18
SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) DIET ASAM URAT WISMA ASOKA PSTW BUDI SEJAHTERA MARTAPURA Oleh : Agustin Rahayu Purnamasari, S.Kep 14B110009 PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

Agustin SAP Diet Asam Urat

Embed Size (px)

DESCRIPTION

keperawatan

Citation preview

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)DIET ASAM URAT

WISMA ASOKA PSTW BUDI SEJAHTERA MARTAPURA

Oleh :Agustin Rahayu Purnamasari, S.Kep14B110009

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATANFAKULTAS KEDOKTERANUNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT2015

LEMBAR PENGESAHAN

SATUAN ACARA PENYULUHANDIET ASAM URATDi Wisma Asoka PSTW Budi Sejahtera Martapura

Tanggal 9 s/d 21 Maret 2015

Oleh :Agustin Rahayu Purnamasari, S.KepNIM. I4B110009

Banjarmasin, Maret 2015

Mengetahui,

Pembimbing AkademikPembimbing Lahan

Kurnia Rachmawati, S.Kep, Ns, M..N.ScMutia Iflah, S.Kep

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)DIET ASAM URAT

A. Topik: Diet Asam Urat

B. Sub Topik: Diet Asam Urat (pengertian, penyebab, tanda dan gejala, pencegahan, diet asam urat)

C. TujuanTujuan Instruksional Umum:Setelah dilakukan penyuluhan tentang Diet Asam Urat selama 30 menit, lansia mengetahui tentang pengertian, penyebab, tanda dan gejala, pencegahan, diet asam urat.Tujuan Instruksional Khusus:1. Mengetahui pengertian asam urat2. Mengetahui penyebab asam urat3. Mengetahui tanda dan gejala asam urat 4. Mengetahui pencegahan asam urat5. Mengetahui diet asam urat

D. Perencanaan Penyuluhan1. Waktua. Hari/tanggal: b. Jam: 2. Tempat: Wisma Asoka3. Sasaran: Tn. H4. Metode: Ceramah dan Tanya jawab5. Media: Lembar balik

E. Kegiatan PenyuluhanTahap KegiatanWaktuKegiatan PenyuluhanKegiatan PesertaMedia

Pendahuluan2 menit1. Memperkenalkan diri

2. Memberikan penjelasan mengenai topik penyuluhan kepada keluarga3. Menjelaskan tujuan penyuluhan kepada lansia1. Mendengarkan dan memperhatikan2. Mendengarkan dan memperhatikan

3. Mendengarkan dan memperhatikan-

Penyajian20 menit1. Menanyakan kepada lansia apakah ada yang mengetahui tentang asam urat dan diet asam urat.2. Menjelaskan asam urat ((pengertian, penyebab, tanda dan gejala, pencegahan, diet asam urat)1. Menjawab pertanyaan yang diajukan penyaji

2. Mendengarkan dan memperhatikan

leaflet

Penutup2 menit1. Melakukan evaluasi dengan cara meminta pasien untuk menjawab pencegahan dan diet asam urat2. Memberikan reward kepada lansia yang menjawab pertanyaan3. Memberi kesimpulan mengenai materi yang disampaikan.4. Memberikan kesempatan lansia untuk bertanya kepada penyaji5. Memberikan reinforcement lansia berpartisipasi aktif dalam kegiatan penyuluhan6. Mengakhiri kegiatan dengan salam1. Memperhatikan dan menjawab pertanyaan

2. Mendengarkan dan memperhatikan

3. Mendengarkan dan memperhatikan

4. Mendengarkan dan memberi pertanyaan

5. Mendengarkan dan memperhatikan

6. Mendengarkan dan memperhatikan-

F. Materi penyuluhan: Terlampir

G. Evaluasi Pembelajarana. Evaluasi Struktur1) Menyiapkan SAP 2) Menyiapkan materi penyuluhan dan lembar balik3) Melakukan kontrak waktu dengan klienb. Evaluasi Proses1) Penyuluhan dimulai tepat waktu2) Klien antusias saat mendengarkan penjelasan yang diberikan3) Klien mengajukan pertanyaan jika ada hal yang tidak diketahui4) Klien menjawab pertanyaan yang diberikan oleh perawatc. Evaluasi HasilLansia dapat menjawab dengan benar 75% dari pertanyaan yang diberikan saat penyuluhan.Kriteria evaluasi:1) Bagaimana pencegahan asm urat? 2) Bagaimana diet pada penderita asam urat ?

Lampiran

MATERI PENYULUHAN

1. PENGERTIANAsam urat adalah zat yang merupakan hasil akhir dari metabolisme purin dalam tubuh yang kemudian dibuang melalui urin. Pada kondisi gout, terdapat timbunan atau defosit kristal asam urat di dalam persendian. Sendi merupakan bagian yang paling mudah dihinggapi kristal-kristal asam urat selain juga pada bagian kulit dan ginjal yang merupakan akibat dari penambahan kadar asam urat dalam darah. Kristal-kristal tersebut akan menyebar ke dalam rongga-rongga sendi sehingga terjadilah peradangan akut atau terjadi gout. Jika terjadi selama bertahun-tahun, deposit kristal asam urat dalam sendi tersebut dapat mengakibatkan kerusakan sendi secara permanen. Asam urat merupakan sisa metabolisme zat purin yang berasal dari makanan yang dikonsumsi sehari-hari. Purin tersebut banyak terdapat dalam makanan yang mengandung protein. Purin juga merupakan hasil samping dari pemecahan sel dalam darah.Berbagai sayuran dan buah-buahan juga terdapat purinNilai asam urat yang normal bila wanita 2,4 6, untuk pria 3,0 7. Bila melebihi dari nilai itu maka seseorang bisa dikategorikan ada gangguan asam urat. Meningkatnya asam urat disebabkan pekerjaan ginjal yang tidak sanggup mengeluarkan asam urat melalui air kemih. Masing-masing orang meski kadar asam uratnya tinggi belum tentu merasakan hal yang sama. Ada yang merasakan nyeri di bagian sendi tubuhnya namun ada juga yang tidak merasakan apa-apa meski asam uratnya sampai 12. Sebaliknya ada seseorang yang asam uratnya 10, keluhannya sangat parah bahkan bisa menyebabkan lumpuh tidak bisa jalan.

2. PENYEBABBeberapa faktor yang menyebabkan kadar asam urat tinggi adalah:1. Faktor keturunan2. Penyakit Diabetes Melitus3. Adanya gangguan ginjal dan hipertensi4. Tingginya asupan makanan yang mengandung purin.5. Berat badan yang berlebih (obesitas)6. Jumlah alkohol yang dikonsumsi7. Penggunaan obat-obatan kimia yang bersifat diuretik/analgetik dalam waktu lama.

3. TANDA DAN GEJALACiri-ciri serangan pertama asam urat pada umumnya berupa serangan akut yang terjadi pada pangkal ibu jari kaki, dan seringkali hanya satu sendi yang diserang. Namun gejalagejala tersebut dapat juga terjadi pada sendi lain seperti pergelangan kaki, punggung kaki, lutut, siku, pergelangan tangan, tangan atau jari, juga termasuk juga ginjal.1. Tahap Asimtomatik (stadium I). Tanda-tanda penyakit asam urat/gout pada stadium I atau permulaan biasanya ditandai dengan peningkatan kadar asam urat tetapi tidak dirasakan oleh penderita karena tidak merasakan sakit sama sekali dan tidak disertai gejala nyeri, arthritis, toAsam Uratbatu ginjal atau batu urat di saluran kemih.2. Tahap Akut (stadium II)Asam urat Stadium II biasanya terjadi serangan radang sendi disertai dengan rasa nyeri yang hebat, bengkak, merah dan terasa panas pada pangkal ibu jari kaki. Biasanya serangan muncul pada tengah malam dan menjelang pagi hari. 3. Tahap Interkritikal (stadium III)Asam urat Stadium III adalah tahap interval di antara dua serangan akut. Biasanya terjadi setelah satu sampai dua tahun kemudian. 4. Tahap Kronik (stadium IV)Tahapan kronik ini ditandai dengan terbentuknya tofi dan deformasi atau perubahan bentuk pada sendi-sendi yang tidak dapat berubah ke bentuk seperti semula, ini disebut gejala irreversibel atau arthritis gout kronis. Pada kondisi ini frekwensi kambuh akan semakin sering dan disertai rasa sakit terus menerus yang lebih menyiksa dan suhu badan bisa tinggi. Bila demikian bisa menyebabkan penderita tidak bisa jalan atau lumpuh karena sendi menjadi kaku kaku tak bisa ditekuk. Makanan yang perlu dipantang untuk penderita asam urat adalah :Tanda-Tanda Gejala Umuma.Bengkak pada sendib.Nyeri pada sendic.Sendi kaku atau tegangd.Kemerahane.Pusingf.Demamg.Rasa malash.Nafsu makan menurun

4. PENCEGAHANMengatasi asam urat pun lebih mudah, anda cukup menghindari makanan seperti: jeroan seperti usus, limpa, paru, hati, jantung, dan otak. Melinjo dan olahannya seperti emping; Kacang-kacangan yang dikeringkan beserta olahannya seperti kedelai, - kacang tanah, kacang hijau, toge, oncom, tempe, tahu. Makanan yang diawetkan seperti sarden, kornet. Kerang, kepiting, cumi-cumi, udang, ekstrak daging/kaldu. Minuman beralkohol seperti bir, tape, ragi, tuak, dan minuman hasil fermetasi lainnya. Sayuran dan buah seperti: bayam, kangkung, daun singkong, asparagus, kacang polong, kacang buncis, kembang kol, nanas, durian, dan air kelapa.

5. DIET ASAM URAT Faktor- faktor yang berperan atau mempengaruhi dalam perjalanan klinis dari Artritis Gout ini adalah salah satunya diit atau konsumsi makanan (tinggi purin) yang dapat menyebabkan peningkatan kadar asam urat. Tujuan penatalaksanaan diit pada penyakit Artritis Gout :1. Menurunkan pembentukan asam urat.2. Menurunkan berat badan dalam batas normal3. Mencegah kekambuhan kembali4. Mengendalikan kadar asam urat serum Syarat-syarat makanan yang bisa dikonsumsi :1. Rendah purin2. Cukup kalori, protein, vitamin dan mineral3. Karbohidrat tinggi untuk memudahkan ekskresi asam urat4. Lemak sedang untuk mengurangi pembentukan asam urat5. Konsumsi cairan ditingkatkan untuk meningkatkan ekskresi asam urat Makanan yang tidak diperbolehkan :Jeroan (jantung, limpa, otak, hati), ikan sarden, kerang, daging bebek, angsa, burung atau ayam kalkun dan kaldu daging. Makanan berikut diperbolehkan tetapi dibatasi konsumsinya (mengandung purin 50-150 mg/100 gr bahan makanan):1. Daging ayam, ikan tongkol, tenggiri, bandeng sebanyak 50 gr / hari2. Semua macam kacang-kacangan kering 25 gr / hari dan hasil olahannya seperti tempe, tahu, oncom 50 gr / hari3. Kacang kapri, kacang buncis, kembang kol, bayam, jamur maksimum 50 gr / hari4. Nangka muda, emping, sawi dan kubis5. Minyak dalam jumlah terbatas Bahan makanan yang boleh diberikan (mengandung purin 0-15 mg / 100 gr bahan makanan) :1. Beras, kentang, singkong, roti, mie, bihun, tepung-tepungan biskuit.2. Susu skim, telur3. Semua sayuran kecuali yang dibatasi4. Semua buah-buahan 5. Teh, kopi, minuman yang mengandung soda6. Semua macam bumbu Indikasi diit : pada penderita Gout dan batu ginjal asam urat

Contoh Menu Sehari Pagi Nasi Telur dadar Cah kangkung Jam 10.00 : bubur kacang ijo Siang Nasi Pepes ikan Tahu isi kukus Urapan Pepaya Jam 16.00 : selada buah Malam Nasi Daging bumbu bali Tempe bacem Sayur asem Pisang

Penatalaksanan DietPembatasan purinApabila telah terjadi pembengkakan sendi maka penderita gangguan asam urat harus melakukan diet bebas purin. Namun karena hampir semua bahan makanan sumber protein mengandung nukleoprotein maka hal ini hampir tidak mungkin dilakukan. Maka yang harus dilakukan adalah membatasu asupan purin menjadi 100-150 mg purin per hari (diet normal biasanya mengandung 600-1.000 mg purin per hari).

Kalori sesuai dengan kebutuhanJumlah asupan kalori harus benar disesuaikan dengan kebutuhan tubuh berdasarkan pada tinggi dan berat badan. Penderita gangguan asam urat yang kelebihan berat badan, berat badannya harus diturunkannn dengan tetap memperhatikan jumlah konsumsi kalori. Asupan kalori yang terlalu sedikit juga bisa meningkatkan kadar asam urat karena adanya keton bodies yang akan mengurangi pengeluaran asam urat melalui urin.

Tinggi karbohidratKarbohidrat kompleks seperti nasi, singkong, roti dan ubi sangat baik dikonsumsi oleh penderita gangguan asam urat karena akan meningkatkan pengeluaran asam urat melalui uirn. Konsumsi karbohidrat kompleks ini sebaiknya tidak kurang dari 100 gram per hari. Karbohidrat sederhana jenis fruktosaa seperti gula, permen, arum manis, gulali, dan sirop sebaiknya dihindari karena fruktosa akan meningkatkan kadar asam urat dalam darah.

Rendah proteinProtein terutama yang berasal dari hewan dapat meningkatkan kadar asam urat dalam darah. Sumber makanan yang mengandung protein hewani dalam jumlah yang tinggi, misalnya hati, ginjal, otak, paru, dan limpa.

Asupan protein yang dianjurkan bagi penderita gangguan asam urat adalah sebesar 50-70 gram/hari atau 0,8-1 gram/kg berat badan/hari. Sumber protein yang disarankan adalahhh protein nabati yang berasal dari susu, keju dan telur.

Rendah lemakLemak dapat menghambat ekskresi asam urat melalui urin. Makanan yang digoreng, bersantan, serta margarine dan mentega sebaiknya dihindari. Konsumsi lemak sebaiknya sebanyak 15 persen dari total kalori.

Tinggi cairanKonsumsi cairan yang tinggi dapat membantu membuang asam urat melalui urin. Karena itu, Anda disarankan untuk menghabiskan minum minimal sebanyak 2,5 liter atau 10 gelas sehari. Air minum ini bisa berupa air putih masak, teh, atau kopi.

Selain dari minuman, cairan bisa diperoleh melalui buah-buahan segar yang mengandung banyak air. Buah-buahan yang disarankan adalah semangka, melon, blewah, nanas, belimbing manis, dan jambu air. Selain buah-buahan tersebut, buah-buahan yang lain juga boleh dikonsumsi karena buah-buahan sangat sedikit mengandung purin. Buah-buahan yang sebaiknya dihindari adalah alpukat dan durian, karena keduanya mempunyai kandungan lemak yang tinggi.

Tanpa alcoholBerdasarkan penelitian diketahui bahwa kadar asam urat mereka yang mengonsumsi alkohol lebih tinggi dibandingkan mereka yang tidak mengonsumsi alkohol. Hal ini adalah karena alkohol akan meningkatkan asam laktat plasma. Asam laktat ini akan menghambat pengeluaran asam urat dari tubuh.

Bahan Makanana.Yang boleh diberikanSemua karbohidratProtein hewani = daging ayamProtein nabati = kacang-kacanganSemua buah-buahanMinuman = teh, kopi, minuman bersodab.Yang tidak boleh diberikanProtein hewani = usus, kerang, paru, hati, limfa, otak, kalduSayuran = buncis, bayam, jamur, kembang kolc.Indikasi diit : Pada penderita GOUT dan batu ginjal asam urat

DAFTAR PUSTAKA

Asfawan. M, Dkk. 1988. Gizi dan Kesehatan Manula (Manusia Lanjut Usia). Jakarta : PT Mediyatama Sarana PrakarsaLueckenofte, 1998. Pedoman Praktis Pengkajian Gerontologi Edisi 2. Jakarta : EGCNugroho, W. 2000. Keperawatan Gerontik Edisi 2. Jakarta : EGCWatson, R. 2003. Perawatan pada Lansia. Jakarta : EGC