PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA PEMANFAATAN SALAK BALI (Salacca amboinensis) MENJADI PRODUK OLAHAN ES KRIM SEBAGAI SALAH SATU APLIKASI KEWIRAUSAHAAN YANG PROSFEKTIF BIDANG KEGIATAN PKMK DIUSULKAN OLEH NI KETUT SINARSIH (0813031027) I WAYAN MADIYA (0513031014) LUH GEDE RISA HANDAYANI (0813031007) PUTU YANI ANDANI (0813031032) JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA SINGARAJA 2008 DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA SINGARAJA Jalan A. Yani No. 67 Singaraja-Telp. (0362) 22750 HALAMAN PENGESAHAN USUL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA 1. Judul Kegiatan : Pemanfaatan salak bali (Salacca amboinensis) Menjadi Produk Olahan Es Krim Sebagai Salah Satu Aplikasi Kewirausahaan yang Prospektif 2. Bidang Kegiatan 3. Ketua Pelaksana Kegiatan Nama Lengkap NIM Jurusan Universitas Alamat Rumah/Telp 4. 5. 6. 7. : PKMK : Ni Ketut Sinarsih : 0813031027 : Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha : Br. Silakarang, Kecamatan Sukawati, Gianyar-Bali Anggota Pelaksana Kegiatan/Penulis : 3 orang Dosen Pendamping Nama Lengkap dan Gelar : Dr. I Nyoman Tika, M.Si NIP : 131 844 080 Biaya Kegiatan Total Dikti : Rp. 5.922.000,00 Sumber lain :Jangka Waktu Pelaksanaan : Oktober 2008 s/d Mei 2009 Singaraja, 29 September 2008 Ketua Pelaksana, Menyetujui, Ketua Jurusan Pendidikan Kimia, Dr. I Nyoman Tika, M.Si NIP. 131 844 080 Pembantu Rektor III, Ni Ketut Sinarsih NIM. 0813031027 Dosen Pendamping, Drs. I Putu Sriartha, MS NIP. 131 782 344 Dr. I Nyoman Tika, M.Si NIP. 131 844 080 A. JUDUL: PEMANFAATAN SALAK BALI (Salacca amboinensis) MENJADI PRODUK OLAHAN ES KRIM SEBAGAI SALAH SATU APLIKASI KEWIRAUSAHAAN YANG PROSFEKTIF B. LATAR BELAKANG MASALAH Bali merupakan salah satu pulau kecil yang terletak di Indonesia bagian tengah dan merupakan daerah yang kaya akan sumber daya alam khususnya tumbuhan penghasil beranekaragam buah-buahan. Banyak sekali daerah-daerah di Bali yang menghasilkan beranekaragam buah yang memiliki kualitas tidak kalah dengan buah lain. Pulau Bali juga terkenal sebagai salah satu sentral produksi salak di Indonesia, terutama salak bali (Salacca amboinensis). Di Bali dikenal tidak kurang dari 10 kultivar salak bali. Buah salak memiliki kandungan gizi yang cukup tinggi, dapat dikonsumsi sebagai buah segar juga dapat dijadikan aneka produk olahan dan awetan seperti manisan, asinan, buah kaleng, kripik salak, dan olahan lainnya. Tanaman salak dapat tumbuh dengan subur pada tanah yang gembur dengan kandungan pasir berkisar 45% – 85%, yaitu tanah dengan tekstur berlempung sampai liat berpasir, pada tanah netral (pH 6 – 7). (Anonim,2007) Salak Bali memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan jenis salak lainnya, seperti memiliki rasa yang lebih manis dan asam, serta daging buahnya lebih besar dan renyah serta bijinya yang kecil. Hal tersebut menyebabkan salak bali terkenal sampai ke mancanegara dan telah dikategorikan sebagai salah satu varietas salak unggul oleh pemerintah. Salak bali dapat diklasifikasikan sebagai berikut: Kerajaan Divisio Kelas Ordo Familia Genus Spesies : Plantae : Magnoliophyta : Liliopsida : Arecales : Arecaceae : Salacca : Salacca amboinensis Dari segi kuantitas, dalam sekali panen salak yang dihasilkan relatif sangat banyak yaitu setiap hektar kebun salak dapat menghasilkan salak sebanyak 15 ton. Akibat Bali merupakan pusat utama penghasil salak. Jika panen raya salak yang terjadi pada bulan Oktober sampai dengan Januari berlangsung maka banyak masalah yang timbul dan merugikan para petani karena persediaan salak bali meningkat drastis, namun permintaan terhadap salak bali tetap, sehingga menyebabkan harga jualnya menurun dan salak yang tidak laku dijual akan busuk sehingga terbuang percuma. Untuk menghadapi masalah tersebut perlu adanya pengolahan yang lebih optimal terhadap salak bali sehingga dapat bermanfaat dan dapat mengurangi kerugian bagi para petani dan pedagang salak. Sebagai buah yang memiliki kandungan gizi yang tinggi serta disukai oleh seluruh lapisan masyarakat, salak bali seharusnya dapat diproses menjadi berbagai produk olahan yang diminati oleh semua kalangan. Sehubungan dengan hal itu, es krim merupakan produk olahan yang sangat digemari oleh seluruh kalangan, baik anak kecil, remaja, dewasa, serta lansia. Hingga saat ini, terdapat banyak variasi rasa es krim, seperti vanila, coklat, jeruk, hingga durian. Namun, bila ditelusuri daftar rasa es krim yang pada umumnya dijual, tidak ada ditemukan es krim rasa salak. Melihat hal tersebut seharusnya kita dapat mengolah salak bali menjadi es krim karena dipastikan inovasi ini dapat meningkatkan citra salak bali karena dapat diolah menjadi suatu makanan yang tidak pernah duga sebelumnya oleh masyarakat. Selain itu dengan adanya inovasi ini dapat meningkatkan produksi makanan olahan berbahan dasar buah lokal, terutama salak bali. Melihat banyaknya salak bali yang terbuang percuma saat panen raya dan adanya prosfek inovasi pengolahan salak bali menjadi produk olahan yang memiliki nilai jual tinggi serta bertahan lama maka untuk mencegah adanya kerugian pascapanen perlu diadakan pemanfaatan salak bali menjadi produk olahan es krim salak yang diharapkan nantinya dapat berkembang dengan cepat di masyarakat dan dapat laris di pasaran. C. PERUMUSAN MASALAH Hingga saat ini masyarakat Bali khususnya petani salak bali hanya menjual salak tanpa pengolahan, dalam bentuk keripik, asinan, dan manisan yang jenis makanannya sangat umum dan kurang menjangkau masyarakat dari semua kalangan baik anak-anak, remaja, dan lansia. Salak belum diolah menjadi makanan olahan lainnya yang memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Untuk itu perlu diadakan pengenalan cara pengolahan salak bali (Salacca amboinensis) menjadi es krim sehingga masyarakat dapat melakukan praktek pengolahan salak bali yang benar. Peran pemerintah sebenarnya sangat diperlukan dalam pengenalan atau sosialisasi tersebut. Dengan diadakannya produksi olahan makanan baru tersebut, diharapkan nantinya akan bermanfaat untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani salak bali yang selama ini kurang mengetahui prospek positif yang dapat diperoleh dengan dikembangkannya inovasi baru pembuatan es krim salak tersebut. Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat diajukan rumusan masalah sebagai berikut : 1. 2. 3. Bagaimanakah respon masyarakat (pembeli) terhadap produk olahan es krim salak yang ditawarkan? Bagaimanakah cara pengolahan salak bali (Salacca amboinensis) menjadi produk olahan es krim? Bagaimana cara mengemas dan memasarkan produk olahan es krim berbahan dasar salak bali sehingga memiliki daya tarik yang cukup tinggi untuk dijual di pasaran? D. TUJUAN PROGRAM Tujuan umum dari program kewirausahaan ini adalah untuk mengembangkan teknik pengolahan salak bali (Salacca amboinensis) menjadi produk olahan es krim salak sehingga dalam jangka panjang dapat meningkatkan kesejahteraan warga dengan memperluas lapangan kerja sehingga dapat mengurangi jumlah pengangguran di sekitar area pertanian salak. Tujuan yang diharapkan dengan adanya pelatihan teknik pengolahan amboinensis) : salak bali ( Salacca 1. Untuk mengetahui respon masyarakat (pembeli) terhadap produk olahan es krim salak yang ditawarkan sehingga untuk proses pengolahan dari segi rasa dapat ditingkatkan untuk pengolahan berikutnya 2. Untuk mengetahui tanggapan masyarakat, terutama petani salak bali terhadap pengenalan teknik pengolahan salak bali menjadi produk olahan es krim salak. 3. Untuk mengetahui cara mengemas produk olahan es krim salak sehingga memiliki daya tarik yang tinggi untuk dijual di pasaran tanpa mengurangi kandungan gizi yang terdapat di dalamnya serta mengetahui daerah pemasaran yang tepat untuk mendistribusikan es krim salak. E. LUARAN YANG DIHARAPKAN Hasil Program Kreativitas Mahasiswa yang dilaksanakan dalam bidang kewirausahaan ini diharapkan mampu menambah keterampilan serta pengetahuan umum para petani salak bali khususnya serta mengembangkan sumber daya alam yang ada dan mengolahnya sehingga diperoleh hasil yang lebih optimal baik dari segi kualitas, kuantitas, serta keanekaragaman jenis produk olahan yang dihasilkan dari salak bali terutama dalam pembuatan es krim salak. Disamping itu, diharapkan para petani salak bali membentuk kelompokkelompok tani sehingga dapat mempercepat kerja pengolahan es krim salak sekaligus memperluas lapangan pekerjaan tidak hanya bagi petani salak bali saja tetapi masyarakat yang ingin ikut berpartisipasi dalam usaha pengembangan produksi es krim salak. Selain itu perlu adanya kreativitas dari petani dalam mengemas dan memasarkan es krim salak sehingga nantinya diharapkan : 1. Nilai jual salak dan olahannya dapat meningkat di pasaran 2. Dapat mengoptimalkan pemanfaatan salak lokal sehingga buah ini dapat berdaya guna 3. Dapat meningkatkan citra buah lokal, yaitu salak bali karena buah tersebut ternyata dapat diolah menjadi es krim salak yang sebelumnya tidak pernah dibayangkan. 4. Kuantitas dan kualitas dari produksi es krim salak dapat meningkat secara berkala 5. Menambah pendapatan para petani salak bali sehingga secara umum kesejahteraan masyarakat terjamin 6. Menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat non petani dan secara tidak langsung mengurangi jumlah pengangguran khususnya daerahdaerah sekitar pertanian salak bali dan masyarakat Bali pada umumnya. 7. Dapat mengikutsertakan para ibu-ibu atau PKK dalam proses pengolahan dan pengemasan es krim salak sebagai wujud dari jiwa sosial dalam pengembangan industri rumah tangga. F. KEGUNAAN PROGRAM Adapun kegunaan dari program pengenalan teknik pengolahan salak bali menjadi produk olahan es krim salak kepada para petani salak bali yaitu sebagai berikut 1. Pengenalan teknik pengolahan salak bali sebagai bahan baku pembuatan es krim salak akan memotivasi para petani untuk meningkatkan hasil panen salak bali dengan melakukan pembudidayaan tanaman salak. Selain itu juga dapat meningkatkan keterampilan berwirausaha bagi petani pada khususnya dan masyarakat setempat pada umumnya. Dalam jangka panjang, industri rumah tangga ini akan mampu memperluas lapangan kerja sehingga dapat mengurangi jumlah pengangguran. 2. Masyarakat di daerah sekitar pertanian salak bali diharapkan dapat memanfaatkan pelatihan teknik pengolahan salak bali menjadi produk olahan es krim salak sehingga produk yang dihasilkan nantinya dapat menembus pasaran. Pada beberapa waktu kedepan usaha dari pengolahan salak bali ini diharapkan dapat meningkatkan taraf hidup dan solidaritas masyarakat di sekitar area pertanian khususnya karena dalam pengolahan salak bali ini diperlukan adanya rasa gotong-royong dan kerjasama yang tinggi sehingga secara tidak langsung dapat meningkatkan kesejahteraan, serta rasa kebersamaan antarmasyarakat dalam mengelola usaha pengolahan salak bali. 3. Menumbuhkan kreativitas dan rasa kemandirian di kalangan mahasiswa pengelola, sehingga diharapkan program ini menjadi media pembelajaran dan pengalaman untuk memasuki dunia kerja yang nyata. G. METODE PELAKSANAAN PROGRAM Dalam pelaksanaan Program Kreativitas Mahasiswa ini menggunakan metode kerja dengan melakukan kolaborasi antara mahasiswa, petani salak bali, dan masyarakat di sekitar daerah area pertanian salak bali, aparat desa setempat, serta pihak terkait lainnya yang mendukung pelaksanaan program. Langkah awal yang dilakukan adalah melakukan pengamatan ke beberapa daerah penghasil salak bali terbesar di Bali untuk mengetahui pembudidayaan salak bali ( Salacca amboinensis) setelah mendapat izin dari aparat desa setempat. Dari hasil observasi tersebut, dilakukan pengumpulan data yang akan digunakan untuk melakukan kegiatan pengenalan dan pembinaan sekaligus pelatihan, dimana observasi atau pengamatan tersebut terus berjalan secara berkelanjutan hingga masyarakat bisa melakukan praktek lapangan berdasarkan pelatihan yang telah diberikan. Hal ini bertujuan agar tindakan yang dilakukan sesuai dengan keadaan dari hasil observasi. Setelah pelaksanaan observasi, dilanjutkan dengan pelaksanaan wawancara yang dilaksanakan secara kekeluargaan juga secara lisan mengingat keterbatasan yang umumnya dimiliki oleh masyarakat desa yang mungkin tingkat pendidikannya terbilang masih rendah. Wawancara dilakukan dengan mengambil beberapa sampel penduduk desa setempat untuk mengetahui gambaran umum mengenai pengolahan salak bali yang biasanya dilakukan oleh masyarakat. Selain itu juga dilakukan wawancara pada petani salak bali untuk mengetahui lebih banyak bagaimana cara pemilihan buah yang unggul serta permasalahan yang sering dihadapi ketika panen salak tiba. Pelaksanaan kerja produksi program kewirausahaan ini, sesuai rencana akan dilaksanakan selama 5 bulan yaitu dari bulan Januari sampai Mei 2009. Proses Pengolahan buah salak bali menjadi es krim salak adalah sebagai berikut Alat : Blender, pisau besar, pisau kecil, ,mixer, taringan, timbangan, Baskom, sendok makan, sendok makan, sendok adonan, gelas takaran, panci stainless steel, ember plastik, lemari es Bahan : Salak bali, susu bubuk full cream, gula pasir, kuning telur (yolk), air, garam grosok, es batu Cara pembuatan produk : 1. 2. 3. 4. 5. Menyiapkan peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembuatan es krim. Menimbang bahan-bahan padatan dengan timbangan kue, dan takar bahan-bahan yang cair dengan gelas takar. Mengupas kulit salak bali dan memisahkan daging buah dari bijinya dengan pisau. Memasukkan semua bahan (daging buah salak bali, susu bubuk, gula pasir, dan air, kecuali kuning telur) ke dalam blender untuk dihaluskan. Mengeluarkan campuran dari dalam blender dan saring di atas saringan supaya ampas dari daging buah salak tidak ikut tercampur dengan adonan es krim. Jika ampas tidak disaring, maka es krim pada akhirnya akan bertekstur sangat kasar, lagipula rasa adonan tanpa maupun dengan ampas tetap sama. 6. Memasukkan kuning telur ke dalam adonan di dalam baskom dan kocok dengan menggunakan mixer hingga adonan menjadi lembut dan mengembang. 7. Untuk pendinginan, memasukkan adonan ke dalam ICM (Ice Cream Maker), disini kita menggunakan ICM sederhana dengan cara meletakkan wadah stainless steel ke dalam wadah plastik yang jauh lebih besar diameternya supaya pecahan es yang ditaburi garam grosok dapat mengisi sela antara wadah stainless steel dengan wadah plastik. 8. Setelah memasukan adonan ke dalam ICM sederhana, tutup wadah stainless steel dengan penutupnya. Putar wadah tersebut dengan tangan. Setiap sekitar 10 menit, buka tutup wadah dan langsung aduk adonan es krim agar tidak mengkristal. Kegiatan ini terus diulangi hingga adonan es krim membeku selama lebih kurang 40 menit. 9. Keluarkan es krim yang telah membeku dari ICM sederhana, dan letakkan di dalam lemari es untuk penyimpanannya. Studi Pendahuluan Proses Pembuatan es krim salak dari salak bali (2007) 1. Siapkan salak bali, susu bubuk, gula, dan kuning telur 2. Campur susu, gula, dan air ke 3. dalam waskom Haluskan dengan larutan susu daging salak4. Saring adonan es krim salak blender bersama 5. Kocok kuning telur dan adonan es krim dengan mixer 6. Dinginkan adonan es krim ke dalam ICM sederhana sela 40 menit, sehabis itu es krim sudah siap dikemas Pengemasan dilakukan semenarik mungkin dan dengan efisien sehingga memiliki daya tarik bagi konsumen tanpa mencemarkan kandungan yang ada dalam makanan. Dalam masa percobaan untuk sementara waktu maka pemasaran yang dilakukan untuk sementara mungkin hanya pada tingkat grosir dan eceran di beberapa toko, warung, minimarket, supermarket, hingga swalayan besar di kabupaten Gianyar, Denpasar, Buleleng, Karangasem, dan sekitarnya. Untuk selanjutnya diharapkan dapat berkembang lebih luas, tidak hanya di Pulau Bali tapi dapat berkembang ke seluruh daerah pemasaran utama di luar Pulau Bali. H. JADWAL KEGIATAN PROGRAM No 1. 2. 3. 4. 5 6. 7. 8. Kegiatan Pengajuan Usulan PKM Pengumuman diterima DIKTI Penyiapan alat dan bahan Persiapan sample dan produksi Pemasaran Pembuatan Laporan Akhir Seminar, Revisi, dan Penggandaan Laporan Pengiriman Laporan 10 11 12 Bulan Ke 01 02 03 04 05 I. NAMA DAN BIODATA KETUA SERTA ANGGOTA I.1 Nama dan Biodata Ketua Kelompok 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan 4. Universitas 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM I.2 Nama dan Biodata Anggota Kelompok A. Anggota I 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan 4. Universitas B. Anggota II 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan : Luh Gede Risa Handayani : 0813031007 : MIPA/ Pendidikan Kimia : I Wayan Madiya : 0513031014 : MIPA/ Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha : Ni Ketut Sinarsih : 0813031027 : MIPA/ Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha : 6 jam/minggu 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 4 jam/minggu 4. Universitas C. Anggota III 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan 4. Universitas : Universitas Pendidikan Ganesha 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 4 jam/minggu : Putu Yani Andani : 0813031032 : MIPA/ Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 4 jam/minggu C. NAMA DAN BIODATA DOSEN PENDAMPING 1. Nama Lengkap 2. Golongan/Pangkat/NIP 3. Jabatan Fungsional 4. Jurusan 5. Fakultas 6. Universitas 7. Bidang Keahlian : Dr. I Nyoman Tika M.Si : IIIc/ Lektor/131 844 080 : Penata : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : Biokimia 8. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 2 jam/minggu J. BIAYA 1. Biaya Pembelian Alat Tetap No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Nama Barang Blender Pisau Besar Pisau Kecil Selang plastik Plastik Sampah Timbangan Baskom Sendok makan Sendok adonan Gelas takaran Panci stainless steel Ember plastik Lemari es Gelas pengemasan Sendok es krim Kertas cetakan merk Jumlah 1 buah 2 buah 4 buah 10 m 2 buah 1 buah 2 buah 4 buah 2 buah 1 buah 2 buah 2 buah 1 buah 300 buah 300 buah 300 lembar Biaya Satuan (Rp) 300.000,00 15.000,00 8.000 5.500 10.000,00 85.000,00 25.000,00 2.000,00 13.000,00 28.000,00 56.000,00 20.000,00 2.000.000,00 1000,00 300,00 100,00 Total(Rp) 300.000,00 30.000,00 32.000,00 ,00 20.000,00 85.000,00 50.000,00 8.000,00 26.000,00 28.000,00 112.000,00 40.000,00 2.000.000,00 300.000,00 90.000,00 30.000,00 17 18 Plastik penutup Kardus 300 buah 30 buah Jumlah Biaya 500,00 2000,00 150.000,00 60.000,00 3.561.000,00 2. Biaya Bahan Habis Pakai No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Barang Jumlah Salak bali 21 kg Susu bubuk full cream 3 kg Gula pasir 4,5 kg Kuning telur (yolk) 120 butir Air 7,5 liter Garam grosok 5 kg Es batu 25kg Jumlah Biaya Biaya Satuan (Rp) Total(Rp) 8.000,00 168.000,00 100.000,00 300.000,00 8.000,00 36.000,00 1.000,00 120.000,00 2.000,00 15.000,00 5.000,00 25.000,00 2.000,00 50.000,00 714.000,00 3. Biaya Perjalanan No 1 2 3 4 Tempat Kegiatan Pelaksana Denpasar 2 orang Gianyar 2 orang Karangasem 2 orang Buleleng 2 orang Jumlah Biaya Biaya Satuan (Rp) Biaya total (Rp) 200.000,00 400.000,00 150.000,00 300.000,00 75.000,00 150.000,00 150.000,00 300.000,00 1.150.000,00 4. Biaya Dokumentasi No Nama Barang 1 Sewa Camera Digital 2 3 4 Baterai digital Transfer ke CD Cuci cetak foto Jumlah 1 buah Biaya Satuan (Rp) Biaya Total (Rp) 100.000,00 100.000,00 15.000,00 50.000,00 1.700,00 60.000,00 100.000,00 85.000,00 345.000,00 4 buah 2 kaset 50 lembar Jumlah Biaya 5. Lain-lain No Kegiatan 1 Print laporan dan Lampiran (cara buat produk, fotofoto berwarna dan 2 3 lain-lain) Jilid Laporan Fotokopi laporan 8 Eksemplar 40 hal x 8 eks 5.000,00 100,00 40.000,00 32.000,00 Jumlah 100 lbr x Rp500 + 10 lbr x Rp 3.000 Biaya Satuan(Rp) Biaya Total(Rp) 80.000,00 Jumlah Biaya 152.000,00 Total biaya keseluruhan sejumlah : Rp 5.922.000,00 (Lima juta sembilan ratus dua puluh dua ribu rupiah) K. DAFTAR PUSTAKA Anonim e. 2008. Salak, (online), (http://www.wikipedia.org, diakses pada tanggal 25 September 2008) _____.2008. Salak Bali, (online), (http://www.iptek.net.id, diakses pada tanggal 25 September 2008) _____.Deskripsi Tumbuh-tumbuhan dari situs http://www.proseanet.org/florakita/browser.php?docsid=625, diakses pada tanggal 25 September 2008) _____. 2008. Salak, (online), (http://www.tasikmalaya.go.id, diakses pada tanggal 25 September 2008) Raharja, Alex dkk. 2007. Es Krim Salak Sebuah Inovasi Dalam Pengolahan Salak Bali. Tidak diterbitkan. Denpasar. L. LAMPIRAN DAFTAR RIWAYAT HIDUP I. Ketua Peneliti 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Tempat, Tgl Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian II. Anggota Peneliti I : SD Negeri 5 Singapadu Kaler (1996-2002) : SLTP Negeri 2 Sukawati (2002-2005) : SMA Negeri 3 Denpasar (2005-2008) : UNDIKSHA (2008-sekarang) :: Ni Ketut Sinarsih : 0813031027 : Silakarang, 26 Juli 1990 : Perempuan : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha 1. Nama 2. NIM 3. Tempat /Tgl. Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian III.Anggota Peneliti II 1. Nama 2. NIM 3. Tempat /Tgl. Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian IV. Anggota Peneliti III 1. Nama 2. NIM : I Wayan Madiya : 0313031014 : Munti Gunung, 28 April 1986 : Laki-laki : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : : SD Negeri 6 Tianyar Barat (1993-1999) : SMP Negeri 3 Kubu (1999-2002) : SMA Negeri 1 Kubu(2002-2005) : UNDIKSHA Singaraja (2005 - sekarang) :- : Luh Gede Risa Handayani : 0813031027 : Padangan, 24 Februari 1990 : Perempuan : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : : SD Negeri 4 Batungsel (1996-2002) : SMP Negeri 4 Pupuan (2002-2005) : SMA Negeri 1 Tabanan (2005-2008) : UNDIKSHA Singaraja (2008-sekarang) :- : Putu Yani Andani : 0813031032 3. Tempat /Tgl. Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian : Denpasar, 2 Mei 1990 : Perempuan : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : : SD No. 12 Padang Sambian (1996-2002) : SLTP N 2 Denpasar (2002-2005) : SMAN 4 Denpasar (2005-2008) : UNDIKSHA Singaraja (2008-sekarang) :-
Please download to view
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
...

Pkmk Salak Bali 2008

by pakemainmain

on

Report

Category:

Documents

Download: 3

Comment: 0

120

views

Comments

Description

Salak Bali
Download Pkmk Salak Bali 2008

Transcript

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA PEMANFAATAN SALAK BALI (Salacca amboinensis) MENJADI PRODUK OLAHAN ES KRIM SEBAGAI SALAH SATU APLIKASI KEWIRAUSAHAAN YANG PROSFEKTIF BIDANG KEGIATAN PKMK DIUSULKAN OLEH NI KETUT SINARSIH (0813031027) I WAYAN MADIYA (0513031014) LUH GEDE RISA HANDAYANI (0813031007) PUTU YANI ANDANI (0813031032) JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA FAKULTAS MIPA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA SINGARAJA 2008 DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA SINGARAJA Jalan A. Yani No. 67 Singaraja-Telp. (0362) 22750 HALAMAN PENGESAHAN USUL PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA 1. Judul Kegiatan : Pemanfaatan salak bali (Salacca amboinensis) Menjadi Produk Olahan Es Krim Sebagai Salah Satu Aplikasi Kewirausahaan yang Prospektif 2. Bidang Kegiatan 3. Ketua Pelaksana Kegiatan Nama Lengkap NIM Jurusan Universitas Alamat Rumah/Telp 4. 5. 6. 7. : PKMK : Ni Ketut Sinarsih : 0813031027 : Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha : Br. Silakarang, Kecamatan Sukawati, Gianyar-Bali Anggota Pelaksana Kegiatan/Penulis : 3 orang Dosen Pendamping Nama Lengkap dan Gelar : Dr. I Nyoman Tika, M.Si NIP : 131 844 080 Biaya Kegiatan Total Dikti : Rp. 5.922.000,00 Sumber lain :Jangka Waktu Pelaksanaan : Oktober 2008 s/d Mei 2009 Singaraja, 29 September 2008 Ketua Pelaksana, Menyetujui, Ketua Jurusan Pendidikan Kimia, Dr. I Nyoman Tika, M.Si NIP. 131 844 080 Pembantu Rektor III, Ni Ketut Sinarsih NIM. 0813031027 Dosen Pendamping, Drs. I Putu Sriartha, MS NIP. 131 782 344 Dr. I Nyoman Tika, M.Si NIP. 131 844 080 A. JUDUL: PEMANFAATAN SALAK BALI (Salacca amboinensis) MENJADI PRODUK OLAHAN ES KRIM SEBAGAI SALAH SATU APLIKASI KEWIRAUSAHAAN YANG PROSFEKTIF B. LATAR BELAKANG MASALAH Bali merupakan salah satu pulau kecil yang terletak di Indonesia bagian tengah dan merupakan daerah yang kaya akan sumber daya alam khususnya tumbuhan penghasil beranekaragam buah-buahan. Banyak sekali daerah-daerah di Bali yang menghasilkan beranekaragam buah yang memiliki kualitas tidak kalah dengan buah lain. Pulau Bali juga terkenal sebagai salah satu sentral produksi salak di Indonesia, terutama salak bali (Salacca amboinensis). Di Bali dikenal tidak kurang dari 10 kultivar salak bali. Buah salak memiliki kandungan gizi yang cukup tinggi, dapat dikonsumsi sebagai buah segar juga dapat dijadikan aneka produk olahan dan awetan seperti manisan, asinan, buah kaleng, kripik salak, dan olahan lainnya. Tanaman salak dapat tumbuh dengan subur pada tanah yang gembur dengan kandungan pasir berkisar 45% – 85%, yaitu tanah dengan tekstur berlempung sampai liat berpasir, pada tanah netral (pH 6 – 7). (Anonim,2007) Salak Bali memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan jenis salak lainnya, seperti memiliki rasa yang lebih manis dan asam, serta daging buahnya lebih besar dan renyah serta bijinya yang kecil. Hal tersebut menyebabkan salak bali terkenal sampai ke mancanegara dan telah dikategorikan sebagai salah satu varietas salak unggul oleh pemerintah. Salak bali dapat diklasifikasikan sebagai berikut: Kerajaan Divisio Kelas Ordo Familia Genus Spesies : Plantae : Magnoliophyta : Liliopsida : Arecales : Arecaceae : Salacca : Salacca amboinensis Dari segi kuantitas, dalam sekali panen salak yang dihasilkan relatif sangat banyak yaitu setiap hektar kebun salak dapat menghasilkan salak sebanyak 15 ton. Akibat Bali merupakan pusat utama penghasil salak. Jika panen raya salak yang terjadi pada bulan Oktober sampai dengan Januari berlangsung maka banyak masalah yang timbul dan merugikan para petani karena persediaan salak bali meningkat drastis, namun permintaan terhadap salak bali tetap, sehingga menyebabkan harga jualnya menurun dan salak yang tidak laku dijual akan busuk sehingga terbuang percuma. Untuk menghadapi masalah tersebut perlu adanya pengolahan yang lebih optimal terhadap salak bali sehingga dapat bermanfaat dan dapat mengurangi kerugian bagi para petani dan pedagang salak. Sebagai buah yang memiliki kandungan gizi yang tinggi serta disukai oleh seluruh lapisan masyarakat, salak bali seharusnya dapat diproses menjadi berbagai produk olahan yang diminati oleh semua kalangan. Sehubungan dengan hal itu, es krim merupakan produk olahan yang sangat digemari oleh seluruh kalangan, baik anak kecil, remaja, dewasa, serta lansia. Hingga saat ini, terdapat banyak variasi rasa es krim, seperti vanila, coklat, jeruk, hingga durian. Namun, bila ditelusuri daftar rasa es krim yang pada umumnya dijual, tidak ada ditemukan es krim rasa salak. Melihat hal tersebut seharusnya kita dapat mengolah salak bali menjadi es krim karena dipastikan inovasi ini dapat meningkatkan citra salak bali karena dapat diolah menjadi suatu makanan yang tidak pernah duga sebelumnya oleh masyarakat. Selain itu dengan adanya inovasi ini dapat meningkatkan produksi makanan olahan berbahan dasar buah lokal, terutama salak bali. Melihat banyaknya salak bali yang terbuang percuma saat panen raya dan adanya prosfek inovasi pengolahan salak bali menjadi produk olahan yang memiliki nilai jual tinggi serta bertahan lama maka untuk mencegah adanya kerugian pascapanen perlu diadakan pemanfaatan salak bali menjadi produk olahan es krim salak yang diharapkan nantinya dapat berkembang dengan cepat di masyarakat dan dapat laris di pasaran. C. PERUMUSAN MASALAH Hingga saat ini masyarakat Bali khususnya petani salak bali hanya menjual salak tanpa pengolahan, dalam bentuk keripik, asinan, dan manisan yang jenis makanannya sangat umum dan kurang menjangkau masyarakat dari semua kalangan baik anak-anak, remaja, dan lansia. Salak belum diolah menjadi makanan olahan lainnya yang memiliki nilai ekonomi yang tinggi. Untuk itu perlu diadakan pengenalan cara pengolahan salak bali (Salacca amboinensis) menjadi es krim sehingga masyarakat dapat melakukan praktek pengolahan salak bali yang benar. Peran pemerintah sebenarnya sangat diperlukan dalam pengenalan atau sosialisasi tersebut. Dengan diadakannya produksi olahan makanan baru tersebut, diharapkan nantinya akan bermanfaat untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani salak bali yang selama ini kurang mengetahui prospek positif yang dapat diperoleh dengan dikembangkannya inovasi baru pembuatan es krim salak tersebut. Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat diajukan rumusan masalah sebagai berikut : 1. 2. 3. Bagaimanakah respon masyarakat (pembeli) terhadap produk olahan es krim salak yang ditawarkan? Bagaimanakah cara pengolahan salak bali (Salacca amboinensis) menjadi produk olahan es krim? Bagaimana cara mengemas dan memasarkan produk olahan es krim berbahan dasar salak bali sehingga memiliki daya tarik yang cukup tinggi untuk dijual di pasaran? D. TUJUAN PROGRAM Tujuan umum dari program kewirausahaan ini adalah untuk mengembangkan teknik pengolahan salak bali (Salacca amboinensis) menjadi produk olahan es krim salak sehingga dalam jangka panjang dapat meningkatkan kesejahteraan warga dengan memperluas lapangan kerja sehingga dapat mengurangi jumlah pengangguran di sekitar area pertanian salak. Tujuan yang diharapkan dengan adanya pelatihan teknik pengolahan amboinensis) : salak bali ( Salacca 1. Untuk mengetahui respon masyarakat (pembeli) terhadap produk olahan es krim salak yang ditawarkan sehingga untuk proses pengolahan dari segi rasa dapat ditingkatkan untuk pengolahan berikutnya 2. Untuk mengetahui tanggapan masyarakat, terutama petani salak bali terhadap pengenalan teknik pengolahan salak bali menjadi produk olahan es krim salak. 3. Untuk mengetahui cara mengemas produk olahan es krim salak sehingga memiliki daya tarik yang tinggi untuk dijual di pasaran tanpa mengurangi kandungan gizi yang terdapat di dalamnya serta mengetahui daerah pemasaran yang tepat untuk mendistribusikan es krim salak. E. LUARAN YANG DIHARAPKAN Hasil Program Kreativitas Mahasiswa yang dilaksanakan dalam bidang kewirausahaan ini diharapkan mampu menambah keterampilan serta pengetahuan umum para petani salak bali khususnya serta mengembangkan sumber daya alam yang ada dan mengolahnya sehingga diperoleh hasil yang lebih optimal baik dari segi kualitas, kuantitas, serta keanekaragaman jenis produk olahan yang dihasilkan dari salak bali terutama dalam pembuatan es krim salak. Disamping itu, diharapkan para petani salak bali membentuk kelompokkelompok tani sehingga dapat mempercepat kerja pengolahan es krim salak sekaligus memperluas lapangan pekerjaan tidak hanya bagi petani salak bali saja tetapi masyarakat yang ingin ikut berpartisipasi dalam usaha pengembangan produksi es krim salak. Selain itu perlu adanya kreativitas dari petani dalam mengemas dan memasarkan es krim salak sehingga nantinya diharapkan : 1. Nilai jual salak dan olahannya dapat meningkat di pasaran 2. Dapat mengoptimalkan pemanfaatan salak lokal sehingga buah ini dapat berdaya guna 3. Dapat meningkatkan citra buah lokal, yaitu salak bali karena buah tersebut ternyata dapat diolah menjadi es krim salak yang sebelumnya tidak pernah dibayangkan. 4. Kuantitas dan kualitas dari produksi es krim salak dapat meningkat secara berkala 5. Menambah pendapatan para petani salak bali sehingga secara umum kesejahteraan masyarakat terjamin 6. Menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat non petani dan secara tidak langsung mengurangi jumlah pengangguran khususnya daerahdaerah sekitar pertanian salak bali dan masyarakat Bali pada umumnya. 7. Dapat mengikutsertakan para ibu-ibu atau PKK dalam proses pengolahan dan pengemasan es krim salak sebagai wujud dari jiwa sosial dalam pengembangan industri rumah tangga. F. KEGUNAAN PROGRAM Adapun kegunaan dari program pengenalan teknik pengolahan salak bali menjadi produk olahan es krim salak kepada para petani salak bali yaitu sebagai berikut 1. Pengenalan teknik pengolahan salak bali sebagai bahan baku pembuatan es krim salak akan memotivasi para petani untuk meningkatkan hasil panen salak bali dengan melakukan pembudidayaan tanaman salak. Selain itu juga dapat meningkatkan keterampilan berwirausaha bagi petani pada khususnya dan masyarakat setempat pada umumnya. Dalam jangka panjang, industri rumah tangga ini akan mampu memperluas lapangan kerja sehingga dapat mengurangi jumlah pengangguran. 2. Masyarakat di daerah sekitar pertanian salak bali diharapkan dapat memanfaatkan pelatihan teknik pengolahan salak bali menjadi produk olahan es krim salak sehingga produk yang dihasilkan nantinya dapat menembus pasaran. Pada beberapa waktu kedepan usaha dari pengolahan salak bali ini diharapkan dapat meningkatkan taraf hidup dan solidaritas masyarakat di sekitar area pertanian khususnya karena dalam pengolahan salak bali ini diperlukan adanya rasa gotong-royong dan kerjasama yang tinggi sehingga secara tidak langsung dapat meningkatkan kesejahteraan, serta rasa kebersamaan antarmasyarakat dalam mengelola usaha pengolahan salak bali. 3. Menumbuhkan kreativitas dan rasa kemandirian di kalangan mahasiswa pengelola, sehingga diharapkan program ini menjadi media pembelajaran dan pengalaman untuk memasuki dunia kerja yang nyata. G. METODE PELAKSANAAN PROGRAM Dalam pelaksanaan Program Kreativitas Mahasiswa ini menggunakan metode kerja dengan melakukan kolaborasi antara mahasiswa, petani salak bali, dan masyarakat di sekitar daerah area pertanian salak bali, aparat desa setempat, serta pihak terkait lainnya yang mendukung pelaksanaan program. Langkah awal yang dilakukan adalah melakukan pengamatan ke beberapa daerah penghasil salak bali terbesar di Bali untuk mengetahui pembudidayaan salak bali ( Salacca amboinensis) setelah mendapat izin dari aparat desa setempat. Dari hasil observasi tersebut, dilakukan pengumpulan data yang akan digunakan untuk melakukan kegiatan pengenalan dan pembinaan sekaligus pelatihan, dimana observasi atau pengamatan tersebut terus berjalan secara berkelanjutan hingga masyarakat bisa melakukan praktek lapangan berdasarkan pelatihan yang telah diberikan. Hal ini bertujuan agar tindakan yang dilakukan sesuai dengan keadaan dari hasil observasi. Setelah pelaksanaan observasi, dilanjutkan dengan pelaksanaan wawancara yang dilaksanakan secara kekeluargaan juga secara lisan mengingat keterbatasan yang umumnya dimiliki oleh masyarakat desa yang mungkin tingkat pendidikannya terbilang masih rendah. Wawancara dilakukan dengan mengambil beberapa sampel penduduk desa setempat untuk mengetahui gambaran umum mengenai pengolahan salak bali yang biasanya dilakukan oleh masyarakat. Selain itu juga dilakukan wawancara pada petani salak bali untuk mengetahui lebih banyak bagaimana cara pemilihan buah yang unggul serta permasalahan yang sering dihadapi ketika panen salak tiba. Pelaksanaan kerja produksi program kewirausahaan ini, sesuai rencana akan dilaksanakan selama 5 bulan yaitu dari bulan Januari sampai Mei 2009. Proses Pengolahan buah salak bali menjadi es krim salak adalah sebagai berikut Alat : Blender, pisau besar, pisau kecil, ,mixer, taringan, timbangan, Baskom, sendok makan, sendok makan, sendok adonan, gelas takaran, panci stainless steel, ember plastik, lemari es Bahan : Salak bali, susu bubuk full cream, gula pasir, kuning telur (yolk), air, garam grosok, es batu Cara pembuatan produk : 1. 2. 3. 4. 5. Menyiapkan peralatan dan bahan yang diperlukan dalam pembuatan es krim. Menimbang bahan-bahan padatan dengan timbangan kue, dan takar bahan-bahan yang cair dengan gelas takar. Mengupas kulit salak bali dan memisahkan daging buah dari bijinya dengan pisau. Memasukkan semua bahan (daging buah salak bali, susu bubuk, gula pasir, dan air, kecuali kuning telur) ke dalam blender untuk dihaluskan. Mengeluarkan campuran dari dalam blender dan saring di atas saringan supaya ampas dari daging buah salak tidak ikut tercampur dengan adonan es krim. Jika ampas tidak disaring, maka es krim pada akhirnya akan bertekstur sangat kasar, lagipula rasa adonan tanpa maupun dengan ampas tetap sama. 6. Memasukkan kuning telur ke dalam adonan di dalam baskom dan kocok dengan menggunakan mixer hingga adonan menjadi lembut dan mengembang. 7. Untuk pendinginan, memasukkan adonan ke dalam ICM (Ice Cream Maker), disini kita menggunakan ICM sederhana dengan cara meletakkan wadah stainless steel ke dalam wadah plastik yang jauh lebih besar diameternya supaya pecahan es yang ditaburi garam grosok dapat mengisi sela antara wadah stainless steel dengan wadah plastik. 8. Setelah memasukan adonan ke dalam ICM sederhana, tutup wadah stainless steel dengan penutupnya. Putar wadah tersebut dengan tangan. Setiap sekitar 10 menit, buka tutup wadah dan langsung aduk adonan es krim agar tidak mengkristal. Kegiatan ini terus diulangi hingga adonan es krim membeku selama lebih kurang 40 menit. 9. Keluarkan es krim yang telah membeku dari ICM sederhana, dan letakkan di dalam lemari es untuk penyimpanannya. Studi Pendahuluan Proses Pembuatan es krim salak dari salak bali (2007) 1. Siapkan salak bali, susu bubuk, gula, dan kuning telur 2. Campur susu, gula, dan air ke 3. dalam waskom Haluskan dengan larutan susu daging salak4. Saring adonan es krim salak blender bersama 5. Kocok kuning telur dan adonan es krim dengan mixer 6. Dinginkan adonan es krim ke dalam ICM sederhana sela 40 menit, sehabis itu es krim sudah siap dikemas Pengemasan dilakukan semenarik mungkin dan dengan efisien sehingga memiliki daya tarik bagi konsumen tanpa mencemarkan kandungan yang ada dalam makanan. Dalam masa percobaan untuk sementara waktu maka pemasaran yang dilakukan untuk sementara mungkin hanya pada tingkat grosir dan eceran di beberapa toko, warung, minimarket, supermarket, hingga swalayan besar di kabupaten Gianyar, Denpasar, Buleleng, Karangasem, dan sekitarnya. Untuk selanjutnya diharapkan dapat berkembang lebih luas, tidak hanya di Pulau Bali tapi dapat berkembang ke seluruh daerah pemasaran utama di luar Pulau Bali. H. JADWAL KEGIATAN PROGRAM No 1. 2. 3. 4. 5 6. 7. 8. Kegiatan Pengajuan Usulan PKM Pengumuman diterima DIKTI Penyiapan alat dan bahan Persiapan sample dan produksi Pemasaran Pembuatan Laporan Akhir Seminar, Revisi, dan Penggandaan Laporan Pengiriman Laporan 10 11 12 Bulan Ke 01 02 03 04 05 I. NAMA DAN BIODATA KETUA SERTA ANGGOTA I.1 Nama dan Biodata Ketua Kelompok 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan 4. Universitas 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM I.2 Nama dan Biodata Anggota Kelompok A. Anggota I 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan 4. Universitas B. Anggota II 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan : Luh Gede Risa Handayani : 0813031007 : MIPA/ Pendidikan Kimia : I Wayan Madiya : 0513031014 : MIPA/ Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha : Ni Ketut Sinarsih : 0813031027 : MIPA/ Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha : 6 jam/minggu 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 4 jam/minggu 4. Universitas C. Anggota III 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Fakultas/Jurusan 4. Universitas : Universitas Pendidikan Ganesha 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 4 jam/minggu : Putu Yani Andani : 0813031032 : MIPA/ Pendidikan Kimia : Universitas Pendidikan Ganesha 5. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 4 jam/minggu C. NAMA DAN BIODATA DOSEN PENDAMPING 1. Nama Lengkap 2. Golongan/Pangkat/NIP 3. Jabatan Fungsional 4. Jurusan 5. Fakultas 6. Universitas 7. Bidang Keahlian : Dr. I Nyoman Tika M.Si : IIIc/ Lektor/131 844 080 : Penata : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : Biokimia 8. Waktu Untuk Kegiatan PKM : 2 jam/minggu J. BIAYA 1. Biaya Pembelian Alat Tetap No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Nama Barang Blender Pisau Besar Pisau Kecil Selang plastik Plastik Sampah Timbangan Baskom Sendok makan Sendok adonan Gelas takaran Panci stainless steel Ember plastik Lemari es Gelas pengemasan Sendok es krim Kertas cetakan merk Jumlah 1 buah 2 buah 4 buah 10 m 2 buah 1 buah 2 buah 4 buah 2 buah 1 buah 2 buah 2 buah 1 buah 300 buah 300 buah 300 lembar Biaya Satuan (Rp) 300.000,00 15.000,00 8.000 5.500 10.000,00 85.000,00 25.000,00 2.000,00 13.000,00 28.000,00 56.000,00 20.000,00 2.000.000,00 1000,00 300,00 100,00 Total(Rp) 300.000,00 30.000,00 32.000,00 ,00 20.000,00 85.000,00 50.000,00 8.000,00 26.000,00 28.000,00 112.000,00 40.000,00 2.000.000,00 300.000,00 90.000,00 30.000,00 17 18 Plastik penutup Kardus 300 buah 30 buah Jumlah Biaya 500,00 2000,00 150.000,00 60.000,00 3.561.000,00 2. Biaya Bahan Habis Pakai No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Barang Jumlah Salak bali 21 kg Susu bubuk full cream 3 kg Gula pasir 4,5 kg Kuning telur (yolk) 120 butir Air 7,5 liter Garam grosok 5 kg Es batu 25kg Jumlah Biaya Biaya Satuan (Rp) Total(Rp) 8.000,00 168.000,00 100.000,00 300.000,00 8.000,00 36.000,00 1.000,00 120.000,00 2.000,00 15.000,00 5.000,00 25.000,00 2.000,00 50.000,00 714.000,00 3. Biaya Perjalanan No 1 2 3 4 Tempat Kegiatan Pelaksana Denpasar 2 orang Gianyar 2 orang Karangasem 2 orang Buleleng 2 orang Jumlah Biaya Biaya Satuan (Rp) Biaya total (Rp) 200.000,00 400.000,00 150.000,00 300.000,00 75.000,00 150.000,00 150.000,00 300.000,00 1.150.000,00 4. Biaya Dokumentasi No Nama Barang 1 Sewa Camera Digital 2 3 4 Baterai digital Transfer ke CD Cuci cetak foto Jumlah 1 buah Biaya Satuan (Rp) Biaya Total (Rp) 100.000,00 100.000,00 15.000,00 50.000,00 1.700,00 60.000,00 100.000,00 85.000,00 345.000,00 4 buah 2 kaset 50 lembar Jumlah Biaya 5. Lain-lain No Kegiatan 1 Print laporan dan Lampiran (cara buat produk, fotofoto berwarna dan 2 3 lain-lain) Jilid Laporan Fotokopi laporan 8 Eksemplar 40 hal x 8 eks 5.000,00 100,00 40.000,00 32.000,00 Jumlah 100 lbr x Rp500 + 10 lbr x Rp 3.000 Biaya Satuan(Rp) Biaya Total(Rp) 80.000,00 Jumlah Biaya 152.000,00 Total biaya keseluruhan sejumlah : Rp 5.922.000,00 (Lima juta sembilan ratus dua puluh dua ribu rupiah) K. DAFTAR PUSTAKA Anonim e. 2008. Salak, (online), (http://www.wikipedia.org, diakses pada tanggal 25 September 2008) _____.2008. Salak Bali, (online), (http://www.iptek.net.id, diakses pada tanggal 25 September 2008) _____.Deskripsi Tumbuh-tumbuhan dari situs http://www.proseanet.org/florakita/browser.php?docsid=625, diakses pada tanggal 25 September 2008) _____. 2008. Salak, (online), (http://www.tasikmalaya.go.id, diakses pada tanggal 25 September 2008) Raharja, Alex dkk. 2007. Es Krim Salak Sebuah Inovasi Dalam Pengolahan Salak Bali. Tidak diterbitkan. Denpasar. L. LAMPIRAN DAFTAR RIWAYAT HIDUP I. Ketua Peneliti 1. Nama lengkap 2. NIM 3. Tempat, Tgl Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian II. Anggota Peneliti I : SD Negeri 5 Singapadu Kaler (1996-2002) : SLTP Negeri 2 Sukawati (2002-2005) : SMA Negeri 3 Denpasar (2005-2008) : UNDIKSHA (2008-sekarang) :: Ni Ketut Sinarsih : 0813031027 : Silakarang, 26 Juli 1990 : Perempuan : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha 1. Nama 2. NIM 3. Tempat /Tgl. Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian III.Anggota Peneliti II 1. Nama 2. NIM 3. Tempat /Tgl. Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian IV. Anggota Peneliti III 1. Nama 2. NIM : I Wayan Madiya : 0313031014 : Munti Gunung, 28 April 1986 : Laki-laki : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : : SD Negeri 6 Tianyar Barat (1993-1999) : SMP Negeri 3 Kubu (1999-2002) : SMA Negeri 1 Kubu(2002-2005) : UNDIKSHA Singaraja (2005 - sekarang) :- : Luh Gede Risa Handayani : 0813031027 : Padangan, 24 Februari 1990 : Perempuan : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : : SD Negeri 4 Batungsel (1996-2002) : SMP Negeri 4 Pupuan (2002-2005) : SMA Negeri 1 Tabanan (2005-2008) : UNDIKSHA Singaraja (2008-sekarang) :- : Putu Yani Andani : 0813031032 3. Tempat /Tgl. Lahir 4. Jenis Kelamin 5. Jurusan Fakultas Perguruan Tinggi 6. Riwayat Pendidikan a. SD b. SMP c. SMA d. PT Pengalaman Penelitian : Denpasar, 2 Mei 1990 : Perempuan : Pendidikan Kimia : MIPA : Universitas Pendidikan Ganesha : : SD No. 12 Padang Sambian (1996-2002) : SLTP N 2 Denpasar (2002-2005) : SMAN 4 Denpasar (2005-2008) : UNDIKSHA Singaraja (2008-sekarang) :-
Fly UP