DUALISME ORIENTASI PENDIDIKAN ISLAM DI INDONESIA : TRADISIONAL DAN MODERN Mata Kuliah : Rekontruksi Pendidikan Islam Dosen Pengampu : Mahsun Mahfudz, S.Ag., M.Ag. MSI UII M A K A L A H Disusun oleh : 1. Ahmad Kasban Syarqowi, Lc NIM : 10913197 2. Umar Fadlullah Khasanudin, Lc NIM : 10913222 PROGRAM PASCA SARJANA ( S-2 ) MAGISTER STUDI ISLAM UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA YOGYAKARTA Jl. Demangan Baru No. 24, Telp. 0274-523637 Yogyakarta 55281 Email : msi@uii.ac.id KATA PENGANTAR Segala puji bagi Allah swt. Yang memadukan hati kita dalam kecintaan kepada- Nya, mempertemukan kita dalam ketaatan kepada-Nya, menyatukan kita dalam menjalankan perintah di jalan-Nya, dan menghimpun kita untuk bersama membela agama-Nya. Semoga kita menjadi bagian dari kelompok yang menjadi harapan umat ini. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada junjungan kita, Nabi Muhammad saw.yang memberikan teladan kepada kita cara membangkitkan umat yang telah mati, mempersatukan bangsa yang bercerai berai, membimbing umat yang kebingungan di tengah sahara kehidupan, membangunkan generasi yang tertidur lelap, dan menuntun kemanusiaan yang merana menuju kejayaan, kemuliaan dan kebahagiaan.Semoga kita termasuk golongan yang berjuang untuk kejayaan umat. Alhamdulillah dengan ijin dan karunia-Nya kami bisa menyelesaikan makalah yang berjudul : “ Dualisme Orientasi Pendidikan Islamdi Indonesia : Tradisional dan Modern”. Makalah ini merupakan tugas mata kuliah Rekontruksi Pendidikan Islam. Terimakasih kami ucapkan kepada Bapak Mahsun Mahfudz, S.Ag., M.Ag. selaku Dosen pengampu mata kuliah Rekontruksi Pendidikan Islam Program Pasca Sarjana ( S2 ) Magister Studi Islam Universitas Islam Indonesia yang telah mengantarkan kami untuk menikmati kajian keilmuan yang lebih luas dan integral. Makalah ini masih sangat sederhana dan banyak kekurangan serta kesalahan. Karena itu kami mohon masukan dari pembaca demi perbaikan selanjutnya. Besar harapan kami makalah ini bisa bermanfaat untuk mewujudkan keberhasilan pendidikan secara umum, untuk menyongsong kejayaan dan kemuliaan umat. Penyusun. Dualisme Orientasi Pendidikan Islam di Indonesia Tradisional dan Modern A. MUKADIMAH Konsep Islam dalam pendidikan : Melihat pandangan Islam yang meletakkan ilmu dan ahlinya dalam kedudukan yang tinggi dan mulia, maka salah satu aplikasinya adalah mendirikan lembaga pendidikan yang mampu mencetak ulama yang memiliki kualitas iman dan ilmu yang memenuhi tuntutan zaman, diantara lembaga pendidikan tersebut adalah pesantren yang sudah berabad-abad teruji sistemnya dan dapat melahirkan banyak tokoh pembangkit umat. Dan berdakwah melalui pesantren ini sangat efektif dalam mencetak keunggulan Sumber Daya Manusia ( SDM.).  Sejarah masuk islam ke Indonesia : Telah kita ketahui bersama bahwa tradisi pesantren adalah warisan dakwah Wali Songo ( Wali Sembilan ) yang tetap eksis yang masih membutuhkan penyesuaian sesuai dengan zamannya. Rentetan periodik dakwah ini tidak perlu kita berpaling dari hasil karya ulama tradisional tetapi yang perlu kita lakukan adalah melanjutkan estafet dakwah dengan menambah kualitas pesantren itu sendiri. Karena yang jelas mereka sudah melakukan banyak ijtihad untuk menjalankan proses dakwah yang merupakan tuntutan agama yang harus dijalankan oleh masing-masing individu kaum muslimin. Metode mereka dalam berdakwah banyak mengambil dari budaya kaum hindu yang merupakan kepercayaan nenek moyang kita zaman dahulu. Maka tidak heran kalau melihat budaya India yang ada kemiripan dalam penyampaian serta ilmu pengetahuan karena pembawa dakwah ini berasal dari Gujarat. Dan pesantren merupakan benteng Islam Indonesia bahkan benteng bangsa Indonesia sendiri..   Perjalanan pesantren dari awal hingga sekarang : Dengan banyaknya perkembangan pola pesantren yang ada sekarang menunjukkan adanya dinamika metode yang baik, oleh karenanya kita patut mensyukuri proses ini yang kita warisi dari para ulama tradisional dan mereka sudah memetik hasil jerih payah mereka yaitu berupa ijtihad mencari format yang tanggap, cepat dan dan tepat , oleh sebabnya Allah SWT memberikan anugrah dua kali lipat pahala jika mereka benar dan satu pahala jika mereka salah. Sejarah perkembangan pemikiran yang merupakan cikal bakal munculnya peradaban mengalami pasang surut mengikuti dinamika perkembangan sejarah umat Islam. Pendidikan yang diartikan sebagai suatu yang mampu merubah kondisi yang lebih baik mengalami perkembangan dan perubahan baik dari segi tujuan, metode, system serta alat untuk mengukur keberhasilan dari proses pendidikan tersebut. Untuk mengetahui perkembangan pendidikan haruslah diruntut menurut “historis” pemikiran yang dikembangkan oleh para pemikir, penggagas, penggerak dan pelaku pendidikan dari masa ke masa. Karena keterbatasan penulis mengenai hal ini, terutama mengenai literature maka pembahasan dalam makalah ini lebih menekankan pada perbandingan sisi-sisi pemikiran pendidikan Islam tradisional dan Modern. Pendidikan dalam Islam merupakan sebuah rangkaian proses pemberdayaan manusia menuju kedewasaan, baik secara akal, mental maupun moral, untuk menjalankan fungsi kemanusiaan yang diemban sebagai seorang hamba di hadapan Khaliq-nya dan juga sebagai Khalifatu fil ardh (pemelihara) pada alam semesta ini. Dengan demikian, fungsi utama pendidikan adalah mempersiapkan generasi penerus (peserta didik) dengan kemampuan dan keahliannya (skill) yang diperlukan agar memiliki kemampuan dan kesiapan untuk terjun ke tengah lingkungan masyarakat. Dalam lintasan sejarah peradaban Islam, peran pendidikan ini benar-benar bisa diaktualisasikan dan diaplikasikan tepatnya pada zaman kejayaan Islam, yang mana itu semua adalah sebuah proses dari sekian lama kaum muslimin berkecimpung dalam naungan ilmu-ilmu ke-Islaman yang bersumber dari Quran dan Sunnah. Hal ini dapat kita saksikan, di mana pendidikan benar-benar mampu membentuk peradaban sehingga peradaban Islam menjadi peradaban terdepan sekaligus peradaban yang mewarnai sepanjang jazirah Arab, Afrika, Asia Barat hingga Eropa timur. Untuk itu, adanya sebuah paradigma pendidikan yang memberdayakan peserta didik merupakan sebuah keniscayaan. Kemajuan peradaban dan kebudayaan Islam pada masa ke-emasan sepanjang abad pertengahan, di mana kebudayaan dan peradaban Islam berhasil memberikan Iluminatif (pencerahan) jazirah Arab, Afrika, Asia Barat dan Eropa Timur, hal ini merupakan bukti sejarah yang tidak terbantahkan bahwa peradaban Islam tidak dapat lepas dari peran serta adanya sistem pendidikan yang berbasis Kurikulum Samawi. Saat ini dirasakan ada keprihatinan yang sangat mendalam tentang dikotomi ilmu agama dengan ilmu umum. Kita mengenal dan meyakini adanya sistem pendidikan agama dalam hal ini pendidikan Islam dan sistem pendidikan umum. Kedua sistem tersebut lebih dikenal dengan pendidikan tradisional untuk yang pertama dan pendidikan modern untuk yang kedua. Seiring dengan itu berbagai istilah yang kurang sedap pun hadir ke permukaan, misalnya, adanya fakultas agama dan fakultas umum, sekolah agama dan sekolah umum. Bahkan dikotomi itu menghasilkan kesan bahwa pendidikan agama berjalan tanpa dukungan IPTEK, dan sebaliknya pendidikan umum hadir tanpa sentuhan agama. Usaha untuk mencari paradigma baru pendidikan Islam tidak akan pernah berhenti sesuai dengan zaman yang terus berubah dan berkembang. Meskipun demikian tidak berarti bahwa pemikiran untuk mencari paradigma baru pendidikan itu bersifat reaktif dan defensive, yaitu menjawab dan membela kebenaran setelah adanya tantangan. Upaya mencari paradigma baru, selain harus mampu membuat konsep yang mengandung nilai-nilai dasar dan strategis yang a-produktif dan antisipatif, mendahului perkembangan masalah yang akan hadir di masa mendatang, juga harus mampu mempertahankan nilai-nilai dasar yang benar-benar diyakini untuk terus dipelihara dan dikembangkan. Makalah ini berjudul Rekonstruksi Pendidikan Islam di Indonesia “Paradigma baru dan Rekonstruksi Pendidikan Islam di Era Modern”. B. MODEL PEMIKIRAN DALAM PENDIDIKAN Untuk mengklasifikasikan pemikiran tradisional dengan yang tidak cukup sulit, sebab dalam pendidikan ada istilah “reconstruktion end canges”, Artinya yang tradisi akan selalu diakses sebagai tipe awal, kemudian dtambahi dengan modifikasi-modifikasi baru. Sehingga dalam dunia pesantren ada istilah ” menjaga/mempertahankan tradisi lama yang baik dan mengambil yang baru, yang lebih baik”: المحافطة علىالقديم الصالح والاخذ بالجديد الاصلح Ideologi pendidikan dalam tinjauan Giroux dan Aronowitz ( Oky Syaeful R. Harahap, 2007 ) menyebutkan ada tiga aliran besar, pertama aliran konservatif, kedua aliran liberal dan ketiga aliran kritis. Aliran konservatif berpendapat bahwa pendidikan tidak ada hubungannya dengan tatanan dan perubahan social. Pendidikan adalah an sih pendidikan. Adapun fenomena kebodohon, kemiskinan, tertindas adalah kesalahan mereka sendiri. Aliran liberal (kebebasan individu, pengembangan kemampuan, perlindungan hak) hampir sama dengan aliran konservatif dalam tinjauan social politik bahwa masalah kemasyarakatan dengan masalah sekolah dua hal yang berbeda. Berbeda dengan dua aliran sebelumnya aliran kritis memandang bahwa tujuan pendidikan tidak bisa tidak adalah transformasi social. Saat ini dunia pendidikan terkontaminasi oleh idiologi dominan negara, dunia pendidikan dianggap melanggengkan diskriminatif dan berpihak pada status quo. Ada juga yang berpendapat bahwa gerak laju pemikiran Islam ditandai dengan istilah aliran tradisional, fundamentalis, modern dan neomodern. Perkembangan neomodernis yang diusung oleh Fazlur Rohman lebih menekankan kepada semangat ijtihad yang terus menerus dalam konteks berusaha menemukan pesan-pesan AL-Qur’an. Ciri-ciri neo-modernism Rahman sebagai pencetus awal dari aliran ini adalah : 1). Penafisiran Al-Quran secara sistematik dan komfrehensif, 2). Penggunaan metode hermeneutika yang digunakan untuk memahmi teks-teks kuno seperti kitab suci, sejarah, hukum, falsafah, 3). Pembedaan secara jelas antara Islam Normatif dan Islam Historis, 4). Penggabungan paradigma tradisionalis dan modernisme (Taufiq Adnan Kamal : 1990, 112). Sedangkan kaum tradisionalis lebih memfokuskan diri dalam pengembangan keilmuan Islam dengan memakai metode “kesejarahan masa lalu” yang bertumpu pada semangat penyebaran Islam. C. Pendidikan Islam tradisional dan modern Tidak ada dikotomi antara ilmu agama dan umum : dikotomi ini adalah salah satu teori konspirasi barat dalam menjalankan misi penghancuran umat Islam. Jika kita melihat konteks keindonesiaan maka yang terlihat pelaku peran ini adalah Portugal dan Belanda, tetapi disayangkan kita lambat menyadarinya untuk menghadang mereka, tetapi Islam tidak mengenal kata menyerah di hadapan musuh maka yang harus kita lakukan adalah menjalankan roda ulama tradisional dalam mendakwahkan agama ini secara koperhensif yaitu yang kita sebut Islam dinun syamil, kamil dan mutakamil yang mencakup semua lini kehidupan. Keunggulan pesantren tradisional adalah penguasaan terhadap kitab-kitab turast islami yang merupakan hasil ijtihad ulama tradisional terdahulu, kitab-kitab ini berupa matan-matan yang ringkas yang menyimpan rahasia bahwa khazanah ilmu keislaman akan tetap terjaga oleh para ulama islam menghafal matan-matan tersebut, hal terbukti saat perpustakaan Islam terbesar di Bagdad di bakar ilmu khazanah Islam tetap eksis. Keunggulannya juga bahwa pesantren tradisional adalah lembaga pendidikan tradisional yang biayanya terjangkau oleh semua kalangan terutama kalangan ekonomi menengah ke bawah, sehingga banyak mengasih peluang pada mereka sebagai pencari ilmu agama. Keunggulan pesantren modern adalah aspek manajemen pengelolaan pesantren, mulai dari pendidikan, keuangan dan pengembangan bangunan. Kelemahan dalam bidang pemikiran : memang yang paling ideal dalam membentuk insan muslim yang sempurna adalah adanya keseimbangan antara pengembangan aqliyah, ruhiyah dan jasadiyah. Yang paling menonjol dalam budaya pesantren adalah aspek menyampaian dogma agama tanpa melalui banyak proses pemikiran yang obyektif, sehingga seakan-akan pintu ijtihad sudah tertutup, maka tidaklah heran kalau barat akhir-akhir ini berkoar-koar bahwa termasuk sumber teroris adalah pesantren-pesantren yang ada di Indonesia. Dan nilai-nilai ruhiyah sangat ditekankan tanpa penyeimbangan aspek aqliyah, jasadiyah yang menyebabkan generasi-generasi sufi baru, yang menjadi harapan penulis adalah ruhban al-lail dan fursan al-nahar. Yang juga menjadi kelemahan pesantren modern adalah kurang tabahhur dalam dalam ilmu-ilmu dasar yang berupa mutun yang biasa dihafal santri tradisional, sehingga dari sisi mental, organisasi unggul; tetapi ketika mengadapi referensi klasik yang lumayan susah bahasanya mereka merasa berat dan inginya bahasa-bahasa kontemporer yang mudah dipahami, padahal di kitab klasik kita dapat memahami begitu tinggi nilai satra ulama kita dengan bahasa yang ringkas mempunyai arti yang begitu luas. D. PEMIKIRAN PENDIDIKAN ISLAM TRADISIONAL 1. Ciri Pendidikan Tradisional. Pada awalnya pendidikan Islam tampak sangat tradisional yang berbentuk halaqoh-halaqoh. Apalagi bila meruntut ke belakang mulai dari zaman Nabi diawali dengan pelaksanaan pendidikan di rumah (informal), kuttab ( lembaga pendidikan yang didirikan dekat masjid, tempat untuk belajar membaca dan menulis Al-Quran ), kemudian pendidikan di masjid dengan membentuk halaqoh-halaqoh ( lingkaran kecil, saling berkumpul dan transfer ilmu ), sallon ( sanggar-sanggar seni ; kemudian berkembang menjadi tepat tukar menukar keilmuan, transfer pengetahuan), dari masjid berubah menjadi madrasah ( Syamsul Nizar : 2007, 109-124 ). Ciri pendidikan tradisional yang sangat menonjol adalah lebih betumpu perhatiannya terhadap ilmu-ilmu keagamaan semata dengan mengabaikan ilmu-ilmu modern sedangkan sistem pendidikan modern hanya menitik beratkan ilmu-ilmu modern dengan mengabaikan Ilmu-ilmu keagamaan. Proses ini mulai dilakukan di rumah-rumah, kuttab, sallon, masjid dan madrasah ilmu yang diajarkan seputar pengajaran ilmu keagamaan. Dalam konteks Islam “keindonesiaan” mengenal istilah pesantren. Tempat para santri menimba ilmu agama. Perkembangan lembaga-lembaga pendidikan pada masa awal ini tidaklah mengherankan karena para pendahulu ( penyebar agama Islam) ingin berusaha memadukan konteks “keindonesiaan dengan keislman”. Kemudian berkembang menjadi pesantren-pesantren yang ada di Indonesia. Namun seiring kemajuan zaman, modernisasi pendidikan Islam mulai tampak dengan munculnya bentuk-bentuk madrasah, sebagai pengembangan dari system pesantren. 2. Metodologi Pemikiran Pendidikan Islam Tradisional. Tradisional dipahami dengan sifat konservatif atau mempertahankan yang lama. Ia hanya melihat sejarah masa lalu sebagai inspirasi atau sesuatu yang harus dipertahankan. Akar teologis pemikiran tradisonalis adalah manusia itu harus menerima segala ketentuan dan rencana Tuhan yang telah dibentuk sebelumnya (Qodlo dan Taqdir). Meskipun manusia didorong untuk berusaha namun akhirnya Tuhan jualah yang menentukan hasilnya ( Atang Abd. Hakim & Jaih Mubarok : 2000, 195 ). Ilmu pengetahuan dalam presfektif Islam berasal dari Tuhan. Jika terdapat perbedaan antara penginderaan (empiris-realis) dengan wahyu, maka pemikir Islam akan lebih mempercayai dan mandahulukan otoritas kebenaran wahyu daripada hasil penginderaan, karena kebenaran wahyu dianggap sebagai kebenaran sejati dan mutlak. Di samping itu, Islam klasik memandang pengetahuan sebagai sesuatu yang utuh (Whole),terpadu (integrated), dan tersintesiskan (synsthesized) sehingga membentuk suatu harmoni. ( Hanun Asrohah : 2007). Pada masa Islam Klasik pendidikan dikelompokkan dalam dua kategori yaitu lembaga formal yang bercirikan eksklusif (sekolah dan universitas) dan lembaga sampingan (informal) (kuttab, masjid rumah ulama dan lain-lain) dengan cirinya bebas (Zuhairini, 1997). Kedua lembaga ini bersifat Teacher oriented yang memberikan peran yang sangat besar pada guru, termasuk dalam penentuan materi dan pemberian Ijazah. Wajar bila ada siswa memiliki ijazah lebih dari satu baik dalam satu bidang studi maupun berbagai bidang studi. Dengan ijazah ini mereka memiliki hak mengajar orang lain. Dari ijazah yang diperolehnya dapat dijadikan indikasi seberapa kualitas mutu ilmu seorang guru dan dengan siapa ia berguru apakah ia ulama terkenal atau tidak. Kurikulum di lembaga pendidikan Islam masa itu tidak menawarkan berbagai macam bidang studi atau mata pelajaran. Dalam suatu jangka waktu, pengajaran hanya mengajarkan satu mata pelajaran yang harus diselesaikan oleh siswa. Sesudah materi itu selesai, siswa dapat mempelajari materi lain atau materi yang lebih tinggi tingkatannya. Pelaksanaan proses belajar mengajar sepenuhnya tergantung pada guru yang memberikan materi pelajaran (Hanun Asrohah, 1999). Ada beberapa karekteristik pemikiran pendidikan Islam tradisional yang bisa diungkap dalam konteks sejarah yaitu : a. Orientasi Pendidikan Adalah Mengemban Misi Suci. Orientasi pendidikan adalah mengemban tugas suci, menyebarkan agama. Titik tolak ini berkembang dari para sahabat sampai pada penyebar agama Islam awal termasuk di Indonesia. Para Wali (wali sanga) menyebarkan Islam di Indonesia berawal dari panggilan suci, menyampaikan amanat sehingga tujuan akhir yang ingin dicapai adalah mardlotillah, ridlo Allah SWT. Manusia pada satu sisi sebagai hamba Tuhan yang berbanding sejajar dengan makhluk lain – dengan segala bentuk ritualnya masing-masing -, pada sisi lain sebagai puncak ciptaan Tuhan manusia mengusung misi suci berdasarkan visi yang telah digariskan Tuhan sebagai “khalifah” (QS Al-Baqoroh : 30) (Jalaluddin dan Usman Said 1994; 108). b. Melestarikan ajaran Islam. Islam bisa berkembang dan bertahan karena pemeluknya berupaya untuk melestarikan ajarannya. Salah satu untuk melanggengkan ajaran Islam adalah dengan proses pewarisan ajaran, budaya, adat istiadat masyarakat beragama. Proses ini bisa dijalani melalui pendidikan karena pendidikan itu sendiri merupakan sarana atau wadah dalam rangka proses pentransferan nilai-nilai relegius. Melestarikan ajaran adalah tugas setiap muslim. Tugas yang diemban didasarkan pada panggilan suci untuk mewariskan nilai-nilai relegius pada generasi selanjutnya. Proses pelestarian ajaran Islam ini tidak hanya dilihat dari segi keilmuan saja tetapi juga dari pembentukan etika dan akhlak. Penanaman akhlak adalah suatu hal yang sangat penting dalam pewarisan dan pelestarian ajaran Islam ini. Tidak heran para peserta didik masa tradisional ini sangat santun baik kepada orang tua, lingkungan apalagi kepada para gurunya. Adab, etika sopan santun dijadikan alat untuk menentukan keberhasilan peserta didik. c. Penguatan Doktrin Tauhid Seting masyarakat masa itu belum mengenal Islam sehingga penyampaian nilai-nilai agama sangat sederhana. Sosio-kultur masih diwarnai dengan adat-istiadat setempat yang masih (di Indonesia) beragama Hindu, Budha, animisme dan diamisme. Tidak jarang penyebar agama Islam memakai pendekatan “culture approach”. Pendekatan budaya sebagai konsekwensi dari keadaan kultur masyarakat dimana para penyebar Islam awal berdakwah merupakan keniscayaan. Hal ini dilakukan karena pada awal-awal-awal penyebaran agama Islam, masyarakat masih memeluk agama dan kepercayaan setampat. Penguatan doktrin agama dengan menanamkan aqidah-tauhid menjadi garapan pertama di awal-awal pendidikan. Doktrin baru dengan meng”Esakan” Tuhan inilah yang diajarkan Nabi selama belasan tahun di Mekkah. Demikian pula pola dan metode yang dilakukan di Indonesia. Usaha ini sekaligus bertujuan untuk memperkokoh dimensi-dimensi keimanan. d. Terfokus pada Pendidikan Keilmuan Islam. Salah satu metode berfikir masyarakat tradisional Islam pada waktu itu adalah bagaimana mengajarkan ilmu-ilmu Islam kepada generasinya. Sehingga di tempat-tempat halaqoh yang diajarkan adalah terfokus pada ilmu-ilmu keislaman. Pendidikan tradisional belum menambahkan ilmu-ilmu yang berdimensi keduniaan. Masih seputar Al-Qur’an, Tarikh, Fikih, ibadah dan ilmu Islam lainnya. Usaha ini dilakukan Karena pada dasarnya umat pada waktu itu hanya ingin mentransfer melestarikan ajaran Islam yang luhur. Pendidikan akhlak sebagai inti dari semua materi keilmuan Islam memainkan peranan yang sangat dominant. Sehingga para peserta didik memiliki ahklak yang bermanfaat terhadap lingkungan baik keluarga, tempat belajar maupun untuk pribadinya sendiri. e. Pendidikan Terpusat pada guru Dalam deskriptif aliraan tradisoanl guru menjadi pusat dalam proses belajar mengajar. Guru sebagai tokoh sentral dalam usaha pentransferan ilmu pengetahuan, sebagai sumber ilmu pengetahuan, serba tahu sehingga gambaran mengenai guru adalah sosok manusia ideal yang selalu berwatak dewasa dan semua tingkah lakunya harus digugu dan ditiru oleh para peserta didiknya. Istilah yang dipakai dalam pendidikan Islam tradisional ini adalah syeikh, ustadz, kyai. f. Sistem Pembelajaran. Sistem belajarnya memakai halaqoh, bekumpul, mengelompok setelah itu maju satu persatu. Sehingga bisa dikatakan bahwa sistem yang dijalankan dengan memakai dua pendekatan, kelompok dan individual. Dalam istilah pesantren ada sorogan dan bandongan. Sistem sorogan lebih berorientasi pada pendekatan individual, bimbingan pribadi sedangkan system bandongan adalah bimbingan kelompok. g. Metode Mengajar Metode yang sering digunakan dalam proses belajar mengajar adalah metode ceramah. Metode ini paling dominan digunakan dengan diselingi dengan metode imla’, mencatat. Dominannya metode ini disebabkan oleh beberapa hal, pertama perkembangan pendidikan belum semodern sekarang, kedua sarana prasarana masih sangat sederhana, ketiga saat itu metode ini sangat effektif dan efesien, keempat tidak memerlukan waktu untuk persiapan mengajar tergantung kelihaian guru. Metode ceramah adalah dengan cara penyampaian informasi berupa ilmu pengetahuan melalui penuturan secara lisan oleh pendidik kepada peserta didik. Banyak sekali di dalam Al-Qur’an yang mengemukakan hal ini, diantaranya dalam surat An-Nahl 64 : وَمَا أَنْزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِي اخْتَلَفُوا فِيهِ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ Artinya : Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al Kitab (Al Qur’an) ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa yang mereka perselisihkan itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. ( Moh. Rifa’i, 1991 : 246 ) E. PEMIKIRAN PENDIDIKAN ISLAM MODERN Paradigma baru pendidikan Islam yang dimaksud di sini adalah pemikiran yang terus menerus harus dikembangkan melalui pendidikan untuk merebut kembali pendidikan IPTEK, akan tetapi tidak melupakan pendidikan agama, sebagaimana zaman keemasan dulu. Pencarian paradigma baru dalam pendidikan Islam di mulai dari konsep manusia menurut Islam, pandangan Islam terhadap IPTEK, dan setelah itu baru dirumuskan konsep atau sistem pendidikan Islam secara utuh. Prinsip-prinsip lain dalam paradigma baru pendidikan Islam yang ingin dikembangkan adalah: tidak ada dikotomi antara ilmu dan agama; ilmu tidak bebas nilai tetapi bebas di nilai; mengajarkan agama dengan bahasa ilmu pengetahuan dan tidak hanya mengajarkan sisi tradisional, melainkan sisi rasional. Masalah pendidikan memang tidak akan pernah selesai dibicarakan oleh siapapun. Hal ini setidak-tidaknya didasarkan pada beberapa alasan: pertama, merupakan fitrah orang bahwa mereka menginginkan pendidikan yang lebih baik, sekalipun mereka kadang-kadang belum tahu sebenarnya mana pendidikan yang lebih baik itu. Karena sudah fitrahnya, sehingga sudah menjadi takdirnya pendidikan itu tidak pernah selesai. Gagasan tentang no limit to study atau life long education merupakan implikasi praktis dari fitrah tersebut. Kedua, teori pendidikan akan selalu ketinggalan zaman, karena ia dibuat berdasarkan kebutuhan masyarakat yang selalu berubah pada setiap tempat dan waktu. Karena adanya perubahan itu maka masyarakat tidak pernah puas dengan teori pendidikan yang ada. Ketiga, perubahan pandangan hidup juga ikut berpengaruh terhadap ketidakpuasan seseorang akan pendidikan. Pendidikan dalam pengertian yang lebih luas dapat diartikan sebagai suatu proses pembelajaran kepada peserta didik (manusia) dalam upaya mencerdaskan dan mendewasakan peserta didik tersebut. Dalam hubungannya ini dapat dipastikan bahwa pendidikan itu tidak hanya menumbuhkan, melainkan mengembangkan ke arah tujuan akhir. Juga tidak hanya suatu proses yang sedang berlangsung, melainkan suatu proses yang berlangsung ke arah sasarannya. Sedangkan “Pendidikan Islam adalah ilmu pendidikan yang berdasarkan Islam. Islam adalah nama agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad Saw. Islam berisi seperangkat ajaran tentang kehidupan manusia, ajaran itu dirumuskan berdasarkan dan bersumber pada al-Qur’an dan hadits.” Ilmu pendidikan Islam dapat diartikan sebagai studi tentang proses kependidikan yang didasarkan pada nilai-nilai filosofis ajaran berdasarkan Al-Qur`an dan Sunnah Nabi Muhammad SAW. Dengan redaksi yang sangat singkat, ilmu pendidikan Islam adalah ilmu pendidikan yang berdasarkan Islam. Kata “Islam” yang berada di belakang “pendidikan” selain menjadi sumber motivasi, inspirasi, sublimasi dan integrasi bagi pengembangan bagi ilmu pendidikan, juga sekaligus menjadi karakter dari ilmu pendidikan Islam itu sendiri. Ilmu pendidikan Islam yang berkarakter Islam itu adalah ilmu pendidikan yang sejalan dengan nilai-nilai luhur yang terdapat di dalam Al-Qur`an dan Sunnah. Pendidikan Islam adalah sebuah sarana atau pun furshoh untuk menyiapkan masyarakat muslim yang benar-benar mengerti tentang Islam. Di sini para pendidik muslim mempunyai satu kewajiban dan tanggung jawab untuk menyampaikan ilmu yang dimilikinya kepada anak didiknya, baik melalui pendidikan formal maupun non formal. Pendidikan Islam berbeda dengan pendidikan yang lain. Pendidikan Islam lebih mengedepankan nilai-nilai keislaman dan tertuju pada terbentuknya manusia yang ber-akhlakul karimah serta taat dan tunduk kepada Allah semata. Sedangkan pendidikan selain Islam, tidak terlalu memprioritaskan pada unsur-unsur dan nilai-nilai keislaman, yang menjadi prioritas hanyalah pemenuhan kebutuhan inderawi semata. Pendidikan Islam ke depan harus lebih memprioritaskan kepada ilmu terapan yang sifatnya aplikatif, bukan saja dalam ilmu-ilmu agama akan tetapi juga dalam bidang teknologi. Bila dianalisis lebih jeli selama ini, khususnya sistem pendidikan Islam seakan-akan terkotak-kotak antara urusan duniawi dengan urusan ukhrowi, ada pemisahan antara keduanya. Sehingga dari paradigma yang salah itu, menyebabkan umat Islam belum mau ikut andil atau berpartisipasi banyak dalam agenda-agenda yang tidak ada hubungannya dengan agama, begitu juga sebaliknya. Agama mengasumsikan atau melihat suatu persoalan dari segi normatif (bagaimana seharusnya), sedangkan sains meneropongnya dari segi objektifnya (bagaimana adanya). Sebagai permisalan tentang sains, sering kali umat Islam Phobia dan merasa sains bukan urusan agama begitu juga sebaliknya. Dalam hal ini ada pemisahan antara urusan agama yang berorientasi akhirat dengan sains yang dianggap hanya berorientasi dunia saja. Di sini sangat jelas pemisahan dikotomi ilmu tersebut. Islam bukanlah agama sekuler yang memisahkan urusan agama dan dunia. Dalam Islam, agama mendasari aktivitas dunia, dan aktivitas dunia dapat menopang pelaksanaan ajaran agama. Islam bukan hanya sekedar mengatur hubungan manusia dengan Tuhan sebagaimana yang terdapat pada agama lain, melainkan juga mengatur hubungan manusia dengan manusia dan manusia dengan dunia. Islam adalah agama yang ajaran-ajarannya diwahyukan Allah kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai rasul. Islam pada hakikatnya, membawa ajaran-ajaran yang bukan hanya mengatur satu segi, tetapi mengenai berbagai segi kehidupan manusia. Sumber dari ajaran-ajaran yang mengambil berbagai aspek itu ialah Al-Qur`an dan al-Sunnah. Apabila ingin merekonstruksi pendidikan Islam di era modern ini, persoalan pertama yang harus di tuntaskan adalah persoalan “dikotomi”. Artinya harus berusaha mengintegrasikan kedua ilmu tersebut baik secara filosofis, kurikulum, metodologi, pengelolaan, bahkan sampai pada departementalnya. Perubahan orientasi pendidikan Islam harus dilakukan yaitu “bukan hanya bagaimana membuat manusia sibuk mengurusi dan memuliakan Tuhan dengan melupakan eksistensinya, tetapi bagaimana memuliakan Tuhan dengan sibuk memuliakan manusia dengan eksistensinya di dunia ini. Artinya, bagaimana pendidikan Islam harus mampu mengembangkan potensi manusia seoptimal mungkin sehingga menghasilkan manusia yang memahami eksistensinya dan dapat mengelola dan memanfaatkan dunia sesuai dengan kemampuannya. Dengan dasar ini, maka materi pendidikan Islam harus di desain untuk dapat mengakomodasi persoalan-persoalan yang menyangkut dengan kebutuhan manusia, yaitu mengembangkan pengetahuan dan keterampilan, teknologi, seni serta budaya, sehingga mampu melahirkan manusia yang berkualitas, handal dalam penguasaan ilmu pengetahuan, keterampilan, unggul dalam moral yang di dasarkan pada nilai-nilai ilahiah sebagai produk pendidikan Islam. Dengan kata lain pendidikan dalam hal ini pendidikan Islam, akan menghasilkan ilmuan yang tidak hanya unggul dalam ilmu sains akan tetapi juga ilmuan yang tahu posisinya sebagai khalifah di muka bumi, yang bertakwa kepada Allah SWT, serta menjalankan apa yang diperintah dan menjauhkan apa yang dilarang oleh-Nya. Dalam kehidupan sosial, institusi pendidikan baik umum maupun Islam, mendapat tugas suci untuk mengemban misi mulia agar membenahi kualitas hidup manusia jadi lebih baik. Suatu misi (risalah) kemanusiaan yang sangat bermanfaat dalam rangka membentuk sikap mental lulusan yang berperadaban dan menjunjung tinggi nilai insani. Pendidikan Islam harus menjadi kekuatan (power) yang ampuh untuk menghadapi wacana kehidupan yang lebih krusial. Refleksi pemikiran dan rumusan persoalan pendidikan Islam harus bernafaskan kekinian (up to date). Jika dipandang secara historis, memang adanya suatu kejadian yang telah lalu, dapat dijadikan sebuah pelajaran untuk menjadi lebih baik lagi, tapi jangan sampai melupakan perhatian yang perlu diberikan di masa kini dan masa mendatang. Pendidikan Islam harus menjadi terobosan baru untuk membentuk pola hidup umat yang lebih maju dan terbebas dari kebodohan dan kemiskinan. Sebab secara filosofi yang sudah tidak asing lagi untuk diketahui bahwa antara kebodohan dan kemiskinan itu merupakan dua sifat manusia yang mengkristal dan menjadi musuh bebuyutan pendidikan. F. KELEBIHAN DAN KEKURANGAN MASING-MASING a. Tradisional i. Akhlaqi ii. Ikhlas iii. Subtansial iv. Mencari ilmu secara murni b. Modern i. Formal ii. Gelar/Ijazah iii. Kadang-kadang dis-orientasi iv. · NB : Catatan penting : ORIENTED TRADISIONAL EDUCATION · The prophet tradition/sunnah · Ponpes adalah gejala desa, maka bukan skilled or professional teacher · Trdisional maka kyai sebagai uswah, MD : guru dan dosen · Tidak ada dikotomi antara ilmu agama/tradisonal dan modern/umum : dikotomi ini adalah salah satu teori konspirasi barat dalam menjalankan misi penghancuran umat Islam. · sederhana → dikembangkan → besar → community based education · belajar ke kyai sebagai kekuatan sentral → modern → belajar ke institusi /UN/PT sebagi sumber kekuatan · orientasi modern → tenaga kerja terampil pada sektor-sektor modern sebagaimana diangankan sekolah dan universitas · orientasi tradisional → santri dapat memahami, menghayati, dan mengamalkan ajaran Islam secara baik/menjadi alim dan shalih, bukan menjadi pegawai atau pejabat · Trd “murni belajar” tidak mengutamakan ijazah atau sertifikat · Trd “manajemen berbasis perjuangan” (jihad based management)/social based education/dimensi social pendidikan · Td solusi belajar kaum fakir miskin · kemenangan parpol islam adalah kemenangan pesantren · Td pesantren harus tetap ada sebagai batu loncatan ke modern · Dunia pendidikan –dalam perspektif kritis, tak ubahnya seperti penjajahan bagi manusia. Ketika manusia dikenalkan dengan lingkungan barunya melalui institusi pendidikan, saat itu pula ia potensial dijajah secara kognitif. · Persinggungan kita dengan dunia di ruang-ruang kelas tiap hari hanyalah persinggungan dengan teks-teks yang tak selalu aktual, seperangkat alat uji yang tak mencerdaskan, dan hegemoni wibawa guru yan terkesan dipaksakan. Bahkan, salah satu kesalahan terbesar pendidikan adalah, ditariknya kita dalam ‘dunia asing’ yang terpisah dari problematika dan dinamika masyarakat sesungguhnya · Teori orientasi : · Aliran pertama, berpendapat bahwa tujuan utama pendidikan adalah mempersiapkan peserta didik agar bisa meraih kebahagiaan yang optimal melalui pencapaian kesuksesan kehidupan bermasyarakat dan ekonomi, jauh lebih berhasil dari yang pernah dicapai oleh orang tua mereka. Dengan demikian, pendidikan adalah jenjang mobilitas sosial ekonomi suatu masyarakat tertentu. · Aliran kedua lebih menekankan peningkatan intelektual, kekayaan, dan keseimbangan jiwa peserta didik. · taqdim al-jauhar mina mazhar, , amaliyah dari pada qauliyah, rasional dari pada emosional, ushul dari pada dzuyul, taisir dari pada ta`sir, tajdid dari pada taqlid, toleransi dari pada fanatic, moderat/i`tidal dari pada inhilal, rahmah dari pada niqmah, dan i`tilaf dari pada ikhtila · Ciri modern : spesialisasi ilmu pengetahuan dan klasikal · PI orientasinya lebih pada Abdullah dari pada mujtaja` = hablum minallah dari pada hablum minannasi · , kita dikenalkan dengan salah satu rumusan tujuan pendidikan sebagai berikut: “Membentuk manusia susila yang cakap dan warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab atas kesejahteraan Negara dan tanah air.” · Orientasi sosial yang harus dipahami oleh anak didik dan umumnya dunia pendidikan kita, disamping pemahaman dan pemaknaan terhadap fenomena-fenomena sosial yang tengah menjadi gejala di masyarakat sehingga ia menjadi feomena yang integral dengan proses pendidikan; adalah juga idealisme tentang: (1) figur pimpinan panutan / teladan yang diharapkan masyarakat. Misalnya digambarkan figur yang demokrat, memiliki komitmen kemasyarakatan yang tinggi, religius; sehingga arah pendidikan dapat kita dorong ke pembinaan sikap mental anak didik yang demikian; (2) perubahan sosial yang menjamin arah kemakmuran terbesar pada lapis terbawah masyarakat, sehingga akan memunculkan berbagai rumusan strategi dan ‘angan-angan’ alternatif tentang perubahan sosial itu berasal dari proses pendidikan; (3) pemaknaan terhadap perlunya keseimbangan iman, ilmu, dan amal dalam konteks sosial yang relevan; sehingga dunia pendidikan memiliki kepedulian untuk mengimplentasikannya. · dualisme orientasi pesantren dan Pemerintah Hindia Belanda untuk mempersiapkan kalangan pribumi untuk mengisi jabatan-jabatan di kantor-kantor Pemerintah Hidia Belanda. G. KESIMPULAN Ada beberapa kesimpulan yang berkaitan dengan metodologi pemikiran pendidikan Islam dalam pemahaman masyarakat tradisional yaitu sebagai berikut : 1. Tenaga pendidik, mereka adalah orang-orang yang tidak meminta imbalan jasa, tidak ada spesifikasi khusus dalam keahlian mengajar, mendidik bukan pekerjaan utama, dan tidak diangkat oleh siapapun. Orientasi mereka adalah mengemban misi suci dan menyampaikan amanah. 2. Mata pelajaran yang diajarkan terutama ilmu-ilmu yang bersumber kepada al-Qur’an dan al-Sunnah, namun dalam perkembangan berikutnya ada bidang kajian lain, seperti: tafsir, fikih, kalam, bahasa Arab, sastra maupun yang lainnya. 3. Siswa atau peserta didik, mereka adalah orang-orang yang ingin mempelajari Islam, tidak dibatasi oleh usia, dari segala kalangan dan tidak ada perbedaaan. 4. Sistem pengajaran yang dilakukan memakai bentuk halaqah, dengan sistem sorogan dan bandongan ( istilah di pesantren ) 5. Metode pengajaran (penyampaian materi) yang paling dominan adalah ceramah dan imla’ 6. Pembelajaran terfakus pada guru., Guru atau pendidik menjadi tokoh sentral dalam pendidikan tradisonal. 7. Waktu pendidikan, tidak ada waktu khusus dalam proses pendidikan di masjid, hanya biasanya banyak dilakukan di sore hari atau malam hari, karena waktu tersebut tidak mengganggu kegiiatan sehari-hari dan mereka mempunyai waktu yang cukup luang. Kesimpulan dari metodologi pemikiran pendidikan Islam dalam pemahaman masyarakat modern yaitu : 1. Pendidikan Modern berusaha mengintegrasi-interkoneksi kedua ilmu tersebut baik pada tingkat metode, kurikulum, filosofinya baik pada departemennya. 2. Pendidikan harus mempunyai prinsip kesetaraan antara sektor pendidikan dengan sektor lain. 3. Pendidikan Islam harus berorientasi kepada pembangunan dan pembaruan, pengembangan kreativitas, intelektualitas, keterampilan, kecakapan penalaran yang dilandasi dengan keluhuran moral dan kepribadian, sehingga pendidikan mampu mempertahankan relevansinya di tengah-tengah laju pembangunan dan pembaruan paradigma saat ini, sehingga mampu melahirkan manusia yang belajar terus, mandiri, disiplin, terbuka, inovatif, mampu memecahkan masalah kehidupan, serta berdaya guna bagi kehidupan diri sendiri maupun masyarakat. 4. Diharapkan pendidikan yang dikelola lembaga-lembaga Islam sudah harus diupayakan untuk mengalihkan paradigma yang berorientasikan ke masa lalu (abad pertengahan) ke paradigma yang berorientasi ke masa depan, yaitu mengalihkan dari paradigma pendidikan yang hanya mengawetkan kemajuan, ke paradigma pendidikan yang merintis kemajuan. Demi tegaknya peradaban Islam yang lebih kokoh. Jangan hanya mengingat kejayaan Islam masa lalu, karena mengingat kejayaan Islam masa lalu, sama saja seperti obat bius dalam dunia medis yang menghilangkan rasa sakit untuk sesaat, akan tetapi tidak menyembuhkan sakit itu sendiri. H. REFERENSI : 1. Muhamad al-Thumi al-Syaibani, Umar, min usus al-tarbiyah al-islamiyah, al-Munsya-ah al-Ammah Tripoli libiya, cet : 2, thn : 1982. 2. Nasih Ulwan, Abdullah. Tarbiyatul Aulad. Cet. Ke 2, Darussalam Cairo. 3. Nawawi, al-Imam, Muqaddimah al-Majmu` Maktabah al-Balad al-Amin, Cairo,Cet: 1, Thn : 1999 4. Ibrahim, Abdul Mun`im, Al-Bayan Syarhut Tibyan, Maktabah Aulad Al-Syaikh, Cairo 5. Muhammad Fuad Abdul Baqi, al-Mu`jam al-Mufahras li alfadz al-Qur`an al-Karim, Darul Hadist, Cairo, Thn : 2001 6. Al-Qaradhawi, Yusuf. Tsaqafatul Daiyah, Maktabah Wahbah Cairo, cet : 10, thn : 1996 7. Prof. Dr. Mastuhu, M.Ed, Memberdayakan SItem Pendidikan Islam, cet, II Ciputat: Logos Wacana Ilmu, 1999 8. Prof. Dr. Abuddin Nata, MA, Rekonstruksi Pendidikan Islam, Jakarta: Rajawali Press, 2009 9. Ahmad Tafsir, Ilmu Pendidikan dalam Persfektif Islam, Cet. I. Bandung; Remaja Rosdakarya, 1994 10. Lihat H.M. Arifin, Ilmu Pendidikan Islam Suatu Tinjauan Teoritis dan Praktis Berdasarkan Pendekatan Interdisipliner, Jakarta: Bumi Aksara, 1991, cet I 11. Abuddin Nata, Ilmu Pendidikan Islam dengan Pendekatan Multidisipliner, Jakarta: Rajawali Pers, 2009 12. Hujair AH. Sanaky, Paradigma Pendidikan Islam, Yogyakarta: Safira Insania Press, 2003 13. http://www.tabraniaceh.com/2011/02/paradigma-dan-rekonstruki-pendidikan.html, accesed on Friday, 10/2/2012 at 10.29 PM. 14. http://ibrohimnaw.wordpress.com/2009/04/01/pemikiran-pendidikan-dalam-percikan-sejarah/, accesed at , 07.55/30/1/12 16
Please download to view
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
...

13.PI Modern Dan Tradisional

by rifqi-fauzan-syafii

on

Report

Category:

Documents

Download: 0

Comment: 0

93

views

Comments

Description

Download 13.PI Modern Dan Tradisional

Transcript

DUALISME ORIENTASI PENDIDIKAN ISLAM DI INDONESIA : TRADISIONAL DAN MODERN Mata Kuliah : Rekontruksi Pendidikan Islam Dosen Pengampu : Mahsun Mahfudz, S.Ag., M.Ag. MSI UII M A K A L A H Disusun oleh : 1. Ahmad Kasban Syarqowi, Lc NIM : 10913197 2. Umar Fadlullah Khasanudin, Lc NIM : 10913222 PROGRAM PASCA SARJANA ( S-2 ) MAGISTER STUDI ISLAM UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA YOGYAKARTA Jl. Demangan Baru No. 24, Telp. 0274-523637 Yogyakarta 55281 Email : msi@uii.ac.id KATA PENGANTAR Segala puji bagi Allah swt. Yang memadukan hati kita dalam kecintaan kepada- Nya, mempertemukan kita dalam ketaatan kepada-Nya, menyatukan kita dalam menjalankan perintah di jalan-Nya, dan menghimpun kita untuk bersama membela agama-Nya. Semoga kita menjadi bagian dari kelompok yang menjadi harapan umat ini. Shalawat dan salam semoga tercurah kepada junjungan kita, Nabi Muhammad saw.yang memberikan teladan kepada kita cara membangkitkan umat yang telah mati, mempersatukan bangsa yang bercerai berai, membimbing umat yang kebingungan di tengah sahara kehidupan, membangunkan generasi yang tertidur lelap, dan menuntun kemanusiaan yang merana menuju kejayaan, kemuliaan dan kebahagiaan.Semoga kita termasuk golongan yang berjuang untuk kejayaan umat. Alhamdulillah dengan ijin dan karunia-Nya kami bisa menyelesaikan makalah yang berjudul : “ Dualisme Orientasi Pendidikan Islamdi Indonesia : Tradisional dan Modern”. Makalah ini merupakan tugas mata kuliah Rekontruksi Pendidikan Islam. Terimakasih kami ucapkan kepada Bapak Mahsun Mahfudz, S.Ag., M.Ag. selaku Dosen pengampu mata kuliah Rekontruksi Pendidikan Islam Program Pasca Sarjana ( S2 ) Magister Studi Islam Universitas Islam Indonesia yang telah mengantarkan kami untuk menikmati kajian keilmuan yang lebih luas dan integral. Makalah ini masih sangat sederhana dan banyak kekurangan serta kesalahan. Karena itu kami mohon masukan dari pembaca demi perbaikan selanjutnya. Besar harapan kami makalah ini bisa bermanfaat untuk mewujudkan keberhasilan pendidikan secara umum, untuk menyongsong kejayaan dan kemuliaan umat. Penyusun. Dualisme Orientasi Pendidikan Islam di Indonesia Tradisional dan Modern A. MUKADIMAH Konsep Islam dalam pendidikan : Melihat pandangan Islam yang meletakkan ilmu dan ahlinya dalam kedudukan yang tinggi dan mulia, maka salah satu aplikasinya adalah mendirikan lembaga pendidikan yang mampu mencetak ulama yang memiliki kualitas iman dan ilmu yang memenuhi tuntutan zaman, diantara lembaga pendidikan tersebut adalah pesantren yang sudah berabad-abad teruji sistemnya dan dapat melahirkan banyak tokoh pembangkit umat. Dan berdakwah melalui pesantren ini sangat efektif dalam mencetak keunggulan Sumber Daya Manusia ( SDM.).  Sejarah masuk islam ke Indonesia : Telah kita ketahui bersama bahwa tradisi pesantren adalah warisan dakwah Wali Songo ( Wali Sembilan ) yang tetap eksis yang masih membutuhkan penyesuaian sesuai dengan zamannya. Rentetan periodik dakwah ini tidak perlu kita berpaling dari hasil karya ulama tradisional tetapi yang perlu kita lakukan adalah melanjutkan estafet dakwah dengan menambah kualitas pesantren itu sendiri. Karena yang jelas mereka sudah melakukan banyak ijtihad untuk menjalankan proses dakwah yang merupakan tuntutan agama yang harus dijalankan oleh masing-masing individu kaum muslimin. Metode mereka dalam berdakwah banyak mengambil dari budaya kaum hindu yang merupakan kepercayaan nenek moyang kita zaman dahulu. Maka tidak heran kalau melihat budaya India yang ada kemiripan dalam penyampaian serta ilmu pengetahuan karena pembawa dakwah ini berasal dari Gujarat. Dan pesantren merupakan benteng Islam Indonesia bahkan benteng bangsa Indonesia sendiri..   Perjalanan pesantren dari awal hingga sekarang : Dengan banyaknya perkembangan pola pesantren yang ada sekarang menunjukkan adanya dinamika metode yang baik, oleh karenanya kita patut mensyukuri proses ini yang kita warisi dari para ulama tradisional dan mereka sudah memetik hasil jerih payah mereka yaitu berupa ijtihad mencari format yang tanggap, cepat dan dan tepat , oleh sebabnya Allah SWT memberikan anugrah dua kali lipat pahala jika mereka benar dan satu pahala jika mereka salah. Sejarah perkembangan pemikiran yang merupakan cikal bakal munculnya peradaban mengalami pasang surut mengikuti dinamika perkembangan sejarah umat Islam. Pendidikan yang diartikan sebagai suatu yang mampu merubah kondisi yang lebih baik mengalami perkembangan dan perubahan baik dari segi tujuan, metode, system serta alat untuk mengukur keberhasilan dari proses pendidikan tersebut. Untuk mengetahui perkembangan pendidikan haruslah diruntut menurut “historis” pemikiran yang dikembangkan oleh para pemikir, penggagas, penggerak dan pelaku pendidikan dari masa ke masa. Karena keterbatasan penulis mengenai hal ini, terutama mengenai literature maka pembahasan dalam makalah ini lebih menekankan pada perbandingan sisi-sisi pemikiran pendidikan Islam tradisional dan Modern. Pendidikan dalam Islam merupakan sebuah rangkaian proses pemberdayaan manusia menuju kedewasaan, baik secara akal, mental maupun moral, untuk menjalankan fungsi kemanusiaan yang diemban sebagai seorang hamba di hadapan Khaliq-nya dan juga sebagai Khalifatu fil ardh (pemelihara) pada alam semesta ini. Dengan demikian, fungsi utama pendidikan adalah mempersiapkan generasi penerus (peserta didik) dengan kemampuan dan keahliannya (skill) yang diperlukan agar memiliki kemampuan dan kesiapan untuk terjun ke tengah lingkungan masyarakat. Dalam lintasan sejarah peradaban Islam, peran pendidikan ini benar-benar bisa diaktualisasikan dan diaplikasikan tepatnya pada zaman kejayaan Islam, yang mana itu semua adalah sebuah proses dari sekian lama kaum muslimin berkecimpung dalam naungan ilmu-ilmu ke-Islaman yang bersumber dari Quran dan Sunnah. Hal ini dapat kita saksikan, di mana pendidikan benar-benar mampu membentuk peradaban sehingga peradaban Islam menjadi peradaban terdepan sekaligus peradaban yang mewarnai sepanjang jazirah Arab, Afrika, Asia Barat hingga Eropa timur. Untuk itu, adanya sebuah paradigma pendidikan yang memberdayakan peserta didik merupakan sebuah keniscayaan. Kemajuan peradaban dan kebudayaan Islam pada masa ke-emasan sepanjang abad pertengahan, di mana kebudayaan dan peradaban Islam berhasil memberikan Iluminatif (pencerahan) jazirah Arab, Afrika, Asia Barat dan Eropa Timur, hal ini merupakan bukti sejarah yang tidak terbantahkan bahwa peradaban Islam tidak dapat lepas dari peran serta adanya sistem pendidikan yang berbasis Kurikulum Samawi. Saat ini dirasakan ada keprihatinan yang sangat mendalam tentang dikotomi ilmu agama dengan ilmu umum. Kita mengenal dan meyakini adanya sistem pendidikan agama dalam hal ini pendidikan Islam dan sistem pendidikan umum. Kedua sistem tersebut lebih dikenal dengan pendidikan tradisional untuk yang pertama dan pendidikan modern untuk yang kedua. Seiring dengan itu berbagai istilah yang kurang sedap pun hadir ke permukaan, misalnya, adanya fakultas agama dan fakultas umum, sekolah agama dan sekolah umum. Bahkan dikotomi itu menghasilkan kesan bahwa pendidikan agama berjalan tanpa dukungan IPTEK, dan sebaliknya pendidikan umum hadir tanpa sentuhan agama. Usaha untuk mencari paradigma baru pendidikan Islam tidak akan pernah berhenti sesuai dengan zaman yang terus berubah dan berkembang. Meskipun demikian tidak berarti bahwa pemikiran untuk mencari paradigma baru pendidikan itu bersifat reaktif dan defensive, yaitu menjawab dan membela kebenaran setelah adanya tantangan. Upaya mencari paradigma baru, selain harus mampu membuat konsep yang mengandung nilai-nilai dasar dan strategis yang a-produktif dan antisipatif, mendahului perkembangan masalah yang akan hadir di masa mendatang, juga harus mampu mempertahankan nilai-nilai dasar yang benar-benar diyakini untuk terus dipelihara dan dikembangkan. Makalah ini berjudul Rekonstruksi Pendidikan Islam di Indonesia “Paradigma baru dan Rekonstruksi Pendidikan Islam di Era Modern”. B. MODEL PEMIKIRAN DALAM PENDIDIKAN Untuk mengklasifikasikan pemikiran tradisional dengan yang tidak cukup sulit, sebab dalam pendidikan ada istilah “reconstruktion end canges”, Artinya yang tradisi akan selalu diakses sebagai tipe awal, kemudian dtambahi dengan modifikasi-modifikasi baru. Sehingga dalam dunia pesantren ada istilah ” menjaga/mempertahankan tradisi lama yang baik dan mengambil yang baru, yang lebih baik”: المحافطة علىالقديم الصالح والاخذ بالجديد الاصلح Ideologi pendidikan dalam tinjauan Giroux dan Aronowitz ( Oky Syaeful R. Harahap, 2007 ) menyebutkan ada tiga aliran besar, pertama aliran konservatif, kedua aliran liberal dan ketiga aliran kritis. Aliran konservatif berpendapat bahwa pendidikan tidak ada hubungannya dengan tatanan dan perubahan social. Pendidikan adalah an sih pendidikan. Adapun fenomena kebodohon, kemiskinan, tertindas adalah kesalahan mereka sendiri. Aliran liberal (kebebasan individu, pengembangan kemampuan, perlindungan hak) hampir sama dengan aliran konservatif dalam tinjauan social politik bahwa masalah kemasyarakatan dengan masalah sekolah dua hal yang berbeda. Berbeda dengan dua aliran sebelumnya aliran kritis memandang bahwa tujuan pendidikan tidak bisa tidak adalah transformasi social. Saat ini dunia pendidikan terkontaminasi oleh idiologi dominan negara, dunia pendidikan dianggap melanggengkan diskriminatif dan berpihak pada status quo. Ada juga yang berpendapat bahwa gerak laju pemikiran Islam ditandai dengan istilah aliran tradisional, fundamentalis, modern dan neomodern. Perkembangan neomodernis yang diusung oleh Fazlur Rohman lebih menekankan kepada semangat ijtihad yang terus menerus dalam konteks berusaha menemukan pesan-pesan AL-Qur’an. Ciri-ciri neo-modernism Rahman sebagai pencetus awal dari aliran ini adalah : 1). Penafisiran Al-Quran secara sistematik dan komfrehensif, 2). Penggunaan metode hermeneutika yang digunakan untuk memahmi teks-teks kuno seperti kitab suci, sejarah, hukum, falsafah, 3). Pembedaan secara jelas antara Islam Normatif dan Islam Historis, 4). Penggabungan paradigma tradisionalis dan modernisme (Taufiq Adnan Kamal : 1990, 112). Sedangkan kaum tradisionalis lebih memfokuskan diri dalam pengembangan keilmuan Islam dengan memakai metode “kesejarahan masa lalu” yang bertumpu pada semangat penyebaran Islam. C. Pendidikan Islam tradisional dan modern Tidak ada dikotomi antara ilmu agama dan umum : dikotomi ini adalah salah satu teori konspirasi barat dalam menjalankan misi penghancuran umat Islam. Jika kita melihat konteks keindonesiaan maka yang terlihat pelaku peran ini adalah Portugal dan Belanda, tetapi disayangkan kita lambat menyadarinya untuk menghadang mereka, tetapi Islam tidak mengenal kata menyerah di hadapan musuh maka yang harus kita lakukan adalah menjalankan roda ulama tradisional dalam mendakwahkan agama ini secara koperhensif yaitu yang kita sebut Islam dinun syamil, kamil dan mutakamil yang mencakup semua lini kehidupan. Keunggulan pesantren tradisional adalah penguasaan terhadap kitab-kitab turast islami yang merupakan hasil ijtihad ulama tradisional terdahulu, kitab-kitab ini berupa matan-matan yang ringkas yang menyimpan rahasia bahwa khazanah ilmu keislaman akan tetap terjaga oleh para ulama islam menghafal matan-matan tersebut, hal terbukti saat perpustakaan Islam terbesar di Bagdad di bakar ilmu khazanah Islam tetap eksis. Keunggulannya juga bahwa pesantren tradisional adalah lembaga pendidikan tradisional yang biayanya terjangkau oleh semua kalangan terutama kalangan ekonomi menengah ke bawah, sehingga banyak mengasih peluang pada mereka sebagai pencari ilmu agama. Keunggulan pesantren modern adalah aspek manajemen pengelolaan pesantren, mulai dari pendidikan, keuangan dan pengembangan bangunan. Kelemahan dalam bidang pemikiran : memang yang paling ideal dalam membentuk insan muslim yang sempurna adalah adanya keseimbangan antara pengembangan aqliyah, ruhiyah dan jasadiyah. Yang paling menonjol dalam budaya pesantren adalah aspek menyampaian dogma agama tanpa melalui banyak proses pemikiran yang obyektif, sehingga seakan-akan pintu ijtihad sudah tertutup, maka tidaklah heran kalau barat akhir-akhir ini berkoar-koar bahwa termasuk sumber teroris adalah pesantren-pesantren yang ada di Indonesia. Dan nilai-nilai ruhiyah sangat ditekankan tanpa penyeimbangan aspek aqliyah, jasadiyah yang menyebabkan generasi-generasi sufi baru, yang menjadi harapan penulis adalah ruhban al-lail dan fursan al-nahar. Yang juga menjadi kelemahan pesantren modern adalah kurang tabahhur dalam dalam ilmu-ilmu dasar yang berupa mutun yang biasa dihafal santri tradisional, sehingga dari sisi mental, organisasi unggul; tetapi ketika mengadapi referensi klasik yang lumayan susah bahasanya mereka merasa berat dan inginya bahasa-bahasa kontemporer yang mudah dipahami, padahal di kitab klasik kita dapat memahami begitu tinggi nilai satra ulama kita dengan bahasa yang ringkas mempunyai arti yang begitu luas. D. PEMIKIRAN PENDIDIKAN ISLAM TRADISIONAL 1. Ciri Pendidikan Tradisional. Pada awalnya pendidikan Islam tampak sangat tradisional yang berbentuk halaqoh-halaqoh. Apalagi bila meruntut ke belakang mulai dari zaman Nabi diawali dengan pelaksanaan pendidikan di rumah (informal), kuttab ( lembaga pendidikan yang didirikan dekat masjid, tempat untuk belajar membaca dan menulis Al-Quran ), kemudian pendidikan di masjid dengan membentuk halaqoh-halaqoh ( lingkaran kecil, saling berkumpul dan transfer ilmu ), sallon ( sanggar-sanggar seni ; kemudian berkembang menjadi tepat tukar menukar keilmuan, transfer pengetahuan), dari masjid berubah menjadi madrasah ( Syamsul Nizar : 2007, 109-124 ). Ciri pendidikan tradisional yang sangat menonjol adalah lebih betumpu perhatiannya terhadap ilmu-ilmu keagamaan semata dengan mengabaikan ilmu-ilmu modern sedangkan sistem pendidikan modern hanya menitik beratkan ilmu-ilmu modern dengan mengabaikan Ilmu-ilmu keagamaan. Proses ini mulai dilakukan di rumah-rumah, kuttab, sallon, masjid dan madrasah ilmu yang diajarkan seputar pengajaran ilmu keagamaan. Dalam konteks Islam “keindonesiaan” mengenal istilah pesantren. Tempat para santri menimba ilmu agama. Perkembangan lembaga-lembaga pendidikan pada masa awal ini tidaklah mengherankan karena para pendahulu ( penyebar agama Islam) ingin berusaha memadukan konteks “keindonesiaan dengan keislman”. Kemudian berkembang menjadi pesantren-pesantren yang ada di Indonesia. Namun seiring kemajuan zaman, modernisasi pendidikan Islam mulai tampak dengan munculnya bentuk-bentuk madrasah, sebagai pengembangan dari system pesantren. 2. Metodologi Pemikiran Pendidikan Islam Tradisional. Tradisional dipahami dengan sifat konservatif atau mempertahankan yang lama. Ia hanya melihat sejarah masa lalu sebagai inspirasi atau sesuatu yang harus dipertahankan. Akar teologis pemikiran tradisonalis adalah manusia itu harus menerima segala ketentuan dan rencana Tuhan yang telah dibentuk sebelumnya (Qodlo dan Taqdir). Meskipun manusia didorong untuk berusaha namun akhirnya Tuhan jualah yang menentukan hasilnya ( Atang Abd. Hakim & Jaih Mubarok : 2000, 195 ). Ilmu pengetahuan dalam presfektif Islam berasal dari Tuhan. Jika terdapat perbedaan antara penginderaan (empiris-realis) dengan wahyu, maka pemikir Islam akan lebih mempercayai dan mandahulukan otoritas kebenaran wahyu daripada hasil penginderaan, karena kebenaran wahyu dianggap sebagai kebenaran sejati dan mutlak. Di samping itu, Islam klasik memandang pengetahuan sebagai sesuatu yang utuh (Whole),terpadu (integrated), dan tersintesiskan (synsthesized) sehingga membentuk suatu harmoni. ( Hanun Asrohah : 2007). Pada masa Islam Klasik pendidikan dikelompokkan dalam dua kategori yaitu lembaga formal yang bercirikan eksklusif (sekolah dan universitas) dan lembaga sampingan (informal) (kuttab, masjid rumah ulama dan lain-lain) dengan cirinya bebas (Zuhairini, 1997). Kedua lembaga ini bersifat Teacher oriented yang memberikan peran yang sangat besar pada guru, termasuk dalam penentuan materi dan pemberian Ijazah. Wajar bila ada siswa memiliki ijazah lebih dari satu baik dalam satu bidang studi maupun berbagai bidang studi. Dengan ijazah ini mereka memiliki hak mengajar orang lain. Dari ijazah yang diperolehnya dapat dijadikan indikasi seberapa kualitas mutu ilmu seorang guru dan dengan siapa ia berguru apakah ia ulama terkenal atau tidak. Kurikulum di lembaga pendidikan Islam masa itu tidak menawarkan berbagai macam bidang studi atau mata pelajaran. Dalam suatu jangka waktu, pengajaran hanya mengajarkan satu mata pelajaran yang harus diselesaikan oleh siswa. Sesudah materi itu selesai, siswa dapat mempelajari materi lain atau materi yang lebih tinggi tingkatannya. Pelaksanaan proses belajar mengajar sepenuhnya tergantung pada guru yang memberikan materi pelajaran (Hanun Asrohah, 1999). Ada beberapa karekteristik pemikiran pendidikan Islam tradisional yang bisa diungkap dalam konteks sejarah yaitu : a. Orientasi Pendidikan Adalah Mengemban Misi Suci. Orientasi pendidikan adalah mengemban tugas suci, menyebarkan agama. Titik tolak ini berkembang dari para sahabat sampai pada penyebar agama Islam awal termasuk di Indonesia. Para Wali (wali sanga) menyebarkan Islam di Indonesia berawal dari panggilan suci, menyampaikan amanat sehingga tujuan akhir yang ingin dicapai adalah mardlotillah, ridlo Allah SWT. Manusia pada satu sisi sebagai hamba Tuhan yang berbanding sejajar dengan makhluk lain – dengan segala bentuk ritualnya masing-masing -, pada sisi lain sebagai puncak ciptaan Tuhan manusia mengusung misi suci berdasarkan visi yang telah digariskan Tuhan sebagai “khalifah” (QS Al-Baqoroh : 30) (Jalaluddin dan Usman Said 1994; 108). b. Melestarikan ajaran Islam. Islam bisa berkembang dan bertahan karena pemeluknya berupaya untuk melestarikan ajarannya. Salah satu untuk melanggengkan ajaran Islam adalah dengan proses pewarisan ajaran, budaya, adat istiadat masyarakat beragama. Proses ini bisa dijalani melalui pendidikan karena pendidikan itu sendiri merupakan sarana atau wadah dalam rangka proses pentransferan nilai-nilai relegius. Melestarikan ajaran adalah tugas setiap muslim. Tugas yang diemban didasarkan pada panggilan suci untuk mewariskan nilai-nilai relegius pada generasi selanjutnya. Proses pelestarian ajaran Islam ini tidak hanya dilihat dari segi keilmuan saja tetapi juga dari pembentukan etika dan akhlak. Penanaman akhlak adalah suatu hal yang sangat penting dalam pewarisan dan pelestarian ajaran Islam ini. Tidak heran para peserta didik masa tradisional ini sangat santun baik kepada orang tua, lingkungan apalagi kepada para gurunya. Adab, etika sopan santun dijadikan alat untuk menentukan keberhasilan peserta didik. c. Penguatan Doktrin Tauhid Seting masyarakat masa itu belum mengenal Islam sehingga penyampaian nilai-nilai agama sangat sederhana. Sosio-kultur masih diwarnai dengan adat-istiadat setempat yang masih (di Indonesia) beragama Hindu, Budha, animisme dan diamisme. Tidak jarang penyebar agama Islam memakai pendekatan “culture approach”. Pendekatan budaya sebagai konsekwensi dari keadaan kultur masyarakat dimana para penyebar Islam awal berdakwah merupakan keniscayaan. Hal ini dilakukan karena pada awal-awal-awal penyebaran agama Islam, masyarakat masih memeluk agama dan kepercayaan setampat. Penguatan doktrin agama dengan menanamkan aqidah-tauhid menjadi garapan pertama di awal-awal pendidikan. Doktrin baru dengan meng”Esakan” Tuhan inilah yang diajarkan Nabi selama belasan tahun di Mekkah. Demikian pula pola dan metode yang dilakukan di Indonesia. Usaha ini sekaligus bertujuan untuk memperkokoh dimensi-dimensi keimanan. d. Terfokus pada Pendidikan Keilmuan Islam. Salah satu metode berfikir masyarakat tradisional Islam pada waktu itu adalah bagaimana mengajarkan ilmu-ilmu Islam kepada generasinya. Sehingga di tempat-tempat halaqoh yang diajarkan adalah terfokus pada ilmu-ilmu keislaman. Pendidikan tradisional belum menambahkan ilmu-ilmu yang berdimensi keduniaan. Masih seputar Al-Qur’an, Tarikh, Fikih, ibadah dan ilmu Islam lainnya. Usaha ini dilakukan Karena pada dasarnya umat pada waktu itu hanya ingin mentransfer melestarikan ajaran Islam yang luhur. Pendidikan akhlak sebagai inti dari semua materi keilmuan Islam memainkan peranan yang sangat dominant. Sehingga para peserta didik memiliki ahklak yang bermanfaat terhadap lingkungan baik keluarga, tempat belajar maupun untuk pribadinya sendiri. e. Pendidikan Terpusat pada guru Dalam deskriptif aliraan tradisoanl guru menjadi pusat dalam proses belajar mengajar. Guru sebagai tokoh sentral dalam usaha pentransferan ilmu pengetahuan, sebagai sumber ilmu pengetahuan, serba tahu sehingga gambaran mengenai guru adalah sosok manusia ideal yang selalu berwatak dewasa dan semua tingkah lakunya harus digugu dan ditiru oleh para peserta didiknya. Istilah yang dipakai dalam pendidikan Islam tradisional ini adalah syeikh, ustadz, kyai. f. Sistem Pembelajaran. Sistem belajarnya memakai halaqoh, bekumpul, mengelompok setelah itu maju satu persatu. Sehingga bisa dikatakan bahwa sistem yang dijalankan dengan memakai dua pendekatan, kelompok dan individual. Dalam istilah pesantren ada sorogan dan bandongan. Sistem sorogan lebih berorientasi pada pendekatan individual, bimbingan pribadi sedangkan system bandongan adalah bimbingan kelompok. g. Metode Mengajar Metode yang sering digunakan dalam proses belajar mengajar adalah metode ceramah. Metode ini paling dominan digunakan dengan diselingi dengan metode imla’, mencatat. Dominannya metode ini disebabkan oleh beberapa hal, pertama perkembangan pendidikan belum semodern sekarang, kedua sarana prasarana masih sangat sederhana, ketiga saat itu metode ini sangat effektif dan efesien, keempat tidak memerlukan waktu untuk persiapan mengajar tergantung kelihaian guru. Metode ceramah adalah dengan cara penyampaian informasi berupa ilmu pengetahuan melalui penuturan secara lisan oleh pendidik kepada peserta didik. Banyak sekali di dalam Al-Qur’an yang mengemukakan hal ini, diantaranya dalam surat An-Nahl 64 : وَمَا أَنْزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ إِلَّا لِتُبَيِّنَ لَهُمُ الَّذِي اخْتَلَفُوا فِيهِ وَهُدًى وَرَحْمَةً لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ Artinya : Dan Kami tidak menurunkan kepadamu Al Kitab (Al Qur’an) ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa yang mereka perselisihkan itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. ( Moh. Rifa’i, 1991 : 246 ) E. PEMIKIRAN PENDIDIKAN ISLAM MODERN Paradigma baru pendidikan Islam yang dimaksud di sini adalah pemikiran yang terus menerus harus dikembangkan melalui pendidikan untuk merebut kembali pendidikan IPTEK, akan tetapi tidak melupakan pendidikan agama, sebagaimana zaman keemasan dulu. Pencarian paradigma baru dalam pendidikan Islam di mulai dari konsep manusia menurut Islam, pandangan Islam terhadap IPTEK, dan setelah itu baru dirumuskan konsep atau sistem pendidikan Islam secara utuh. Prinsip-prinsip lain dalam paradigma baru pendidikan Islam yang ingin dikembangkan adalah: tidak ada dikotomi antara ilmu dan agama; ilmu tidak bebas nilai tetapi bebas di nilai; mengajarkan agama dengan bahasa ilmu pengetahuan dan tidak hanya mengajarkan sisi tradisional, melainkan sisi rasional. Masalah pendidikan memang tidak akan pernah selesai dibicarakan oleh siapapun. Hal ini setidak-tidaknya didasarkan pada beberapa alasan: pertama, merupakan fitrah orang bahwa mereka menginginkan pendidikan yang lebih baik, sekalipun mereka kadang-kadang belum tahu sebenarnya mana pendidikan yang lebih baik itu. Karena sudah fitrahnya, sehingga sudah menjadi takdirnya pendidikan itu tidak pernah selesai. Gagasan tentang no limit to study atau life long education merupakan implikasi praktis dari fitrah tersebut. Kedua, teori pendidikan akan selalu ketinggalan zaman, karena ia dibuat berdasarkan kebutuhan masyarakat yang selalu berubah pada setiap tempat dan waktu. Karena adanya perubahan itu maka masyarakat tidak pernah puas dengan teori pendidikan yang ada. Ketiga, perubahan pandangan hidup juga ikut berpengaruh terhadap ketidakpuasan seseorang akan pendidikan. Pendidikan dalam pengertian yang lebih luas dapat diartikan sebagai suatu proses pembelajaran kepada peserta didik (manusia) dalam upaya mencerdaskan dan mendewasakan peserta didik tersebut. Dalam hubungannya ini dapat dipastikan bahwa pendidikan itu tidak hanya menumbuhkan, melainkan mengembangkan ke arah tujuan akhir. Juga tidak hanya suatu proses yang sedang berlangsung, melainkan suatu proses yang berlangsung ke arah sasarannya. Sedangkan “Pendidikan Islam adalah ilmu pendidikan yang berdasarkan Islam. Islam adalah nama agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad Saw. Islam berisi seperangkat ajaran tentang kehidupan manusia, ajaran itu dirumuskan berdasarkan dan bersumber pada al-Qur’an dan hadits.” Ilmu pendidikan Islam dapat diartikan sebagai studi tentang proses kependidikan yang didasarkan pada nilai-nilai filosofis ajaran berdasarkan Al-Qur`an dan Sunnah Nabi Muhammad SAW. Dengan redaksi yang sangat singkat, ilmu pendidikan Islam adalah ilmu pendidikan yang berdasarkan Islam. Kata “Islam” yang berada di belakang “pendidikan” selain menjadi sumber motivasi, inspirasi, sublimasi dan integrasi bagi pengembangan bagi ilmu pendidikan, juga sekaligus menjadi karakter dari ilmu pendidikan Islam itu sendiri. Ilmu pendidikan Islam yang berkarakter Islam itu adalah ilmu pendidikan yang sejalan dengan nilai-nilai luhur yang terdapat di dalam Al-Qur`an dan Sunnah. Pendidikan Islam adalah sebuah sarana atau pun furshoh untuk menyiapkan masyarakat muslim yang benar-benar mengerti tentang Islam. Di sini para pendidik muslim mempunyai satu kewajiban dan tanggung jawab untuk menyampaikan ilmu yang dimilikinya kepada anak didiknya, baik melalui pendidikan formal maupun non formal. Pendidikan Islam berbeda dengan pendidikan yang lain. Pendidikan Islam lebih mengedepankan nilai-nilai keislaman dan tertuju pada terbentuknya manusia yang ber-akhlakul karimah serta taat dan tunduk kepada Allah semata. Sedangkan pendidikan selain Islam, tidak terlalu memprioritaskan pada unsur-unsur dan nilai-nilai keislaman, yang menjadi prioritas hanyalah pemenuhan kebutuhan inderawi semata. Pendidikan Islam ke depan harus lebih memprioritaskan kepada ilmu terapan yang sifatnya aplikatif, bukan saja dalam ilmu-ilmu agama akan tetapi juga dalam bidang teknologi. Bila dianalisis lebih jeli selama ini, khususnya sistem pendidikan Islam seakan-akan terkotak-kotak antara urusan duniawi dengan urusan ukhrowi, ada pemisahan antara keduanya. Sehingga dari paradigma yang salah itu, menyebabkan umat Islam belum mau ikut andil atau berpartisipasi banyak dalam agenda-agenda yang tidak ada hubungannya dengan agama, begitu juga sebaliknya. Agama mengasumsikan atau melihat suatu persoalan dari segi normatif (bagaimana seharusnya), sedangkan sains meneropongnya dari segi objektifnya (bagaimana adanya). Sebagai permisalan tentang sains, sering kali umat Islam Phobia dan merasa sains bukan urusan agama begitu juga sebaliknya. Dalam hal ini ada pemisahan antara urusan agama yang berorientasi akhirat dengan sains yang dianggap hanya berorientasi dunia saja. Di sini sangat jelas pemisahan dikotomi ilmu tersebut. Islam bukanlah agama sekuler yang memisahkan urusan agama dan dunia. Dalam Islam, agama mendasari aktivitas dunia, dan aktivitas dunia dapat menopang pelaksanaan ajaran agama. Islam bukan hanya sekedar mengatur hubungan manusia dengan Tuhan sebagaimana yang terdapat pada agama lain, melainkan juga mengatur hubungan manusia dengan manusia dan manusia dengan dunia. Islam adalah agama yang ajaran-ajarannya diwahyukan Allah kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai rasul. Islam pada hakikatnya, membawa ajaran-ajaran yang bukan hanya mengatur satu segi, tetapi mengenai berbagai segi kehidupan manusia. Sumber dari ajaran-ajaran yang mengambil berbagai aspek itu ialah Al-Qur`an dan al-Sunnah. Apabila ingin merekonstruksi pendidikan Islam di era modern ini, persoalan pertama yang harus di tuntaskan adalah persoalan “dikotomi”. Artinya harus berusaha mengintegrasikan kedua ilmu tersebut baik secara filosofis, kurikulum, metodologi, pengelolaan, bahkan sampai pada departementalnya. Perubahan orientasi pendidikan Islam harus dilakukan yaitu “bukan hanya bagaimana membuat manusia sibuk mengurusi dan memuliakan Tuhan dengan melupakan eksistensinya, tetapi bagaimana memuliakan Tuhan dengan sibuk memuliakan manusia dengan eksistensinya di dunia ini. Artinya, bagaimana pendidikan Islam harus mampu mengembangkan potensi manusia seoptimal mungkin sehingga menghasilkan manusia yang memahami eksistensinya dan dapat mengelola dan memanfaatkan dunia sesuai dengan kemampuannya. Dengan dasar ini, maka materi pendidikan Islam harus di desain untuk dapat mengakomodasi persoalan-persoalan yang menyangkut dengan kebutuhan manusia, yaitu mengembangkan pengetahuan dan keterampilan, teknologi, seni serta budaya, sehingga mampu melahirkan manusia yang berkualitas, handal dalam penguasaan ilmu pengetahuan, keterampilan, unggul dalam moral yang di dasarkan pada nilai-nilai ilahiah sebagai produk pendidikan Islam. Dengan kata lain pendidikan dalam hal ini pendidikan Islam, akan menghasilkan ilmuan yang tidak hanya unggul dalam ilmu sains akan tetapi juga ilmuan yang tahu posisinya sebagai khalifah di muka bumi, yang bertakwa kepada Allah SWT, serta menjalankan apa yang diperintah dan menjauhkan apa yang dilarang oleh-Nya. Dalam kehidupan sosial, institusi pendidikan baik umum maupun Islam, mendapat tugas suci untuk mengemban misi mulia agar membenahi kualitas hidup manusia jadi lebih baik. Suatu misi (risalah) kemanusiaan yang sangat bermanfaat dalam rangka membentuk sikap mental lulusan yang berperadaban dan menjunjung tinggi nilai insani. Pendidikan Islam harus menjadi kekuatan (power) yang ampuh untuk menghadapi wacana kehidupan yang lebih krusial. Refleksi pemikiran dan rumusan persoalan pendidikan Islam harus bernafaskan kekinian (up to date). Jika dipandang secara historis, memang adanya suatu kejadian yang telah lalu, dapat dijadikan sebuah pelajaran untuk menjadi lebih baik lagi, tapi jangan sampai melupakan perhatian yang perlu diberikan di masa kini dan masa mendatang. Pendidikan Islam harus menjadi terobosan baru untuk membentuk pola hidup umat yang lebih maju dan terbebas dari kebodohan dan kemiskinan. Sebab secara filosofi yang sudah tidak asing lagi untuk diketahui bahwa antara kebodohan dan kemiskinan itu merupakan dua sifat manusia yang mengkristal dan menjadi musuh bebuyutan pendidikan. F. KELEBIHAN DAN KEKURANGAN MASING-MASING a. Tradisional i. Akhlaqi ii. Ikhlas iii. Subtansial iv. Mencari ilmu secara murni b. Modern i. Formal ii. Gelar/Ijazah iii. Kadang-kadang dis-orientasi iv. · NB : Catatan penting : ORIENTED TRADISIONAL EDUCATION · The prophet tradition/sunnah · Ponpes adalah gejala desa, maka bukan skilled or professional teacher · Trdisional maka kyai sebagai uswah, MD : guru dan dosen · Tidak ada dikotomi antara ilmu agama/tradisonal dan modern/umum : dikotomi ini adalah salah satu teori konspirasi barat dalam menjalankan misi penghancuran umat Islam. · sederhana → dikembangkan → besar → community based education · belajar ke kyai sebagai kekuatan sentral → modern → belajar ke institusi /UN/PT sebagi sumber kekuatan · orientasi modern → tenaga kerja terampil pada sektor-sektor modern sebagaimana diangankan sekolah dan universitas · orientasi tradisional → santri dapat memahami, menghayati, dan mengamalkan ajaran Islam secara baik/menjadi alim dan shalih, bukan menjadi pegawai atau pejabat · Trd “murni belajar” tidak mengutamakan ijazah atau sertifikat · Trd “manajemen berbasis perjuangan” (jihad based management)/social based education/dimensi social pendidikan · Td solusi belajar kaum fakir miskin · kemenangan parpol islam adalah kemenangan pesantren · Td pesantren harus tetap ada sebagai batu loncatan ke modern · Dunia pendidikan –dalam perspektif kritis, tak ubahnya seperti penjajahan bagi manusia. Ketika manusia dikenalkan dengan lingkungan barunya melalui institusi pendidikan, saat itu pula ia potensial dijajah secara kognitif. · Persinggungan kita dengan dunia di ruang-ruang kelas tiap hari hanyalah persinggungan dengan teks-teks yang tak selalu aktual, seperangkat alat uji yang tak mencerdaskan, dan hegemoni wibawa guru yan terkesan dipaksakan. Bahkan, salah satu kesalahan terbesar pendidikan adalah, ditariknya kita dalam ‘dunia asing’ yang terpisah dari problematika dan dinamika masyarakat sesungguhnya · Teori orientasi : · Aliran pertama, berpendapat bahwa tujuan utama pendidikan adalah mempersiapkan peserta didik agar bisa meraih kebahagiaan yang optimal melalui pencapaian kesuksesan kehidupan bermasyarakat dan ekonomi, jauh lebih berhasil dari yang pernah dicapai oleh orang tua mereka. Dengan demikian, pendidikan adalah jenjang mobilitas sosial ekonomi suatu masyarakat tertentu. · Aliran kedua lebih menekankan peningkatan intelektual, kekayaan, dan keseimbangan jiwa peserta didik. · taqdim al-jauhar mina mazhar, , amaliyah dari pada qauliyah, rasional dari pada emosional, ushul dari pada dzuyul, taisir dari pada ta`sir, tajdid dari pada taqlid, toleransi dari pada fanatic, moderat/i`tidal dari pada inhilal, rahmah dari pada niqmah, dan i`tilaf dari pada ikhtila · Ciri modern : spesialisasi ilmu pengetahuan dan klasikal · PI orientasinya lebih pada Abdullah dari pada mujtaja` = hablum minallah dari pada hablum minannasi · , kita dikenalkan dengan salah satu rumusan tujuan pendidikan sebagai berikut: “Membentuk manusia susila yang cakap dan warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab atas kesejahteraan Negara dan tanah air.” · Orientasi sosial yang harus dipahami oleh anak didik dan umumnya dunia pendidikan kita, disamping pemahaman dan pemaknaan terhadap fenomena-fenomena sosial yang tengah menjadi gejala di masyarakat sehingga ia menjadi feomena yang integral dengan proses pendidikan; adalah juga idealisme tentang: (1) figur pimpinan panutan / teladan yang diharapkan masyarakat. Misalnya digambarkan figur yang demokrat, memiliki komitmen kemasyarakatan yang tinggi, religius; sehingga arah pendidikan dapat kita dorong ke pembinaan sikap mental anak didik yang demikian; (2) perubahan sosial yang menjamin arah kemakmuran terbesar pada lapis terbawah masyarakat, sehingga akan memunculkan berbagai rumusan strategi dan ‘angan-angan’ alternatif tentang perubahan sosial itu berasal dari proses pendidikan; (3) pemaknaan terhadap perlunya keseimbangan iman, ilmu, dan amal dalam konteks sosial yang relevan; sehingga dunia pendidikan memiliki kepedulian untuk mengimplentasikannya. · dualisme orientasi pesantren dan Pemerintah Hindia Belanda untuk mempersiapkan kalangan pribumi untuk mengisi jabatan-jabatan di kantor-kantor Pemerintah Hidia Belanda. G. KESIMPULAN Ada beberapa kesimpulan yang berkaitan dengan metodologi pemikiran pendidikan Islam dalam pemahaman masyarakat tradisional yaitu sebagai berikut : 1. Tenaga pendidik, mereka adalah orang-orang yang tidak meminta imbalan jasa, tidak ada spesifikasi khusus dalam keahlian mengajar, mendidik bukan pekerjaan utama, dan tidak diangkat oleh siapapun. Orientasi mereka adalah mengemban misi suci dan menyampaikan amanah. 2. Mata pelajaran yang diajarkan terutama ilmu-ilmu yang bersumber kepada al-Qur’an dan al-Sunnah, namun dalam perkembangan berikutnya ada bidang kajian lain, seperti: tafsir, fikih, kalam, bahasa Arab, sastra maupun yang lainnya. 3. Siswa atau peserta didik, mereka adalah orang-orang yang ingin mempelajari Islam, tidak dibatasi oleh usia, dari segala kalangan dan tidak ada perbedaaan. 4. Sistem pengajaran yang dilakukan memakai bentuk halaqah, dengan sistem sorogan dan bandongan ( istilah di pesantren ) 5. Metode pengajaran (penyampaian materi) yang paling dominan adalah ceramah dan imla’ 6. Pembelajaran terfakus pada guru., Guru atau pendidik menjadi tokoh sentral dalam pendidikan tradisonal. 7. Waktu pendidikan, tidak ada waktu khusus dalam proses pendidikan di masjid, hanya biasanya banyak dilakukan di sore hari atau malam hari, karena waktu tersebut tidak mengganggu kegiiatan sehari-hari dan mereka mempunyai waktu yang cukup luang. Kesimpulan dari metodologi pemikiran pendidikan Islam dalam pemahaman masyarakat modern yaitu : 1. Pendidikan Modern berusaha mengintegrasi-interkoneksi kedua ilmu tersebut baik pada tingkat metode, kurikulum, filosofinya baik pada departemennya. 2. Pendidikan harus mempunyai prinsip kesetaraan antara sektor pendidikan dengan sektor lain. 3. Pendidikan Islam harus berorientasi kepada pembangunan dan pembaruan, pengembangan kreativitas, intelektualitas, keterampilan, kecakapan penalaran yang dilandasi dengan keluhuran moral dan kepribadian, sehingga pendidikan mampu mempertahankan relevansinya di tengah-tengah laju pembangunan dan pembaruan paradigma saat ini, sehingga mampu melahirkan manusia yang belajar terus, mandiri, disiplin, terbuka, inovatif, mampu memecahkan masalah kehidupan, serta berdaya guna bagi kehidupan diri sendiri maupun masyarakat. 4. Diharapkan pendidikan yang dikelola lembaga-lembaga Islam sudah harus diupayakan untuk mengalihkan paradigma yang berorientasikan ke masa lalu (abad pertengahan) ke paradigma yang berorientasi ke masa depan, yaitu mengalihkan dari paradigma pendidikan yang hanya mengawetkan kemajuan, ke paradigma pendidikan yang merintis kemajuan. Demi tegaknya peradaban Islam yang lebih kokoh. Jangan hanya mengingat kejayaan Islam masa lalu, karena mengingat kejayaan Islam masa lalu, sama saja seperti obat bius dalam dunia medis yang menghilangkan rasa sakit untuk sesaat, akan tetapi tidak menyembuhkan sakit itu sendiri. H. REFERENSI : 1. Muhamad al-Thumi al-Syaibani, Umar, min usus al-tarbiyah al-islamiyah, al-Munsya-ah al-Ammah Tripoli libiya, cet : 2, thn : 1982. 2. Nasih Ulwan, Abdullah. Tarbiyatul Aulad. Cet. Ke 2, Darussalam Cairo. 3. Nawawi, al-Imam, Muqaddimah al-Majmu` Maktabah al-Balad al-Amin, Cairo,Cet: 1, Thn : 1999 4. Ibrahim, Abdul Mun`im, Al-Bayan Syarhut Tibyan, Maktabah Aulad Al-Syaikh, Cairo 5. Muhammad Fuad Abdul Baqi, al-Mu`jam al-Mufahras li alfadz al-Qur`an al-Karim, Darul Hadist, Cairo, Thn : 2001 6. Al-Qaradhawi, Yusuf. Tsaqafatul Daiyah, Maktabah Wahbah Cairo, cet : 10, thn : 1996 7. Prof. Dr. Mastuhu, M.Ed, Memberdayakan SItem Pendidikan Islam, cet, II Ciputat: Logos Wacana Ilmu, 1999 8. Prof. Dr. Abuddin Nata, MA, Rekonstruksi Pendidikan Islam, Jakarta: Rajawali Press, 2009 9. Ahmad Tafsir, Ilmu Pendidikan dalam Persfektif Islam, Cet. I. Bandung; Remaja Rosdakarya, 1994 10. Lihat H.M. Arifin, Ilmu Pendidikan Islam Suatu Tinjauan Teoritis dan Praktis Berdasarkan Pendekatan Interdisipliner, Jakarta: Bumi Aksara, 1991, cet I 11. Abuddin Nata, Ilmu Pendidikan Islam dengan Pendekatan Multidisipliner, Jakarta: Rajawali Pers, 2009 12. Hujair AH. Sanaky, Paradigma Pendidikan Islam, Yogyakarta: Safira Insania Press, 2003 13. http://www.tabraniaceh.com/2011/02/paradigma-dan-rekonstruki-pendidikan.html, accesed on Friday, 10/2/2012 at 10.29 PM. 14. http://ibrohimnaw.wordpress.com/2009/04/01/pemikiran-pendidikan-dalam-percikan-sejarah/, accesed at , 07.55/30/1/12 16
Fly UP