289335419 Referat Dislipidemia Isi

  • View
    24

  • Download
    6

Embed Size (px)

DESCRIPTION

work

Text of 289335419 Referat Dislipidemia Isi

REFERAT ILMU PENYAKIT DALAMDISLIPIDEMIA

Pembimbing :dr. Dasril Nizam, Sp. PD,KGEHDisusun oleh :Zulfa Vinanta- 1102011302

Kepaniteraan Klinik Ilmu Penyakit DalamFakultas Kedokteran YARSIRumah Sakit Bhayangkara tk.I R.S. Sukanto JakartaPeriode 21 Desember 2015 28 Februari 2016

BAB IPENDAHULUANDislipidemia disebabkan oleh terganggunya metabolisme lipid akibat interaksi faktor genetik dan faktor lingkungan. Walau terdapat bukti hubungan antara kolesterol total dengan kejadian kardiovaskular, hubungan ini dapat menyebabkan kesalahan interpretasi di tingkat individu seperti pada wanita yang sering mempunyai konsentrasi kolesterol HDL yang tinggi. Kejadian serupa juga dapat ditemukan pada subjek dengan DM atau sindrom metabolik di mana konsentrasi kolesterol HDL sering ditemukan rendah. Pada keadaan ini, penilaian risiko hendaknya mengikutsertakan analisis berdasarkan konsentrasi kolesterol HDL dan LDL.Terdapat bukti kuat hubungan antara kolesterol LDL dengan kejadian kardiovaskular berdasarkan studi luaran klinis sehingga kolesterol LDL merupakan target utama dalam tatalaksana dislipidemia. Kolesterol HDL dapat memprediksi kejadian kardiovaskular bahkan pada pasien yang telah diterapi dengan statin tetapi studi klinis tentang hubungan peningkatan konsentrasi kolesterol HDL dengan proteksi kardiovaskular tidak meyakinkan. Bila target kolesterol LDL sudah tercapai, peningkatan kolesterol HDL tidak menurunkan risiko kardiovaskular berdasarkan studi klinis yang ada. Peran peningkatan konsentrasi TG sebagai prediktor terhadap penyakit kardiovaskular masih menjadi perdebatan. Hubungan antara TG puasa dengan risiko kardiovaskular yang didapat berdasarkan analisis univariat melemah setelah dilakukan penyesuaian terhadap faktor lain terutama kolesterol HDL. Konsentrasi TG yang tinggi

BAB IILIPID DAN LIPOPROTEINLipid dalam tubuh kita ada tiga jenis yaitu kolestrol, trigliserid dan fosfolipid. Lipid sulit larut dalam lemak oleh karenanya perlu dibuat bentuk yang terlarut, terdapat suatu zat pelarut dalam bentuk protein yang dikenal dengan apolipoprotein atau apoprotein. Dikenal 9 jenis apoprotein yang diberi nama secara alfabetis, contoh Apo A, Apo B, Apo C, Apo D, Apo E dan seterusnya. Ikatan senyawa lipid dengan apoprotein ini dikenal dengan lipoprotein. Tiap jenis lipoprotein memiliki Apo sendiri, misal VLDL, IDL dan LDL mangandung Apo 100 sedangkan kilomikron mengandung Apo B48. Apoprotein ditemukan pada permukaan lipoprotein.

Gambar 1 LipoproteinSumber: Adam. MF Jhon. Dislipidemia dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid 3. 2004Pada manusia dapat dibedakan 6 jenis lipoprotein, yaitu HDL ( high density lipoprotein), LDL (low density lipoprotein), IDL (intermediate density lipoprotein), VLDL (very low density lipoprotein), kilomikron dan lipoprotein a kecil (Lp(a)).

Tabel 1 Karakteristik ApolipoproteinSumber: Adam. MF Jhon. Dislipidemia dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid 3. 2004Jenis lipoprotein1. KilomikronLipoprotein dengan komponen 80% trigliserida dan 5% kolesterol ester. Kilomikron membawa makanan ke jaringan lemak dan otot rangka serta membawa kolesterol kembali ke hepar. Kilomikron yang dihidrolisis akan mengecil membentuk kilomikron remnan yang kemudian masuk ke hepatosit. Kilomikronemia post pandrial mereda setelah 8 10 jam.

2. VLDLLipoprotein terdiri dari 60% trigliserida dan 10 15 % kolesterol. VLDL digunakan untuk mengangkut trigliserida ke jaringan. VLDL reman sebagian akan diubah menjadi LDLyang mengikuti penurunan hipertrigliserida sedangkan sintesis karbohidrat yang berasal dari asam lemak bebas dan gliserol akan meningkatkan VLDL.

3. IDLLipoprotein yang mengandung 30% trigliserida, dan 20% kolesterol. IDL merupakan zat perantara sewaktu VLDL dikatabolisme menjadi IDL.

4. LDLLipoprotein pengangkut kolesterol terbesar (70%). Katabolisme LDL melalui receptor-mediated endocytosis di hepar. Hidrolisis LDL menghasilkan kolesterol bebas yang berfungsi untuk sintesis sel membran dan hormone steroid. Kolesterol juga dapat disintesis dari enzim HMG-CoA reduktase berdasarkan tinggi rendahnya kolesterol di dalam sel.

5. HDLHDL diklasifikasikan lagi berdasarkan Apoprotein yang dikandungnya. Apo A-I merupakan apoprotein utama HDL yang merupakan inverse predictor untuk resiko penyakit jantung koroner. Kadar HDL menurun pada kegemukan, perokok, pasien diabetes yang tidak terkontrol dan pemakai kombinasi estrogen-progestin. HDL memiliki efek protektif yaitu mengangkut kolesterol dari perifer untuk di metabolisme di hepar dan menghambat modifikasi oksidatif LDL melalui paraoksonase (protein antioksidan yang bersosiasi dengan HDL).

6. Lipoprotein (a)Terdiri atas partikel LDL dan apoprotein sekunder selain apoB-100. Lipoprotein jenis ini menghambat fibrinolisis atau bersifat aterogenik.

Metabolisme Lipoprotein1. Jalur eksogenMakanan berlemak yang kita makan terdiri atas trigliserid dan kolestrol. Selain dari makanan di dalam usus terdapat pula kolestrol dari hati yang dieksresi bersama empedu ke usus halus. Kedua lemak tersebut, yang berasal dari makanan dan dari hati disebut lemak eksogen. Dalam usus trigilserid dan kolestrol akan diserap oleh enterosit mukosa usus halus, trigliserid akan diserap sebagai asam lemak bebas dan kolestrol sebagai kolestrol. Kemudian masih di usus halus, asam lemak bebas diubah lagi menjadi trigliserid sedangkan kolestrol akan mengalami esterifikasi menjadi kolestrol ester dan keduanya bersama fosfolipid dan apolipoprotein akan membentuk lipoprotein yang disebut kilomikron. Lalu kilomikron akan masuk ke saluran limfe dan melalui duktus torasikus akan masuk aliran darah. Trigliserid dalam kilomikron akan mengalami hidrolisis karna enzim lipoprotein lipase yang berasal dari endotel menjadi asam lemak bebas. Asam lemak bebas tersebut akan disimpan dalam adipose (jaringan lemak) namun bila terdapat dalam jumlah yang banyak maka sebagian akan diambil oleh hati untuk bahan pembentukan trigilserid, kilomikron tanpa kandungan trigliserid disebut kilomikron remnant dan akan dibawa di hati.

Gambar 2 Jalur Metabolism EksogenSumber: Adam. MF Jhon. Dislipidemia dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid 3. 2004

2. Jalur endogenTrigliserid dan kolestrol yang disintesis di hati akan disekresi ke dalam sirkulasi sebagai VLDL, selanjutnya oleh enzim lipoprotein lipase VLDL akan dihidrolisis menjadi IDL dan akhirnya akan dihidrolisis menjadi LDL. Ketiga lipoprotein ini akan mengangkut kolestrol dari sirkulasi kembali ke hati, yang paling banyak mengandung kolestrol adalah LDL. Selain hati, ada beberapa lokasi yang memiliki reseptor LDL contohnya kelenjar adrenal, testis dan ovarium. Sebagian LDL akan mengalami oksidasi dan ditangkap oleh makrofag dan akan menjadi sel busa (foam cell). Makin banyak kadar LDL dalam plasma maka makin banyak jumlah sel busa. Beberapa kondisi yang mmpengaruhi tingkat oksidasi adalah, bertambahnya jumlah LDL kecil padat dan menurunnya kadar HDL yang mana HDL itu memiliki sifat protektif terhadap oksdasi LDL.

Gambar 3 Jalur Metabolisme EndogenSumber: Adam. MF Jhon. Dislipidemia dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid 3. 20043. Jalur reverse cholesterol transportHDL dilepaskan sebagai partikel kecil miskon kolestrol yang mengandung apolipoprotein A, C dan E dan disebut HDL nascent. HDL nascent akan mendekati makrofag dan mengambil kolestrol nantinya akan berubah menjadi HDL dewasa. Kolestrol bebas akan mengalami esterifikasi menjadi kolestrol ester oleh enzim lecithin cholesterol aciltransferase (LCAT). Selanjutnya HDL yang membawa kolestrol akan melalui 2 jalur untuk kembali ke hati, jalur pertama jalur langsung ke hati dan jalur kedua yaitu jalur tidak langsung melalui VLDL dan IDL untuk membawa kolestrol ke hati.

Gambar 4 Jalur Metabolisme reverse cholesterol transportSumber: Adam. MF Jhon. Dislipidemia dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid 3. 2004

Gambar berikut menjelaskan keseluruhan jalur metabolism lipoprotein baik eksogen, endogen dan reverse cholesterol transport.

Gambar 5 Jalur Metabolisme LipoproteinSumber Fauci AS, Kasper DL, Braunwald E. Harrisons Principle of Internal Medicine, 17th Edition

DISLIPIDEMIA

2.1 PengertianDislipidemia adalah kalainan metabolisme lipid yang ditandai dengan peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelainan fraksi lipid yang utama adalah kenaikan kadar kolesterol total, kolesterol LDL, trigliserida, serta penurunan kolesterol HDL.

2.2 Etiologi dan Faktor ResikoKadar lipoprotein, terutama LDL meningkat sejalan dengan bertambahnya usia. Pada keadaan normal pria memiliki kadar LDL yang lebih tinggi, tetapi setelah menopause kadarnya pada wanita lebih banyak. Faktor lain yang menyebabkan tingginya kadar lemak tertentu (VLDL dan LDL) adalah:1. Riwayat keluarga dengan hiperlipidemia2. Obesitas3. Diet kaya lemak4. Kurang melakukan olah raga5. Penyalahgunaan alkohol6. Merokok sigaret7. Diabetes yang tidak terkontrol dengan baik8. Hipotiroidisme9. Sirosis

2.3 PatofisiologiLipid dalam plasma terdiri dari kolesterol, trigliserida, fosfolipid, dan asam lemak bebas. Normalnya lemak ditranspor dalam darah berikatan dengan lipid yang berbentuk globuler. Ikatan protein dan lipid tersebut menghasilkan 4 kelas utama lipoprotein : kilomikron, VLDL, LDL, dan HDL. Peningkatan lipid dalam darah akan mempengaruhi kolesterol, trigliserida dan keduanya (hiperkolesterolemia, hipertrigliseridemia atau kombinasinya yaitu hiperlipidemia). Hiperlipoproteinemia biasanya juga terganggu.Pasien dengan hiperkolesterolemia (> 200 220 mg/dl serum) merupakan gangguan yang bersifat familial, berhubungan dengan kelebihan berat badan dan diet. Makanan berlemak meningkatkan sintesis kolesterol di hepar yang menyebabkan penurunan densitas reseptor LDL di serum (> 135 mg/dl). Ikatan LDL mudah melepaskan lemak dan kemudian membentuk plak pada dinding pembuluh darah yang selan