The present document can't read!
Please download to view
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
...

Rpp Bahasa Jawa Kurikulum 2013

by mas-hen

on

Report

Category:

Documents

Download: 0

Comment: 0

53

views

Comments

Description

RPP BAHASA JAWA
Download Rpp Bahasa Jawa Kurikulum 2013

Transcript

  • RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : SMP Kelas/ Semester : VII/2 Mata Pelajaran : Bahasa Jawa Topik : Tatakramane Mlaku Jumlah Pertemuan : 2 x Pertemuan A. Kompetensi Inti 1. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya 2. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya 3. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata B. Kompetensi Dasar 2.1. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2.2. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3.1. Memahami fungsi teks lisan sesuai dengan unggah-ungguh Jawa 4.1 Menyusun teks lisan sesuai unggah ungguh Jawa untuk berbagai keperluan. sederhana C. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3. Menyimak tata krama orang berjalan melalui tayangan media pembelajaran 4. Menyebutkan tata krama orang berjalan dengan tepat 5. Mempraktekkan tata krama orang berjalan dengan baik dan benar 6. Menerapkan tata krama berjalan dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan norma-norma yang berlaku bagi masyarakat Jawa D. Tujuan Pembelajaran 1. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menunjukkan sikap menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3. Setelah menyimak tayangan media pembelajaran tentang “Tatakramane Mlaku” siswa dapat menyebutkan tata krama orang berjalan dengan tepat 4. Setelah menyimak tayangan media pembelajaran tentang “Tatakramane Mlaku” siswa dapat mempraktekkan tata krama orang berjalan dengan baik dan benar 5. Setelah menyimak tayangan media pembelajaran tentang “Tatakramane Mlaku” siswa dapat Menerapkan tata krama berjalan dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan norma-norma yang berlaku bagi masyarakat Jawa E. Materi Pembelajaran 1. Tayangan VCD pembelajaran Tatakramane mlaku Saka tayangan VCD bisa didudut menawa tatakramane mlaku kaya ing ngisor iki: • Mlaku aja disambi mangan, ngilo, pupuran, lan liya-liyane. • Mlaku bisa gawe tentreming wong liya lan bisa ngayomi. 1
  • • Mlaku ing dalan kang rame utawa dalan gedhe prayogane jejer loro-loro ora ngebaki dalan lan mlaku ing sisih kiwa, ora gojegan sakarepe dhewe, ngematake kahananing dalan kang diliwati, supaya ora kejeglong utawa kepleset. • Menawa mlaku nglancangi wong liya, gelema uluk-uluk kanthi matur: ‘mangga’, ‘nuwun sewu ngrumiyini, lan sapanunggalanipun • Mlaku ing ngarepe wong tuwa utawa wong kang lagi lenggahan utawa jumeneng becike matur: “Nuwun sewu. ndherek langkung” sinambi awak mendhak sethithik. • Mlaku bebarengan karo wong tuwa utawa wong kang diajeni, awake dhewe ngaturi tindak dhisik, banjur nututi ing mburine. Saliyane iku nyaosi dalan utawa mbukakake lawang, kanthi leren sedhela ing sacerake lagi melu mlebu. • Mlaku ing njeron ngomah, sandhal utawa sepatu aja diseret • Manawa nyabrang dalan gedhe yen ana zebra cross prayogane ya liwat zebra cross mau. 2. Teks Tatakramane Mlaku Teks Pacelathon : Tatakramane Wong Mlaku Pacelathon ing ngisor iki paragakna kanthi lagak lan lagu kang trep! Usman : Pak, menapa kepareng kula badhe nyuwun priksa? Pak Soleh : Pareng wae. Apa pitakonmu? Usman : Tatakramanipun mlampah nglancangi tiyang sepuh menika kados pundi basanipun ingkang leres? Pak Sholeh : Menawa kowe mlaku nglancangi wong tuwa, kudu uluk-uluk, tembunge mangkene: “Nuwun sewu Pak/Bu, kula ngrumiyini!” utawa “Mangga Pak/Bu, kula ngrumiyini!” Usman : Sanesipun malih Pak, menawi mlampah ing sangajengipun tiyang sepuh ingkang saweg jumeneng utawi lenggah, menika kados pundi? Pak Sholeh : Kowe/awakmu mendhak sethithik karo matur, “Nuwun sewu Pak/ Bu, ndherek langkung!”. Iku mau tatakramane wong Jawa wiwit biyen nganti saiki!. Aja nganti liwat sangarepe wong tuwa mung nglonyor ngono wae, ora ngerti unggah- ungguh. Yen lumaku, srandhale utwa sepatune aja diseret ngeres-eresi kuping. Kepriye saupamane kowe mlaku bebarengan karo kanca-kancamu? Usman : Ingkang sae mlampah sesarengan, jejer-jejer. Pak Sholeh : Kuwi rak mlaku aneng latar. Lha menawa mlaku ana ing dalan kang rame ora mangkono. Prayogane mlaku loro-loro ora ngebaki dalan. Ora kena gojegan sakarepe dhewe, ngematake kahananing dalan kang diliwati, supaya aja nganti kejeglong utawa kepleset. Usman : Kala wingi kula numpak bis. Sacelak kula wonten tiyang sepuh ingkang jumeneng. Kula lajeng ngadeg, papan kula caosaken dhateng tiyang sepuh wau. Pak Usman : Bener, bener tumindakmu mau. Prayogane marang sapa wae kang katon ringkih , kowe kudu nduweni pangerten, bisa nelakake patrape wong enom marang wong tuwa. Aja malah ethok-ethok ora ngerti. Yen matur ya nganggo basa kang bener, upamane”Mangga mbah, lenggah mriki!” Usman : Inggih Pak, ngendikanipun Bapak badhe kula estokaken. (Sri Hartuti, Tahun? : 6 -7) F. Alokasi Waktu 2 x 40 Menit G. Metode Pembelajaran Metode Inkuiri, diskusi, tanya jawab, penugasan, dan presentasi. H. Kegiatan Pembelajaran 1. Kegiatan Pendahuluan a. Siswa menrespon salam dan pertanyaan dari guru berhubungan dengan kondisi dan pembelajaran sebelumnya b. Siswa menerima informasi tentang keterkaitan pembelajaran sebelumnya dengan pembelajaran yang akan dilaksanakan. 2
  • c. Siswa menerima informasi kompetensi, meteri, tujuan, manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan d. Siswa diberi pemahaman tentang pentingnya menggunakan adab sopan santun dijalan yang dikaitkan dengan fenomena yang terjadi di sekitar siswa. e. Guru menggugah kesadaran siswa agar selalu menjunjung tinggi dan menerapkan unggah-ungguh dalam kehidupan sehari-hari 2. Kegiatan Inti Eksplorasi a. Kelas dibagi dalam bebarapa kelompok b. Masing-masing kelompok siswa menyimak teks pacelathon “Tatakramane Mlaku”/ menyaksikan tayangan CD pembelajaran “Tatakramane Mlaku” Elaborasi c. Kelompok siswa mendiskusikan etika dan tatakrama berjalan berdasarkan teks pacelathon “Tatakramane Mlaku” / tayangan CD pembelajaran yang disaksikannya d. Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif, dan santun siswa secara berkelompok menjawab pertanyaan tentang isi teks pacelathon “tatakramane Mlaku”/ tayangan CD pembelajaran “Tatakramane Mlaku” e. Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif dan santun Kelompok siswa mempraktekkan tatakrama orang berjalan di depan kelas f. Kelompok lain merespon atau menanggapi dengan responsif dan santun. g. Siswa diberi motivasi untuk selalu menerapkan tatakrama berjalan dalam kehidupan sehari-hari h. Siswa bersama guru membahas hasil latihan. Konfirmasi i. Bersama guru, siswa mengidentifikasi hambatan-hambatan yang dialami saat memahami isi teks pacelathon “Tatakramane Mlaku” atau tayangan CD pembelajaran “Tatakramane Mlaku”: j. Siswa mendengarkan umpan balik dan penguatan dari guru atas pernyataan mereka tentang hambatan dalam memahami isi teks “Tatakramane Mlaku” k. Siswa terbaik mendapatkan penghargaan dari guru. 3. Kegiatan Penutup a. Siswa bersama guru menyimpulkan pembelajaran b. Siswa melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilakukan c. Siswa menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut pembelajaran I. Penilaian Proses dan Hasil Belajar a. Penilaian Proses No Aspek yang dinilai Teknik Penilaian Waktu Penilaian Instrumen Penilaian Keterangan 1. Religius Pengamatan Proses Lembar Pengamatan Hasil penilaian nomor 1 dan 2 untuk masukan pembinaan dan informasi bagi Guru Agama dan Guru PKn 2. Tanggung jawab 3. Peduli 4. Responsif 5. Santun . b. Penilaian Hasil Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Instrumen Mengetahui Tatakramane mlaku Tes tertulis Tes uraian 1. Tulisna tatakramane wong mlaku adhedhasar saka semakanmu ana ing video mau! 3
  • Mempraktekkan Tatakramane mlaku Non Tes Demonstrasi/pr aktik 2. Praktekna ana ngarep kelas karo kelompokmu a. Mlaku nglancangi Bapak/Ibu Guru b. Mlaku ing sangarepe wong tuwa sing lagi padha lelenggahan c. Mlaku bebarengan karo adhimu utawa karo bocah wadon d. Mlaku bebarengan karo wong sing diajeni utawa luwih tuwa PedomanPenskoran : Soal no. 1 Aspek Skor Siswa menjawab pertanyaan • Jawaban betul 5 Soal no. 2 Aspek Skor Siswa mempraktikkan tatakrama berjalan di depan kelas • Mempraktikkan dengan sempurna 5 • Jawaban kurang sempurna 3 • Jawaban tidak sempurna 1 SKOR MAKSIMAL 5 J. Sumber Belajar LKS Gladhi Basa VII (Karya guru) Poerwadarminta. 1939. Bausastra Djawa. Batavia: JB. Wolters Uitgevers Maatschappij Groningen Sudi Yatmana. 1992. Urip Tentrem Raharja. Jakarta: PT. Gramedia Widiasarana. VCD Pembelajaran “Tatakrama Mlaku” (Balai Teknologi Komunikasi Pendidikan Prop DIY) Lampiran 1 Lembar Pengamatan LEMBAR PENGAMATAN SIKAP Mata Pelajaran :.................................................................................................. Kelas/Semester:.................................................................................................... Tahun Ajaran :.................................................................................................... Waktu Pengamatan: ............................................................................................ Sikap yang diintegrasikan dan dikembangkan adalah perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. Indikator perkembangan sikap perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. 1. BT (belum tampak) jika sama sekali tidak menunjukkan usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas 2. MT (mulai tampak) jika menunjukkan sudah ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas tetapi masih sedikit dan belum ajeg/konsisten 4
  • 3. MB (mulai berkembang) jika menunjukkan ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas yang cukup sering dan mulai ajeg/konsisten 4. MK (membudaya) jika menunjukkan adanya usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas secara terus- menerus dan ajeg/konsisten. Bubuhkan tanda √ pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan. No . Nama Siswa Religius Jujur Tanggung jawab Santun B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K 1. 2. 3. 4. 5. .. Lampiran 2 1. LEMBAR OBSERVASI (Penerapan Unggah-Ungguh dan Tatakrama berjalan di lingkungan sekolah) NO NAMA SISWA MENERAPKAN UNGGAH-UNGGUH DAN TATA KRAMA RATA-RATA SERING KADANG2 TIDAK PERNAH 1 2 3 4 5
  • RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : SMP Kelas/ Semester : VII/2 Mata Pelajaran : Bahasa Jawa Topik : Unggah-Ungguh Basa Permohonan Ijin Jumlah Pertemuan : 2 x Pertemuan A. Kompetensi Inti a. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya b. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya c. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata B. Kompetensi Dasar 2.3. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2.4. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3.1. Memahami fungsi teks lisan sesuai dengan unggah-ungguh Jawa 4.1 Menyusun teks lisan sesuai unggah ungguh Jawa untuk berbagai keperluan. sederhana C. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3. Menyimak teks pacelathon permohonan ijin 4. Menyusun kalimat permohonan ijin untuk berbagai keperluan secara tertulis dengan benar. 5. Mendemonstrasikan cara memohon ijin yang baik dan benar sesuai unggah-ungguh basa dan kesantunan adab Jawa 6. Menerapkan tata krama permohonan ijin dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan norma-norma yang berlaku bagi masyarakat Jawa D. Tujuan Pembelajaran 1. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menunjukkan sikap menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3. Setelah menyimak teks pacelathon permohonan ijin, siswa dapat menyebutkan unggah-ungguh dan santun permohonan ijin dengan tepat 4. Setelah menyimak teks pacelathon permohonan ijin , siswa dapat menyusun teks permohonan ijin untuk berbagai keperluan 5. Setelah menyusun teks permohonan ijin , siswa dapat mendemonstrasikan di depan kelas cara permohonan ijin sesuai dengan unggah-ungguh basa dan kesantunan adab Jawa 6. Setelah proses belajar mengajar siswa dapat Menerapkan tata krama permohonan ijin dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan unggah-ungguh basa dan kesantunan adab Jawa 6
  • E. Materi Pembelajaran 1. Pacelathon Coba tindakna karo kancamu kanthi becik! Nyuwun Idin Pak Prabawa lagi nerangake bab-bab tatakrama. Bocah-bocah padha nggatekake. Wis sawetara Widati krasa kepengin pipis. Sawise ora tahan maneh, Widati ngacun gake tangan banjur ngadeg, mlaku alon nyedhaki Pak Prabawa. Tangane ngapurancang, awak rada mbungkuk, matur alon naging cetha: Widati : “Nuwun sewu Pak, kula nyuwun idin badhe dhateng wingking” Pak Prabawa : “Iya kana” (Sajrone Widati menyang mburi, Pak Prabawa nerusake ngendikane) Pak Prabawa : “Ya kaya mengkono iku patrape menawa arep nyuwun idin, nuduhake rasa urmat marang wong sing disuwuni idin. Mlaku, lungguh, omong iku kabeh nganggo tatakrama”. (Ora let suwe Widati mlebu maneh, banjur matur marang Pak Prabawa) Widati : “Sampun Pak, matur nuwun.” Pak Prabawa : “Iya padha-padha”. (Pak Prabawa manthuk-manthk) (Widati alon minger banjur lungguh ing papane, Pak Prabawa nerusake ngendikane) Pak Prabawa : “Bocah-bocah, patrape Widati mau becik, dadi sadurunge lan sawise nindakake prelune kudu matur, aja lali ngaturake panuwun marang sing maringi idin. Bocah-bocah kudu dikulinakake matur terus terang, yen kepengin ing kolah aja diampet, mundhak lara wetenge. (Bocah-bocah banjur ngerti, yen patrap lan ature Widati iku becik lan pantes ditiru bisa kanggo tuladha tatakramane yen arep nyuwun idin. (LKS Gurit 7, Hal. 51) 2. Gawea ukara a. Kepriye anggonmu matur marang Bapak/Ibu guru menawa kowe nyuwun idin nalika : b. Arep tuku pulpen ing koperasi sekolah c. Ing UKS nyuwun obat amarga wetenge lara d. Menyang BP amarga ditimbali guru BP e. Ngaturake buku marang guru Bahasa Indonesia f. Ngeterake kancamu sing lara ing UKS g. Njupuk buku sing disilih kancamu ing kelas VIIB h. Njupuk layang titipan saka kalurahan marang Bapak Kepala Sekolah i. Mbalekake buku ing perpustakaan j. Didhawuhi Ibu guru Basa Jawa supaya ngaturake kacamata kagungane Pak Kepala Sekolah sing keri ing ruang guru k. Nyuwun idin bapak/ ibu guru arep rapat OSIS 2. Ukara nyuwun idin sing kok gawe mau coba tindakna ing ngarep kelas! F. Alokasi Waktu 2 x 40 Menit G. Metode Pembelajaran Metode inkuiri, diskusi, tanya jawab, penugasan, dan presentasi. H. Kegiatan Pembelajaran 1. Kegiatan Pendahuluan a. Siswa menrespon salam dan pertanyaan dari guru berhubungan dengan kondisi dan pembelajaran sebelumnya 7
  • b. Siswa menerima informasi tentang keterkaitan pembelajaran sebelumnya dengan pembelajaran yang akan dilaksanakan. c. Siswa menerima informasi kompetensi, meteri, tujuan, manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan d. Siswa diberi pemahaman tentang pentingnya menggunakan adab sopan santun permohonan ijin yang dikaitkan dengan fenomena yang terjadi di sekitar siswa. e. Guru menggugah kesadaran siswa agar selalu menjunjung tinggi dan menerapkan unggah-ungguh dalam kehidupan sehari-hari 2. Kegiatan Inti Eksplorasi a. Kelas dibagi dalam beberapa kelompok b. Masing-masing kelompok siswa menyimak teks pacelathon “Nyuwun idin ” yang diberikan guru Elaborasi c. Salah satu kelompok mempraktikkan teks pacelaton “Nyuwun Idin” didepan kelas, kelompok lain menyimak. d. Kelompok siswa menyusun kalimat permohonan ijin untuk berbagai keperluan e. Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif dan santun Kelompok siswa mempraktekkan permohonan ijin sesuai dengan unggah-ungguh dan santun masyarakat Jawa di depan kelas f. Kelompok lain merespon atau menanggapi dengan responsif dan santun. g. Siswa diberi motivasi untuk selalu menerapkan etika permohonan ijin dalam kehidupan sehari-hari h. Siswa diberi kesempatan untuk menanyakan hal-hal yang belum dipahami Konfirmasi i. Bersama guru, siswa mengidentifikasi hambatan-hambatan yang dialami saat menyusun kalimat permohonan ijin j. Siswa mendengarkan umpan balik dan penguatan dari guru atas pernyataan mereka tentang hambatan dalam menyusun kalimat permohonan ijin dan penerapannya k. Siswa terbaik mendapatkan penghargaan dari guru. 3. Kegiatan Penutup 1. Siswa bersama guru menyimpulkan hasilpembelajaran 2. Siswa melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilakukan 3. Siswa menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut pembelajaran I. Penilaian Proses dan Hasil Belajar a. Penilaian Proses No Aspek yang dinilai Teknik Penilaian Waktu Penilaian Instrumen Penilaian Keterangan 1. Religius Pengamatan Proses Lembar Pengamatan Hasil penilaian nomor 1 dan 2 untuk masukan pembinaan dan informasi bagi Guru Agama dan Guru PKn 2. Tanggung jawab 3. Peduli 4. Responsif 5. Santun b. Penilaian Hasil Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Instrumen Menyusun kalimat permohonan ijin Tes Lisan 1. Ngeterake kancamu sing lara ing UKS 2. Ngaturake kaca mata kagungane 8
  • Bapak Kepala Sekolah sing keri ana ruang guru Mempraktekkan kalimat permohonan ijin Non Tes Demonstrasi/pr aktik Praktekna ana ngarep kelas karo kelompokmu 1. Ngeterake kancamu sing lara ing UKS 2. Ngaturake kaca mata kagungane Bapak Kepala Sekolah sing keri ana ruang guru PedomanPenskoran : Soal no. 1 Aspek Skor Siswa menjawab pertanyaan • Jawaban betul 5 Soal no. 2 Aspek Skor Siswa mempraktikkan tatakrama minta ijin di depan kelas • Mempraktikkan dengan sempurna 5 • Jawaban kurang sempurna 3 • Jawaban tidak sempurna 1 SKOR MAKSIMAL 5 J. Sumber Belajar Haryana Harjawiyana. 1997. Marsudi Basa 1. Yogyakarta: Kanisius. Marsono, dkk. 2010. Kaloka Basa I. Klaten : Intan Pariwara. Poerwadarminta. 1939. Bausastra Djawa. Batavia: JB. Wolters Uitgevers Maatschappij Groningen Sudi Yatmana. 1992. Urip Tentrem Raharja. Jakarta: PT. Gramedia Widiasarana. Warih Jati Rahayu. 2006. LKS Gurit 7. Yogyakarta: UD. Kurniawan Jaya Mandiri. LKS Gladhi Basa Jawi VII. Karya guru 9
  • Lampiran 1 Lembar Pengamatan LEMBAR PENGAMATAN SIKAP Mata Pelajaran :.................................................................................................. Kelas/Semester:.................................................................................................... Tahun Ajaran :.................................................................................................... Waktu Pengamatan: ............................................................................................ Sikap yang diintegrasikan dan dikembangkan adalah perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. Indikator perkembangan sikap perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. 5. BT (belum tampak) jika sama sekali tidak menunjukkan usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas 6. MT (mulai tampak) jika menunjukkan sudah ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas tetapi masih sedikit dan belum ajeg/konsisten 7. MB (mulai berkembang) jika menunjukkan ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas yang cukup sering dan mulai ajeg/konsisten 8. MK (membudaya) jika menunjukkan adanya usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas secara terus- menerus dan ajeg/konsisten. Bubuhkan tanda √ pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan. No . Nama Siswa Religius Jujur Tanggung jawab Santun B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K 1. 2. 3. 4. 5. .. Lampiran 2 2. LEMBAR OBSERVASI (Penerapan Unggah-Ungguh Permohonan Ijin di lingkungan sekolah) NO NAMA SISWA MENERAPKAN UNGGAH-UNGGUH DAN TATA KRAMA PERMOHONAN IJIN RATA-RATA SERING KADANG2 TIDAK PERNAH 1 2 10
  • 3 4 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : SMP Kelas/ Semester : VII/2 Mata Pelajaran : Bahasa Jawa Topik : Permohonan maaf dan Penyesalan Jumlah Pertemuan : 2 x Pertemuan A. Kompetensi Inti a. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya b. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya c. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata B. Kompetensi Dasar 2.5. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2.6. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3.1. Memahami fungsi teks lisan sesuai dengan unggah-ungguh Jawa 4.1 Menyusun teks lisan sesuai unggah ungguh Jawa untuk berbagai keperluan. sederhana C. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3. Menyimak teks pacelathon permohonan maaf 4. Mendemontrasikan teks pacelathon permohonan maaf dengan unggahyang baik dan benar -ungguh basa di depan kelas 5. Menyusun kalimat permohonan maaf dengan menggunakan ejaan dan unggah-ungguh yang basa yang baik dan benar 6. Mengucapkan kalimat permohonan maaf dan penyesalan dengan lancar dan pelafalan serta intonasi yang baik dan benar 7. Mendemonstrasikan permohonan maaf dan penyesalan dengan sikap santun di depan kelas 8. Menerapkan tatakrama permohonan maaf dan penyesalan dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan norma yang berlaku di masyarakat Jawa. D. Tujuan Pembelajaran 1. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menunjukkan sikap menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3. Setelah menyimak teks pacelathon permohonan maaf dan penyesalan siswa dapat menyebutkan etika- 11
  • tatakrama permohonan maaf dan penyesalan dengan tepat 4. Setelah menyimak teks pacelathon permohonan maaf dan penyesalan siswa dapat mendemonstrasikan teks tersebut dengan lafal, intonasi dengan tepat di depan kelas. 5. Setelah menyimakpacelathon permohonan maaf dan penyesalan siswa dapat menyusun kalimat permohonan maaf dan penyesalan untuk berbagai keperluan dengan baik dan benar. 6. Setelah menyimak teks pacelathon permohonan maaf dan penyesalan siswa dapat mendemonstrasikan teks tersebut dengan lafal, intonasi dengan tepat di depan kelas. 7. Setelah pembelajaran ini siswa dapat menerapkan tata krama permohonan maaf dan penyesalan dalam kehidupan sehari-hari sesuai dengan norma-norma yang berlaku bagi masyarakat Jawa E. Materi Pembelajaran 1. Teks Pacelathon Pacelathon ing ngisor iki paragakna kanthi lagu kang becik, lafal kang bener, sikap kang becik kanggo mratelakake nyuwun pangapura lan rasa keduwung Ibu : “Ida, Simbah mau tindak mrene, nggoleki kowe!” Farida : “Simbah madosi kula, kagungan kersa menapa, Bu?” Ibu : “Kagungan kersa, kowe didhawuhi ndherekake Simbah menyang Kantor Pos, saperlu mundhut Pensiun. Saiki tanggal lima, wis wektune simbah mundhut pensiun!” Farida : “Samenika simbah wonten pundi, Bu? Lajeng, sinten ingkang ndherekaken, Bu?” Ibu : “Tindak piyambak. Ora ana sing ndherekake!” Farida : “Simbah kok boten kersa nengga kula kemawon, Bu. Mesakaken tindak piyambak, kula wau Kesah , kok inggih boten pamit langkung rumiyin dhateng ibu. Kula getun, rumaos lepat, Bu!” Ibu : “Mulane kuwi, ngendikane ibu gatekna. Lunga kuwi pamit. Arep lunga menyang ngendi, kapan Mulihe. Yen kaya mangkono iku, menawa ana kedadean apa-apa tumrap simbah, sing susah, Repot, iya awake dhewe!” Farida : “Inggih Bu, Kula nyuwun pangapunten. Benjang boten kula wangsuli malih. Saetu kula kapok!” Ibu : “Aja mung inggah-inggih ora kepanggih. Sepira ta abote pamit? Ibu dianggep reca, ya? Farida : “Boten, boten Bu. Saestu nyuwun pangapunten, benjang boten kula ambali Bu!” Ibu : “Ya wis ibu ngapura,. Saiki cepet-cepet Simbah tututana!” Farida : “Inggih Bu......! (Sri Hartuti, 2009 : 20 -21) 2. Gawea ukara kang isine njaluk pangapura lan keduwung, marang : a. Simbah, amarga ora sida sowan ana acara dadakan b. Bapak/ Ibu guru amarga ora nggarap PR, mula didukani c. Bapak/Ibu guru amarga ora ngrungokake nalika diwulang, mula didukani d. Bapak/Ibu, digugah ora enggal tangi, wusana kerinan, telat sekolahe e. Ibu , amarga didhawuhi tuku obat ora enggal mangkat, wusana apoteke tutup f. Kancamu, amarga ora enggal mbalekke buku paket wusana kancamu ora bisa nggarap PR 3. Gawea ukara nalika”ujung” njaluk pangapura marang wong tuwamu sakloron ana ing dina Idul Fitri! F. Alokasi Waktu 2 x 40 Menit G. Metode Pembelajaran Metode inkuiri, diskusi, tanya jawab, penugasan, dan presentasi. H. Kegiatan Pembelajaran 1. Kegiatan Pendahuluan 1) Siswa menrespon salam dan pertanyaan dari guru berhubungan dengan kondisi dan pembelajaran sebelumnya 2) Siswa menerima informasi tentang keterkaitan pembelajaran sebelumnya dengan pembelajaran yang akan dilaksanakan. 3) Siswa menerima informasi kompetensi, meteri, tujuan, manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan 4) Siswa diberi pemahaman tentang pentingnya menggunakan adab sopan santun permohonan maaf danpenyesalan yang dikaitkan dengan fenomena yang terjadi di sekitar siswa. 12
  • 5) Guru menggugah kesadaran siswa agar selalu menjunjung tinggi dan menerapkan unggah-ungguh dalam kehidupan sehari-hari 6) Contoh teks pacelathon permohonan maaf dan penyesalan sebagai stimulan dengan sejumlah pertanyaan untuk memasuki kegiatan inti 2. Kegiatan Inti Mengamati 1) Kelas dibagi dalam beberapa kelompok 2) Masing-masing kelompok mengamati dan menemukan ciri-ciri kalimat yang berisikan permohonan maaf dan penyesalan 3) Masing-masing kelompok siswa menyimak dan mencoba melafalkan teks pacelathon “permohonan maaf dan penyesalan ” dengan baik dan benar Menanya 4) Antar siswa dalam kelompok saling bertanya, konfirmasi tentang ciri-ciri kalimat yang berisikan permohonan maaf dan penyesalan . 5) Mendefinisikan atas hasil temuan diskusi kelompok Mencoba 6) Kelompok siswa mencoba mendemonstrasikan teks pacelathon permohonan maaf dan penyesalan di depan kelas 7) Kelompok siswa menyusun kalimat permohonan maaf dan penyesalan dengan baik dan benar Mengasosiasi 8) Siswa mengelompokkan kalimat yang termasuk permohonan maaf, dan kalimat yang berisikan penyesalan berdasarkan hasil diskusi dalam kelompok Mengkomunikasikan 9) Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif dan santun Kelompok siswa mempraktekkan hasil penyusunan kalimat permohonan maaf dan penyesalan di depan kelas dengan lafal, intonasi dan penuh kesantunan 10) Kelompok lain merespon atau menanggapi dengan responsif dan santun. 3. Kegiatan Penutup 10. Siswa bersama guru menyimpulkan hasil pembelajaran 11. Siswa melakukan refleksi terhadap kegiatan pembelajaran yang sudah dilakukan 12. Melaksanakan post tes 13. Siswa menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut pembelajaran I. Penilaian Proses dan Hasil Belajar a. Penilaian Proses No Aspek yang dinilai Teknik Penilaian Waktu Penilaian Instrumen Penilaian Keterangan 1. Religius Pengamatan Proses Lembar Pengamatan Hasil penilaian nomor 1 dan 2 untuk masukan pembinaan dan informasi bagi Guru Agama dan Guru PKn 2. Tanggung jawab 3. Peduli 4. Responsif 5. Santun b. Penilaian Hasil Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Instrumen Menyusun kalimat permohonan maaf dan Tes Lisan 1. Simbah, amarga ora sida sowan ana acara dadakan 13
  • penyesalan 2. Bapak/ Ibu guru amarga ora nggarap PR, mula didukani Mempraktekkan kalimat permohonan permohonan maaf dan penyesalan Non Tes Demonstrasi/pr aktik Tindakna ana ngarep kelas kanthi trep! 1. Simbah, amarga ora sida sowan ana acara dadakan 2. Bapak/ Ibu guru amarga ora nggarap PR, mula didukani PedomanPenskoran : Soal no. 1 Aspek Skor Siswa menjawab pertanyaan • Jawaban betul 5 Soal no. 2 Aspek Skor Siswa mempraktikkan tatakrama permohonan maaf di depan kelas • Mempraktikkan dengan sempurna 5 • Jawaban kurang sempurna 3 • Jawaban tidak sempurna 1 SKOR MAKSIMAL 5 J. Sumber Belajar Haryana Harjawiyana. 1997. Marsudi Basa 1. Yogyakarta: Kanisius. Marsono, dkk. 2010. Kaloka Basa I. Klaten : Intan Pariwara. Poerwadarminta. 1939. Bausastra Djawa. Batavia: JB. Wolters Uitgevers Maatschappij Groningen Sri Hartuti. 2009. LKS Gladhi Basa Jawi VII. Yogyakarta : CV. Radhita Buana. Sudi Yatmana. 1992. Urip Tentrem Raharja. Jakarta: PT. Gramedia Widiasarana. Warih Jati Rahayu. 2006. LKS Gurit 7. Yogyakarta: UD. Kurniawan Jaya Mandiri. Lampiran 1 Lembar Pengamatan LEMBAR PENGAMATAN SIKAP Mata Pelajaran :.................................................................................................. Kelas/Semester:.................................................................................................... Tahun Ajaran :.................................................................................................... Waktu Pengamatan: ............................................................................................ Sikap yang diintegrasikan dan dikembangkan adalah perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. Indikator perkembangan sikap perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. 14
  • 9. BT (belum tampak) jika sama sekali tidak menunjukkan usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas 10. MT (mulai tampak) jika menunjukkan sudah ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas tetapi masih sedikit dan belum ajeg/konsisten 11. MB (mulai berkembang) jika menunjukkan ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas yang cukup sering dan mulai ajeg/konsisten 12. MK (membudaya) jika menunjukkan adanya usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas secara terus- menerus dan ajeg/konsisten. Bubuhkan tanda √ pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan. No . Nama Siswa Religius Jujur Tanggung jawab Santun B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K 1. 2. 3. 4. 5. .. Lampiran 2 3. LEMBAR OBSERVASI (Penerapan Unggah-Ungguh dan Tatakrama berjalan di lingkungan sekolah) NO NAMA SISWA MENERAPKAN UNGGAH-UNGGUH DAN TATA KRAMA RATA-RATA SERING KADANG2 TIDAK PERNAH 1 2 3 4 15
  • RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : SMP Kelas/ Semester : VII/2 Mata Pelajaran : Bahasa Jawa Topik : Unggah-Ungguh Basa Jumlah Pertemuan : 2 x Pertemuan a. Kompetensi Inti a. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya b. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya c. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata b. Kompetensi Dasar 1.1 Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa sebagai ciri khas keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta 2.7. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2.8. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3.1. Memahami fungsi teks lisan sesuai dengan unggah-ungguh Jawa 4.1 Menyusun teks lisan sesuai unggah ungguh Jawa untuk berbagai keperluan. sederhana c. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa sebagai ciri khas keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta 2. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 3. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 4. Menyebutkan ciri-ciri ragam bahasa Jawa ngoko alus 5. Menyalin kalimat ragam bahasa Jawa ngoko lugu menjadi kalimat ragam bahasa Jawa ngoko alus 6. Menyebutkan ciri-ciri ragam bahasa Jawa krama alus 7. Menyalin kalimat ragam bahasa ngoko lugu menjadi kalimat ragam bahasa Jawa krama alus 8. Menyalin kalimat ragam bahasa ngoko alus menjadi kalimat ragam bahasa Jawa krama alus 9. Menerapkan penggunaan ragam bahasa Jawa ngoko alus dan krama dalam kehidupan sehari-hari sebagai ciri khas ke-Istimewaan Yogyakarta. d. Tujuan Pembelajaran 1. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa 16
  • sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa sebagai ciri khas keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta 2. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 3. Selama dan setelah proses pembelajaran, siswa dapat menunjukkan sikap menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 4. Siswa dapat menyebutkan ciri-ciri ragam bahasa Jawa ngoko alus 5. Siswa dapat menyalin kalimat ragam bahasa Jawa ngoko lugu menjadi kalimat ragam bahasa Jawa ngoko alus 6. Siswa dapat menyebutkan ciri-ciri ragam bahasa Jawa krama alus 7. Siswa dapat menyalin kalimat ragam bahasa ngoko lugu menjadi kalimat ragam bahasa Jawa krama alus 8. Siswa dapat menyalin kalimat ragam bahasa ngoko alus menjadi kalimat ragam bahasa Jawa krama alus 9. Siswa dapat menerapkan penggunaan ragam bahasa Jawa ngoko alus dan krama dalam kehidupan sehari- hari sebagai ciri khas ke-Istimewaan Yogyakarta E. Materi Pembelajaran 1. Unggah-Ungguh Basa Basa iku minangka sarana kanggo komunikasi, kanggo nglantarake marang sawijining maksud utawa kekarepan marang wong sing diajak guneman. Basa uga dadi sarana kanggo nglairake panguneg-uneg kanthi cara nulis utawa maca. Mula anggone nggunaake basa kudu trep ora kena tumpang suh, kudu mangerteni marang sapa sing diajak guneman. Mula basa iku duweni unggah-ungguh. Dene unggah ungguhing basa iku sabenere akeh banget nanging sing lumrah digunakake iku ana 4 yaiku: 1. Ngoko lugu 2. Ngoko alus 3. Krama lugu 4. Krama alus 1. Basa Ngoko Lugu Wujude: Tembunge ngoko kabeh ora ana kramane. Panganggone: a. Menyang sapadha-padha kang wis kulina banget. b. Menyang sing kaprenah enom. c. Yen lagi ngunandika. d. Tumrap bocah sing durung bisa guneman ganep. Tuladha: - Kowe mengko sore sida ngampiri aku les? - Dhik, yen arep ndelok pameran, aku mengko tulung ampirana ya! 2. Basa Ngoko Alus Wujude: Tetembunge ngoko kacampuran krama inggil. Tumrape awake dhewe nganggo tembung ngoko, wondene kanggo wong liya migunakake tembung krama inggil. Panganggone: a. Sedulur tuwa marang sedulur enom kang luwih dhuwur drajate. b. Garwane priyayi marang sing kakung. c. Priyayi marang priyayi yen wis ngoko-ngokonan. Tuladha: - Dhik, sliramu mengko nek kondur arep nitih apa? Apa kersa tak dherekake? - Aku mau ngundhuh pelem akeh, Panjenengan apa kersa dakaturi? - Yen kersa mengko dakaturi sejinah. Titikan kang mirunggan mangkene: o Tembung-tembunge campuran antarane ngoko lan krama inggil o Tumrap awake dhewe migunakkae tembung ngoko o Tumrap wong liya migunakake tembung krama inggil 17
  • o Ater-ater di tetep di, panambang –e, -ake, tetep ora owah o Tembung aku, tetep aku, tembung kowe dadi panjenengan o Panambang-mu dadi panjenengan 3. Basa Krama Lugu Wujude: Tembunge madya (ater-ater lan panambange krama) Panganggone: a. Kanggo kanca sing wis kulina, padha drajate lan ngajeni. b. Garwane priyayi marang sing kakung. c. Priyayi marang sedulure tuwa kang luwih cendhek drajade. Tuladha: - Sampeyan niku manawi kesah dhateng kantor napa taksih kiyat mbekta sepedha motor mas? - Napa ndika saking desa ngriki mawon to mas? 4. Basa Krama Alus Wujude: Tetembungan krama (ater-ater lan panambang krama) lan krama inggil (tumrap wong sing diajak guneman). Panganggone: a. Wong enom marang wong tuwa. b. Batur marang bendarane. c. Murid marang gurune. d. Andhahan marang pimpinane. e. Kanca karo kanca sing durung kulina. Tuladha: - Kula badhe matur dhateng ibu, bilih manawi saestu sowan dhateng eyang, kula badhe tengga griya kemawon. - Tindak-tandukipun kanca kula ingkang namanipun Edo punika lucu sanget. Titikan kang mirunggan basa krama alus: o Ater-ater di dadi dipun o Panambang ake dadi aken; e/ne dadi –ipun o Tumrap awake dhewe migunakake tembung krama (andhap) dene tumrap wong liya migunakkae tembung krama inggil 2. Gladhen Ukara ngoko lugu ing ngisor gantinen ngoko alus sing trep! a. Apa bapak sida mangkat saiki? b. Pak guru lagi lara, mulane ora mulang. c. Simbah teka numpak taksi. d. Bu Guru mlaku, amarga motore rusak. e. Bu guru ngaded ing ngarep kelas. f. Pak Agus kandha yen sesuk ulangan. g. Simbah lara untu, mula mangane bubur. h. Aku diwenehi dhuwit ibu, kanggo tuku buku. i. Apa kowe sing jenenge Budi? j. Aku kandha ibu yen sesuk aku sida kemah. 3. Gladhen Ukara ing dhuwur gantinen krama alus sing trep! F. Alokasi Waktu 4 x 40 Menit G. Metode Pembelajaran Metode inkuiri, diskusi, tanya jawab, penugasan, dan presentasi H. Kegiatan Pembelajaran 18
  • 1. Pertemuan Pertama a. Kegiatan Pendahuluan 1) Siswa merespon salam dan pertanyaan dari guru berhubungan dengan kondisi dan pembelajaran sebelumnya 2) Siswa menerima informasi tentang keterkaitan pembelajaran sebelumnya dengan pembelajaran yang akan dilaksanakan. 3) Siswa menerima informasi kompetensi, meteri, tujuan, manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan 4) Untuk menarik minat, siswa mendengarkan gending dolanan yang bertemakan “unggah-ungguh basa” 5) Siswa diberi pemahaman tentang pentingnya unggah-ungguh basa yang dikaitkan dengan fenomena yang terjadi di sekitar siswa. 6) Guru menggugah kesadaran siswa agar mencintai bahasa Jawa sebagai ciri khas ke-Istimewaan Yogyakarta b. Kegiatan Inti Eksplorasi 1) Siswa mencermati teks pacelaton yang menggunakan ragam ngoko alus 2) Siswa menjawab pertanyaan yang berhubungan dengan apa yang disimak dalam teks pacelathon dan pengetahuan siswa tentang pemakaian unggah ungguh basa yang ada di sekitar siswa. Elaborasi 3) Siswa mendapatkan fotokopi teks pacelathon ragam ngoko alus 4) Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif, dan santun siswa secara berkelompok membaca dan menjawab pertanyaan tentang ciri-ciri ragam ngoko alus yang digunakan dalam teks pacelathon 5) Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif, dan santun siswa secara berkelompok menyalin kalimat ragam ngoko lugu menjadi ragam ngoko alus 6) Salah satu kelompok melaporkan hasil diskusinya. 7) Kelompok lain merespon atau menanggapi dengan responsif dan santun. 8) Siswa mengisi latihan berupa mencocokan kalimat dan kata yang isinya berkaitan dengan ragam ngoko alus 9) Siswa bersama guru membahas hasil latihan. Konfirmasi 10) Bersama guru, siswa mengidentifikasi hambatan-hambatan yang dialami saat memahami unggah- ungguh basa ragam ngoko alus 11) Siswa mendengarkan umpan balik dan penguatan dari guru atas pernyataan mereka tentang hambatan dalam memahami unggah-ungguh basa ragam ngoko alus 12) Siswa terbaik mendapatkan penghargaan dari guru. c. Kegiatan Penutup d. Siswa bersama guru menyimpulkan pembelajaran e. Siswa melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilakukan f. Siswa menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut pembelajaran 2. Pertemuan Kedua a. Kegiatan Pendahuluan 1) Siswa menrespon salam dan pertanyaan dari guru berhubungan dengan kondisi dan pembelajaran sebelumnya 2) Siswa menerima informasi tentang keterkaitan pembelajaran sebelumnya dengan pembelajaran yang akan dilaksanakan. 19
  • 3) Siswa menerima informasi kompetensi, meteri, tujuan, manfaat, dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan b. Kegiatan Inti Eksplorasi 1) Kedalaman pengetahuan dan kemampuan siswa tentang struktur teks hasil observasi dipancing oleh guru dengan memperlihatkan contoh atau model teks hasil observasi. 2) Siswa bertanya jawab tentang hal-hal yang berhubungan dengan struktur teks hasil observasi. Elaborasi 3) Siswa duduk kembali bersatu dengan kelompoknya masing-masing dengan posisi tempat duduk yang diatur ulang. 4) Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif, dan santun siswa secara berkelompok membaca dan mendiskusikan ciri-ciri ragam bahasa krama alus 5) Dengan sikap tanggung jawab, peduli, responsif, dan santun siswa secara berkelompok menyalin kalimat ragam ngoko lugu menjadi ragam krama alus 6) Wakil dari masing-masing kelompok secara bergiliran melaporkan hasil diskusinya. 7) Kelompok lain merespon atau menanggapi dengan responsif dan santun. Konfirmasi 8) Bersama guru, siswa mengidentifikasi hambatan-hambatan yang dialami saat memahami unggah- ungguh basa ragam krama alus 9) Siswa mendengarkan umpan balik dan penguatan dari guru atas pernyataan mereka tentang hambatan dalam memahami unggah-ungguh basa ragam krama alus. c. Kegiatan Penutup 1) Siswa bersama guru menyimpulkan pembelajaran 2) Siswa melakukan refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilakukan 3) Siswa menyimak informasi mengenai rencana tindak lanjut pembelajaran I. Penilaian Proses dan Hasil Belajar a. Penilaian Proses No Aspek yang dinilai Teknik Penilaian Waktu Penilaian Instrumen Penilaian Keterangan 1. Religius Pengamatan Proses Lembar Pengamatan Hasil penilaian nomor 1 dan 2 untuk masukan pembinaan dan informasi bagi Guru Agama dan Guru PKn 2. Tanggung jawab 3. Peduli 4. Responsif 5. Santun . b. Penilaian Hasil Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Penilaian Bentuk Penilaian Instrumen Menyebutkan ciri-ciri basa ngoko alus Tes tertulis Tes uraian 1. Apa wae titikane basa ngoko alus ? Menyalin kalimat ragam ngoko lugu menjadi ragam ngoko alus Tes tertulis Tes uraian 2. Gantinen ngoko alus! a. Apa bapak sida mangkat saiki? b. Pak guru lagi lara, mulane ora mulang. c. Simbah teka numpak taksi. 20
  • Menyebutkan ciri-ciri basa krama alus Tes tertulis Tes uraian 3. Apa wae titikane basa krama alus? Menyalin kalimat ragam ngoko lugu menjadi krama alus Tes tertulis Tes Uraian 4. Gantinen krama alus! a. Apa bapak sida mangkat saiki? b. Pak guru lagi lara, mulane ora mulang. d. Simbah teka numpak taksi. PedomanPenskoran : Soal no. 1 Aspek Skor Siswa mengidentifikasi ciri-ciri ngoko alus • Jawaban sempurna 5 • Jawaban kurang sempurna 3 • Jawaban tidak sempurna 1 SKOR MAKSIMAL 5 Soal no. 2 Aspek Skor Siswa menyalin basa ngoko lugu menjadi ngoko alus • Jawaban sempurna 5 • Jawaban kurang sempurna 3 • Jawaban tidak sempurna 1 SKOR MAKSIMAL 5 Soal no. 3 Aspek Skor Siswa mengidentifikasi ciri-ciri basa krama alus • Jawaban sempurna 5 • Jawaban kurang sempurna 3 • Jawaban tidak sempurna 1 SKOR MAKSIMAL 5 Soal no. 4 21
  • Aspek Skor Siswa menyalin basa ngoko lugu menjadi krama alus • Jawaban sempurna 5 • Jawaban kurang sempurna 3 • Jawaban tidak sempurna 1 SKOR MAKSIMAL 5 J. Sumber Belajar Sulistyanto. 2008. Bebakalan Sinau Basa Jawa. Sukoharjo: Cenderawasih. Suwadji. 1994. Ngoko lan Krama. Yogyakarta: Yayasan Pustaka Nusatama. Warih Jati Rahayu. 2006. LKS Gurit 7. Yogyakarta: UD. Kurniawan Jaya Mandiri. Lampiran 1 Lembar Pengamatan LEMBAR PENGAMATAN SIKAP Mata Pelajaran :.................................................................................................. Kelas/Semester:.................................................................................................... Tahun Ajaran :.................................................................................................... Waktu Pengamatan: ............................................................................................ Sikap yang diintegrasikan dan dikembangkan adalah perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. Indikator perkembangan sikap perilaku religius, jujur, tanggung jawab, dan santun. 13. BT (belum tampak) jika sama sekali tidak menunjukkan usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas 14. MT (mulai tampak) jika menunjukkan sudah ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas tetapi masih sedikit dan belum ajeg/konsisten 15. MB (mulai berkembang) jika menunjukkan ada usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas yang cukup sering dan mulai ajeg/konsisten 16. MK (membudaya) jika menunjukkan adanya usaha sungguh-sungguh dalam menyelesaikan tugas secara terus- menerus dan ajeg/konsisten. Bubuhkan tanda √ pada kolom-kolom sesuai hasil pengamatan. No . Nama Siswa Religius Jujur Tanggung jawab Santun B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K B T M T M B M K 1. 2. 3. 4. 22
  • 5. .. Lampiran 2 4. LEMBAR OBSERVASI (Penerapan Unggah-Ungguh dan Tatakrama berjalan di lingkungan sekolah) NO NAMA SISWA MENERAPKAN UNGGAH-UNGGUH DAN TATA KRAMA RATA-RATA SERING KADANG2 TIDAK PERNAH 1 2 3 4 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN Satuan Pendidikan : SMP Kelas/ Semester : VII/2 Mata Pelajaran : Bahasa Jawa Topik : Cerita Pengalaman Jumlah Pertemuan : 2 x Pertemuan A. Kompetensi Inti a. Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya b. Menghargai dan menghayati perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya c. Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata B. Kompetensi Dasar 2.9. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 2.10. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 3.1. Memahami fungsi teks lisan sesuai dengan unggah-ungguh Jawa 4.1 Menyusun teks lisan sesuai unggah ungguh Jawa untuk berbagai keperluan. sederhana C. Indikator Pencapaian Kompetensi 7. Menghargai dan mensyukuri keberadaan bahasa Jawa sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa untuk mengajarkan pendidikan karakter, adat, sopan-santun berbahasa serta bertingkah laku yang menjalin sistem tata hubungan masyarakat Jawa. 8. Menghargai dan menghayati kesantunan dalam berbahasa dan bertingkah laku dalam melaksanakan komunikasi fungsional antarpribadi dengan teman, guru, dan orang tua. 23
Fly UP