terna tahunan, tumbuh tegak, tinggi 30-60 cm. Daun berbentuk bulat

telur terbalik sampai bentuk baji. Bunga tunggal atau sepasang, keluar di ketiak

daun, mahkota berwarn

berbentuk lanset. Buah b

Berikut ini adalah gamba

a Gambar 2.1 a. Tana

Berikut ini adalah klasifi

Kingdom plantae Divisi magnoliophyt

Kelas magnoliopOrdo fabale

FamilG

Allah telah berfir

bijian, sebagai berikut:

Artinya: Lalu kami tumb

rna kuning terang. Buah polong gundul, meman

h berisi 10 sampai 20 biji (Soedibyo, 1998).

bar dari tumbuhan dan biji klabet:

b naman Klabet b. Biji Klabet ( Trigonella foenum-graecum

(Savitri, 2008)

sifikasi klabet:

hyta liopsida ales mili fabaceae

Genus trigonella Spesies Trigonella foenum graecum (Savi

rfirman dalam surat Abasa ayat 27 tentang penci

$$ {7 �m∩⊄∠∪

mbuhkan biji-bijian di bumi itu (QS. Abasa: 27)

anjang atau

um L)

avitri, 2008)

nciptaan biji-

$ �Ζ÷K�7�Ρ ' ù$ �κ�Ïù

Ayat tersebut menyebutkan tentang biji yang berkulit. Itu bukan berarti

al-Qur’an membatasi hanya pada biji yang berkulit saja, tetapi merupakan bukti

bahwa perhatian yang istimewa terhadap biji sebagai syarat ilmiah agar biji dikaji

dan dipelajari. Isyarat yang diberikan al-Qur’an tidak terbatas itu, tetapi juga

menunjukkan bahwa biji itu ada yang dapat dimakan dan ada yang tidak (Rossidy,

2008). Selain itu Allah SWT juga firman dalam surat Asy-Syu’ara ayat 7 sebagai

berikut:

öΝ9 �ρ &��#÷ρ���ƒ�’ �<Î)�ÇÚ ö‘ �{�#�ö��.�$�Ψ ÷G�;�Ρ &�$�κ�Ïù�ÏΒ�Èe≅ä.�8l÷ρ �—�AΟƒÍ��.�∩∠∪�

Artinya: Dan apakah mereka tidak memperhatikan bumi, berapakah banyaknya

kami tumbuhkan di bumi itu pelbagai macam tumbuh-tumbuhan yang baik? (QS. Al-Syu’ara’: 7).

Ayat tersebut telah menjelaskan bahwa fenomena tumbuhan yang

beranekaragam secara morfologi menampakkan gambaran yang unik tersendiri.

Morfologi tumbuhan tidak hanya menguraikan bentuk dan susunan tumbuh-

tumbuhan saja, tetapi juga menentukan fungsi masing-masing bagian dalam

kehidupan tumbuhan, dan untuk mengetahui dari mana asal bentuk dan susunan

yang sedemikian itu. Maha besar Allah SWT yang telah menciptakan

keanekaragaman dunia tumbuhan dengan berbagai perbedaan dan persamaannya.

Ada tumbuahan yang sama sekali berbeda dengan tumbuhan lain, ada yang mirip

tetapi berbeda, ada yang sedikit perbedaan dan banyak persamaannya (Rossidy,

2008).

2.2.2 Kandungan Kimia dan Manfaat Biji Klabet (Trigonella foenum-graecum

L)

Biji klabet mengandung beberapa minyak esensial. Dalam minyak

esensial terdapat 40 komponen yang berbeda, yaitu n-alkanes, sesquiterpen,

alkanoles, dan laktone. Komponen aroma yang dominan pada biji klabet adalah

heiterpenoid a-laktone, setolone (3-hydroxy4,5-dimethyl-2 (5H)-furanone),

dengan konsentrasi lebih dari 25 ppm (Savitri, 2008). Biji klabet digunakan

sebagai bahan obat anti diabetik karena biji klabet mengandung berbagai senyawa

kimia yaitu lendir, protein, saponin, alkaloid, flavonoid dan steroid (Widowati,

1989).

Biji fenugreek mengandung 45-60% karbohidrat, terutama mucilaginous

serat (galactomannans); 20-30% protein tinggi lisin dan triptofan; 5-10% minyak

tetap (lipid); piridina-jenis alkaloid, terutama trigonelline (0,2-0,36%), kolin

(0,5%), gentianine dan carpaine; yang flavonoid apigenin, luteolin, orientin,

quercetin, vitexin dan isovitexin; asam amino bebas, seperti 4 --

hydroxyisoleucine (0,09%); arginin, histidin dan lisin, kalsium dan besi; saponin

(0,6-1,7%); menghasilkan steroid glikosida sapogenins pada hidrolisis (diosgenin,

yamogenin, tigogenin, neotigogenin); kolesterol dan sitosterol; vitamin A, B, C

dan nikotinat asam senyawa coumarin dan 0,015% volatile oils (nalkanes dan

sesquiterpenes) (El-Soud, 2007).

Golongan flavonoid dapat digambarkan sebagai deretan senyawa C6 – C3

– C6. Artinya, kerangka karbonnya terdiri atas dua gugus C6 (cincin benzene

substitusi) disambungkan oleh rantai alifatik. Flavonoid mencakup banyak

pigmen yang paling umum dan terdapat pada seluruh dunia tumbuhan mulai dari

fungus sampai angiospermae. Efek flavonoid terhadap macam-macam organisme

sangat banyak macamnya, oleh karena itu dapat dipakai dalam pengobatan

tradisional. Flavonoid bekerja sebagai inhibitor kuat pernapasan, flavonoid

bertindak sebagai penampung yang baik radikal hidroksi dan superoksida dan

dengan demikian melindungi lipid membran terhadap reaksi yang merusak

(Robinson, 1995).

Beberapa khasiat biji klabet yaitu untuk mengobati asma, batuk, haid

tidak teratur membangkitkan nafsu makan, pencernaan tidak baik, radang

lambung, sakit kerongkongan, wasir, bisul (obat luar), rambut rontok (obat luar),

rematik, nyeri otot (obat luar), pelembut kulit (kosmetika) (Soedibyo, 1998).

Allah SWT berfirman dalm al-Qur’an surat Thaha ayat 53-54, sebagai

berikut:

“Ï� ©��#��≅ �è �_�ãΝä3 9��Ú ö‘ �{�#�#Y‰ ôγ�Β��7 �= �™�ρ�öΝä39�$�κ�Ïù�Wξç7 ß™��Α�“Ρ &�ρ��ÏΒ�Ï $ �ϑ ¡¡9�#�[ $ �Β�

$ �Ψ ô_��÷z 'ù�ÿÏ�Î/�%[`≡ �ρø— &�ÏiΒ�;N$ �7‾Ρ��®L�©�∩∈⊂∪��#θ è=ä.��# öθ�ã ö‘ �#�ρ�öΝä3�ϑ≈�è ÷Ρ &�3�¨β Î)�’Îû��7 Ï9≡Œ�;M≈�ƒ �ψ�

’ Í< �ρ��{��‘�‘Ζ9 �#�∩∈⊆∪�

Artinya: 53. Yang Telah menjadikan bagimu bumi sebagai hamparan dan yang

Telah menjadikan bagimu di bumi itu jalan-ja]an, dan menurunkan dari langit air hujan. Maka kami tumbuhkan dengan air hujan itu berjenis-jenis dari tumbuh-tumbuhan yang bermacam-macam. 54. Makanlah dan gembalakanlah binatang-binatangmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu, terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang berakal (QS. Thaha: 53-54).

Ayat di atas dengan jelas menerangkan bahwa tumbuhan diciptakan

berjenis-jenis dan bermacam-macam. Tidak dapat dipungkiri bahwa

keanekaragaman tumbuhan adalah fenomena alam yang harus dikaji dan

dipelajari, untuk dimanfaatkan sepenuhnya bagi kesejahteraan manusia. Secara

ekologis tumbuh-tumbuhan sebagai produsen memiliki peranan yang sangat

penting. Kemampuan tumbuhan untuk merubah energi dari matahari berupa

cahaya menjadi energi kimia yang tidak dapat dilakukan oleh organisme lain.

Perubahan itu hanya dapat dilakukan oleh tumbuhan melalui peristiwa

fotosintesis. Itupun hanya dapat dilakukan oleh tumbuhan yang memiliki klorofil.

Hal tersebut fenomena alam yang merupakan bagian dari tanda-tanda kekuaaan

Allah SWT. Dan jelas bahwa tanda-tanda itu hanya dapat diketahui oleh orang-

orang yang berakal (Rossidy, 2008).

2.3 Diabetes Mellitus

2.3.1 Pengertian Diabetes Mellitus

Diabetes mellitus (DM) berasal dari kata Yunani diabetes artinya

mengalir terus, mellitus berarti madu atau manis. Istilah tersebut menunjukkan

tentang keadaan tubuh penderita, yaitu adanya cairan manis yang terus mengalir

(Dalimartha, 2007). Diabetes mellitus adalah gangguan metabolisme yang secara

genetis dan klinis termasuk heterogen dengan manifestasi berupa hilangnya

toleransi karbohidrat. Jika berkembang penuh secara klinis, maka diabetes

mellitus ditandai dengan hiperglikemia puasa dan prostpandial, aterosklerotik dan

penyakit vaskular mikroangiopati dan neuropati. Penderita dengan kalainan

toleransi glukosa ringan (gangguan glukosa puasa dan gangguan toleransi

glukosa) dapat tetap beresiko mengalami komplikasi metabolik diabetes (Price

dan Lorraine, 1999).

2.3.2 Patofisiologi Diabetes Melllitus

Sebagian besar patologi diabetes mellitus dapat dikaitkan dengan satu

dari tiga efek utama kekurangan insulin sebagai berikut: 1) pengurangan

penggunaan glukosa oleh sel-sel tubuh, dengan akibat peningkatan konsentrasi

glukosa darah setinggi 300-1200 mg/100 ml, 2) peningkatan nyata mobilisasi

lemak dari daerah-daerah penyimpanan lemak, menyebabkan kelainan

metabolisme lemak maupun pengendapan lipid pada dinding vaskular yang

mengakibatkan aterosklerosis, dan 3) pengaturan protein dalam jaringan tubuh.

Akan tetapi, selain itu terjadi beberapa masalah patofisiologis pada diabetes

mellitus yang tidak mudah tampak, yaitu kehilangan glukosa ke dalam urine

penderita diabetes (Setiadi, 2007).

Glukosa mewakili kira-kira 80% dari hasil pencernaan karbohidrat yang

terdiri dari galaktosa dan fruktosa. Kegagalan pengambilan glukosa oleh sel target

menjadi masalah utama gangguan metabolisme glukosa sehingga menyebabkan

hiperglisemia. Keadaan ini menyebabkan glukosa diekskresi dalam urin yang

biasa disebut sebagai glikosuria. Hiperglisemia tidak mengganggu kesehatan

tubuh, akan tetapi jika kadar glukosa plasma melebihi nilai ambang batas yaitu

kira-kira 10 mmol/L dan ginjal gagal menyerap kembali glukosa yang dihasilkan

di glomerulus ginjal, akibatnya terjadi diuresis osmotik. Selain itu, poliuria,

dehidrasi dan kenaikan osmolaritas cair intrasel dan ekstrasel yang berfungsi

merangsang pusat haus di otak untuk minum air lebih dari keadaan normal untuk

menggantikan air yang hilang dari tubuh (Catherine, 1999 dalam Syahrin 2006).

2.3.3 Macam-macam Diabetes Mellitus

Pada kenyataannya ada 2 bentuk diabetes dengan sebab yang berbeda,

yaitu sebagai berikut:

a. Insulin-dependent diabetes mellitus (IDDM), atau diabetes tipe I

Diabetes tipe I (diabetes terkait insulin) adalah suatu gangguan autoimun,

dimana sistem kekebalan melancarkan serangan pada sel-sel pankreas. IDDM

merupakan penyakit yang terjadi akibat cidera pulau Langerhans dan rusaknya

sel-sel beta penghasil insulin. Kadang-kadang hipoglikemia dapat berkaitan

dengan suatu penyakit virus akut. Faktor-faktor autoimun diperkirakan

memperantai cidera sel pulau Langerhans ini, tetapi patogenesis pasti dari

penyakit ini belum diketahui (Campbell, 2000).

Jika insulin tidak ada maka produk sampingan hasil penghancuran lemak

dan otot akan menumpuk dalam darah dan menghasilkan suatu zat yang disebut

keton. Jika hal ini dibiarkan terus-menerus, jumlahnya akan meningkat hingga

seseorang tersebut mengalami ketoasidosis koma. Kadar insulin plasma sangat

rendah dan terjadi ketoasidosis jika pasien tidak mendapat insulin eksogen. Pada

stadium awal diabetes tipe I masih terdapat insulin yang cukup untuk mencegah

ketoasidosis dan penderita tidak bergantung insulin (Rudy W, 2003).

Penyakit ini mengenai penderita yang berusia muda (kurang dari 30

tahun). Biasanya penderita akan menunjukkan ciri-ciri klinikal seperti polidipsia,

poliuria, ketoasidosis koma, berat badan turun yang progresif, letih, polifagia dan

hilang kontrol pundi kencing pada anak-anak. Selain itu, IDDM dicirikan oleh

kekurangan insulin secara nyata akibat kerusakan atau penyusutan bilangan sel β

yang parah. Keadaan ini disebabkan oleh tiga mekanisme yang saling berkaitan

yaitu persekitaran, vulnerabiliti genetik dan keautoimunan (Syahrin, 2006).

b. Non-insulin dependent diabetes mellitus (NIDDM), atau diabetes tipe II

Menurut Chandrasoma (2006), diabetes yang tidak bergantung pada

insulin ini, bahkan lebih sulit dimengerti. Dua faktor yang telah diidentifikasi

yaitu:

1) Gangguan pelepasan insulin: sekresi basal insulin sering kali normal, tetapi

pelepasan cepat setelah makan sangat terganggu sehingga terjadi kegagalan

pengolahan muatan karbohidrat. Sekresi insulin fase lambat juga normal pada

stadium awal, tetapi terganggu pada stadium lanjut. Namun, masih ada insulin

yang bertahan pada kadar tertentu dalam sebagian besar penderita sehingga

kelainan metabolisme glukosa terbatas, dan ketoasidosis jarang terjadi. Pada

penderita ini memiliki pola pewarisan gen tunggal autosomal dominan.

Diperkirakan bahwa pewarisan pola sekresi insulin yang cacat menyebabkan

kecenderungan diabetes pada keluarga. Mekanisme pewarisan ini sangat rumit

dan mungkin melibatkan gen-gen multipel.

2) Resistensi insulin: kecacatan pada respon jaringan terhadap insulin yang

disebabkan oleh kecacatan reseptor insulin pada sel target. Resistensi insulin

terjadi pada keadaan hamil dan obesitas. Pada orang normal yang hamil atau

obesitas, sel β meningkatkan sekresi insulin sebagai kompensasi. Penderita

yang mempunyai kerentanan genetik tehadap diabetes tidak dapat

berkompensasi karena cacat warisan pada sekresi insulin. Jadi, diabetes tipe II

sering dipicu oleh obesitas dan kehamilan. Pada penderita dengan dengan

resistensi insulin yang ekstrem, antibodi terhadap reseptor insulin ditemukan di

dalam plasma. Pengurangan jumlah resptor insulin, kerusakan ikatan antara

insulin dan reseptor, dan kelainan pada proses selular terjadinya ikatan juga

dipostulasikan sebagai penyebab resistensi insulin.

Diabetes mellitus tipe II terjadi karena kombinasi dari kecacatan dalam

produksi insulin dan resistensi terhadap insulin atau berkurangnya sensifitas

terhadap insulin (adanya defekasi respon jaringan terhadap insulin) yang

melibatkan reseptor insulin di membran sel (Maulana, 2008). Karena suplai

insulin berkurang atau tidak cukup efektif sebagaimana mestinya, tingkat gula

darah naik lebih lamban. Tidak banyak protein dan lemak yang dihancurkan,

sehingga produksi keton tidak banyak, dan resiko terkena ketoasidosis koma juga

kecil (Rudy W, 2003).

2.3.4 Gejala Diabetes Mellitus

Pada awalnya diabetes mellitus bisa muncul tiba-tiba pada anak dan

orang dewasa muda. Namun, pada orang tua (>40 tahun) gejala dapat muncul

tanpa disadari. Mereka umumnya baru mengetahui mengidap diabetes mellitus

pada saat medical check-up atau pemeriksaan kesehatan rutin (Dalimartha, 2007).

Tiga serangkai klasik mengenai gejala kencing manis adalah poliuri (urinasi yang

sering), polidipsi (banyak minum akibat tingkat kehausan) dan polifagi

(meningkatnya hasrat untuk makan). Gejala awalnya berhubungan dengan efek

langsung dari kadar gula darah yang tinggi. Jika kadar gula darah sampai diatas

160-180 mg/dL, maka glukosa akan sampai ke air kemih. Jika kadarnya lebih

tinggi lagi, ginjal akan membuang air tambahan untuk mengencerkan sejumlah

besar glukosa yang hilang. Karena ginjal menghasilkan air kemih dalam jumlah

yang berlebihan, maka penderita sering berkemih dalam jumlah yang banyak

(poliuri) (Maulana, 2008).

2.3.5 Diagnosis Diabetes Mellitus

Menurut Dalimartha (2007), tindakan diagnosis dilakukan untuk

menentukan apakah seseorang telah menderita penyakit diabetes mellitus atau

belum. Diagnosis umumnya ditegakkan berdasarkan keluhan penderita yang khas

dan adanya peninggian kadar glukosa darah yang ditentukan berdasarkan

pemeriksaan laboratorium. Dokter biasanya menemukan gejala khas seperti yang

telah disebutkan diatas.

Maulana (2008), menambahkan bahwa kepastian diagnosis diabetes

mellitus jika memenuhi kriteria sebagai berikut:

1. Seseorang menderita gejala khas beserta keluhan seperti disebutkan diatas

ditambah dengan kadar glukosa darah sewaktu lebih besar atau sama dengan

200 mg/dl (plasma vena)

2. Seseorang memiliki kadar glukosa darah puasa (plasma vena) lebih besar atau

sama dengan 126 mg/dl sebanyak dua kali pemeriksaan dengan waktu yang

berbeda.

Jika pemeriksaan kadar glukosa darah sewaktu masih meragukan, maka

perlu dilakukan tes toleransi glukosa oral (TTGO) dengan tujuan untuk

memastikan diagnosis. Semua uji diatas memberikan informasi mengenai

metabolisme glukosa pasien hanya pada saaat itu. Untuk perkiraan derajat

pengendalian diabetes jangka panjang dipakai perkiraan kadar hemoglobin

terglikosilasi (HbA1c) didalam darah. Kadar HbA1c bergantung pada kadar glukosa

serum dan meningkat pada diabetes yang tidak terkontrol. HbA1c sekali terbentuk,

tetap berada dalam eritrosit selama 120 hari umur sel. Jadi, kadar HbA1c

mengindikasikan peningkatan kadar glukosa darah 2-3 bulan terakhir. HbA1c

normal adalah sekitar 4% hemoglobin total (Chandrasoma, 2005).

2.4 Keterlibatan Hormon pada Penderita Diabetes Mellitus

2.4.1 Pankreas

Pankreas adalah kelenjar majemuk bertandan, strukturnya sangat mirip

dengan kelenjar ludah. Panjangnya kira-kira 15 cm, mulai dari duodenum sampai

limpa, dan dilukiskan sebagai terdiri atas tiga bagian yaitu kepala pankreas, yang

paling lebar terletak disebelah kanan rongga abdomen dan di dalam lekukan

duodenum, dan melingkarinya. Badan pankreas, merupakan bagian utama pada

organ itu dan letaknya dibelakang lambung dan didepan vertebra lumbalis

pertama. Ekor pankreas adalah bagian yang runcing disebelah kiri, dan yang

sebenarnya menyentuh limpa (Pearce, 1979).

Gambar 2.2 (a) struktur dari pankreas (b) atas, sel-sel pankreas yang terdiri dari pulau-

pulau Langerhans dan bawah sel asinus pankreas

Pankreas terdiri atas dua jaringan utama yaitu: 1) asini, yang mensekresi

getah pencernaan ke dalam duodenum dan 2) pulau Langerhans yang tidak

mengeluarkan sekretnya keluar, tetapi mensekresi insulin dan glukagon langsung

ke darah (Guyton, 1990). Banyak organ, seperti pankreas, melakukan fungsi

endokrin maupun fungsi eksokrin. Sel-sel eksokrin hanya meliputi 1-2% dari

bobot pankreas. Sisa organ lainnya adalah jaringan yang menghasilkan ion

bikarbonat dan enzim-enzim pencernaan yang dibawa oleh usus halus melalui

duktus pankreas. Tersebar diantara jaringan eksokrin ini adalah pulau-pulau

Langerhans (islets of Langerhans), suatu kumpulan sel-sel endokrin yang

mensekresikan hormon secara langsung ke dalam sistem sirkulasi. Masing-masing

pulau mempunyai populasi sel-sel alfa (alpha cells), yang mensekresikan hormon

peptida glukagon, dan populasi sel-sel beta (beta cells), yang mensekresikan

hormon insulin (Campbell, 2000).

Gambar 2.3 Kumpulan sel-sel pankreas

(Bilous, 1999)

2.4.2 Insulin

Insulin adalah polipeptida yang terdiri dari suatu rantai A dengan 21

asam amino dan rantai B dengan 30 asam amino. Insulin dilepaskan dari sel B

oleh berbagai stimulus, diantaranya yang terpenting dari segi fisiologis adalah

glukosa. Asam amino dan obat golongan sulfonylurea juga merangsang pelepasan

insulin. Insulin diangkut didalam dengan globulin alfa dan beta, tidak ada protein

pengangkut spesifik yang telah diidentifikasi (Chandrasoma, 2005).

Sekresi insulin oleh sel beta tergantung oleh 3 faktor utama yaitu, kadar

glukosa darah, ATP-sensitive K channels dan Voltage-sensitive Calcium Channels

sel beta pankreas. Mekanisme kerja ketiga faktor ini sebagai berikut: Pada

keadaan puasa saat kadar glukosa darah turun, ATP sensitive K channels di

membran sel beta akan terbuka sehingga ion kalium akan meninggalkan sel beta

(K-efflux), dengan demikian mempertahankan potensial membran dalam keadaan

hiperpolar sehingga Ca-channels tertutup, akibatnya kalsium tidak dapat masuk

ke dalam sel beta sehingga perangsangan sel beta untuk mensekresi insulin

menurun. Resistensi insulin berarti ketidaksanggupan insulin memberi efek

biologik yang normal pada kadar gula darah tertentu. Dikatakan resisten insulin

bila dibutuhkan kadar insulin yang lebih banyak untuk mencapai kadar glukosa

darah yang normal (Merentek, 2006).

Insulin dan glukagon adalah hormon yang bekerja secara antagonis

dalam mengatur konsentrasi glukosa dalam darah. Hal ini merupakan fungsi

bioenergetik dan homeostatis yang sangat penting, karena glukosa merupakan

bahan bakar utama untuk respirasi seluler dan sumber kunci kerangka karbon

untuk sintesis senyawa organik lainnya. Keseimbangan metabolisme bergantung

pada pemeliharaan glukosa darah pada konsentrasi yang dekat dengan titik

pasang, yaitu sekitar 90 mg/100 mL pada manusia. Ketika glukosa darah melebihi

kadar tersebut, insulin dilepaskan dan bekerja menurunkan konsentrasi glukosa.

Ketika glukosa darah turun dibawah titik pasang, glukagon meningkatkan

konsentrasi glukosa. Melalui umpan balik negatif, konsentrasi glukosa darah

menentukan jumlah relatif insulin dan glukagon yang disekresikan oleh sel-sel

pulau Langerhans. Baik insulin maupun glukagon mempengaruhi konsentrasi

glukosa darah melalui berbagai mekanisme. Insulin menurunkan kadar glukosa

darah dengan cara merangsang hampir semua sel tubuh kecuali sel-sel otak untuk

mengambil glukosa dari darah. Insulin juga menurunkan glukosa darah dengan

memperlambat perombakan glikogen dalam hati dan menghambat konversi atau

perubahan asam amino dan asam lemak menjadi gula (Campbell, 2000).

Pada orang dewasa normal, setiap hari insulin dikeluarkan oleh sel β

pankreas sebanyak 20-60 unit. Bila kebutuhan insulin dalam satu hari melebihi 60

unit, maka kemungkinan terjadi kekurangan insulin. Apabila tubuh kekurangan

insulin atau terjadi penurunan efektivitas insulin yang kerap terjadi pada orang

gemuk, maka sebagian glukosa darah tidak dapat masuk kedalam jaringan tubuh

akibatnya glukosa darah tetap tinggi. Keadaan ini disebut hiperglikemia. Gula

darah atau glukosa yang berlebihan ini sebagian akan dikeluarkan bersama

kencing (urine) (Dalimartha, 2007). Defisiensi insulin menyebabkan hambatan

transport asam amino kedalam sel serta hambatan inkorporasi asam amino

menjadi molekul protein. Selain itu, glukoneogenesis bertambah, sehingga terjadi

imbangan nitrogen negative. Hal ini memperhebat penurunan berat badan

penderita diabetes yang tidak terobati (Suharto, 2001).

Insulin mempunyai beberapa efek berbeda yang menyebabkan

penyimpanan lemak didalam jaringan adiposa. Salah satu kenyataan yang

sederhana adalah bahwa insulin meningkatkan kecepatan penggunaan glukosa

oleh banyak jaringan tubuh, dan fungsi ini sebagai suatu “pelindung lemak”.

Tetapi insulin juga meningkatkan sintesis asam lemak. Kebanyakan sintesis ini

terjadi dalam sel hati dan kemudian asam lemak ditranspor ke sel-sel adiposa

untuk disimpan. Tetapi sebagian kecil sintesis ini terjadi didalam sel-sel lemak itu

sendiri (Guyton, 1990).

2.4.3 Pengaturan Kadar Glukosa Darah

Pada orang normal, konsentrasi glukosa darah diatur sangat sempit,

biasanya berkisar antara 80 dan 90 mg/100 ml selama satu jam pertama atau lebih

setelah makan, tetapi sistem umpan balik yang mengatur glukosa darah

mengembalikan konsentrasi glukosa dengan cepat sekali ke tingkat pengaturan,

biasanya dalam dua jam setelah absorbsi karbohidrat yang terakhir. Sebaliknya

pada kelaparan, fungsi glukoneogenesis hati menyediakan glukosa yang

dibutuhkan untuk mempertahankan kadar glukosa darah puasa (Guyton, 1990).

Pengaturan fisiologis kadar glukosa darah sebagian besar bergantung

pada hati yang (1) mengekstraksi glukosa (2) mensintesis glikogen dan (3)

melakukan glikogenesis. Dalam jumlah yang lebih sedikit, jaringan perifer (otot

dan adiposa) juga mempergunakan ekstrak glukosa sebagai sumber energi

sehingga jaringan-jaringan ini ikut berperan dalam mempertahankan kadar

glukosa darah (Price, 1999). Pengendalian kadar glukosa darah dan metabolisme

glukosa selanjutnya tergantung pada fungsi dari pulau-pulau Langerhans dalam

pankreas untuk menghasilkan tiga hormon. Dalam pulau-pulau Langerhans

terdapat sel-α yang mensekresi glukagon, sel-β yang menghasilkan insulin dan

sel- δ yang menghasilkan somatostatin. Letak ketiga jenis sel ini secara anatomis

berdekatan sehingga terdapat koordinasi sekresi hormon-hormon polipeptida ini,

terutama antara kedua antagonis, glukagon dan insulin. Jadi kadar glukosa darah

dipertahankan melalui interaksi sekresi insulin dan glukagon. Sekresi keduanya

dihambat oleh somatostatin. Sekresi somatostatin sendiri dirangsang oleh

glukagon. Rangsangan primer untuk interaksi ini adalah kadar glukosa dalam

darah (Montgomery, 1993).

Kadar glukosa darah yang tinggi setelah makan akan merangsang sel β

pulau Langerhans untuk mengeluarkan insulin. Sebelum ada insulin, glukosa yang

ada dalam darah ini tidak dapat masuk kedalam sel-sel jaringan tubuh seperti otot

dan jaringan lemak ibarat sebuah kunci, insulin berguna untuk membuka pintu sel

jaringan, memasukkan glukosa kedalam sel, dan selanjutnya menutup pintu sel

kembali (Dalimartha, 2007).

Gambar 2.4 Keseimbangan glukosa peran insulin, glukagon, amylin, dan GLP-1.

(Aronoff dkk, 2004)

Ketika mekanisme homeostatis glukosa agak menyimpang, terdapat

konsekuensi yang serius. Daibetes mellitus, kemungkinan merupakan gangguan

endokrin yang paling baik diketahui, disebabkan oleh defisiensi insulin atau

hilangnya respon terhadap insulin pada jaringan target. Hasilnya adalah kadar

glukosa yang tinggi bahkan sedemikian tingginya, sehingga ginjal orang yang

menderita diabetes mengekskresikan glukosa, yang menjelaskan mengapa

kehadiran gula dalam urin merupakan salah satu uji untuk diabetes. Semakin

banyak gula terkosentrasi dalam urin, semakin banyak air yang disekresikan

bersamanya, yang menyebabkan urin dengan volume berlebihan dan rasa haus

yang terus menerus (Campbell, 2000).

2.4.4 Radikal Bebas, Oksidan dan Antioksidan

Allah berfirman dalam surat al-mulk ayat 3-4 tentang penciptaan alam

secara seimbang, yaitu sebagai berikut:

“Ï� ©��#��, �= �{��ì ö7�™�;N≡ �θ≈�ϑ �™�$]%$�7 ÏÛ�(�$Β��“��?��Îû�È, ù=�z�Ç≈ �Η÷q§�9 �#�ÏΒ�;Nâθ≈�4 ?�(�Æì Å_ö‘ �$ù�

���Ç �7 ø9 �#�ö≅ �δ��“��?�ÏΒ�9‘θäÜ èù�∩⊂∪�§ΝèO�Æì Å_ö‘ �#����Ç �7 ø9 �#�È÷?§� �.�ó= Î=)Ζ �ƒ��7 ø‹9Î)�ç��Ç �7ø9 �#�$ Y∞ Å™%{�

�θ èδ �ρ�×��Å¡ �m�∩⊆∪�

Artinya : 3. Yang Telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. kamu sekali-kali

tidak melihat pada ciptaan Tuhan yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka Lihatlah berulang-ulang, Adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? 4. Kemudian pandanglah sekali lagi niscaya penglihatanmu akan kembali kepadamu dengan tidak menemukan sesuatu cacat dan penglihatanmu itupun dalam keadaan payah. (QS. al-Mulk:3-4).

Pada kenyataannya, segala sesuatu dalam hidup ini memang diciptakan

sang pencipta yakni Allah secara seimbang, seperti apa yang telah Allah jelaskan

pada ayat diatas. Keseimbangan ini juga terlihat pada fenomena antioksidan dan

radikal bebas. Dalam hal ini, sistem defensif dianugerahkan terhadap setiap sel

berupa perangkat antioksidan enzimatis. Sebenarnya radikal bebas, termasuk ROS

(reactive oxygen species) penting artinya bagi kesehatan dan fungsi tubuh

manusia yang normal dalam memerangi peradangan, membunuh bakteri, dan

mengendalikan tonus otot polos pembuluh darah dan organ-organ dalam tubuh

kita. Namun apabila dihasilkan melebihi batas kemampuan proteksi antioksidan

seluler maka akan menyerang sel itu sendiri. Struktur sel yang berubah turut

merubah fungsinya, yang akan mengarah pada proses munculnya penyakit

(Minarno dan Hariani, 2008).

Radikal bebas merupakan suatu molekul yang sangat reaktif karena

mempunyai satu atau lebih elektron yang tidak berpasangan. Untuk

mengembalikan keseimbangannya maka radikal bebas berusaha mendapatkan

elektron dari molekul lain atau melepas elektron yang tidak berpasangan tersebut.

Radikal bebas dalam jumlah berlebih didalam tubuh sangat berbahaya karena

menyebabkan kerusakan sel, asam nukleat, protein dan jaringan lemak. Radikal

bebas terbentuk didalam tubuh akibat produk sampingan proses metabolisme

ataupun karena tubuh terpapar radikal bebas melalui pernapasan (Prapti, dkk,

2006).

Luasnya komplikasi pada diabetes tampaknya berkorelasi dengan

konsentrasi glukosa darah sehingga glukosa berlebih diduga menjadi penyebab

utama kerusakan jaringan. Fenomena ini dapat disebabkan oleh kemampuan

hiperglikemia secara in vivo dalam modifikasi oksidatif berbagai substrat. Selain

itu, hiperglikemia juga terlibat dalam proses pembentukan radikal bebas. Untuk

meredam kerusakan oksidatif tersebut diperlukan antioksidan. Peningkatan suplai

antioksidan yang cukup akan membantu pencegahan komplikasi klinis diabetes

melitus. Dalam pengertian kimia, antioksidan adalah senyawa pemberi elektron,

sedangkan antioksidan dalam arti biologis adalah semua senyawa yang dapat

meredam dampak negatif oksidan, termasuk dalam penghambatan dan

penghentian kerusakan oksidatif terhadap suatu molekul target (Setiawan dan Eko,

2005).

Senyawa-senyawa polifenol seperti flavonoid dan galat mampu

menghambat reaksi oksidasi melalui mekanisme penangkapan radikal (radical

scavenging) dengan cara menyumbangkan satu elektron pada elektron yang tidak

berpasangan dalam radikal bebas sehingga banyaknya radikal bebas menjadi

berkurang. Secara in vitro, flavonoid merupakan inhibitor yang kuat terhadap

peroksidasi lipid, sebagai penangkap spesies oksigen atau nitrogen yang reaktif,

dan juga mampu menghambat aktivitas enzim lipooksigenase dan

siklooksigenase. Beberapa studi epidemiologi menunjukkan bahwa peningkatan

konsumsi antioksidan fenolik alami yang terdapat dalam buah, sayur mayur, dan

tanaman serta produk-produknya mempunyai manfaat besar terhadap kesehatan

yakni dapat mengurangi resiko terjadinya penyakit jantung koroner. Hal ini

disebabkan karena adanya kandungan beberapa vitamin (A,C,E dan folat), serat,

dan kandungan kimia lain seperti polifenol yang mampu menangkap radikal bebas

(Gill et al., 2002 dalam Rohman dan Sugeng, 2005).

2.5 Pengobatan Diabetes Mellitus

Tujuan pengobatan melalui makanan dan pemberian obat-obatan untuk

penderita diabetes adalah untuk mencegah hiperglisemia, seperti diketahui bahwa

hal tersebut bertanggung jawab menurunkan beberapa konsekuensi patologis

jangka panjang dari penyakit tersebut (Linder, 1992). Berikut ini adalah macam-

macam obat yang dapat digunakan dalam menurunkan kadar glukosa darah:

2.5.1 Obat Hiperglikemik

Golongan sulfonilurea sering kali dapat menurunkan kadar gula darah

secara mencukupi pada penderita diabetes tipe II, tetapi tidak efektif pada diabetes

tipe I. contohnya adalah glipizid, gliburid, tolbutamid, dan klorpropamid. Obat ini

menurunkan kadar gula darah dengan cara merangsang pelepasan insulin oleh

pankreas dan meningkatkan efektivitasnya (Maulana, 2008). Ada 2 macam obat

hipoglikemik, yaitu berupa suntikan dan berupa tablet yang dapat diminum. Yang

berupa tablet, biasa disebut juga obat hipoglikemik oral (OHO) atau antidiabetes

(OAD). Pemakaian istilah obat antidiabetes (OAD) sudah mulai ditinggalkan,

karena memang tidak ada obat yang dapat menyembuhkan diabetes mellitus. Ada

2 golongan obat hipoglikemik oral, yaitu golongan sulfonylurea dan golongan

biguanid. Obat ini sebaiknya tidak digunakan penderita diabetes mellitus yang

disertai dengan gangguan fungsi ginjal dan hati (Dalimartha, 2007).

2.5.2 Terapi Insulin

Menurut Maulana (2008), pada diabetes tipe I, pankreas tidak dapat

menghasilkan insulin sehingga harus diberikan insulin pengganti. Pemberian

insulin hannya dapat dilakukan melalui suntikan, insulin dihancurkan didalam

lambung sehingga tidak dapat diberikan per-oral (ditelan). Insulin disuntikkan di

dalam kulit dibawah lapisan lemak, biasanya di lengan, paha atau dinding perut.

Insulin terdapat dalam 3 bentuk besar, masing-masing memiliki kecepatan dan

lama kerja yang berbeda:

a. Insulin kerja cepat

Contohnya adalah insulin reguler, yang bekerja paling cepat dan paling

sebentar. Insulin ini sering kali mulai menurunkan kadar gula dalam waktu 20

menit, mencapai puncakanya dalam waktu 2-4 jam dan bekerja selama 6-8

jam. Insulin kerja cepat sering kali digunakan oleh penderita yang menjalani

beberapa kali suntikan setiap harinya dan disuntikkan 15-20 menit sebelum

makan.

b. Insulin kerja sedang

Contohnya adalah insulin suspensi seng atau suspensi insulin isofan. Mulai

bekerja dalam waktu 1-3 jam, mencapai puncak maksimum dalam waktu 6-10

jam, dan bekerja selama 18-26 jam. Insulin ini bisa disuntikkan pada pagi hari

untuk memenuhi kebutuhan selama sehari dan dapat disuntikkan pada malam

hari untuk memenuhi kebutuhan sepanjang malam.

c. Insulin kerja lambat

Contohnya adalah insulin suspensi seng yang telah dikembangkan. Efeknya

baru timbul setelah 6 jam dan bekerja selama 28-36 jam.

2.5.3 Pengobatan Dengan Bahan Alam

Tumbuhan obat terbukti merupakan salah satu sumber bagi bahan baku

obat anti diabetes mellitus karena diantara tumbuhan tersebut memiliki senyawa-

senyawa yang berkhasiat sebagai anti diabetes mellitus. Senyawa anti diabetes

mellitus yang berasal dari tumbuhan obat diantaranya christinin A, xanthone,

bellidifolin, thysanolacton, TAP (suatu polisakarida asam) dan lain-lain. Diantara

250.000 spesies tumbuhan obat di seluruh dunia diperkirakan banyak yang

mengandung senyawa anti diabetes mellitus yang belum diketemukan. Untuk

mendapatkan obat anti diabetes mellitus dari tumbuhan diperlukan suatu cara-cara

pengujian yang memadai mulai dari uji pre-skrining, uji skrining dan berakhir

pada uji klinik. Berikut ini adalah nama tanaman obat yang banyak mengandung

senyawa anti diabetes mellitus: Momordica charantia, Juniper communis L,

Zizyphus spina-christi, Swertia japonica, Allium cepa, Allium sativum, Trigonella

foenum graecum, Tremella aurantia, Salacia macrosperma, Aralia elata,

Anemarrhena asphodeloides Bunge, Rehmania glutinosa Liboschict, Cimifuga

simplex Wormskjord, Saposhnikovia divaricata Schischkin, Prunus persica

Batsch, Prunus armeniaca Linne, dan masih banyak lagi tanaman yang berfungsi

sebagai obat anti diabetes (Suharmiati, 2003).

2.6 Streptozotocin (STZ)

Streptozotosin (STZ) atau 2-deoksi-2-[3-(metil-3-nitrosoureido)-D-gluko

piranose] diperoleh dari Streptomyces achromogenes dapat digunakan untuk

menginduksi baik DM tipe 1 maupun tipe 2 pada hewan uji. Struktur kimia

streptozotosin dapat dilihat pada gambar 2.5 Dosis yang digunakan untuk

menginduksi DM tipe 1 untuk intravena adalah 40-60 mg/kg, sedangkan dosis

intraperitoneal adalah lebih dari 40 mg/kg BB. STZ juga dapat diberikan secara

berulang, untuk menginduksi DM tipe 1 yang diperantarai aktivasi sistem imun.

Untuk menginduksi DM tipe 2, STZ diberikan intravena atau intraperitoneal

dengan dosis 100 mg/kg BB pada tikus yang berumur 2 hari kelahiran, pada 8-10

minggu tikus tersebut mengalami gangguan respon terhadap glukosa dan

sensitivitas sel β terhadap glukosa. Di lain pihak, sel α dan δ tidak dipengaruhi

secara signifikan oleh pemberian streptozotosin pada neonatal tersebut sehingga

tidak membawa dampak pada perubahan glukagon dan somatostatin.

Patofisiologis tersebut identik pada DM tipe II (Szukudelsi, 2001).

Gambar 2.5 Struktur kimia streptozotosin

(Nugroho, 2006)

Streptotozotocin menginduksi terjadinya diabetes mellitus pada mencit

melalui perusakan DNA sel beta pankreas. Didalam sel beta pankreas,

streptozotocin merusak DNA melalui pembentukan NO, radikal hidroksil dan

hydrogen perioksida. Perusakan DNA ini menstilmulasi ribosilasi poli ADP yang

selanjutnya menyebabkan deplesi NAD+ dan ATP didalam sel. Akibatnya

produksi insulin terganggu dan jumlah yang dihasilkan berkurang atau bahkan

dapat menyebabkan apoptosis sel. Peningkatan defosforilasi ATP akan memacu

peningkatan substrat untuk enzim xantin oksidase (sel β pankreas mempunyai

aktivitas tinggi terhadap enzim ini), lebih lanjut meningkatkan produksi asam urat.

Xantin oksidase mengkatalisis reaksi pembentukan anion superoksida aktif. Dari

pembangkitan anion superoksida, terbentuk hidrogen peroksida dan radikal

superoksida. NO dan oksigen reaktif tersebut adalah penyebab utama kerusakan

sel β pankreas (Szukudelsi, 2001).

2.7 Pencegahan Penyakit

Menurut al-Jauziah (1994), sesuai dengan kaedah ilmu kedokteran,

pencegahan merupakan obat yang paling utama dan mencegah lebih baik dari

pada mengobati. Pencegahan terbagi menjadi 2:

a. Mencegah timbulnya penyakit. Ini dilakukan pada orang yang sehat

b. Mencegah bertambahnya penyakit. Hal ini dilakukan terhadap orang yang telah

ditimpa penyakit

Program pencegahan diabetes dengan mengatur pola makan dan olahraga

yang teratur, termasuk penurunan 5-7% dari berat badan total dapat menurunkan

resiko terkena diabetes tipe 2 sebesar 60%. Caranya adalah dengan mengurangi

asupan lemak serta dengan berjalan setidaknya 30 menit sehari (Maulana, 2008).

Dalam penanggulannya diabetes, obat hanya merupakan pelengkap dari diet. Obat

hanya perlu diberikan, bila pengaturan diet secara maksimal tidak berhasil

mengendalikan kadar gula darah.penurunan berat badan merupakan tindakan yang

sangat penting dalam mengendalikan diabetes. Usaha penurunan berat badan

harus dilakukan secara intensif terlepas dari obat apa yang diberikan (Suharto,

2001).

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Rancangan Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental menggunakan

Rancangan Acak Kelompok (RAK) dengan 5 perlakuan dan 5 ulangan. Perlakuan

yang digunakan adalah mencit kontrol negatif (tanpa perlakuan), mencit kontrol

positif (diabetes tanpa pemberian ekstrak biji klabet) dan mencit diabetes yang

diberi ekstrak biji klabet dengan 3 dosis yang berbeda.

3.2 Variable penelitian

Variabel pada penelitian ini meliputi:

1. Variabel bebas: biji klabet (Trigonella foenum-graecum L) dengan dosis yang

berbeda.

2. Variabel terikat: kadar glukosa darah dan gambaran histologi pankreas mencit.

3. Variabel kendali: mencit jantan galur Balb/c umur 2 bulan dengan berat badan

rata-rata 20 g

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Fisiologi Hewan Jurusan

Biologi, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Islam Negeri (UIN) Maulana

Malik Ibrahim Malang, pada bulan Agustus sampai Oktober 2009.

3.4 Populasi dan Sampel

Hewan uji yang digunakan adalah mencit (Mus musculus) galur Balb/c

jenis kelamin jantan, umur 2 bulan dengan berat badan rata-rata 20 g sebanyak 25

ekor.

3.5 Alat dan Bahan

3.5.1 Alat

Alat yang digunakan pada penelitian ini adalah kandang hewan coba (bak

plastik), kawat, tempat pakan, minum mencit, Erlenmeyer 50 mL, gelas ukur,

beacker glass, kaca pengaduk, kertas saring, objek glass, deck glass, timbangan

digital, ayakan tepung, mikrokom, corong Buchner, perangkat evaporator,

glukometer (Accu Ceck Active), strip glukotest alat pencekok oral (gavage).

3.5.2 Bahan

Biji klabet (Trigonella foenum-graecum L), pakan mencit (pellet), serbuk

kayu, Streptozotocin, Buffer sitrat pH=4,5, air PAM, Formalin 10%, Etanol (50%,

70%, 75%, 80%, 90%, 96%), xyline, xilol, alkohol 70%.

3.6 Kegiatan Penelitian

3.6.1 Persiapan Hewan Coba

Mencit diaklimatisasi di laboratorium selama 3 minggu kemudian dibagi

menjadi 2 kelompok yaitu kelompok kontrol mencit normal (tidak diabetes) dan

kelompok mencit diabetes. Untuk menjadi diabetes, mencit diinduksi dengan

streptozotocin dengan dosis tunggal yaitu 50 mg/kg bb diinjeksikan 1 kali dengan

cara intraperitonial. Mencit dengan kadar glukosa melebihi 140 mg/dl dianggap

diabetes (Dalimartha, 2007).

Sebelum diinjeksikan, streptozotocin dilarutkan dalam buffer sitrat

(0,05M Sodium sitrat pada pH=4,5) dan dihomogenkan dengan menggunakan

stirer. Pembuatan larutan STZ dilakukan dengan penghitungan sesuai dosis injeksi

dengan konsentrasi 50 mg STZ setiap 2,5 mL buffer sitrat. Injeksi sebanyak 0,05

mL tiap ekor mencit (Suharmiati, 2003).

3.6.2 Pembuatan Ekstrak

Pembuatan ekstrak biji klabet (Trigonella foenum-graecum L) dilakukan

melalui tahapan sebagai berikut:

a. Menyiapkan biji klabet

b. Dilakukan penyortiran dengan mengambil biji yang terbaik

c. Biji klabet yang telah disortir kemudian dicuci dengan air mengalir

d. Biji klabet yang sudah dicuci kemudian dikeringkan dengan cara diangin-

anginkan. Dalam pengeringan ini hendaknya dihindarkan dari panas matahari

langsung

e. Biji klabet yang telah kering kemudian diblender

f. Biji klabet yang telah halus dimaserasi dengan pelarut ethanol 70% sampai

residu berubah menjadi bening, sambil sesekali diaduk

g. Ekstrak yang dihasilkan disaring dengan corong bunchner

h. Ekstrak yang diperoleh dipekatkan dengan menggunakan rotary evaporator

pada suhu 700C sampai diperoleh ekstrak kental

3.6.3 Penghitungan Dosis

Biji klabet yang digunakan pada penelitian ini diperoleh dari Balai

Materia Medica, Batu. Gambaran atau model penentuan dosis pada perlakuan

dengan mendasarkan pada hasil ekstraksi penelitian El-Soud (2007), bahwa biji

klabet yang diekstrak diperoleh 2,74%. Sedangkan pada penelitian Widowati

(1989), menyatakan bahwa pengkonsumsian serbuk biji klabet oleh manusia

setiap hari untuk pengobatan tradisional mulai dari 25 g dibagi dalam 2 kali

pengkonsumsian, masing-masing 12,5 g (± 1 sendok makan).

Berdasarkan angka konversi tersebut diperoleh dosis biji klabet untuk

mencit adalah 2,74% × 25 g = 0,68 g ekstrak. Sedangkan angka konversi dari

manusia 70 kg ke mencit 20 g = 0,0026, maka dosis untuk mencit 20 g = 0,0026 ×

0,68 g = 1,76 mg/ekor/hari. Pada penelitian ini menggunakan 3 dosis uji dengan

menurunkan dan menaikkan dari dosis optimal menurut deret hitung:

Dosis I = 0,88 mg/ekor/hari

Dosis II = 1,76 mg/ekor/hari

Dosis III = 3,52 mg/ekor/hari

3.6.3 Prosedur Perlakuan

Sebelum perlakuan pemberian ekstrak biji klabet, dilakukan pengukuran

kadar glukosa darah sebelum perlakuan. Pengukuran kadar glukosa darah

dilakukan menggunakan glukometer dengan prosedur sebagai berikut:

a. Persiapan glukometer, strip dipersiapkan untuk mengukur

b. Pengambilan sampel darah, mencit diletakkan pada sungkup, ekor mencit

dipegang, diurut, dan diberi alkohol. Kemudian ujung ekor dipotong, darah

diambil dan diteteskan pada strip glukotest

c. Hasil penghitungan kadar glukosa darah yang terbaca pada glukometer dicatat

sebagai data

Pemberian ekstrak biji klabet untuk perlakuan, ditimbang 500 mg

Carboxyl Methyl Cellulose (CMC) Na kemudian ditaburkan pada akuades panas,

diaduk sampai CMC Na mengembang, setelah itu ditambahkan 0,88 mg ekstrak

biji klabet dan diaduk sampai homogen. Kemudian, ditambah dengan aquadest

sampai volumenya 100 ml Sedangkan untuk sediaan kelompok kontrol negatif

dan positif hanya diberi suspensi CMC Na 0,5 ml tanpa ekstrak biji klabet

(Studiawan dan Mulja, 2005). Ekstrak biji klabet diberikan pada mencit perlakuan

setiap hari sesuai dengan dosis I, II, dan III selama 30 hari. Kadar glukosa darah

sesudah perlakuan diukur pada hari ke-1 dan 30 setelah perlakuan. Prosedur

pengukuran kadar glukosa darah sama seperti diatas. Sedangkan derajat insulitas

diamati pada akhir penelitian (30 hari).

3.6.4 Pembuatan Preparat Sayatan Pankreas

1. Tahap pertama adalah coating, dimulai dengan menandai obyek glass yang

akan digunakan dengan kikir kaca pada bagian tepi, kemudian direndam dalam

alkohol 70% minimal semalam. Kemudian obyek glass dikeringkan dengan

tissue dan dilakukan perendaman dalam larutan gelatin 0,5% selama 30-40

detik/slide, lalu dikeringkan dengan posisi disandarkan hingga gelatin yang

melapisi kaca dapat merata

2. Tahap kedua, organ pankreas yang telah disimpan dalam larutan formalin 10%

dicuci dengan alkohol selam 2 jam, dan dilanjutkan dengan pencucian secara

bertingkat dengan alkohol yaitu dengan alkohol 90%, 95%, etanol absolut (3

kali), xylol (3 kali), masing-masing selama 20 menit

3. Tahap ketiga, adalah proses infiltrasi yaitu dengan menambahkan parafin

sebanyak 3 kali selama 30 menit

4. Tahap keempat, embedding. Bahan beserta parafin dituangkan kedalam kotak

karton atau wadah yang telah disiapkan dan diatur sehingga tidak ada udara

yang terperangkap didekat bahan. Blok parafin dibiarkan semalam dalam suhu

ruang kemudian diinkubasi dalam freezer sehingga blok benar-benar keras

5. Tahap pemotongan dengan mikrotom. Cutter dipanaskan dan ditempelkan pada

dasar blok sehingga parafin sedikit meleleh. Holder dijepitkan pada mikrotom

putar dan ditata sejajar dengan mata pisau mikrotom. Pengirisan atau

penyayatan diawali dengan mengatur ketebalan irisan. Untuk pankreas

dipotong dengan ukuran µm, kemudian pita hasil irisan diambil dengan

menggunakan kuas dan dimasukkan air dingin untuk membuka lipatan lalu

dimasukkan air hangat dan dilakukan pemilihan irisan yang terbaik. Irisan yang

terpilih diambil dengan gelas obyek yang sudah dicoating kemudian

dikeringkan diatas hot plate.

6. Tahap diparafisasi, yaitu preparat dimasukkan dalam xylol sebanyak 2 kali 5

menit.

7. Tahap rehidrasi, preparat dimasukkan dalam larutan etanol bertingkat mulai

dari etanol absolut (2 kali), etanol 95%, 90%, 80%, dan 70% masing-masing 5

menit. Kemudian preparat direndam dalam aquadest selama 10 menit.

8. Tahap pewarnaan, preparat ditetesi dengan hematoxylin selam 3 menit atau

sampai didapatkan hasil warna yang terbaik. Selanjutnya dicuci dengan air

mengalir selama 30 menit dan dibilas dengan aquadest selama 5 menit. Setelah

itu preparat dimasukkan dalam pewarna eosin alkohol selam 30 menit dan

dibilas dengan aquadest selama 5 menit.

9. Tahap dehidrasi, preparat direndam dalam etanol bertngkat 80%, 90%, 95%

dan etanol absolut (2 kali) masing-masing selama 5 menit.

10. Tahap clearing, dalam larutan xylol 2 kali selama 5 menit, kemudian

dikeringkan.

11. Tahap mounting dengan etilen.

12. Hasil akhir diamati dibawah mikroskop, untuk setiap ekor mencit, satu

preparat dengan tiga bidang pandang pengamatan, dipotret kamudian dicatat

data skor kerusakan islet pankreas

3.7 Analisis Data

Untuk mengetahui pengaruh pemberian biji klabet terhadap kadar gula

darah mencit diabetes mellitus yang diinduksi streptozotocin, data hasil

pengamatan yang sudah ditabulasi diuji statistik dengan ANKOVA (Analysis Of

Covarianse). Apabila terdapat perbedaan, dilanjutkan dengan pengujian BNT 5%.

Untuk mengetahui derajat insulitis dilakukan melalui penghitungan tingkat

kerusakan pulau Langerhans pada tiga luas bidang pandang setiap satu ekor

mencit. Pemberian skor dapat dilakukan dengan cara memprosentase jumlah

kerusakan yang terdapat setiap satu preparat. Nilai skor = 0, jika tidak terdapat

kerusakan. Nilai skor = 1 jika terdapat ¼ kerusakan, nilai skor = 2 untuk ½

kerusakan, dan nilai skor = 3 untuk kerusakan lebih dari ½ dari islet. Kemudian

data skor tingkat kerusakan pankreas dianalisis dengan non-parametrik Kruskal

Wallis.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil penelitian pada penurunan kadar glukosa darah dan histology

pancreas mencit (Mus musculus) diabetes yang diinduksi streptozotocin, dengan

perlakuan pemberian ekstak biji klabet (Trigonella foenum-graecum L) secara oral

menggunakan pencekok (gavage) dengan tiga dosis berbeda yang dikonversikan

dari manusia ke mencit dapat diuraikan sebagai berikut:

4.1 Hasil

4.1.1 Histologi pankreas mencit (Mus musculus) diabetes

Pada penelitian ini diamati histologi pankreas mencit diabetes yang

diambil setelah satu bulan perlakuan ekstrak biji klabet (Trigonella foenum

graecum L). Preparat histologi dibuat dengan metode blok paraffin dengan

pewarnaan Hemotoxylen-Eosin. Untuk mengetahui skor kerusakan setiap preparat

dapat dilihat pada lampiran 4. Berikut ini adalah gambar histologi pankreas tiap

perlakuan:

a b

1

c d

e

Gambar 4.1 Penampang melintang pankreas perbesaran 10×40 a) kontrol negative, b) kontrol positif, c) dosis 1, d) dosis 2, e) dosis 3, sel beta ditandai denagan anak panah, sel

nekrosis ditandai angkai 1

Keterangan:

1. Kontrol negatif dengan skor = 0 2. Kontrol positif dengan skor rata-rata = 2,53 3. Perlakuan dosis 1 dengan skor rata-rata = 1, 13 4. Perlakuan dosis 2 dengan skor rata-rata = 1, 06 5. Perlakuan dosis 3 dengan skor rata-rata = 1,33

4.1.2 Kadar glukosa darah mencit (Mus musculus) diabetes

Dari tabel pada lampiran 5 dapat diketahui bahwa kisaran rerata kadar

glukosa darah mencit diabetes sebelum perlakuan ekstrak biji klabet (Trigonella

foenum graecum L) pada kelompok mencit dosis 1, dosis 2, dan dosis 3 adalah

222,6 mg/dl, 148,8 mg/dl dan 175,8 mg/dl. Kadar glukosa darah sesudah

1

1

1

perlakuan dengan ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L) selama satu

bulan mengalami penurunan pada kelopmok dosis 1, dosis 2, dan dosis 3 yaitu

berkisar antara 114,4 mg/dl, 77,2 mg/dl dan 120,8 mg/dl.

Data yang diperoleh selanjutnya diuji dengan menggunakan Analisis

Kovarian (ANKOVA) yang dilakukan untuk mengoreksi atau membandingkan

pengaruh sebelum dan sesudah pemberian ekstrak biji klabet (Trigonella foenum-

graecum L) terhadap kadar glukosa darah mencit (Mus musculus) diabetes. Hasil

ANKOVA dengan taraf signifikansi 5% menunjukkan bahwa pemberian ekstrak

biji klabet (Trigonella foenum-graecum L.) memberikan hasil yang signifikan

dalam menurunkan kadar glukosa darah mencit (Mus musculus) diabetes. Berikut

adalah tabel ringkasan hasil perhitungan ANKOVA:

Tabel 4.1 Ringkasan uji BNT 5% kadar glukosa darah mencit diabetes SK Db JK KT F hitung F 5%

Perlakuan 4 2850,09 7125,27 29,75 2,84 Galat 20 3591,113 239,44

Dari tabel ringkasan ANKOVA tersebut, dapat diketahui bahwa F hitung >

F tabel pada taraf signifikansi 5%. Dengan demikian, hipotesis nol (H0) ditolak

dan hipotesis 1 (H1) diterima. Jadi dapat disimpulkan bahwa pemberian ekstrak

biji klabet (Trigonella foenum-graecum L) dapat menurunkan kadar glukosa darah

mencit (Mus musculus) diabetes. Untuk mengetahui ada tidaknya perbedaan pada

tiap perlakuan dan dosis yang efektif dari setiap perlakuan, maka perlu dilakukan

Uji Lanjut dengan menggunakan uji BNT pada taraf signifikansi 5% seperti yang

terdapat pada lampiran 6.

Berdasarkan hasil Uji Beda Nyata Terkecil (BNT) 5% yang sudah

dikonfirmasikan dengan nilai rata-rata kadar glukosa darah, maka didapatkan

notasi BNT pada tabel berikut:

Tabel 4.2 Ringkasan Uji BNT Terhadap kadar glukosa darah mencit diabetes

Perlakuan Rerata Notasi BNT 5% D2 77,2 a K- 83,8 a D1 114,4 b D3 120,8 b K+ 184 c Berdasarkan hasil uji BNT tersebut, menunjukkan bahwa terjadi perbedaan

yang nyata pada penurunan kadar glukosa darah pada mencit diabetes yang

diinduksi dengan streptozotocin kelompok mencit negatif, kelompok mencit

positif, dan kelompok mencit perlakuan (D1, D2, D3). Perlakuan ekstrak biji

klabet (Trigonella foenum-graecum L) dengan dosis 1 (0,88 mg/ekor/hr) berbeda

nyata dengan dosis 2 (1,76 mg/ekor/hari). Sedangkan antara kontol negatif dengan

dosis 2 tidak menunjukkan perbedaan yang nyata. Hal ini berarti bahwa nilai

kadar glukosa darah pada mencit perlakuan dosis 2 sama dengan kadar glukosa

darah kontrol negatif (normal).

Berikut ini adalah diagram rerata kadar glukosa darah mencit (Mus

musculus) sebelum dan sesudah diberi perlakuan ekstrak biji klabet (Trigonella

foenum graecum L):

Gambar 4.2 Diagram basesudah pembe

4.2 Pembahasan

Induksi diabete

streptozotocin pada do

glukosa darah menjadi

glukosa darah bagi me

penelitian ini kadar glu

karena menurut Maulan

(plasma vena) berkisar a

Streptozotocin di

yang menyebabkan keru

insulin menjadi tergan

hiperglikemia, glukosur

merupakan obat pengaru

0

50

100

150

200

250

K-

KA

DA

R G

LUK

OS

A D

AR

AH

(m

g/d

l)

batang nilai rerata perubahan kadar glukosa darah sebeberian ekstrak biji klabet (Trigonela foenum graecum L)

etes pada mencit (Mus musculus) dengan

dosis 50 mg/kg BB telah berhasil meningkatk

di diabetes. Menurut Kusumowati (2004), bah

mencit normal ialah 62,8 ± 176 mg/dl. Sedang

lukosa darah yang melebihi 140 mg/dl diangga

lana (2008), bahwa kadar glukosa darah manus

r antara 90 ± 140 mg/dl.

dilaporkan menyebabkan diabetes melalui meka

erusakan sel β pulau Langerhans dan akibatnya

anggu. Kekurangan insulin membawa kepada

suria dan selanjutnya ketoasidosis. Streptozotoc

aruh diabetes yang mempunyai kespesifikan terh

K+ D1 D2 D3

PERLAKUAN

sebel

sesud

belum dan

an suntikan

atkan kadar

ahwa kadar

angkan pada

gap diabetes

usia normal

ekanismenya

ya rembesan

ada keadaan

tocin (STZ)

rhadap sel β

sebelum

sesudah

pankreas dengan efek toksik yang minimum terhadap ginjal dan hepar.

Bagaimanapun juga, kerusakan sel β pankreas ini masih dapat dipulihkan dengan

pengobatan jika kerusakan parah.

Antioksidan terlibat dalam pencegahan kerusakan sel yang merupakan

situs jalan biasa bagi kanker dan berbagai jenis penyakit seperti diabetes. Untuk

menghindari kerusakan sel akibat radikal bebas, antioksidan berfungsi sebagai

agen penurun dan menurunkan oksidator sebelum merusak sel, kerusakan sel

dapat dikurangi (Sani dan dkk, 2008). Hal ini dapat menerangkan bagaimana

ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L) bertindak sebagai antioksidan

yang melindungi sebagai tindakan radikal bebas.

Mekanisme kerja antioksidan memiliki dua fungsi. Fungsi pertama

merupakan fungsi utama dari antioksidan yaitu sebagai pemberi atom hidrogen.

Antioksidan (AH) yang mempunyai fungsi utama tersebut sering disebut sebagai

antioksidan primer. Senyawa ini dapat memberikan atom hidrogen secara cepat

ke radikal lipida (R*, ROO*) atau mengubahnya ke bentuk lebih stabil,

sementara turunan radikal antioksidan (A*) tersebut memiliki keadaan lebih

stabil dibanding radikal lipida. Fungsi kedua merupakan fungsi sekunder

antioksidan, yaitu memperlambat laju autooksidasi dengan berbagai mekanisme

diluar mekanisme pemutusan rantai autooksidasi dengan pengubahan radikal

lipida ke bentuk lebih stabil (Jati, 2008).

Gambar 4.3. Reaksi Penghambatan antioksidan primer terhadap radikal lipida

(Jati, 2008)

Inisiasi : R* + AH ----------> RH + A*

Propagasi : ROO* + AH -------> ROOH + A*

Penambahan antioksidan (AH) primer dengan konsentrasi rendah pada

lipida dapat menghambat atau mencegah reaksi autooksidasi lemak dan minyak.

Penambahan tersebut dapat menghalangi reaksi oksidasi pada tahap inisiasi

maupun propagasi (gambar 4.3). Radikal-radikal antioksidan (A*) yang

terbentuk pada reaksi tersebut relatif stabil dan tidak mempunyai cukup

energi untuk dapat bereaksi dengan molekul lipida lain membentuk radikal

lipida baru.

Pada gambar 4.2 hasil foto preparat, telah menunjukkan bahwa terdapat

perbedaan tingkat kerusakan pankreas dengan skor rata-rata kelompok kontrol

negatif (skor = 0), kontrol positif (skor = 2,53), dosis 1 (skor = 1,13), dosis 2 (skor

= 1,06) dan dosis 3 (skor = 1,33). Pada pulau-pulau Langerhans dosis 1, dosis 2,

dosis 3 menunjukkan perbedaan dengan kontrol positif akan tetapi sedikit berbeda

dengan kontrol negatif. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat pengaruh ekstrak biji

klabet (Trigonella foenum graecum L) dalam memperbaiki histologi sel-sel pulau

Langerhans (lampiran 4). Pada dosis 1, skor kerusakan lebih tinggi dibandingkan

dengan dosis 2, hal tersebut dimungkinkan bahwa jumlah flavonoid yang

terkandung pada dosis 1 belum cukup untuk menghasilkan antioksidan yang

dibutuhkan untuk mencegah kerusakan sel akibat radikal bebas pada hewan coba

diabetes.

Akan tetapi pada dosis tinggi yaitu dosis 3 skor rata-rata kerusakan

pankreas lebih tinggi dari pada dosis 1 atau 2. Hal ini dimungkinkan karena terlalu

tinggi dosis yang diberikan. Menurut Jati (2008), menyatakan bahwa besar

konsentrasi antioksidan yang ditambahkan dapat berpengaruh pada laju oksidasi.

Pada konsentrasi tinggi, aktivitas antioksidan grup fenolik sering lenyap bahkan

antioksidan tersebut menjadi prooksidan (Gambar 4.4). Pengaruh jumlah

konsentrasi pada laju oksidasi tergantung pada struktur antioksidan, kondisi dan

sampel yang akan diuji. Sedangkan menurut Hudson (1990) dalam penelitian

Septiana, dkk (2002) menyatakan bahwa kadang-kadang aktivitas fenolik

(senyawa flavonoid) berkurang dan berubah menjadi prooksidan karena

keterlibatannya pada reaksi inisiasi seperti pada gambar 4.4. Jadi, dapat diambil

kesimpulan bahwa dosis optimum yang mampu bertindak sebagai antioksidan

yaitu flavonoid yang terkandung pada ekstrak biji klabet pada dosis 2 (1,76

mg/ekor/hr).

Gambar 4.4. Antioksidan bertindak sebagai prooksidan pada konsentrasi tinggi (Septiana, dkk, 2002)

Dengan pewarnaan Hemotosilin-Eosin pada preparat tikus diabetes tanpa

perlakuan, dalam histologi pankreas tampak pulau-pulau Langerhans. Inti sel

menunjukkan adanya nekrosis baik piknosis maupun hiperkromasi marginal.

Dalam sitoplasma sel nekrosis terjadi penurunan hidrofik dan degranulasi,

sedangkan sebagian dari inti sel piknotik yang mempunyai sitoplasma eosinofilik

ditandai dengan warna gelap (pembekuan nekrosis). Sel yang berkurang

menandakan adanya ketidakhadiran lipid dan glikogen. Tikus diabetes dengan

perlakuan terdapat perubahan nekrotik dan adanya penurunan didalam parenkim

pulau Langerhans, karena beberapa sel dengan inti piknotik sebagian besar sel

AH + O2 -----------> A* + HOO*

AH + ROOH ---------> RO* + H2O + A*

menunjukkan penurunan hidrofilik yang signifikan dibandingkan dengan tikus

kontrol potitif dan sebagian menandakan pembutiran atau pembentukan kembali

pulau Langerhans, dan pulau Langerhans dengan jelas memperbesar ukurannya

(Kanter dkk, 2003).

Hal tersebut sesuai dengan penelitian yang telah dilakukan tentang

pengaruh ekstrak biji klabet terhadap kadar glukosa darah dan gambaran histologi

pankreas mencit yang terpapar STZ. Perlakuan ekstrak biji klabet selam 30 hari,

didapatkan hasil bahwa terjadi penurunan kadar glukosa darah dan peningkatan

konsentrasi hormon insulin. Mencit diabetes dengan perlakuan ekstrak biji klabet

terdapat perubahan nekrotik, serta terdapat suatu perbaikan sel β pulau

Langerhans yang ditunjukkan dengan adanya pembentukan kembali pulau

Langerhans (memperbesar ukurannya) (gambar 4.). Telah dijelaskan bahwa

prinsip yang aktif dari tumbuhan mungkin bertindak dengan beberapa mekanisme

seperti merangsang pengeluaran hormon insulin, meningkatkan

perkembangbiakan sel β pankreas dan meningkatkan kemampuan oksidatif. Hasil

yang menunjukkan bahwa konsentrasi glukosa darah menurun dengan perlakuan

ekstrak biji klabet dimungkinkan terjadi regenerasi atau poliferasi yang parsial

didalam sel β pankreas. Bagaimanapun, mekanisme ekstrapankreatik seperti

glukosa ditingkatkan mengangkut ke dalam sel dan meningkatkan pembentukan

glikogen didalam hati, dimungkinkan ekstrak biji klabet merangsang penurunan

konsentrasi glukosa darah pada mencit diabetes. Disimpulkan bahwa tindakan

hipoglikemik ekstrak biji klabet dapat berkaitan dengan ameliration didalam sel β

pankreas yang menyebabkan suatu peningkatan dalam pengeluaran hormon

insulin.

Kerusakan sel-sel β pankreas tersebut, membawa pengaruh terhadap

pensekresian insulin darah sehingga kadar dalam glukosa akan meningkat. Hal ini

terlihat pada mencit kelompok positif, akan tetapi berbeda dengan kelompok

perlakuan dengan biji klabet (Trigonella foenum graecum L). Setelah dilakukan

terapi selama satu bulan, kerusakan pankreas menjadi berkurang dan kadar

glukosa darah yang tinggi menjadi menurun (lampiran 5). Menurut Widowati

(1989), menyatakan bahwa diduga ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum

L) mempunyai aktifitas hipoglikemik karena mengandung berbagai senyawa

kimia diantaranya adalah flavonoid dan alkaloid sebagai antioksidan. Hal ini

terbukti bahwa dengan terapi ekstrak biji klabet telah memberikan efek dalam

menurunkan kadar glukosa darah pada mencit (Mus musculus) diabetes secara

berarti.

Flavonoid merupakan suatu senyawa yang banyak ditemukan dalam buah-

buahan dan sayuran yang berfungsi memberi efek antioksidan. Tindakan

antioksidatif oleh flavonoid dapat mencegah radikal bebas untuk melepaskan sel ß

pankreas dalam mensekresikan insulin. Antioksidan merupakan molekul yang

berinteraksi dengan radikal bebas dan mengakhiri reaksi rantai sebelum molekul

penting mengalami kerusakan (Sani, dkk, 2008).

Beberapa studi memang menunjukkan adanya efek hipoglikemik dari biji

klabet (Trigonella foenum graecum L) yang mengandung senyawa aktif

flavonoid, alkaloid, trigonelin, asam nikotinat, dan coumarin. Mekanisme

utamanya adalah penghambatan enzim alfa-glukosidase di usus dan stimulasi

sekresi insulin. Beberapa mekanisme tambahan adalah perlambatan penyerapan

glukosa, penghambatan transpor glukosa dari kandungan serat, peningkatan

reseptor insulin dan modulasi sekresi pankreatik eksokrin. Salah satu cara untuk

mengendalikan kadar glukosa darah pada penderita diabetes mellitus adalah

dengan menghambat aktivitas enzim alfa glukosidase, yaitu enzim didalam

pencernaan yang bertanggung jawab terhadap konversi karbohidrat menjadi

glukosa. Karbohidrat yang kita makan sehari-hari misalnya nasi, kentang, roti dan

pasta, akan dicerna oleh enzim-enzim didalam mulut dan usus menjadi gula.

Proses pencernaan karbohidrat tersebut menyebabkan pankreas melepaskan enzim

alfa-amilase ke dalam usus yang akan mencerna karbohidrat tersebut menjadi

oligosakarida yang kemudian dirombak lagi menjadi glukosa oleh enzim alfa-

glukosidase yang dikeluarkan oleh sel-sel usus kecil yang kemudian akan diserap

ke dalam tubuh. Dengan dihambatnya kerja enzim alfa glukosidase, kadar glukosa

dalam darah dapat dikendalikan dalam batas normal (Subroto, 2006).

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil dan pembahasan pada bab sebelumnya, dapat

disimpulkan bahwa ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L)

berpengaruh dalam menurunkan kadar glukosa darah mencit (Mus musculus) yang

terpapar streptozotocin. Dosis optimal yang mampu menurunkan kadar glukosa

darah mencit diabetes adalah pada dosis 2 (1,76 mg/ekor/hari). Jadi, dosis yang

dapat digunakan manusia untuk terapi hiperglikemia adalah ekstrak biji klabet

1,76 mg/hari. Pemberian ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L)

selama satu bulan juga berpengaruh terhadap perbaikan histologi pankreas pada

mencit diabetes sebasar 30%.

5.2 Saran

1. Perlu diteliti besar kandungan antioksidan yang terdapat dalam ekstrak biji

klabet

DAFTAR PUSTAKA

Al-qur’anul Karim Akbar, Nurul. 2004. Ilmu Penyakit Dalam Jilid 1. Jakarta: Gaya Baru Al-jauziyah, Ibnu Qayyim. 2008. Praktek Kedokteran Nabi, penerjemeh Abu

firly. Jogjakarta: Hikam Putra Al-Jauziah, Ibnu Qoyyim. 1994. Sistem Kedokteran Nabi. Semarang: Dina Utama

Semarang (DIMAS) Aronoff, Stephen L, dkk. 2004. Glucose Metabolism and Regulation: Beyond

Insulin and Glucagon. Feature Article Feature Article: Volume 17 Ardiansyah, 2008. Antioksidan dan peranannya bagi kesehatan. Jepang: Tohoku

University Sendai, Jepang dan anggota ISTECS chapter Jepang Astrian, R Tanita. 2009. Pengaruh Antioksidan Polifenol Terhadap Kadar Glukosa

Darah dan Insulin Mencit (Mus musculus L.) S.W. Jantan yang Dikondisikan Diabetes Mellitus. Skripsi

Az-Zabidi, Imam. 1997. Ringkasan Shahih Al-Bukhari. Bandung: Mizan. Bilous, Rudy W. 2003. Diabetes. Alih bahasa: Pangemanan, Christine. Jakarta:

Dian Rakyat Campbell, Neil A, dkk. 2004. Biologi, (Terj.): Manalu, W. Biologi. Edisi ke lima

jilid III. Jakarta: Erlangga.

Chandrasoma, Parakrama. 2005. Ringkasan Patologi Anatomi. Alih bahasa: Roem Soedoko. Jakarta: EGC

Dalimartha, Setiawan. 2007. Tanaman Tradisional Untuk Pengobatan Diabetes

Mellitus. Jakarta: Penebar Swadaya. Damjanov, Ivan. 2000. Histopatologi: Buku Teks dan Atlas berwarna. Alih

bahasa: Brahm, U. Jakarta: Widya Medika

El-Soud, Neveen HA, dkk. 2007. Antidiabetic Effects Of Fenugreek Alkaloid Extract In Streptozotocin Induced Hiperglikemic Rats. Journal of applied sciences reaserch, 3 (10): 1073-1083

Guyton, Arthur C. 1990. Fisiologi Manusia dan Mekanisme Penyakit. Jakarta: Penerbit buku kedokteran EGC

Jati, Siswono H. 2008. Efek antioksidan ekstrak etanol 70% daun Salam (syzygium polyanthum [wight.] Walp.) Pada hati Tikus putih jantan galur wistar yang diinduksi Karbon tetraklorida (ccl4). Fakultas farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Skripsi

Junqueira, Luis C. 1980. Histology Dasar. Jakarta: EGC

Kusumawati, Diah. 2004. Bersahabat dengan Hewan Coba. Yogyakarta: Gajah Mada University Press

Kanter, Mahmet, dkk. 2003. Partial Regeneration/Proliferation of the β-Cells in the Islets of Langerhans by Nigella sativa L. in Streptozotocin-Induced Diabetic Rats. Tohoku J.Exp. Med, 2003, 201, 213-219

Linder, Maria. 1992. Biokimia Nutrisi dan Metabolism. Jakarta: UI Press

Maulana, Mirza. 2008. Mengenal Diabetes Mellitus: Panduan Praktis Menangani Kencing Manis. Jogjakarta: Katahati

Mahmud, Mahir Hasan. 2007. Mukjizat Kedokteran Nabi. Jakarta: Qultum Media Merentek, Enrico. 2006. Resistensi Insulin Pada Diabetes Melitus Tipe 2.

http://www.kalbefarma.com/cdk. akses: 20 Agustus 2009 Minarno, Eko B dan Lilik H. 2008. Gizi dan Kesehatan Perspektif Al-Qur’an.

Malang: UIN Malang Press Montgomery, Conway. 1993. Biokomia: Berorientasi Pada Kasus Klinik. Alih

bahasa: staf pengajar FKUI. Jakarta: Binarupa Aksara Nugroho, Agung Endro. 2006. Review Hewan Percobaan Diabetes Mellitus:

Patologi Dan Mekanisme Aksi Diabetogenik. Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada

Pearce, evelyn. 1979. Anatomi dan Fisiologi Untuk Paramedis. Alih bahasa: Sri Yuliana. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka

Price, Sylvia A dan Lorraine M Wilson. 1999. Patofisiologi. Konsep klinis proses-proses penyakit. Jakarta: EGC

Radji, Maksum. 2005. Peranan Bioteknologi dan Mikroba Endofit Dalam

Pengembangan Obat Herbal. Vol. II. No.3 Desember 2005, 113-126. Majalah ilmu kefarmasian. Departemen farmasi, FMIPA-UI

Robinson, Trevor. 1995. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi. Bandung: Penerbit ITB

Rossidy, Imron. 2008. Fenomena Flora dan Fauna dalam Pesspektif Al-Qur’an.

Malang: UIN Press. Sani, Halimah A, dkk. 2008. Ekstrak Akues Gynura procumbens Menurunkan

Aras Glukosa Darah dan Meningkatkan Kualiti Sperma Tikus Teraruh Diabetis. Sains Malaysiana 37(4): 435-441

Savitri, Evika S. 2008. Rahasia Tumbuhan Berkhasiat Obat Perspektif Islam.

Malang: UIN-Malang Press Setiadi. 2007. Anatomi dan Fisiologi Manusia. Jogjakarta: Graha Ilmu

Septiana, Aisyah, dkk. 2002. Ekstrak Jahe (Zingiber officinale roscoe) Penghambat Oksidasi LDL. Jurnal teknologi dan industri pangan, Vol XIII, No.1 Th 2002

Syahrin, Ahmad. 2006. Kesan Ekstrak Etanol Andrographis Paniculata (burm. F.)

Nees ke atas Tikus betina diabetik aruhan streptozotosin. Malaisia: Universiti Sains Malaysia. Skripisi

Soewolo. 2000. Pengantar Fisiologi Hewan. Jakarta: Departemen Pendidikan

Nasional Stiawan, Bambang dan Eko S. 2005. Stres Oksidatif dan Peran Antioksidan pada

Diabetes Melitus. Dokter Muda-Asisten Kimia Kedokteran, Bagian Kimia Kedokteran, Fakultas Kedokteran Universitas Lambung Mangkurat, Banjarbaru, Kalimantan Selatan. Volum: 55, Nomor: 2

Studiawan, Herra dan Muldja. 2005. Uji aktivitas Penurun Kadar Glukosa Darah

Ekstrak Daun Eugenia polyantha pada Mencit yang Diinduksi Aloksan. Bagian Ilmu Bahan Alam, Fakultas Farmasi, Universitas Airlangga Surabaya. Vol. 21, no 2

Subroto, M Ahkam. 2006. Ramuan Herbal Untuk Diabetes Mellitus. Jakarta:

Penebar Swadaya Suharmiati. 2003. Pengujian Bioaktivitas Anti Diabetes Mellitus Tumbuhan Obat.

Surabaya: Balai Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Pusat Penelitian dan Pengembangan Pelayanan dan Teknologi Kesehatan. DEPKES RI

Suharto B dan Tony H. 2001. Farmakologi dan Terapi. Jakarta: EGC

Szkudelski, k. Szkudelska. 2002. Streptozotocin Induces Lipolysis in Rat Adipocytes in Vitro. Department of Animal Physiology and Biochemistry, University of Agriculture, Poznań, Poland. Physiol. Res. 51: 255-259

Utami, Prapti. 2008. Buku Pintar, Tanaman Obat. Jakarta selatan: PT. Agromedia

Pustaka Widowati, Lucie B. Dzulkarnain. 1989. Pengaruh Biji Klabet (Trigonella foenum-

graecum Linn) terhadap Kadar Gula Darah. Pusat Penelitian dan Pengembangan Farmasi, Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan, Departemen Kesehatan R.I., Jakarta.

Lampiran 1. Kerangka Konsep Penelitian

Ekstrak biji klabet

Flavonoid, alkaloid sebagai

antioksidan

Mencit diinduksi diabetes dengan

streptozotocin

Memperbaiki sel beta pankreas

Kadar glukosa turun

Kadar glukosa darah tinggi

Defisiensi/resistensi insulin

Terjadi kerusakan sel beta pankreas

Lampiran 2. Diagram A

Kelompokpositif

Dosismg/eko

Alur Penelitian

Mencitdiaklimatisasi 2

minggu

penimbangan berat badan

Kelompok mencitDM yg diinduksi dg

STZ 50 mg/kg bb

pengukuran kadar glukosa darah

elompok kontrolpositif DM

Perlakuan

Dosis I (0,89 ekor/hari

Dosis II (1,76 mg/ekor/hari)

dosis III (3,52 mg/ekor/hari)

Kelompok kontrolnegatif DM

Lampiran 3. Prosedur Ekstraksi biji klabet

Serbuk klabet

Ditimbang 100 g

Ditambahkan ethanol 70% 150 mL

Didiamkan selama 12 jam, Tiap 6 jam diaduk.

Setiap 12 jam sekali disaring

Filtrasi I Residu

Ditampung dalam erlenmeyer

Dilarutkan lagi dengan ethanol 70% 150 mL

Langkah sama seperti langka di atas

Filtrasi II Residu

Dilarutkan lagi dengan ethanol 70% 150 mL

(Idem)

Filtrasi III Residu

Digabung

Dibuang Di evaporasi

Lampiran 4. Data pengamatan kerusakan pankreas mencit

Tabel 1. Skor kerusakan pankreas

Perlakuan Data Ulangan

1 2 3 4 5 1 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

2 3 2 3 2 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 2

3 1 0 2 2 0 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1

4 1 0 2 1 0 1 1 1 2 1 2 1 1 2 1

5 1 1 1 1 1 2 0 1 2 2 2 1 1 1 3

NPAR TESTS

/K-W=perlakuan BY data(0 3)

/MISSING ANALYSIS.

NPar Tests

[DataSet0]

Kruskal-Wallis Test

Ranks

data N Mean Rank

perlakuan 0 20 18.48

1 28 52.30

2 16 44.44

3 10 23.00

Total 74

Test Statisticsa,b

perlakuan

Chi-Square 36.590

df 3

Asymp. Sig. .000

a. Kruskal Wallis Test

b. Grouping Variable: data

Kesimpulan: sig 0,000 (p<0,05), berarti H1 diterima, H0 ditolak, maka ada

pengaruh pemberian ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L) terhadap perbaikan sel-sel pankreas

Lampiran 5. Data kadar gukosa darah (mg/dl) mencit sebelum dan sesudah perlakuan satu bulan

Tabel 1. Data Kadar Glukosa Darah (mg/dl) Mencit Sebelum Perlakuan

Perlakuan Ulangan Total Rerata

X1 X2 X3 X4 X5

K- 92 81 72 93 78 416 83,2

K+ 190 159 194 183 157 883 176,6

D1 245 310 157 220 181 1113 222,6

D2 153 141 151 141 158 744 148,8

D3 196 175 148 175 185 879 175,8

Total 876 866 722 812 759 4035 807

Tabel 2. Data Kadar Dlukosa Darah (mg/dl) Mencit Sesudah Perlakuan

Ekstrak Biji Klabet (Trigonella foenum graecum L.) Satu Bulan

Perlakuan Ulangan Total Rerata

Y1 Y2 Y3 Y4 Y5

K- 87 79 81 89 83 419 83,8

K+ 187 172 188 197 176 920 184

D1 89 146 112 124 101 572 114,4

D2 91 89 79 65 62 386 77,2

D3 138 107 114 100 145 604 120,8

Total 592 593 574 575 567 2901 580,2

Tabel 3. Data kadar gukosa darah (mg/dl) mencit sebelum dan sesudah perlakuan ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L.) satu bulan

Perlakuan ulangan Total Rerata

X1 Y1 X2 Y2 X3 Y3 X4 Y4 X5 Y5 X Y X Y

K- 92 87 81 79 72 81 93 89 78 83 416 419 83,2 83,8

K+ 190 187 159 172 194 188 183 197 157 176 883 920 176,6 184

D1 245 89 310 146 157 112 220 124 181 101 1113 572 222,6 114,4

D2 153 91 141 89 151 79 141 65 158 62 744 386 148,8 77,2

D3 196 138 175 107 148 144 175 100 185 145 879 604 175,8 120,8

Total 876 592 866 593 722 574 812 575 759 567 4035 2901 807 580,2

Keterangan:

X = sebelum perlakuan

Y = sesudah perlakuan

Lampiran 6. Perhitungan Analisis Kovarian (ANKOVA) kadar glukosa darah mencit diabetes

A. Pengamatan XX (Sebelum Perlakuan)

1. Menghitung Faktor Koreksi (FK)

FK = ��������

= ������ �

= 651249

2. Menghitung Jumlah Kuadrat (JK)

JK Total = Σ X2 – FK

= (922 + 1902 + 2452 + …+ 1852) – 651249

= 720763 – 651249

= 69514

JK perlakuan = ��������������������������������������� � � ���

= ������������������������

� � ���� !"

= 703538,2 – 651249

= 52289,2

JK galat = JK Total – JK Perlakuan

= 651249 - 52289,2

= 17224,8

3. Menghitung JK perlakuan + JK galat (JK p+g)

JK p+g = JK perlakuan + JK galat

= 52289,2 + 17224,8

= 69514

B. Pengamatan XY (Sebelum dan Sesudah Perlakuan)

1. Menghitung Faktor Koreksi (FK)

FK = �����#�

���

= ���� "$��

� �

= 468221,4

2. Menghitung Jumlah Kuadrat (JK)

JK Total = Σ (X.Y) – FK

= [(92x87)+(190x187) + (245x89)+ …+(185x145)] -

468221,4

= 492561 – 468221,4

= 24339,6

JK Perlakuan = ������%��������� #�������� � #��������� � #�

� � ���

= ���� ���������� �����&�������� ��

� � �!�' �(!

= 488280 – 468221,4

= 20058,6

JK Galat = JK Total – JK Perlakuan

= 24339,6 – 20058,6

= 4281

3. Menghitung JK perlakuan + JK galat (JK p+g)

JK p+g = JK perlakuan + JK galat

= 20058,6 + 4281

= 24339,6

C. Pengamatan YY (Sesudah Perlakuan)

1. Menghitung Faktor Koreksi (FK)

FK = ��#�����

= ������� �

= 336632

2. Menghitung Jumlah Kuadrat (JK)

JK Total = Σ Y2 – FK

= (872 + 1872 + 892 + …+ 1452) - 336632

= 377247 – 336632

= 40614,96

JK perlakuan = ��#������%��������%������%���

� � �)*

= ������������������������������������

� � ���

= �������

� � �++��+

= 35959,36

JK Galat = JK Total – JK Perlakuan

= 406164,96 – 35959,36

= 4655,6

4. Menghitung JK perlakuan + JK galat (JK p+g)

JK p+g = JK perlakuan + JK galat

= 35959,36 + 4655,6

= 40614,96

D. Menghitung db Awal

1. Db perlakuan = t-1 = 5-1 = 4

2. Db galat = (rt-1) – (t-1) = 24 – 4 =20

3. Db total = (rt-1) = 25 – 1 = 24

E. Menghitung JK Regresi

1. JKR galat = �,-�./0/���%��,-�./0/����

= ��������(�

=1063,987

2. JKR p+g = �,-123�,-423��

122�422

= �����(����"��!

= 8522,26

F. Menghitung JK galat Regresi Terkoreksi (JKGTR)

1. JKGTR galat = 566 �� �789�5::

= JKyy – JKregresi

= 4655,6 – 1063,98

= 3591,61

2. JKGTR p+g = ;<< = ><< �� �?89�789��

;@@�788

= JKyy (p+g) – JK regresi yy (p+g)

= 60614,96 – 8522,26

= 32092,7

G. Menguji Perlakuan Terkoreksi

MPT = A;<< = ><< �� �;@<�789��

122B422 C � �566 � 423422

= JKGT p+g – JKGT galat

= 32092,7 – 3591,61

= 28501,09

H. Menghitung db Terkoreksi

1. Db galat = (r-1) (t-1) – 1

= (5-1) (5-1) – 1

=15

2. Db p+g = r (t-1) – 1

= 5 (5-1) -1

=19

3. Db perlakuan = db p+g – db galat

= 19 – 15

= 4

I. Menghitung KT Galat Murni (KTGM)

1. KTGM galat = >� 423B��789��789DE�./0/�

= FG�HIJKILM�NIKOPKIOLM

DE�./0/�

= +�"�(���

��

= 239,44

2. KT perlakuan terkoreksi = Q�5RDE

= ����(��

=7125,27

J. Tabel ANKOVA

SK db JK JK

regresi

db JK galat

terkoreksi

db KTGM

XX XY YY

Perlakuan 4 52289,2 20058,6 35959,36 - - - - -

Galat 20 17224,8 4281 4655,6 1063,987 1 3591,613 15 239,44

p+g 24 69514 24339,6 40614,96 8522,26 1 32092,7 19 -

Menguji

perlakuan

- - - - - - 28501,09 4 7125,27

K. Mencari F hitung

F hitung = -S4T��T1S�-S4T��4�

= ����(�����(��

= 29,75

F tabel = 2,84

Maka F hitung > F tabel, dengan kesimpulan H1 diterima dan H0 ditolak

L. Mencari BNT 5%

BNT 5% = t 0,05 (dbg) Sd

= 2,1 UGV7W

K � �� = ,-�XY�0/Z[/\��B���,-�./0/���

= 2,1 ���(

� �� = �����(� �]] !(�

= 2,1 !]('"��� = $(]��

= 2,1 !"(��

= 2,1 7,04

= 14, 78

M. Menghitung perlakuan rata-rata terkoreksi

1. b = 423>@@

= ���

�] !(�

= 0,25

2. Menghitung :_ (rata-rata)

:_ = �2���

= ��� �

=161,4

N. Tabel perlakuan rata-rata terkoreksi

Perlakuan Rata-rata

KDG sebelum

perlakuan (ai)

Penyimpangan

( ai - a) Koreksi

by.x(ai - a) Rerata

KDG

sesudah

perlakuan

ba i

Rerata

KDG

terkoreksi

(ba i-koreksi)

K- 83,2 78,2 19,55 83,8 64,25

K+ 176,6 15,2 3,8 184 180,2

D1 222,6 61,2 15,3 114,4 99,1

D2 148,8 -12,6 3,15 77,2 75,05

D3 175,8 14,4 3,6 120,8 117,2

Keterangan: KDG = Kadar Glukosa Darah

O. Ringksan uji BNT 5% dari penurunan kadar glukosa darah dengan ekstrak biji klabet (Trigonella foenum graecum L)

Perlakuan Rerata Notasi BNT

5%

D2 77,2 a

K- 83,8 a

D1 114,4 b

D3 120,8 b

K+ 184 c

Lampiran 7. Gambar alat-alat yang digunakan dalam penelitian

Gambar 1. Timbangan digital Gambar 2. Glukometer dan strip glukotest

Gambar 3. Seperangkat alat bedah Gambar 4. Rotary evaporator

Lampiran 8. Gambar Bahan-bahan Penelitian

Gambar 1. Streptozotocin dan buffer sitrat pH=4,5

Gambar 2. Ethanol 70%, ekstrak biji klabet, CMC

Lampiran 9. Gambar Perlakuan Penelitian

Gambar 1. Penginduksian STZ

Gambar 2. Pengukuran kadar glukosa darah

Gambar 3. Pembedahan