...

contoh karya tulis ilmiah

by abbud-yow-thyo

on

Report

Category:

Documents

Download: 1

Comment: 0

13

views

Comments

Description

karya tulis kita
Download contoh karya tulis ilmiah

Transcript

Microsoft Word - Contoh karya tulis ilmiah KORELASI ANTARA AKTIVITAS SISWA MEMBACA BUKU PERPUSTAKAAN TERHADAP MINAT MEMBACA DAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS X DAN XI UNGGULAN SMA PLUS PGRI CIBINONG SEMESTER II TAHUN PELAJARAN 2010/2011 Karya Tuis Ilmiah Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Kenaikan Kelas XI IPA Unggulan oleh Rahimah Muslimah PROGRAM STUDI ILMU PENGETAHUAN ALAM SMA PLUS PGRI CIBINONG BOGOR 2011 BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG “Mencerdaskan kehidupan bangsa...” kalimat tersebut terdapat dalam UUD 1945. Disebutkan dalam kalimat tersebut, bahwa negara kita ingin mewujudkan bangsa yang cerdas. Perlu diingat, untuk mencapai bangsa yang cerdas, tentu harus ditunjang dengan sistem pendidikan yang mapan. Dengan sistem pendidikan yang mapan, akan terbentuk masyarakat yang berpikir kritis, kreatif, dan produktif. Masyarakat tersebut juga akan memiliki kemampuan dan keterampilan mendengar dan minat baca yang besar. Apabila membaca sudah merupakan kebiasaan dan membudaya dalam masyarakat, maka jelas buku tidak dapat dipisahkan dari kehidupan sehari-hari dan merupakan kebutuhan pokok yang harus dipenuhi. Bacalah! (Iqra’), demikian bunyi ayat pertama kitab suci Al-Qur’an yang diturunkan untuk umat Muhammad. SAW dan manusia di muka bumi sesudahnya, 1440 tahun yang lalu. Membaca disini mempunyai pengertian yang luas, yang tidak hanya membaca buku bacaan tetapi membaca apa saja yang ada di depan mata kita, yang ada di sekitar diri kita, yang ada pada penciptaan diri kita, yang tak terlihat sekalipun oleh mata kita, dan semuanya. Di negara-negara maju, masyarakat telah sadar dengan sendirinya akan pentingnya budaya membaca buku untuk mendapatkan informasi. Walaupun di negara-negara maju tersebut harga PC relatif murah dan informasi melalui internet sangat mudah dan juga cepat, namun demikian baik perpustakaan maupun toko-toko buku tidak pernah sepi dengan pengunjung. Sekarang ini harus diakui bahwa minat membaca yang diwujudkan dengan aktivitas membaca buku dikalangan siswa umumnya masih rendah. Alasan klasik yang sering mengemuka adalah bahwa membaca belum membudaya di kalangan masyarakat, khususnya pelajar. Sebagian besar pelajar menganggap aktivitas membaca adalah merupakan aktivitas yang membosankan atau membuat jemu dan lelah. Bahkan membuat citra pelajar tersebut dianggap tidak “gaul” atau “cupu”. Menurut laporan World Bank Nomor 16369-IND dan International Association for the Evaluation of Education Achievement (IEA) di Asia Timur pada tahun 2000, Indonesia menempati posisi terendah pada skala kebiasaan membaca. Apabila dibandingkan dengan negara tetangga sekitar, kebiasaan membaca anak Indonesia berada pada skor 51,7. Angka ini tentu tidak sebanding dengan Hong Kong yang memiliki skor 75,5 atau Singapura (74,0), maupun Thailand (65,1). Bahkan dengan Filipina saja, Indonesia masih kalah. Negeri yang letaknya di utara Nusantara itu berada pada skor 52,6 untuk skala kebiasaan membaca anak (Website Mandrasah Aliyah Negeri Pacet Cianjur - Tingkatkan Kegemaran Membaca Anak) Pada tahun 2000 juga, organisasi International Association for the Evaluation of Education Achievement (IEA) menempatkan kemampuan membaca siswa SD Indonesia diurutan ke-38 dari 39 negara. Indonesia merupakan negara terendah kedua diantara negara-negara ASEAN dalam kemampuan membaca. Dengan kondisi seperti itu, maka tidak heran bila kualitas pendidikan di Indonesia juga buruk. Dalam hal pendidikan, survei The Political and Economic Risk Country (PERC), sebuah lembaga konsultan di Singapura, pada akhir 2001, menempatkan Indonesia diurutan ke-12 dari 12 negara di Asia yang diteliti (Bali Post). Menghadapi abad ke-21 yang merupakan abad teknologi dan informasi, siswa dituntut untuk memiliki wawasan dan pengetahuan yang luas, sikap kritis, serta kesiapan untuk bersaing secara kompetitif dalam berbagai aspek kehidupan. Budaya aktivitas membaca yang tinggi merupakan cermin kemajuan suatu bangsa. Bangsa atau masyarakat yang maju akan selalu menempatkan kebiasaan membaca sebagai salah satu kebutuhan hidupnya sehingga tercipta masyarakat yang senang membaca (reading society). Masyarakat yang gemar membaca pada dasarnya adalah masyarakat yang belajar (learning society). Dalam masyarakat yang membaca dan belajar, buku-buku dan bahan-bahan bacaan lainnya mempunyai kedudukan yang sangat penting (Staf Pengajar SMP Stella Duce Tarakanita, 1991:40). Untuk mencapai maksud tersebut maka perlu dilakukan berbagai upaya terus-menerus memberikan pemahaman dan apresiasi kepada siswa akan pentingnya peningkatan aktivitas dan kegemaran membaca bagi siswa terhadap prestasi belajarnya di sekolah. Keberhasilan suatu lembaga pendidikan dapat diukur dari prestasi belajar siswanya. Prestasi belajar yang tinggi memberi arti kepada keberhasilan dalam proses belajar mengajarnya, begitu pula sebaliknya prestasi belajar yang rendah memberi arti kegagalan lembaga pendidikan tersebut dalam proses belajar mengajarnya. Keberhasilan siswa dalam belajar sangat ditentukan oleh kecakapan membaca. Berbagai penelitian melaporkan bahwa ketidakcakapan dalam membaca menjadi penyebab utama kegagalan anak dalam sekolah. Hal ini disebabkan oleh karena setiap mata pelajaran di sekolah memprasyaratkan anak untuk mempelajari dan memahami materi setiap mata pelajaran tersebut. Pemahaman terhadap materi pelajaran hanya dapat dilakukan jika anak memiliki kemampuan dan keaktifan membaca yang baik. Ketidak mampuan siswa membaca akan berakibat rendahnya prestasi belajarnya. Hal ini dapat terjadi karena apabila siswa tersebut tidak mampu membaca, maka siswa tersebut tidak akan dapat memahami isi materi pelajaran tersebut, sehingga prestasi belajarnya pun akan rendah Prestasi belajar siswa dimungkinkan dipengaruhi oleh banyak faktor, diantaranya adalah minat dan keaktifan siswa membaca. Siswa yang mempunyai minat membaca tinggi, dimungkinkan akan memperoleh prestasi belajar yang tinggi. Siswa dengan minat baca tinggi, dengan sendirinya akan timbul kesadaran untuk belajar serta mengisi waktu luangnya dengan membaca buku, baik buku pelajaran maupun buku lain yang masih berhubungan dengan pelajaran sehingga mereka akan memiliki pengetahuan lebih jika dibandingkan dengan siswa lain yang memiliki minat baca rendah. Begitu juga apabila minat membacanya rendah, akan membawa hasil yang rendah pula. Siswa yang memiliki minat baca rendah hanya akan mengandalkan apa yang diberikan guru disekolah. Seorang siswa yang memiliki kegemaran membaca akan nampak lebih dewasa daripada teman sebayanya. Siswa tersebut akan lebih dewasa dalam hal bergaul dan berpikir. Dia akan tumbuh menjadi pribadi yang utuh karena lebih tahan menghadapi berbagai tantangan. Hal itu terjadi karena daya kritis, kepekaan ilmiah, dan kepekaan sosial siswa akan berkembang sesuai dengan besarnya wawasan yang didapat dari kegiatan membaca Aktivitas membaca bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja secara rutin. Melalui kegiatan membaca seseorang dapat menambah informasi dan memperluas ilmu pengetahuan. Dengan membaca membuat orang menjadi cerdas, kritis dan mempunyai daya analisa yang tinggi. Melalui kegiatan membaca juga selalu tersedia waktu untuk merenung, berfikir dan mengembangkan kreativitas berfikir. Upaya peningkatan aktivitas membaca siswa sangat erat kaitannya dengan keberadaan perpustakaan di sekolah. Perhatian terhadap keberadaan perpustakaan sekolah sering terabaikan. Padahal, keberadaan perpustakaan sekolah dalam upaya mendorong tumbuhnya minat dan kegemaran membaca sangat strategis. Jika dikaitkan dengan proses belajar mengajar di sekolah, perpustakaan sekolah memberikan sumbangan yang sangat berharga dalam upaya meningkatkan aktivitas siswa serta meningkatkan kualitas pendidikan dan pengajaran. Melalui penyediaan perpustakaan, siswa dapat berinteraksi dan terlibat langsung baik secara fisik maupun mental dalam proses belajar (Darmono, 2001:2). Pemanfaatan perpustakaan sekolah secara maksimal, diharapkan dapat mencetak siswa untuk senantiasa terbiasa dengan aktifitas membaca, memahami pelajaran, mengerti maksud dari sebuah informasi dan ilmu pengetahuan, serta menghasilkan karya bermutu. Kebiasaan membaca buku yang dilakukan oleh siswa, akan meningkatkan pola pikirnya sehingga perlu dijadikan aktivitas kegiatan sehari-hari. Buku harus dicintai dan bila perlu dijadikan sebagai kebutuhan pokok siswa dalam membantu tercapainya tujuan pendidikan di sekolah. Perpustakaan sekolah dapat dijadikan sumber belajar siswa baik dalam proses kegiatan belajar mengajar secara formal maupun non formal untuk membantu sekolah dalam upaya mencapai tujuan pendidikan di sekolah tersebut. Namun pada kenyataannya, perpustakaan kurang mendapat tempat di lingkungan sekolah sendiri. Tidak banyak siswa yang memanfaatkan waktu luang atau jam- jam kosong pelajaran untuk membaca di perpustakaan. Perpustakaan hanya dikunjungi oleh siswa yang memerlukan informasi saja, sedang selebihnya memilih memanfaatkan sarana lain seperti internet untuk belajar. Hal ini menunjukkan kurangnya minat siswa dalam memanfaatkan koleksi perpustakaan sebagai sarana belajar. Minat siswa yang rendah terhadap perpustakaan dewasa ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain perkembangan pusat-pusat informasi yang lebih menarik, perkembangan tempat-tempat hiburan (entertainment), acara televisi, status dan kedudukan perpustakaan, serta citra perpustakaan dalam pandangan siswa. Pada dasarnya, pihak sekolah bertanggungjawab ikut menumbuhkan minat baca bagi siswa, karena dari sanalah sumber kreatifitas siswa akan muncul. Sekolah harus mengajar anak-anak berpikir melalui budaya belajar yang menekankan pada memahami materi. Sedangkan perpustakaan menjadi fasilitas yang sangat penting perannya dalam menunjang proses pembelajaran tersebut. Hal penting yang harus dilakukan oleh pihak sekolah untuk meningkatkan minat baca siswa adalah dengan melengkapi koleksi perpustakaan, baik dari segi kualitas maupun kuantitasnya. Sudah saatnya perpustakaan sekolah tidak hanya berisi buku-buku paket, koleksi perpustakaan juga dapat berupa buku-buku bacaan yang mampu menarik minat siswa untuk membaca. Tingginya minat baca siswa dapat dilihat dari banyaknya siswa yang meminjam buku di perpustakaan, dan siswa yang membaca di perpustakaan. Peningkatan minat baca siswa perlu ditunjang dengan fasilitas perpustakaan yang memadai, seperti jumlah dan mutu koleksi sesuai dengan kebutuhan pembaca, penataan yang rapi agar mempermudah temu balik informasi. Adapun koleksi bahan pustaka yang baik adalah yang dapat memenuhi selera, keinginan dan kebutuhan siswa. Kekuatan koleksi bahan pustaka itu merupakan daya tarik bagi siswa, sehingga makin banyak dan lengkap koleksi bahan pustaka yang dibaca dan dipinjam, akan semakin ramai perpustakaan dikunjungi siswa dan makin tinggi intensitas sirkulasi buku. Mengingat pentingnya membaca bagi siswa, sudah selanyaknya setiap siswa untuk membudayakan gemar membaca. Harapannya dengan banyak membaca buku pelajaran serta buku-buku lain yang masih berkaitan dengan pelajaran, prestasi belajar yang akan dicapai siswa tersebut akan lebih baik. Berdasarkan kondisi di atas maka penulis berminat untuk mengadakan penelitian yang berjudul "Korelasi Aktivitas Siswa Membaca Buku Perpustakaan Terhadap Minat Membaca Dan Prestasi Belajar Siswa Kelas X dan XI Unggulan SMA Plus PGRI Cibinong." 1.2 IDENTIFIKASI MASALAH Berkaitan dengan judul tersebut, maka masalahnya dapat diidentifikasikan sebagai berikut: 1. Bagaimana pengaruh membaca buku perpustakaan dapat mempengaruhi prestasi belajar siswa-siswi SMA Plus PGRI Cibinong? 2. Bagaimana fasilitas dan koleksi buku perpustakaan dapat mempengaruhi minat membaca dan meningkatkan prestasi siswa-siswi SMA Plus PGRI Cibinong? 3. Bagaimana cara perpustakaan agar minat membaca siswa-siswi SMA Plus PGRI Cibinong meningkat sehingga prestasi juga dapat meningkat? 1.3 PEMBATASAN MASALAH Mengingat banyaknya hal yang terkait dalam identifikasi masalah dan karena keterbatasan yang ada maka, dalam penelitian ini permasalahan tersebut dibatasi pada: 1. Subjek penelitian ini adalah siswa SMA Plus PGRI Cibinong kelas X dan XI Unggulan semester II tahun pelajaran 2010/2011. 2. Minat membaca yang dimaksud adalah jumlah buku yang biasa dibaca dalam satu bulan. 3. Prestasi belajar ditunjukkan dengan pendapat siswa mengain prestasi belajar mereka sendiri. 4. Buku yang dibaca adalah buku-buku yang terkait dengan pelajaran baik buku paket pelajaran, buku penunjang (seperti kamus, referensi) maupun buku-buku lain masih berhubungan dengan pelajaran. 1.4 PERUMUSAN MASALAH Adapun rumusan permasalahan yang disajikan berdasarkan latar belakang masalah adalah sebagai berikut: “Bagaimana korelasi antara aktivitas siswa membaca buku perpustakaan terhadap minat membaca dan prestasi belajar siswa kelas X dan XI Unggulan SMA Plus PGRI Cibinong semester II tahun pelajaran 2010/2011?” 1.5 TUJUAN PENELITIAN Tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui korelasi aktivitas siswa membaca buku perpustakaan terhadap minat membaca dan prestasi belajar siswa pada SMA Plus PGRI Cibinong kelas X dan XI Unggulan semester II tahun pelajaran 2010/2011. 1.6 MANFAAT PENELITIAN Berdasarkan tujuan penelitian di atas, diharapkan penelitian ini dapat memberikan kegunaan bagi pihak-pihak yang berkepentingan yaitu: 1. Kegunaan Teoritis Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan acuan dan pendukung untuk penelitian sejenis dan usaha pengembangan lebih lanjut di masa yang akan datang. 2. Kegunaan praktis a. Bagi Penulis Penelitian dapat memperdalam wawasan penulis serta menambah pengalaman dalam melaksanakan penelitian. b. Bagi Perpustakaan Penelitian dapat memberikan masukan positif untuk mengevaluasi dan meningkatkan kelengkapan koleksi perpustakaan agar dapat mempengaruhi minat membaca dan meningkatkan prestasi siswa di sekolah. c. Bagi Sekolah dan Guru Penelitian dapat memberikan pertimbangan bagi sekolah dalam menentukan kebijakan dan dalam mendorong peningkatan aktivitas membaca buku-buku perpustakaan agar dapat meningkatkan prestasi belajar siswa serta meningkatkan minat membaca siswa. d. Bagi Siswa Siswa dapat mengetahui pentingnya membaca bagi peningkatan prestasi belajar. e. Bagi Pembaca Untuk menambah ilmu pengetahuan dan wawasan akan pentingnya peranan membaca. BAB II LANDASAN TEORETIS 2.1 AKTIVITAS MEMBACA a. Definisi Aktivitas artinya adalah keaktifan, kegiatan, kesibukan atau salah satu kegiatan kerja yang dilaksanakan. (Purwodarminto, 2002:17). Mengenai pengertian membaca banyak ahli yang mengemukakan pendapatnya untuk mendefinisikan membaca. Membaca merupakan kegiatan kompleks dan sengaja, yang melibatkan berbagai faktor yang datangnya dari dalam diri pembaca dan dari luar. Membaca dalam hal ini berupa proses berfikir yang didalamnya terdiri dari berbagai aksi fikir yang bekerja secara terpadu mengarah pada satu tujuan yaitu memahami makna paparan yang tertulis secara keseluruhan (Ibrahim Bafadal, 1996:193). Membaca adalah proses psikologi yang melibatakan penglihatan, gerak mata, pembicaraan batin, ingatan pengetahuan mengenai kata yang dapat dipahami dan pengalaman membacanya. Juel (1988) mengartikan bahwa membaca adalah proses untuk mengenal kata dan memadukan arti kata dalam kalimat dan struktur bacaan. Hasil akhir dari proses membaca adalah seseorang mampu membuat intisari dari bacaan. Berdasarkan pendapat-pendapat di atas maka dapat disimpulkan bahwa aktivitas membaca adalah keaktifan, kegiatan atau kesibukan untuk memperhatikan, kata-kata tertulis yang melibatkan penglihatan, gerakan mata, pembicaraan, ingatan pengetahuan mengenai kata-kata yang dapat dipahami dan pengalaman membacanya yang dilakukan secara intensif merasa tertarik dan senang terhadap aktivitas membaca sehingga mereka mau melakukan aktivitas membaca dengan kesadaran dan kemauan sendiri dan mendapat imbalan berupa wawasan dan informasi dari hasil aktivitas membaca tersebut. b. Pentingnya Aktivitas Membaca Rendahnya aktivitas dan kegemaran membaca masyarakat Indonesia pada umumnya, dan siswa khususnya dan menjadi penyebab lambatnya perkembangan ilmu pengetahuan. Kegemaran membaca mempunyai nilai tinggi, mengasah nurani, memperkaya wawasan maka aktivitas membaca di kalangan siswa harus terus diusahakan agar ditingkatkan, karena siswa merupakan generasi penerus bangsa. Membaca pada era globalisasi informasi ini merupakan suatu keharusan yang mendasar untuk membentuk perilaku seseorang. Aktivitas membaca merupakan alternatif yang dianggap paling baik untuk meningkatkan mutu sumber daya manusia. Aktivitas membaca tidak hanya bisa dilakukan di kamar atau di perpustakaan yang sepi, yang hanya diisi bangku-bangku dan meja dari kayu keras dengan sejauh mata memandang hanya ada orang-orang berkacamata dan berpakaian kuno. Aktivitas membaca bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja secara rutin. Aktifitas membaca tidak dapat terlepas dari minat membaca. Menurut Lilawati (1988) minat membaca adalah kekuatan yang mendorong anak untuk memperhatikan, kata-kata tertulis yang melibatkan penglihatan, gerakan mata, pembicaraan, ingatan pengetahuan mengenai kata-kata yang dapat dipahami dan pengalaman membacanya yang dilakukan secara intensif merasa tertarik dan senang terhadap aktivitas membaca sehingga mereka mau melakukan aktivitas membaca dengan kemauan sendiri. Aspek minat membaca meliputi kesenangan membaca, frekuensi membaca dan kesadaran akan manfaat membaca. Ada hubungan linear antara motivasi baca dan minat baca seseorang. Semakin rendah tingkat motivasi baca seseorang, akan semakin rendah pula minat bacanya. Sebaliknya, kian tinggi tingkat motivasi baca seseorang, akan semakin tinggi pula minat bacanya. Minat membaca merupakan prasarat dan sekaligus merupakan ciri kemajuan suatu bangsa atau masyarakat. Bangsa atau masyarakat yang maju akan selalu menempatkan kebiasaan membaca sebagai salah satu kebutuhan hidupnya sehingga tercipta masyarakat yang senang membaca (reading society). Ada hubungan timbal balik yang erat antara tingkat kemajuan suatu bangsa dengan minat membaca masyarakatnya. Hubungan ini dimungkinkan karena masyarakat yang gemar membaca pada dasarnya adalah masyarakat yang belajar (learning society). Dalam masyarakat yang membaca dan belajar, buku-buku dan bahan-bahan bacaan lainnya mempunyai kedudukan yang sangat penting (Staf Pengajar SMP Stella Duce Tarakanita, 1991:40). Membaca sangat penting dilakukan, bukan saja oleh orang dewasa melainkan juga anak. Seorang pelajar yang memiliki minat baca yang tinggi umumnya memiliki prestasi yang lebih bagus daripada yang memiliki minat baca rendah. Seorang anak yang memiliki kegemaran membaca akan nampak lebih dewasa daripada teman sebayanya. Lebih dewasa dalam hal bergaul dan berpikir. Dia akan tumbuh menjadi pribadi yang utuh karena lebih tahan menghadapi berbagai tantangan. Ini terjadi karena daya kritis, kepekaan ilmiah, dan kepekaan sosial anak akan berkembang sesuai dengan potensinya sebagai konsekuensi logis dari besarnya wawasan yang ditimba dari kegiatan membaca. Melalui kegiatan membaca seseorang dapat menambah informasi dan memperluas ilmu pengetahuan serta kebudayaan. Dengan membaca membuat orang menjadi cerdas, kritis dan mempunyai daya analisa yang tinggi. Melalui kegiatan membaca selalu tersedia waktu untuk merenung, berfikir dan mengembangkan kreativitas berfikir. Bagi seorang siswa sebagai kelompok inteIektual perlu memiliki sikap kritis dan analisasis dalam upaya penguasaan ilmu pengetahuan. Salah satu usaha pembentukan sikap itu adalah dengan cara banyak membaca. Dengan membaca orang membentuk kemampuan berpikir lewat proses menangkap gagasan/informasi, memahami, mengimajinasikan, mengekspresikan, mengalami pencerahan, dan menjadi kreatif. Dalam abad elektronik, membaca semakin penting sebab informasi tertulis membanjir lewat buku maupun media elektronik Membaca buku adalah sarana utama untuk mengakses sumber informasi dan pengetahuan. Gemar membaca menyebabkan orang mandiri dalam mencari pengetahuan, tidak tergantung pada sekolah, les, training, seminar, dan sebagainya. Manfaat lain yang dapat diperoleh dari aktivitas membaca menurut Gray & Roger (1995) antara lain : 1. Meningkatkan Pengembangan Diri Dengan membaca sesecrang dapat meningkatkan ilmu pengetahuan. Sehingga daya nalarnya berkembangan dan berpandangan luas yang akan bermanfaat bagi dirinya maupun orang lain. 2. Memenuhi Tuntutan Intelektual Dengan membaca buku, pengetahuan bertambah dan perbendaharaan kata-kata meningkat, melatih imajinasi dan daya pikir sehingga terpenuhi kepuasan intelektual. 3. Memenuhi Kepentingan Hidup Dengan membaca akan memperoleh pengetahuan praktis yang berguna dalam kehidupan sehari-hari. 4. Meningkatkan Minatnya Terhadap Suatu Bidang Seseorang yang senang buku internet misalnya dengan membaca buku-buku tentang internet, akan meningkatkan minatnya untuk mempelajarinya lebih mendalam. 5. Mengetahui Hal-hal yang Aktual Dengan membaca seseorang dapat mengetahui peristiwa-peristiwa yang terjadi di lingkungan tanpa harus pergi ke lokasi, misalnya : adanya gempa bumi, banjir, kebakaran dan peristiwa yang lain. c. Membina Minat Membaca Membaca tapi tidak memahami isi dari bacaannya, merupakan kecenderungan yang dialami banyak orang. Kondisi ini terjadi biasanya disebabkan oleh ketiadaan tujuan dari membaca. Sebagai contoh, seseorang mendadak rajin membaca ketika sudah mendekati masa ujian. Maka biasanya, karena diburu-buru waktu dan ada banyak buku yang harus dibaca, ia akan sulit mencerna dan memahami apa yang dibacanya. Jalan pintas yang akhirnya ditempuh adalah dengan menghapal sekuat tenaga beberapa bagian dari isi buku dengan harapan akan keluar saat ujian nanti. Aktivitas membaca yang demikian itu tentu saja tidak akan memperoleh banyak manfaat. Sebab sebenarnya seseorang yang membaca itu, paling tidak ia akan memperoleh informasi baru tentang apa yang dibacanya. Oleh karena itu, sedapat mungkin cara seseorang membaca, agar dapat memperoleh banyak manfaat, adalah: Pertama, membaca itu harus bertujuan. Membaca tanpa tujuan yang jelas, pemahaman terhadap bahan bacaan menjadi tidak jelas. Dengan cara demikian, faedah membaca pun akan didapatkan. Kedua, selain untuk menumbuhkan kebiasaan membaca, membaca yang baik perlu juga ditopang oleh motivasi. Karena punya target atau tujuan tertentu, maka seseorang akan menjadi termotivasi untuk membaca buku-buku berkaitan dengan masalah yang menarik perhatiannya, sehingga mereka tidak hanya membaca, tetapi juga mencerna serta memahami isi dari bacaan yang dibaca. Inti dari tujuan membaca adalah supaya seseorang dapat membaca. Artinya, semakin banyak referensi bacaan yang dibaca, akan semakin memampu orang untuk memahami apa yang sebenarnya sedang terjadi pada lingkungan sekitarnya. Setelah mengetahui secara mendalam dan mampu menjelaskannya, maka tidak tertutup kemungkinan bagi seseorang untuk dapat merumuskan solusi/jalan keluar dari masalah yang sedang dihadapi. Kemampuan diatas bukanlah kemampuan yang bisa didapat secara instan, meski ada buku-buku yang mengklaim diri bisa memberi solusi instan namun seringnya tanpa penjelasan karena belajar adalah sebuah proses. Kritis, itulah yang kita perlukan dalam membaca. Untuk menumbuhkan kegemaran membaca memerlukan usaha dari semua pihak, terutama keluarga untuk membuat suatu persepsi dalam keluarga bahwa dengan membaca akan memperoleh banyak keuntungan dan manfaat. Institusi keluarga berperanan untuk melahirkan individu yang bukan saja gemar membaca tetapi menjadikan membaca sebagai budaya. Orang tua dalam hal ini memegang peranan yang luar biasa untuk bisa menanamkan pemikiran bahwa membaca itu perlu dan harus dijadikan kegiatan rutin untuk mempersenjatai anggota keluarga dengan informasi dan materi yang bisa digunakan untuk menjawab setiap tantangan yang ada di lingkungan. Peranan ini sangat diperlukan untuk memenuhi perkembangan pesat teknologi informasi dan komunikasi yang memberi pengaruh besar terhadap perkembangan mental anak-anak. d. Meningkatkan Minat Membaca Untuk meningkatkan aktivitas membaca diperlukan peran aktif dari semua komponen yang ada baik pemerintah, masyarakat, keluarga serta instansi pengelola perpustakaan. a. Peranan Pemerintah Pemberantasan buta huruf sangat berkaitan erat dengan kewajiban pemerintah dalam menjamin pendidikan warga negaranya. Dalam hal ini, pemerintah harus menjamin pendidikan yang berkualitas, terjangkau, dimana termasuk di dalamnya ketersediaan buku berkualitas yang murah dan dapat di-akses publik secara mudah. Oleh sebab itu, pemerintah dituntut sebagai regulator, inisiator, eksekutor, serta dinamisator bagi terjaminnya perkembangan dan kemajuan pendidikan nasional. 1. Sebagai Regulator Pemerintah dituntut untuk dapat menghasilkan peraturan-peraturan maupun kebijakan-kebijakan yang mampu menciptakan suatu kondisi yang positif dan sehat bagi para pembaca dengan tetap memberi kesempatan bagi berkembangnya industri perbukuan yang adil, transparan dan bertangggung jawab. Seperangkat peraturan yang mampu mengayomi semua kepentingan, terutama di satu sisi, kepentingan sosial bagi masyarakat, dan di sisi lain, kepentingan ekonomi bagi para pengusaha. Keduanya harus bersinergi secara postif sehingga tercipta suatu keseimbangan dan keharmonisan dimana tujuan akhirnya adalah untuk mencerdaskan bangsa. 2. Sebagai Insiator Pemerintah harus berada di garda terdepan dalam mendorong dan melakukan perubahan yang diperlukan bagi kepentingan pendidikan secara nasional. Pemerintah harus mau mengambil inisiatif yang positif, bagi ketersediaan buku-buku bermutu dengan harga yang dapat dijangkau oleh masyarakat. Hal ini mencakup pula kewajiban pemerintah untuk mengambil inisiatif terhadap kemungkinan terjadinya kevakuman ketersediaan buku, akibat liberalisasi pasar maupun sebab lain diluar kendali pemerintah. 3. Sebagai Eksekutor Pemerintah berkewajiban untuk menjalankan segala peraturan dan perundang-undangan yang ada dengan semaksimal mungkin sehingga tercapai suatu korelasi yang positif dan nyata antara tataran kebijakan dengan realitas yang ada. Untuk itu, diperlukan sebuah sistem yang mampu mendeteksi setiap bentuk penyimpangan yang kontra produktif sehingga pada akhirnya merugikan masyarakat pembaca. 4. Sebagai Dinamisator Pemerintah harus mampu menciptakan suatu kondisi yang dinamis dimana interaksi antara industri buku dengan pembaca buku berjalan seiring dalam sistem simbiotik mutualisme. Hubungan yang energik dan dinamis harus menjadi roh utama antara penulis, penerbit dan pembaca sehingga memungkinkan terciptanya sebuah ruang yang kondusif bagi tumbuh kembangnya aktivitas baca masyarakat dengan ketersediaan buku yang layak, berkualitas dengan harganya terjangkau. b. Peranan Masyarakat Peran masyarakat dalam menumbuhkan budaya gemar membaca, merupakan sebuah kebutuhan yang tidak terhindarkan dalam menciptakan masyarakat yang sadar membaca. Masyarakat dapat mengambil porsi tersendiri, melalui berbagai bentuk kegiatan maupun penyediaan ruang-ruang publik yang mendorong anggotanya untuk memanfaatkan ruang dan waktu yang tersedia, dengan membaca. Budaya membaca harus menjadi budaya masyarakat, baik melalui kampanye-kampanye nyata maupun melalui pertemuan- pertemuan yang bersifat informal maupun formal. Kegiatan gemar membaca harus dilakukan secara terus menerus berkesinambungan tanpa henti, sehingga menjadi sebuah ritual baru. Pengadaan perpustakaan umum maupun perpustakaan keliling, merupakan sebuah contoh untuk melangkah lebih maju dalam mendorong masyarakat yang gemar membaca. c. Peranan Keluarga Peranan keluarga dalam meningkatkan minat dan aktivitas membaca adalah sangat penting dan mendasar sekali. Disinilah pada dasarnya letak dan arah kemajuan bangsa dapat diraih. Keluarga memiliki pengaruh yang kuat terhadap perkembangan minat dan kegemaran membaca anak. Keluarga adalah sarana yang tepat bagi persemaian watak, perilaku dan kecerdasan mengingat seluruh anggotanya dimungkinkan dapat berinteraksi secara intensif, bebas dan dinamis. Oleh sebab itu dalam, menumbuhkan minat dan kegemaran membaca, maka harus dimulai dari lingkungan keluarga sebagai unsur terpenting dalam sebuah komunitas masyarakat. Keluarga mempunyai posisi yang sangat strategis dalam menentukan perkembangan kecerdasan anggota keluarga. Kecerdasan seorang anak sangat ditentukan oleh dua faktor mendasar, yaitu: 1. Pola makan yang menyangkut nilai gizi bagi perkembangan otak termasuk didalamnya dalam masa kehamilan serta pertumbuhan bagi perkembangan kecerdasan otak. 2. Kebiasaan atau budaya yang dikembangkan dalam lingkungan keluarga, menyangkut proses pembelajaran semenjak anak-anak hingga dewasa. Kedua faktor ini akan terkait satu sama lain, sehingga saling mempengaruhi dan menentukan. Kecerdasan seseorang tidak dapat diabaikan dari nilai gizi makanan yang di konsumsinya dimana zat-zat tertentu sangat dibutuhkan dalam perkembangan otak dimasa pertumbuhan. Begitu juga dengan kebiasaan membaca yang merupakan bagian dari proses pembelajaran yang panjang, memerlukan alokasi waktu dan usaha yang memadai. Ayah dan Ibu adalah contoh terbaik kepada anak-anak untuk mewujudkan budaya gemar membaca di kalangan anggota keluarga. Keduanya perlu terlebih dahulu memberikan contoh keteladanan gemar membaca agar membentuk sikap positif anak terhadap aktivitas membaca terutama membaca bahan bacaan yang berkualitas. Sikap positif ini akan melahirkan anggota keluarga yang menghargai buku dan ilmu serta memastikan membaca untuk kemajuan diri dan keluarga. d. Peranan Pihak Perpustakaan Usaha-usaha lain yang harus dilakukan dari pihak perpustakaan sebagai penyedia bahan bacaan adalah pengelola perpustakaan sekolah juga perlu menciptakan kiat-kiat atau terobosan-terobosan untuk memajukan perpustakaannya, misalnya bekerja sama dengan lembaga-lembaga pendidikan lain, pusat perbukuan, penerbit, toko buku, media cetak, organisasi kemasyarakatan, dan sebagainya. Penataan ruang perpustakaan yang nyaman serta pengayaan fasilitas perpustakaan perlu diupayakan agar siswa sebagai pengunjung merasa betah berada di ruang perpustakaan. Yang dimaksud fasilitas perpustakaan dalam hal ini adalah tersedianya sebuah ruang audio yang dilengkapi dengan proyektor, tape recorder, perangkat OHP, in focus, perangkat komputer, dan fasilitas lainnya. Hal lain yang tidak kalah penting adalah, pertama memperhatikan koleksi buku, artinya pengelola perpustakaan harus jeli dalam memilih judul buku dan senantiasa memperbaiki koleksi buku-bukunya. Kedua, memperhatikan penyusunan buku-buku sesuai sistem yang digunakan, hal ini agar pengunjung perpustakaan mudah mendapatkan bahan bacaan yang diperlukannya. 2.2 PERPUSTAKAAN SEKOLAH a. Definisi Perpustakaan berarti kumpulan buku-buku bacaan (Purwodarminto, 2002: 782). Ketika mendengar kata perpustakaan, pasti langsung terbayang sederetan buku-buku yang tersusun rapi di dalam rak sebuah ruangan. Pendapat ini kelihatannya benar, tetapi jika diperhatikan lebih lanjut, hal itu belumlah lengkap. Karena setumpuk buku yang diatur di rak sebuah toko buku tidak dapat disebut sebagai sebuah perpustakaan. Perpustakaan bukan merupakan hal yang baru dikalangan masyarakat, dimana-mana telah diselenggaran perpustakaan. Tetapi walaupun bukan merupakan hal baru masih banyak yang mendefinisikan yang salah terhadap perpustakaan. Menurut Rohanda (2000) banyak batasan atau pengertian tentang perpustakaan yang disampaikan oleh para pakar di bidang perpustakaan. 1. Menurut kamus “The Oxford English Dictionary” Kata “library” atau perpustakaan mulai digunakan dalam bahasa Inggris tahun 1374, yang berarti sebagai “suatu tempat buku-buku diatur untuk dibaca, dipelajari atau dipakai sebagai bahan rujukan” 2. Pengertian perpustakaan pada abad ke-19 “Suatu gedung, ruangan atau sejumlah ruangan yang berisi koleksi buku yang dipelihara dengan baik, dapat digunakan oleh masyarakat atau golongan masyarakat tertentu”. Dalam perkembangannya lebih lanjut, pengertian perpustakaan memperoleh penghargaan yang tinggi, bukan sekadar suatu gedung yang berisi koleksi buku yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat. 3. Pada tahun 1970 The American Library Association menggunakan istilah perpustakaan untuk suatu pengertian yang luas yaitu termasuk pengertian “pusat media, pusat belajar, pusat sumber pendidikan, pusat informasi, pusat dokumentasi dan pusat rujukan“. 4. Menurut pengertiannya yang mutakhir, Keputusan Presiden RI nomor 11 “Perpustakaan merupakan salah satu sarana pelestarian bahan pustaka sebagai hasil budaya dan mempunyai fungsi sebagai sumber informasi ilmu pengetahuan, teknologi dan kebudayaan dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan menunjang pelaksanaan pembangunan nasional”. Ada dua unsur utama dalam perpustakaan, yaitu buku dan ruangan. Namun, di zaman sekarang, koleksi sebuah perpustakaan tidak hanya terbatas berupa buku-buku, tetapi bisa berupa film, slide, atau lainnya, yang dapat diterima di perpustakaan sebagai sumber informasi. Kemudian semua sumber informasi itu diorganisir, disusun teratur, sehingga ketika kita membutuhkan suatu informasi, kita dengan mudah dapat ÿ
Fly UP